Keputusasaan pada sebuah Spot

Sebulan lalu, saya reuni kecil dengan teman-teman sekelas di SMP. Reuninya di daerah Bogor. Karena lokasi reuni lebih dekat dari rumah ibu saya yang juga di Bogor, akhirnya dari Jakarta saya ke rumah ibu, titip anak-anak bentar, sementara emaknya mau me time begajulan sama temen-temennya. Hehe.

Saya lalu ngegojek dari rumah ibu ke rumah temen saya. Di salah satu pinggir jalan yang saya lalui, tiba-tiba mata saya terpaku pada sebuah spot. Di spot itu ada puing-puing dan sedikit sampah, dan di bagian atasnya ada semacam kain bekas warna putih yang sudah ada tulisannya. Saya gak sempat fotoin, tapi saya ingat jelas sampai sekarang bunyinya:

Ya Allah jika engkau berkenan berikanlah azab kepada orang-orang yang membuang sampah di sini.

Deg!

Sebuah keputusasaan.

Saya gak nyalahin semua masyarakat Indonesia yang enggak disiplin dalam hal kecil kayak buang sampah gini. Tapi ini kok kayak jamak banget ya? Seringkali kita lihat spot-spot tertentu, di berbagai daerah di Indonesia, yang seharusnya emang gak boleh buang sampah, dan jelas-jelas ada tulisan “Dilarang buang sampah di sini” tapi ya tetep aja banyak onggokan sampah di situ.

Ini tentunya balik lagi ke pribadi orang masing-masing, dan sayangnya……yah emang masih lebih banyak jumlah orang Indonesia yang cuek dan enggak disiplin ketimbang sebaliknya.

Nah yang saya tangkap di sini, mungkin saking udah seringnya menuliskan Dilarang Buang Sampah Di Sini sampe menyertakan peraturan daerah pasal sekian-sekian dengan denda uang sejumlah sekian-sekian namun tetep gak pernah ada yang gubris……makanya masyarakat di sekitar spot itu sampe akhirnya bikin poster soal azab tadi. Udah capek bro ngejabanin orang yang emoh disiplin. Udah puyeng bro ngeliat attitude yang cuek seenak jidatnya. Udah lelah juga ngeliat yang pada buang sampah enggak dikenakan sanksi sesuai perda yang terpampang jelas-jelas di spot terlarang tersebut. Saya enggak mau ngebahas di sini kenapa juga pemdanya enggak beneran tegas memberlakukan sanksi denda atau apapun sesuai perda. Biarin deh itu nanti dibahas sama blogger lain *bloggerpemalasdetected

Duileeee ini nulis-nulis soal disiplin buang sampah, emangnya situ suci dari dosa mbuang sampah? Ahahahaha…justru sengaja nulis ini di blog buat reminder saya juga, karena terkadang masih di bawah sadar adaaaaa aja printilan kecil-kecil yang saya buang sembarangan/gak buang di tempat sampah. Entah bungkus permenlah, bekas tissue lah, inilah itulah.
Ah takut juga kena azab……. tempat sampah mana tempat sampah?
signature

Advertisements

16 thoughts on “Keputusasaan pada sebuah Spot

  1. Abdul Jalil says:

    Gak hanya di tempat wisata,di tempat umum seperti tempat futsal dan halaman toko tempat saya kerja juga sampah sering berserakan.Karena masih pada hobi buang sembarangan.Alhasil saya harus rajin bersih-bersih.

    Memang butuh azab kayaknya biar ada perubahan.hhaa

    Liked by 1 person

  2. Pipit Widya says:

    Saya pernah nemuin kayak gini di deket rumah. Geli sih awalnya tapi jadi mikir, perilaku kebanyakan orang yg buang sampah sembarangan memang sudah keterlaluan. Krn saya sering liat sampah plastik gedhe dan karung dibuang di semak2.

    Liked by 1 person

  3. Seaマ says:

    Haha sampai pakai kutukan….kyknya pernah baca peringatan sejenis juga deh…Bervariasi ya dari azab sampai anjing. Masalah mindset mmg harus pakai ketegasan. Herannya kalau org Indonesia yg biasa buang sampah sembarangan pergi ke LN…mrk pada patuh aturan. Cth di Singapore. Mgkn krn hukumannya benar2 diterapkan ya. Tp plg2 ya buang sampah lagi dimana2. Jd mmg mindsetnya dr kecil sdh agak keseleo…😅😅

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      iya itulah masyarakat Indonesia mbak. Bukan cuma soal sampah, kalo jalan2 ke luar negeri kuat jalan kaki dari satu tempat ke tempat lain berkilo-kilo. Giliran dalam negeri sendiri, cuma jarak 700 meter aja pake ojek ehehehe…
      aiiih kenapa diriku nyinyir lha wong aku termasuk ke dalam golongan naik ojek itu kok *mintaditampolbangetorangnya

      Like

  4. magmignonette says:

    Sebuah bit stand up comedy: “Klo di SG itu, orang sekali ketahuan buang sampah sembarangan akan dikenakan denda sekitar Rp. 5 Juta. Bayangin aja klo udah berapa kali buang? Banjir belum datang, pasti sudah miskin duluan. Jadi solusi orang Indonesia yang suka buang sampah sembarangan, kirim aja ke SG. Nanti klo udah miskin, baru tarik lagi ke Indonesia, supaya Indonesia terap punya ciri khas.” – by Ridwan Remin 😬

    Liked by 2 people

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s