Terus Aku Kudu Piye? CV oh CV….

Suatu hari, saya mbaca di salah satu grup FB yang saya ikuti. Ada postingan menarik tentang kegelisahan atau bisa dibilang suara hati para HRD ketika menerima CV dari para pelamar. Kebetulan grup ini arahnya ke pekerjaan yang berhubungan dengan advertising dan creative ya.

Intinya suara hati HRD ini bertanya: kenapa sih pada ngelamar pake CV telanjang? Gak pake prolog, gak pake assalamualaikum langsung send attachment CV doang? Kok kurang sopan ya jadinya?

Jadi yang dimaksud adalah seperti gambar di bawah ini:

cv naked

gambar dari Facebook

Lalu si penerima CV polos ini pun katanya membalas si pelamar, dengan memberikan link artikel tentang etika mengirimkan CV.
Postingan ini seketika rame, karena ternyata banyak yang menerima pelamar seperti ini. Bahkan ada HRD yang bilang kalau 80% e-mail yang ia terima ya polosan CV seperti gambar di atas.  Kemudian ada juga yang komen, ada juga pelamar yang ngirim CV ke puluhan bahkan ratusan alamat e-mail HRD aneka perusahaan sekaligus, bukan satu per satu.

Bahkan ada pula yang asik-asik ngelamar via DM, padahal belum tentu HRD-nya manteng DM setiap hari.

20245647_10209998843551748_8764641742489419131_n

gambar dari Facebook

Saya merasa terwakili oleh postingan tersebut. Karena ya setiap hari kalau pas buka lowongan, ada aja yang seperti ini. Lalu saya ikutan nimbrung di postingan suara hati ini. Saya kirim gambar ke grup:

20248178_10155525844493794_3431761501491328308_o

Daku pernah dapat e-mail kayak gini. Lha terus aku kudu piye mbaksist?

Iya saya pernah nerima e-mail yang jauh lebih polos. Tanpa CV samasekali dan ga tau mau melamar jadi apaan. Ketika saya kirim gambar di atas ke grup, langsung pada seru ketawa, termasuk saya sendiri. Ya karena menurut saya lumayan kocak euy. Trus ada satu member bilang bisa jadi itu orang ngelamar jadi SPG. Hehe…mau SPG, SPB, SPBU (bensin), SKJ (senam kesegaran jasmani. Idih dijelasin men!) apapun, ya mbok yao pake CV ya manteman.

Kemudian beberapa komentator bilang bahwa perilaku seperti ini millenials lah aktornya. Millenials yang stereotypenya males, sukanya serba instan, enggak mau susah, mau kerja gampang gaji gede, maunya orang ngertiin dia tapi enggak sebaliknya, kurang sopan dan seabrek stereotype negatif lainnya. Dan sebagian komentator meminta si penerima CV polos itu ya bersabar aja, mesti ngertiin kalo eranya sekarang ya era kerja bareng millenials.

Sampai sudah segitu panjang komen-komenan, ada satu yang menyadarkan komentator semua. Dia bilang, don’t blame on millenials atuh, karena faktanya banyak juga kok yang gen X atau yang sudah senior masih mengirimkan CV dengan cara yang sama seperti di gambar-gambar di atas.
Dan ya lagi-lagi saya pernah ngalamin juga. Waktu itu ada orang udah senior pisan, kelahiran tahun 1967 kalo gak salah, ngelamar kerjaan apa gitu ya (lupa karena udah 4 tahun lalu) dan dia cuma menuliskan  bahwa dia gak akan bertele-tele di e-mail cukup langsung WA untuk penjelasan lebih lanjut. Trus attach CV plus ngasih nomor WA dia deh. Hmmm…eta terangkanlaaaah.

Gak mau panjang lebar saya nulis gimana harusnya etika ngirim lamaran ke HRD. Karena udah pernah nulis ini juga long time ago.

 

Baca:  BIAR CV KITA DIBACA HRD, MAKA KITA HARUS……

Baca juga: 7 JENIS CV PENGHUNI KOTAK TRASH

 

Jadi…..tidak perlu menyalahkan generasi  manapun. Karena semua itu balik lagi ke pribadi orangnya masing-masing. Jangan lagi melekatkan stereotype seperti yang sudah saya sebutkan di atas kepada millenials. Debat gak berujunglah kalo masih mau dibahas mah. Nanti melebar ke: ortunya millenials kan gen X atau di atasnya gen X, trus ngedidik anaknya gimana tu di rumah sampe anaknya sikapnya bisa kayak gitu? Berarti ga usah nyinyir dong sama millenials etc dll dsb dkk? Nah ga akan habis-habis kan?

Trus, terima aja kalo banyak pelamar masuk dengan kondisi CV polosan atau aneka kondisi yang bikin lelah hayati gimana?  Kembali kepada kelapangan dada masing-masing guys. Kalo mau jalan tengah, bisa lakukan seperti si thread starter yaitu membalas e-mail pelamar dengan memberikan link tentang etika mengirim CV yang baik. Tapiii….kalo emang gak kuat nahan emosi ya skip aja, dan coba cari pelamar lain yang lebih baik.

Sekedar postingan ringan di sore hari. Selamat hari Rabu semua… 🙂
signature

Advertisements

23 thoughts on “Terus Aku Kudu Piye? CV oh CV….

  1. herva yulyanti says:

    Selama jadi hrd aku ga masalahin dengan cv telanjang atau email tanpa ada angin atau hujan yang aku fikirin mungkin mereka minim info untuk kirimin cv itu spt apa, selagi mereka ada usaha mau kirimin cv bagiku uda terlihat mereka jg ada niatan pgn dptin kerja jd sll aku kasi kesempatan bwt mereka ikutan tes dulu urusan terima atau ga ikut next stepnya xixixi

    Liked by 1 person

  2. herva yulyanti says:

    Selama jadi hrd aku ga masalahin dengan cv telanjang atau email tanpa ada angin atau hujan yang aku fikirin mungkin mereka minim info untuk kirimin cv itu spt apa, selagi mereka ada usaha mau kirimin cv bagiku uda terlihat mereka jg ada niatan pgn dptin kerja jd sll aku kasi kesempatan bwt mereka ikutan tes dulu urusan terima atau ga ikut next stepnya xixixi

    Like

  3. Tia says:

    Ish kayak kmrn aq nerangin sodara cara ngirim cv lamaran yg bener sampai bingung. Ya emang sii neranginnya cm via wa, tapi aduhlah ttp gak nyambung2 harus dituntun secara langsung. Yaitu cara menuliskan lamaran kerja di badan email, biar isinya gak kosongan hanya dg attach Cv.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      hehe…iya susah2 gampang emang ya nerangin ke anak yang belum pernah melamar kerja. Intinya etika itu penting. Kalo ada tamu masuk rumah kita enggak assalamualaikum kan malesin ya mbak? ehehe

      Like

    • imeldasutarno says:

      nah iya setuju mbak. Kan kalau kita mau dihargai orang, kitanya juga harus berbuat yg sama ke orang lain. Padahal ngucap salam itu gampil banget ya, tapi sering banyak yang skip hiks hiks….

      Like

  4. Crossing Borders says:

    Hehehe..serasa baca pengalaman sendiri waktu masih “kuli” dulu.. Aku juga ngalamin fase “bingung bin sebel” lihat cv yg yah..gitu deh.. Kebetulan hatiku dulu tak selapang dada seperti sekarang *ngakunya*, jadi cv/lamaran yg kayak gitu aku lewatkan aja..*langsungditimpukmantanpelamar 😝

    Liked by 1 person

  5. wcarmelita says:

    Ini niihhh … Aku kalau terima CV polosan gini, langsung masukin Trash gak peduli kalau seandainya memang kualifikasinya masuk. Orah ngurus, wong etika dasar aja pengirimnya nggak paham, gimana kalau nanti kerja. Dan tentang apa-apa nyalahin milenial, aku setuju dgnmu mbak. Padahal generasi sebelum kita juga masih banyak yg kalo kirim email/CV amburadul, bukan tergantung dari generasinya deh ini hehehe

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s