Tentang Nombok dan Kembalian yang Kurang

Kejadian 1:
Kondisi lapar di pagi hari. Lalu berjalan mencari sarapan. Di depan Indomaret deket rumah, ada pedagang nasi uduk lontong sayur. Nyobain ah, karena sepertinya saya baru liat ibu ini jualan di depan minimarket itu. Saya pesan dua bungkus. Lalu ketika membayar harga yang ibu penjual sebutkan, saya serahkan uang selembar 50ribuan.

Si ibu sibuk nyari kembalian. Saya waktu itu pas bawa Alun, jadi rada ribet sembari mata ini ngawasin Alun yang emang gak bisa diem tangan dan pergerakan badannya (hehe) plus fokus ke kembalian dari si ibu. Akhirnya kembalian selesai, dan kami berdua bergegas pulang.
Sampai di rumah, kok berasa ada yang janggal? Saya keluarkan lagi uang kembalian. Oh rupanya si ibu penjual masih kurang memberikan 20 ribu lagi ke saya. Ibaratnya belanja kita 12 ribu, pas kita kasih uang 50 ribu harusnya kembaliannya kan 38 ribu. Nah si ibu cuma ngasih 18 ribu gitu.
Mau balik lagi ke si ibu penjual, sudah malas.

Kejadian 2:
Saya kebagian tugas di kantor urus snack buat meeting pak bos. Setelah urus-urus administrasi ke bagian finance untuk proses uang snack, saya pun ngajak Office Boy kantor buat mbeli snack. Pas di Alfamidi saya belanja aneka kripik-kripikan dan biskuit. Maklum, meetingnya jam 2 siang, jadi butuh sesuatu yang gak bikin ngantuk a.k.a ngunyah cemilan kripik. Selesai belanja, bon dan kembaliannya saya masukin amplop yang saya khusus siapkan untuk uang snack, biar ga mencar dan nyaru sama uang pribadi di dompet saya. Lalu saya ke toko kue basah untuk beli another snack. Lagi-lagi bonnya saya masukan ke amplop.
Dua hari sesudah meeting barulah saya ada kesempatan buat ngurus admin pengembalian sisa uang snack ke bagian keuangan kantor. Karena uang yang dikasih lebih banyak ketimbang pengeluaran membeli snack, otomatis sisanya mesti saya balikin lagi dong.
Panik melanda ketika bon snack kripik Alfamidi ternyata raib dari amplop. Jumlahnya lumayan, sekitar 150ribuan (yang meeting orangnya banyak bok, makanya beli chiki-chikian begitu sampe abis banyak hehe). Saya bolak balik cari ke tas, dompet, dan ke laci. Siapa tau keselip di sana. Asli gak ketemu setelah berbelas menit mencari.
Pasrah. Akhirnya ujungnya saya nombok, merelakan 150ribu keluar dari dompet pribadi saya untuk dikembalikan ke bagian keuangan.

Dua kejadian, yang awalnya saya rutuki. Merutuki si ibu penjual yang kurang ngasih kembalian. Merutuki keteledoran saya sampai bon Alfamidi hilang. Awalnya saja…..
Lalu ketika sudah tenang saya mikir sendiri. Ini pasti bukan tanpa sengaja terjadi. Apa yang saya kurang dalam hidup ini?

Deziig!!

Saya kurang sedekah. Iya memang saya sangat kurang sedekah. Kalo sedekah maunya cuma ke lembaga/organisasi resmi kayak Rumah Zakat gitu-gitu, dengan harapan disalurkannya ke pihak yang benar. Pake cara transferan. Udah gitu lebih banyak enggak transfernya ketimbang transfer. Intinya males. Giliran ke mal royal, bawa uang 100 ribu berasa dikit, trus jajan ini itu. Giliran 100 ribu mau disedekahin mikir dulu, karena berasa duh kok gede banget ya nilainya?

Akhirnya…ada campur tangan Yang Di Atas.
Campur tangan Yang Maha Punya.
Yang Maha Punya udah sebel liat kelakuan saya, makanya ditegur.
Dengan cara seperti pada dua kejadian di atas.
Berasa ditampar.

Lalu saya malu sendiri.

Lalu saya setiap ngalamin kejadian entah kurang kembalian atau kehilangan uang sekalipun, akhirnya sudah gak berpikir negatif lagi. Daripada nyalahin orang lain, lebih baik mbalikin ke diri sendiri: “udah berapa lama elo gak sedekah cuy? Ada rezeki orang lain dalam uang milik elo, makanya sedekah dong, jangan dikekep semua jadi milik pribadi.”
Trus kalo udah mikir kayak gini, sayanya ikhlasin semua uang yang (menurut saya) hilang itu.

Mudah-mudahan konsisten begini terus. Konsisten enggak negative thinking dan ikhlas kalau emang ada hak milik saya (terutama uang) yg hilang. Aamiiin…

Jadi, sudahkah kita sedekah hari ini?
signature

Advertisements

14 thoughts on “Tentang Nombok dan Kembalian yang Kurang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s