Terpaksa Harus Unfriend

Kalo ditanya sekarang pengennya apa…saya pengeeen banget deactivate semua medsos yang saya punya. Tapi apa daya, keinginan eksis dan nafsu narsis jauh melebihi keinginan itu. Jadi ya sudahlah kita biarin aja semua medsos aktif tapi jangan keseringan update, biar gak keliatan trengginasnya. Biar lebih keliatan jaim. Bwahahahaha malesin buanget ini preambule nya.

Kenapa sih pengen banget gak aktif di medsos? Nanti ketinggalan berita update dari temen-temen loh. Temen-temen udah ngerencanain piknik ke luar angkasa, elo baru ngerencanain mau ke Taman Mini. Nah lo…kuper loh nanti.

Pengen hidup tenang.
Tenang dari segenap pikiran suuzon.
Dulu waktu zaman gak ada medsos mah, dunia lumayan adem ayem. Kalopun suuzon dan berghibah, paling kalo emang pas kopdar face to face ama temen aja. Tapi sekarang? Dengan adanya aneka medsos yang penuh update dari semua lingkaran pertemanan di list kita, duh ini pikiran gak bisa enggak berprasangka melulu.

Jalan tengah yang saya tempuh adalah dengan mengunfriend orang-orang yang saya anggap sangat berpotensi membuat pikiran suuzon saya semakin menjadi-jadi. Salah satu kesusahan saya menjadi perempuan ya sikap berprasangka ini. Sampe sekarang belum tau apa obatnya euy.

Back to mengunfriend. Jajaran teman-teman saya sangat sedikit. Sudahlah saya ini bukan artezz ataupun selebgram atau apapunlah itu sebutannya. Ditambah lagi saya beneran menyortir temen-temen yang saya, semakin sedikitlah jumlahnya. Di FB awalnya saya sempat punya sekitar 500 teman. Saya sortir akhirnya tinggal 200an. Siapa aja yang saya unfriend? FYI ini ngobrolin soal yang udah jadi temen, terus saya unfriend. Jadi gak termasuk orang-orang yang request friendship gitu ya…itu beda bahan postingan lagi mwahahahaha…

1. Ada teman saya yang terpaksa saya unfriend karena saban hari hanya menampilkan foto selfienya dengan gonta ganti warna rambut, gonta ganti style make up dan juga baju-baju hits nya. Udah itu doang yang dishare. Daripada daripada mendingan mendingan kalo udah liat yang begini mah.

2. Lalu ada lagi yang saya unfriend karena setiap hari hanya memasang status politik, terutama saat pemilihan kepala, baik kepala daerah maupun kepala negara. Eneg liat status mereka yang menganalisa bak seorang politikus papan atas, saya unfriend juga. Kebetulan saya emang gak terlalu in touch dengan politik-politikan.

3. Ada pula teman yang bekerja di industri showbiz yang senantiasa mengupdate foto-foto hedon dan dunia malamnya, yang sudah tentu banyak foto-foto yang harusnya disensor (menurut saya loh ya) tapi tetap dipajang dengan setting-an Public. Ini pun terpaksa saya unfriend demi kemashalahatan diri saya sendiri wehehehe….

4. Oh ya masih ada lagi. Jenis teman yang setiap status selalu mengungkapkan kehebatan dirinya, anak-anaknya dan hal-hal sekitaran itu, bahkan sampai menyebut ini berkat dia kuliah di sebuah universitas ternama makanya dia bisa hebat luar binasah kayak gitu. Entah endorse atau apa itu, ah sudahlah saya gak mau terlibat lebih jauh. Saya iri dengan kehebatan dia? Iya. Dan daripada terjadi hal-hal yang lebih jauh, mendingan saya unfriend aja. Jujur bener ya hehehe…..iri sama kesuksesan orang lain.

images

gambar dariΒ esthergood.com

Setidaknya itu 4 yang jenis yang saya unfriend. Sebetulnya ada lagi yang awalnya akun biasa, lalu di tengah jalan berubah menjadi jualan online tetapi tetap menggunakan akun pribadinya. Alias dia enggak bikin akun tersendiri khusus jualan. Ini memenuhi timeline saya, dan……ah gak tega mau unfriend. Bahkan mau negur pun rasanya gak sanggup.
Cobalah kalau teman-teman punya tips menghindari suuzon selain kudu mengunfriend orang lain, share ke dirikuh yaaaa…..
signature

Advertisements

40 thoughts on “Terpaksa Harus Unfriend

  1. Crossing Borders says:

    Akun medsosku tinggal WP dan IG. Grup WA yg sekarang lagi aku hindari. Ada 2 grup WA yg aku udah gak pernah baca lagi isinya, notifikasi off, terus kalo ada list chat langsung hapus. Gara-garanya, di dua grup itu ada orang ultra religious yg menganggap pemikiran/penafsiran dia paling benar, pendapat orang lain salah semua.. daripada bete mending gak udah baca..

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      wahahaha iya grup WA ku juga ada yang seperti itu. Gak penah baca juga cuma scroll2 gak jelas. Mau leave group gak mungkin, itu grup sodara gitu, kuatir nanti dikira macem2 kalo leave. Ah serba salah ya Emm. Asli pengen deh cuma punya blog doang dan deactivate FB Twitter dan IG, tapiii…ah saya masih pengen narsis *eeaaa

      Like

      • Crossing Borders says:

        IG dan WP masih aktif tapi seringnya gantian aktifnya karena keterbatasan waktu. Sekarang lagi vakum IG ceritanya karena lagi pengen nulis aja di WP. FB, Path, Line udah aku hapus, bukan cuma deactivated. Twitter gak pernah punya. Kalo WA grup yg lagi aku sebelin itu, aku masih anggota tapi sama sekali gak scroll apalagi buka chat list-nya, langsung aku hapus aja semua chat tanpa baca/scroll dulu.. Lelah hayati otak dan jiwa soalnya..hehehe

        Liked by 2 people

  2. Hendi Setiyanto says:

    seandainya bisa lepas dengan mudah dengan dunia sosmed, kayaknya hidup bakalan damai tanpa berprasangka ini itu saat teman posting. Malam ini temanku ada yang mengundurkan diri dari semua dunia sosmed, aku berharap yang terbaik buat dia… : )

    Like

  3. magmignonette says:

    Tips supaya ga suudzon sebetulnya gampang Mbak, ya husnudzon πŸ™‚
    Yang kedua mungkin jangan “dipikirin”.
    Tapi buat gue ‘unfriend’ itu termasuk salah satu cara ‘avoid’ aja, dan bukan berarti tindakan yang selalu buruk kok. Jadi yang too annoying, apalagi klo sampai “nyenggol” prinsip, langsung aja “cut”. Hahahaha…

    Liked by 2 people

    • imeldasutarno says:

      nah itulah yang susah…penegn huznudzon apa daya saya masih belum terlalu mampu. Manusia ya, banyak bener kelemahannya, ehehehe…. Jangan dipikirin pun sometimes engga segampang itu, apalagi kalo update di medsos orang yang mau kita unfirned itu massif. Gimana gak dipikirn, tiap sejam sekali update mulu doski? Hehe…

      Like

      • magmignonette says:

        Hahahaha.. ngalahin headline news ya Mbak update nya? Tapi lucu aja ya, kenapa kesannya klo ‘unfriend’ jadi kita yg salah ya Mbak? πŸ˜… Gue cih boam!
        Jangan takut unfriend, karena seperti kata pepatah, “Yang waras ngalah” itu udah ga jaman lagi Mbak πŸ˜‹

        Liked by 1 person

  4. Hafidh Frian says:

    Ih ngeri euy neng imel. Unfriend temen. Oke sih, bahkan aku sendiri sudah nonaktifkan semua medsos kecuali whatsapp dan wordpress ini. Tetapi poin empat bisa banget buat pelecut semangat, bukan ditilik dari segi irinya doang. Positifnya masih ada mungkin. Tapi orang beda2 sih. Terbaiklah buat njenengan jeng.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      susah mau positif di point 4 hafidh, apalagi bunyi postingnya kurang lebih begini: si X anakku rangking 1 terus di kelas, siapa dulu dong ayahnya, gak sia-sia lulusan universitas Y <– what do you think? Kalo aku pribadi mendingan menghindar dari yang kayak gini-gini hehe

      Like

  5. Dian Puspita Sari says:

    Pertanyaannya dibalik mbak, berarti yang ga di unfriend yang seperti apa?
    1. Yang ga pernah share apa-apa di medsos?
    2. Yang selalu share kebaikan, tapi jangan kebaikan dirinya nanti dikira sombong?
    3. Atau yang bagaimana?

    Like

  6. Fiberti says:

    sudah unfriend semuaaa alias nggak punya fb profile lagi hahaha….and my life have never been happier..Quit juga dari grup WA yg trafficnya gede tapi kontennya ora mutu blas (banyakan kirim foto-foto nggak jelas) bukan soal iri tapi soal menjaga isi info yg masuk ke otak saja…kasian kalau ga disaring….

    Liked by 1 person

  7. denaldd says:

    Aku sudah 2 tahun ini ga punya IG. Padahal dulu aktif di IG seringnya posting foto2 masakan dan pas jalan2. Trus aku mikir ke depannya kayaknya aku bakal jadi Ibu yang oversharing nih kalau IG an terus. Akhirnya mantab hapus IG, demi kebaikan anak kedepannya, Cara mengendalikan diri sendiri juga. Trus FB juga sudah 2 tahun ini deactivate. Alasan awalnya karena musti belajar menjelang ujian bahasa Belanda. Lama2 kok enak juga ya ga FB an meskipun sering ketinggalan hal2 yg penting. Tapi bikin hati ayem ternyata. Sekarang medsos ya cuma WP dan twitter. Grup WA pun aku batasi, hanya ada 3. Aku malah pas di invite masuk grup keluarga, langsung aku minta maaf ga bisa gabung, lalu aku keluar dari grup. Aku memang bisa setegas itu haha. Demi kebaikan diri sendiri kan. Hal positif nya sekarang punya medsos sedikit adalah bener2 bisa menikmati momen. Kalau pas jalan2, ya ga sibuk posting2 ria pas masih ditengah jalan2. Ga sibuk update2. Lebih bisa mengendalikan narsis dan lebih menghargai privasi diri sendiri dan keluarga. Dan itu lebih nyaman buat aku. Dulu pas masih eksis, seneng banget rasanya kalau di like banyak orang (meskipun ga semuanya kenal). Setelah ga terlalu eksis, ternyata perhatian dari orang2 di dunia nyata itu lebih berharga dibandingkan di dunia maya. Makanya sekarang lebih menghargai momen yg ada.

    Liked by 2 people

    • imeldasutarno says:

      mbak Deny aku pengen banget bisa kayak kamu. Doain ya biar aku punya power buat deactivate semua sosmedku kecuali blog sama WA hehe (kalo WA gak mungkin karena ada grup WA keluarga besar juga yang gak bisa kutolak). Bener katamu mbak: ternyata perhatian dari orang2 di dunia nyata itu lebih berharga dibandingkan di dunia maya. <— ini yang sering orang2 lupa termasuk aku. Thanks for sharing your experience mbak πŸ™‚

      Like

      • denaldd says:

        Sama2 Mbak. Aku pernah menuliskan ttg proses perubahan cara pandangku terhadap media sosial. http://www.conedm.nl/denald/2017/03/21/semua-tentang-pilihan/ tulisannya panjang, kayak kontemplasi gitu.
        Tapi balik lagi, semua memang sesuai kebutuhan dan tidak bisa dipaksakan. Karena kebutuhanku saat ini memang fokus di kehidupan nyata, jadi ya dunia maya cuma sebagai selingan. Tambah usia makin tau prioritasku apa dan yg membuat nyaman apa. Kalau nulis di WP memang membuatku nyaman, karena jadi semacam penyaluran pemikiran dan belajar menulis lebih baik juga bisa baca cerita2 blogger2 lainnya. Tidak hanya buat status sesaat.

        Liked by 1 person

  8. mrs muhandoko says:

    Aku pernah kok unfriend temen. Alasannya sama spt mbak imelda. Tiap saat upload foto selfie dgn baju buka bukaan. Ada juga yg tiap saat update ttg politik. Ato share ttg kebencian. Yaudin unfriend aja. Tapi ada cara lain sih, di hidden aja biar mata kita ga sepet liat update mereka, ini utk kasus yg kita ga bisa/sungkan buat unfriend.

    Trus krn aku jg kdg wes males buka FB, ada yg protes krn add friend ato inbox FB tp ga kubales. Anaknya si A nih (yg kmrn kuceritain di postinganku. Wkwk)
    Akhirnya karena bete kubilang aja aq ga sekurang kerjaan itu sampe kudu main sosmed 24 jam nonstop. Kalo penting ya telp ato sms aja.

    Kalo sosmed, aku msh ga bisa ninggalin IG ato blog nih. Haha. Mbuh lah, aku masih punya kadar kenarsisan kayae 😜

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Bumil kereeen….demen sama jawaban “aq ga sekurang kerjaan itu sampe kudu main sosmed 24 jam nonstop. Kalo penting ya telp ato sms aja.” You are definitely right, hidup kita kan enggak melulu tentang medsos kecuali emang pekerjaan kita Social Media Officer di perusahaan yg handle-in medsos milik klien ya, ehehehe
      Ternyata kita sama2 berjiwa narsis yang sulit sembuh ya sampe ga bisa ninggalin IG juga hehe… Semangat ya Na…kapan lahiran btw?

      Like

  9. Sandra Nova says:

    Sosmed kl dah ngga enak emang bikin genges mba..
    Biasanya yg ber status ‘aneh2’ itu ada di FB mba πŸ˜€ jd aku ngga pernah musingin or baca2 terlalu dalam status orang2 di FB, ku cuman posting update blog disitu that’s it.. untuk curhat masih setia dgn twitter & menurut aku masih menyenangkan, utk posting poto IG, dan itu pun kl lg ngga males, kl males update fotonya bisa lamaaa.. πŸ˜€

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      mbak makasih sudah mampir ke sini. Iya, jamaan FB, Twitter, IG ku pun beda2 hehe. Dan yang paling banyak gengges emang yg dari media FB karena super luas banget pertemanan di FB itu. Bahkan kadang kita gak kenal, bolak balik request add friend ke kita, hiks hiks….

      Like

  10. Tia says:

    Aq unfriend utk yg bener2 gak kenal samasekali dulu masuk list friend lupa ceritanya gmana, kayaknya pas ikut grup belajar jualan online. Nah kan dpt tugas add semua member tuh, tapi karena awalnya gak kenal ya makin gak ada interaksi. Maka lanjut unfriend.

    Klo yg neko2 biasanya aq unfollow aja. Karena saya aja list friendnya, kali aja ntar aq mau jualan lagi dan diantaranya ada yg jadi pembeli kan lumayan hahaa *oportunis mode on*

    Meski begitu aq skrg hampir gak pernah add atau approve pertemanan baru di medsos terutama fb. Klo IG kan sifatnya lebih 1 arah ya, jadi gak masalah…

    Oiya, ada jg yg sudah aq unfollow tapi suka aq intip2. Ahhahaaa….

    Terus ada jg orang yg aq unfollow eeh taunya sering komen di tulisan2 aq, asa masih respek gtu. Jadikan aq tak tega kalau smp unfriend.

    Gitu deh ceritanyaa…

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      waaah ceritanya mba Tia panjang, ….dan bermanfaat. Iya ya, apa unfollow aja gitu biar aku enggak harus baca postingan dia di timeline? Selama ini belum pernah nyoba cuma unfollow gt.
      Wah itu yang komen2 di tulisan kayaknya fans berat mba Tia deh, dipertahankan mbak, siapa tau makin hari semakin banyak, dan akhirnya mirip selebgram pada umumnya *mintaDitimpukBarbelBangetAnaknya

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s