Etis Gak Ya?

Kemarin baru aja posting soal pengen deactivate akun medsos, eh hari ini pengen posting soal permedsos-an lagi. Tuh kan apa saya bilang…medsos ini kalo gak gampang-gampang ngehandlenya bisa jadi ratjoen…..dan menjadi bahan postingan blog. Aiiih ndak mutu buanget ya postingannya. Pasti mau ngomongin orang nih.
Iya bener..inspirasi postingan ini ya dari medsos.

Ada dua kejadian yang jadi bahan postingan ini:

1. Teman sekolah saya bercerita soal keadaan salah satu medsosnya. Memanglah sekolah teman saya ini baru aja ngadain reuni angkatan gitu. Lalu seperti pada kebanyakan reuni pada umunya, after that ramelah medsos grup angkatan mereka. Bukan hanya di medsos, tapi juga kopdar. Maklum sudah ketemu pas reuni, udah pada tau kondisi dan waktu masing-masing, jadilah sebentar-sebentar pada kopdar-an, apalagi yang kebetulan rumahnya ternyata baru ketauan saling berdekatan. Pertemuan after pertemuan juga gak lupa diabadikan dan diupload ke sosmed, disertai komen-komenan. Teman saya termasuk yang gak terlalu aktif berkumpul karena rumahnya juga jauh di Magelang, sementara teman-teman sekolahnya ini bedomisili di Surabaya. Iya temen saya perantauan detected ehehehe….
Foto demi foto, komen demi komen dibaca temen saya. Rata-rata wajah temennya yang berkumpul itu lagi itu lagi, yang rumahnya pada berdekatan. Sampai di ada satu foto, fotonya sih pose biasa aja, cuma pada komen-komenan. Teman saya gak seberapa ngeh komen pertamanya, pokoknya ujung-ujungnya ada 3 orang sebut aja Neneng, Nunung dan Ali (ini nama samaran semua ya). Neneng bilang kalo si Ali bela-belain dateng padahal harusnya dinas malam di tempat kerjanya. Trus ditimpalin Nunung: si Ali mah bela-belain, kangen dia ama gue. Neneg nimpalin komen lagi: bukan ama elo, ama gue kali kangennya dia ahahahaha. Ali lalu ikut nimbrung di komen selanjutnya, sudah tentu dengan nada becanda, tapi temen saya gak cerita lebih lanjut apa komennya. Temen saya tetiba risih. Dia paham buanget kalo semua yang ditulis ketiga temennya beneran becanda. Tapi gimana kalo misalnya istri Ali membaca postingan komen-komen itu? Karena Ali dimention dan Ali juga berteman sama istrinya sendiri di medsosnya. Mungkin istri Ali juga menganggap ah itu becandaan doang, tapi kan…..hmmm saya ikutan bingung untuk menjelaskannya. Pas temen saya cerita juga, saya berpendapat yang sama dengannya. Agak risih dan langsung memikirkan perasaan istri Ali. Etis gak ya saling komen seperti itu? Pikiran itu terus ada dalam benak saya……

2. Pagi-pagi buka medsos saya disuguhi di timeline ada seorang ibu yang memajang foto bersama anaknya dan dua orang kerabat tengah makan di sebuah resto. Captionnya menceritakan bahwa anaknya hari ini bolos dan akhirnya mereka ketemuan juga dengan sang kerabat (yang ada dalam foto itu). Fotonya ceria penuh senyuman. Saya? Rikuh euy. Zaman saya sekolah dulu, jangankan madol/bolos…masuk aja tetapi telat hukumannya gak kira-kira. Hukum fisik: perempuan scout jump, laki-laki push up. Itu baru di level guru di sekolah. Kalo di rumah, dapat salam dari gagang kemoceng. Anak 80an udah pada tau rasanya disabet gagang kemoceng begitu. Perih perih enggak sedap, men. Kalo ketauan madol dari sekolah ya siap-siap dapat ceramah panjang lebar dari ortu, guru, plus gak lupa hukuman juga. Fisik tentunya. Tapi mungkin zaman udah berbeda. Kalo zaman sekarang sekali-sekali bolos sponsored by parents is OK. Dan karena sudah eranya medsos, tak lupa setiap pertemuan apapun alasan di belakangnya, kudu diupload.

Ah beneran deh ini mah sayanya yang sok suci, sok alim, sok disiplin banget ya. Case no.1 bisa jadi emang istri Ali juga udah ikrib abis sama Nunung dan Neneng jadi udah gak mempermasalahkan becandaan seperti itu. apalagi cuma via medsos, yang terkadang kita ngasal ucap aja dan gak bermaksud sebenar-benarnya.
Soal case no.2, bisa aja ibu itu udah izin sama walikelas anaknya dan mendefinisikan itu sebagai bolos padahal aslinya udah izin. Saya kan gak tau behind the scene-nya ya? Bisa jadi next time gantian saya yang ada di posisi si ibu….walaupun kayaknya kecil banget kemungkinannya. Bisa jadi next time gantian saya yang tanpa sadar asik-asik upload foto rekreasi ke mana-mana ama anak dengan kondisi anak bolos dari sekolah, padahal di list followers saya tanpa sadar ada guru dan kepala sekolah anak saya.
Beneran deh…medsos ratjoen abisszzzz…..

Maafin nyampah lagi hari ini ya teman-teman. Postingan gak mangpa’at ini dipersembahkan oleh pemilik blog yang udah gak sabar pengen long weekend-an. Adek lelah bang, adek pengen liburan…… 😦

Jadi…..kapan mau deactivateΒ medsos?
signature

Advertisements

21 thoughts on “Etis Gak Ya?

  1. alaniadita says:

    Ibuku dulu support bolos juga. :)))
    Papaku pernah jemput kesekolah bilangin ada acara keluarga, cuma karena akunya belum ngerjain PR matematika. receeeeh banget. hahha.

    Namun, kebanyakan anaknya semakin disuruh bolos semakin ga mau, karena kami hepi disekolah. XD

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      iya itu udah jamak kok na. Yang CLBK, yang berantem sama pasangan gegara masalah CLBK ini, yang tiba-tiba abis huru hara reuni ngilang karena dikekang pasangan biar gak keseringan berhubungan sama mantan CLBK annya juga banyak . Hehehe…. πŸ™‚

      Like

  2. Fiberti says:

    Haha medsos sll ada cerita ya. tmn2 cowo di medsos untungnya msh santun2 …kalau di bbrl grup WA srg kejadian saling goda tanpa batas…pdhl yg diam2 lihat kelakuan2 kan org segambreng ya…seolah dunia milik sendiri hihihi #penonton

    Liked by 1 person

  3. Vera says:

    Bener kali mbak, siswaku aja contohnya. Gampang bangett gg msuk, dan ijin cuma lewat chat. Si ortu mah juga tahu, berasa kagak punya tata krama. Padhal dulu aja sesakit sakitnya mesti belain masuk, takut ketinggalan pelajaran bla bla hemm

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Zaman sekarang izin lewat chat dianggap lumrah ya Ver. Zamanku dulu ortu harus bikin surat tertulis kalau anaknya izin…resmi banget deh pokoknya.
      Wahahaha iyaaa aku juga ngalamin dulu sekolah biar sakit kalo masih bisa jalan, bela2in masuk. Males aja kalo ketinggalan pelajaran apalagi kalo ulangan susulan gitu huhuhu….

      Like

      • Vera says:

        Iya sbnrnya kagak bisa diterima, tapi si anak sama ibuk kompak banget. Maunya instan gituhh
        Ya sama mbak, harus pakek surat yaa dulu hemmm

        Bener, baru kalau pingsan kagak masuk sekolah deh 😁

        Liked by 1 person

      • imeldasutarno says:

        wahahah iya Ver. Inget banget aku zaman SMA, naik bis pergi pulang sekolah saking jauhnya sekolahanku. Di bis pernah udah kunang2 dahsyat mau pingsan banget, ditahan2in aja. Bukannya sok heroik apa gimana…ya itu tadi: males banget ketinggalan pelajaran+ulangan susulan hahaha….

        Like

  4. Fanny Fristhika Nila says:

    Untung jamanku sekolah msh blm ada medsos2 ini, jd kalo sesekali bolos ga ketahuan :p

    Tp yg soal becanda ama temen lawan jenis, aku jg hati2 banget mba. Bukan kenapa2, kita kan jaga perasaan pasangan ya. Krn aku sendiri bakal marah sih kalo suami becanda2 kyk gt ama temennya yg perempuan. Cemburu wajar dong, namanya jg kita sayang ama dia.. Makanya aku sendiri ga bakal mau becanda yg menjurus2 krn ga mau ga sengaja nyakitin hati pasangan

    Liked by 1 person

  5. denaldd says:

    Ibu Bapakku selalu santai2 aja klo aku bolos. Bahkan pas jaman SMA, setiap bulan aku jatah sekali perbulan ga masuk dan mereka tahu itu (SMA aku sudah tinggal pisah dgn mereka). Pas kuliah, ada jatah absensi 25% klo ga salah, pasti aku pakai semua. Ortuku mendukung bolos karena mereka melihat aku mengimbanginya dengan hasil di sekolah (dan kuliah). Jadi selama proses dan hasil belajar memuaskan dan tidak bermasalah, mereka santai2 saja. FYI, Ibuku guru 😊

    Liked by 1 person

  6. Harlita says:

    Hi Mba Imelda, saya jadi mampir kesini deh πŸ˜€
    Salaman ah sama yg punya rumah hehehe
    Bahas tentang medsos & deactivate sy sudah agak lama fakum di FB, FB lebih condong buat liat informasi & update terbaru ada apa sama keluarga & teman2 yg nun jauh disana, tapi yg sy salut, banyak remaja/ yg berusia 20’an disini mereka gak main sosmed sperti FB, Mereka bilang “kurang bermanfaat, kalau mau tau keadaan org lain ya tanya aja kabarnya langsung, FB malah jd ajang pamer ini itu.” Hmmmmmm betul juga sih *nyengir kuda
    So, menurut sy activate/ deactivate semua kembali lg seberapa perlu dan butuhnya kita terhadap sosmed tsb, karna kadang ya itu, buka FB malah bikin hati empet liat postingan yg gak penting hehehe.. Piss ahhh πŸ˜€

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s