11 Chitchat soal Banyak Anak

Tulisan ini hanya tulisan ringan. Tergelitik ingin ikutan sharing pengalaman seputar “banyak anak”.

Bukan untuk membuat analisa apalagi menjudge kalo keluarga punya banyak anak itu salah apa benar dll…sekali lagi cuma sekadar sharing pengalaman saya seputar topik banyak anak itu. Dan sudah pasti tulisannya loncat-loncat tanpa kesimpulan.
Monggo kalau mau terus mbaca… 🙂

Kenapa kok tau-tau milih topik ini? Karena sebetulnya sudah lama bersinggungan dengan perihal banyak anak, entah di lingkungan sekolah anak saya, di lingkup blogger, dan tentunya dunia maya. Ah kelamaan. Yuk lah disimak apa saja pengalaman-pengalaman itu?

  1. Teman sekolah anak saya adalah kembar. Mereka selalu dipisah di dua kelas yang berbeda, tidak pernah sekelas. Kedua anak ini adalah anak keenam dan ketujuh di keluarganya. Yang amazing, kakak mereka pun kembar. Kalau sang kakak kembarnya cowok-cowok, maka teman anak saya ini kembar cewek-cewek. Jadi sebenarnya anak di keluarga ini berjumlah 5 orang. Anak ke 4-5 dan ke 6-7 adalah kembar.
  2. Pernah baca blog orang lain. Penulis blog ini rajin ikut lomba dan sering menang, karena tulisannya emang dilengkapi dengan analisa yang selalu mendetail. Ternyata penulis blognya seorang ibu dengan 6 anak, dan beberapa anaknya masih kecil-kecil (balita). It’s amazing how she manage her time between blogging and taking care of her children. Menganalisa dan meriset untuk kebutuhan penulisan lomba itu butuh energi dan waktu yang banyak. At the same time, beliau juga harus mengurus keenam buah hatinya. Dan semua manusia cuma punya waktu 24 jam dalam hidupnya. Wow bangetlah pokoknya buat saya.
  3. Kalau saya denger cerita-cerita zaman dulu dari nenek saya, orang zaman dulu itu gak ada hiburan katanya. Pagi sampe sore kerja, kebanyakan bertani. Trus kalo udah sampe rumah, abis maghrib kondisi lingkungan sekitar udah sepi, mirip jam 02.00 malam kali ya kalo dicompare sama zaman sekarang. TV zaman dulu juga belum ada siaran, maksudnya sebelum TVRI lahir ya guys. Nah, akhirnya hiburannya apalagi kalo bukan making babies. Akhirnya anaknya jadi banyak. Mbah uti saya dari pihak bapak, empatbelas kali melahirkan walaupun gak semua anaknya hidup.
  4. Zaman dulu kayaknya masih jarang yang namanya caesar. Let’s say itu benar, maka ambillah contoh mbah uti saya (sayang sudah lama almarhum dan saya gak sempat tanya-tanya) empatbelas kali melahirkan melalui proses normal. Empatbelas kali? Duh dua kali lahiran aja saya udah tobat-tobat. Apalagi empatbelas. Ngilu bro ngebayanginnya juga. Yang namanya ngelahirin normal kan tetep ada proses sakitnya, meskipun mungkin anak ke-3 dan seterusnya sakitnya mungkin udah berkurang jauh karena udah terbiasa. Mungkin loh ya.
  5. Saking banyaknya anaknya, beberapa jarak anak bisa jadi cuma setahun atau bahkan kurang. Misalnya ketika anak yang satu baru usia sekitar lima bulan, sang ibu hamil kembali. Kalo udah gini, saya kembali membayangkan kalo ini menimpa diri saya sendiri. Duh Gusti, mana kuaaat…….baru aja lepas beberapa bulan dari rasa sakit after melahirkan, eh sudah menghadapi kenyataan hamil muda yang penuh mual muntah lagi. Mana sangguuuupppp…. Emejing benerlah orang-orang yang bisa seperti itu.
  6. Soal pengasuhan. Suka mbayangin kalau anaknya banyak dan kebetulan masih pada kecil semua, katakanlah anak pertama usia 5 tahun, yang kedua 4 tahun, dan seterusnya……ngurusinnya gimana? Dan banyak di antara ibu-ibu ini mengurus semua anaknya sendiri tanpa bantuan baby sitter/ART loh ya. Apakah semua anak bisa terurus dengan maksimal ataukah seadanya, atau bagaimana?
    Kalau anak ketiga yang masih dua tahun ingusan/meler, apakah ada kesempatan untuk mengelap ingusnya sementara di saat bersamaan adiknya yang usia satu tahun nangis minta nenen, kemudian si kakak yang usianya 4 tahun teriak minta makan?
    Saya mah perempuan lemah, anak dua aja kudu mempekerjakan ART buat bantuin ini itu dan sudah dibantu pun masih pula dilanda emosi jiwa, capek, dan dikit-dikit pengennya “me time”. Yang satu teriak minta dicebokin yang satu lagi nangis karena badannya gak enak lagi sakit radang tenggorokan aja, saya udah lelah jiwa dan pengen bendera putih aja. Perlu berguru kayaknya sama ibu-ibu yang anaknya lebih dari 4, terutama gimana mengelola emosi biar gak sumbu pendek melulu.
  7. Selain lemah mengelola emosi, saya juga gak tegaan membagi kasih sayang. asal tau aja, pas anak kedua saya lahir aja saya nangis. Bukan nangis karena baby blues *amit2 knock on wood* tapi tiba-tiba saya sedih karena harus membagi kasih sayang dari anak pertama ke anak kedua yang baru lahir. Si kakak berarti kudu banyak ngalah karena energi saya dan suami sudah pasti untuk sementara waktu dilimpahkan untuk bayi kecil. Itu baru dua ya anaknya, saya udah kuatir berlebihan aja nanti si kakak bakal gak keurusan, kakak gak akan saya peluk-peluk dan manja sesuka hati lagi karena waktu meluk-meluknya kudu dibagi sama adik bayi, endeskrey endrebrey. Gimana yang anaknya lebih dari 4 atau 5?
  8. Pernah nonton serial “Jon and Kate Plus 8.” Googling deh. Seru ya, punya anak 2, anak pertama udah kembar cewek-cewek, ndilalah anak kedua kembar 6. Hahahaha…dua kali melahirkan anaknya langsung delapan. Kebayang ya gimana itu ngurusnya? Memang pada akhirnya, di tahun 2009 kalo gak salah, pasangan ini bercerai. Dulu sebelum bercerai pernah di salah satu episode ditampilin Kate lagi meluk salah satu kembar yang lagi nangis dan emang masih pada balita, sementara kembar yang lain tantrum nangis sampe guling-guling di lantai. Akhirnya karena tangan Kate cuma 2, yang guling-guling tadi terpaksa dia elus-elus pake kakinya. Ya abis mau gimana? Namanya anak usia balita kan haus pelukan dan belaian ya bok. Makanya kalo anak kecil lagi nangis refleks kita yang nenangin kan pasti kalo gak dipeluk ya dibelai/dielus, trus seringkali cara ini berhasil mendiamkan mereka.
    Nah ini kaitannya sama point nomor 7 yang saya omongin di atas. Saya enggak sanggup kalo kudu kayak Kate atau ortu lainnya yang punya anak banyak euy.
    Oh ya intermezzo, ada juga tuh serial TV Amerika “19 and Still Counting” kalo gak salah namanya. Ini tentang keluarga dengan 21 anak (gak tau kalo sekarang masih bertambah lagi apa enggak). Mereka punya websitenya juga di www.duggarfamily.com.
  9. Sering denger ya belakangan ini soal Gen Halilintar? Saya memang gak beli bukunya, tapi suka denger cerita dari temen atau bahkan kadang ngintip ulasan tentang keluarga dengan 11 anak ini di media online. Itu juga super emejing, anaknya bisa terurus semua tanpa bantuan baby sitter dan jalan ke manapun selalu dibawa anak-anaknya. Suka kepikiran gini: misalnya waktu anaknya sudah 5, kemudian yang nomor lima ini let’s say usianya masih 1 tahun, masih nyusui, lalu udah lahir adeknya yang juga butuh menyusui, gimana ngatur waktu dan mbagi waktu buat menyusuinya ya? Belum lagi mengurus dan mengajari para kakaknya yang mungkin gak tiba-tiba langsung mandiri dalam segala hal, dan mungkin pula di antara para kakak ada yang usianya masih balita pula.
  10. Ada pula beberapa ortu yang terus punya anak karena belum mendapat jenis kelamin anak yang diinginkan. Misalnya dari anak pertama sampai anak ketiga kok yang lahir cowok terus. Ya memang sudah rezekinya ya. Nah kemudian ortu ini terus berikhtiar mendapatkan anak berjenis kelamin perempuan. Akhirnya baru dapat perempuan pas melahirkan kali kelima misalnya. Sering juga denger becandaan di kalangan teman-teman yang kebetulan anak-anaknya jenis kelaminnya sama (kalau cowok ya semuanya cowok, dan sebaliknya) “udah bikin lagi deh satu, belum dapat cowok/cewek kan elo?”
  11. Banyak anak itu senangnya pas lebaran. Suka seru sendiri ngeliat orangtua-orangtua yang punya anak banyak trus semua anaknya udah punya keluarga sendiri-sendiri. Pas lebaran datang pada kumpul anak cucu cicit di rumah ortunya, wuiiih rameee….dan zuper zeruuuu. Kadang ngiri kalo liat yang kayak gitu. Kebetulan saya cuma dua bersaudara sama kakak saya, hehe….
    MjAxMy1lOWM2ZmM4MWE4OTZlY2Ni

    gambar dari Google

    Kira-kira itulah chitchat ringan saya seputar banyak anak. Mohon jangan pada baper ya, karena sekali lagi ini bukan tulisan ilmiah apalagi analisa berat-berat. Cuma sekedar sharing pengalaman aja kok. Selamat ber-weekend ria guys 🙂
    signature

Advertisements

12 thoughts on “11 Chitchat soal Banyak Anak

  1. denaldd says:

    Ada juga yg memang memprogram punya anak dengan jarak umur yg berdekatan karena sekalian capeknya. Jadi kalo punya misalkan batita dua, capeknya sekalian.
    Sebenarnya mau punya anak banyak atau sedikit sah2 aja. Yg penting keputusan punya anak memang datang dari diri sendiri dan menjalaninya dengan bahagia serta sudah diperhitungkan dari segala sisinya. Jangan maunya punya anak tapi isinya ngeluh mulu. Kalau ngeluh sesekali ga masalah ya namanya juga manusia ada capeknya. Kalau isinya ngeluh mulu, nah ini yang jadi tanda tanya besar. Pas belum punya anak, ngeluh mulu kenapa belum punya anak. Pas sudah punya anak, ngeluh mulu. Nah, kapan bahagianya. Dan juga kalau memang memutuskan punya anak (atau lebih dari satu anak), diingat juga sisi tanggungjawabnya. Jangan senang pas bikin, hamil, dan ngeluariannya tapi setelahnya malah ngerepotin orang sekitar (misalkan support sistemnya tidak ada, bikin repot orangtuanya ttg biaya anak dsb). Intinya, mau punya anak banyak, anak sedikit, atau bahkan memutuskan tidak punya anak, semuanya alangkah baiknya datang dari diri sendiri (bersama pasangan), supaya menjalaninya juga menyenangkan, bertanggungjawab, serta minim keluhan.

    Liked by 1 person

  2. inlycampbell says:

    Aku ber-5, mayan rame yaaa.. Aku paling gede, yang paling kecila beda 11 tahun.. Aku gak nonton Jon and Kate tapi sempat baca2 sih. Yang 11 anak itu pernah lihat di Youtube kalau ga salah. Iya banget kalau jalan2 semuanya bareng, duhhh kebayang biayanya pasti gede banget huhuhu..

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s