Diingatkan oleh sebuah Quote

Beberapa hari yang lalu, saya ngeliat sebuah image di IGnya mbak Ira. Tulisannya di image itu sederhana:

Bank account: There’s food at home.

Persepsi orang yang membaca ini bisa bermacam-macam. CMIIW, kalau mbak Ira mengartikannya sebagai: “ketika sudah tanggal tua dan pengen banget makan di luar rumah, ATM kita pun mengingatkan “woooi makan di rumah aja woiii…udah tanggal segini juga, kan di rumah juga ada makanan walopun mungkin nafsu pengen jajan membara.” Sekali lagi CMIIW ya mbak Ira *sujud sungkem dulu.

Nah kalo saya pribadi pas baca ini, asli langsung jleb.

Sederhana aja persepsinya buat saya. “Gak tanggal tua ataupun muda, saldo ATM selalu mengingatkan kita untuk gak boros. Sesekali boleh kali jajan, tapi kalo keseringan ya jebol juga pan saldonya. Makan ajalah di rumah, toh di rumah juga banyak bahan makanan di kulkas yang bisa diolah ketimbang lu jajan mulu.

Situasi yang sering terjadi pada saya adalah:

1. Saya punya bahan di kulkas dan waktu untuk masak setiap hari.
Alhamdulilah jarak kantor-rumah tergolong dekat kalo pake ojek online. Tiap pagi pun masih sempet kok mau masak. Masak itu kan gak harus yang ribet macam soto Betawi atau bikin rendang Padang. Waduh…eta mah skip wae lah…gak sangguplah saya. Masak kan bisa aja tumis kangkung, bikin telor balado, goreng ikan. Yang gampil-gampil maksudnya.

2. Udah punya waktu punya bahan tapi suka males gerak.
Plus mikirnya “ah nanti makan siang di kantor gue beli makan di luar ajalah.”
Pemikiran ini sering terjadi terutama karena kita aktor utama masaknya, alias kita kokinya. Nyokap dulu sering bilang “ih mama tuh kadang cuma masakin kalian aja, tapi kalo mau makan kadang udah eneg sendiri. Mungkin karena mama yang masak ya, jadi bosen ngeliatnya.” Eh omongan nyokap ini kejadian di saya. Seringkali saya suka ngerasa bosen ih masak. Dan akhirnya niatannya ya beli/jajan pas makan siang di kantor.

3. Mau tau situasi selanjutnya?
Begitu sampe kantor, bingung sendiri pas jam makan siang. Duh makan apaan lagi ya? Kayaknya semua kedai dan rumah makan sekitaran kantor dah dicobain. You know what? Ujung-ujungnya begitu lapar melanda, saya ya melipir ke warteg sebelah kantor. Apa masakan yang saya beli? Ikan balado atau sambel goreng teri kacang atau ikan kembung goreng atau sayur tumis buncis atau bakwan jagung. Di mana kesemua masakan itu bahannya ada di rumah dan saya bisa memasaknya, dan gak pake ribet. Rasa masakannya? Ya mirip-miriplah sama warteg, apalagi bumbu dasarnya pan sama semua.

Nah….keluar uang cuma buat beli masakan yang sebenernya bisa dikerjain sendiri di rumah. Ini sekali lagi saya bicara dalam konteks seseorang yang punya waktu cukup memasak ya. Abaikan working moms yang memang benar-benar gak punya waktu untuk memasak dengan berbagai kendala Β seperti misalnya rumahnya memang jauh, jadi harus sepagi mungkin berangkat dari rumah, dan kendala lainnya.
Belum lagi soal higienis. Kalo masak sendiri di rumah kita bisa kontrol kebersihan bahan makanan plus bisa masak gak pake MSG juga. Kalau di warung makan kita gak bisa jamin.

Duh bener deh, itu kata-kata Bank Account: There’s food at home bener-bener akhirnya membangun motivasi saya. Membangkitkan rasa males saya. Tiap udah mood nya down buat ngolah bahan yg ada di kulkas, inget lagi kata-kata ini. Inget lagi sama uang yang bakal keluar buat jajan di luar yang pake Ppn 10%.
Bukan berarti idealis trus membulatkan tekad untuk gak pernah jajan selama-lamanya ya. Jajan ya tetap tapi frekuensinya bener-bener dikurangi. Jajan tetap ketika terjadi kendala di rumah tangga saya, misalnya mbak ART lagi pulkam, saya dan suami udah capek jiwa raga berdua bebenah rumah plus ngurusi 2 krucils. Atau saya lagi gak enak badan, gak mungkin juga sok sok jadi superwoman ngolah bahan di dapur. Nah di saat-saat begini ya gak papa dong jajan alias makan di luar.

Screenshot_2017-09-23-20-47-20-600x1067

Semoga kata-kata si bank account ini selalu tertanam dalam otak saya. Kan lumayan ya kalo bisa berhemat dan bisa nyicil beli jet pribadi *lhah?

Kalau menurut persepsimu, apa makna di balik kata-kata bank account itu?
signature

 

Advertisements

21 thoughts on “Diingatkan oleh sebuah Quote

  1. denaldd says:

    Kalau aku di sini memang ga ada pilihan, harus masak karena kalau beli selain rasanya tidak cocok dengan selera juga mahal. Karenanya harus masak, daripada ga makan kan ya. Beruntungnya suami doyan semua makanan Indonesia. Jadi kalau masak ga pernah beda. Tapi kalau aku sedang males masak, ya gantian suami yg masak (seperti beberapa bulan lalu lagi masanya males masak, suami ya ga rewel, dia masak sendiri buat bekal makan siangnya atau kalau ga sempat ya terpaksa beli). Kami jarang banget beli makanan di sini, hanya sesekali saja, seringnya kalau pas kepingin banget atau pas ada peringatan khusus. Kalau misalkan ada pilihan untuk beli seperti di Indonesia, kayaknya aku akan sering beli haha. Eh tapi ga juga mungkin ya, soalnya pas jaman2 kerja dan ngekos, tetep aja kalo akhir pekan nyempatin masak buat bekal makan siang. Soalnya kalau masak sendiri itu kepuasannya beda dari segi kebersihan dan bahan yg digunakan.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      iya betul mbak den, di LN kudu masak sendiri karena soal selera yang gak nyambung sama lidah kita plus apa2 mahal ya kalo dilihat pake kacamata Rupiah kita. Soal kepuasan, yes it’s right…..walau badan lelah masak tapi kalo rasanya enak dan keluarga yang makan pada lahap, duh kebayar banget deh semuanya. Makasih sudah mampir sini ya mbak πŸ™‚

      Like

  2. adelescarlet says:

    karena masih tinggal sama orang tua ada mama dirumah yang masak cuma beli makanan kalo pas mama lg ngak masak. makan terus di luar juga ngak baik selain mending uangnya di simpan kita juga ngak lihat cara mereka memasak ntar kayak di tipi2 banyak di curanginnya.. hehe

    Liked by 1 person

  3. Ikha says:

    Baca ini saya jd inget dapur mbak. Jadi beberapa bulan ini saya jarang banget masak sendiri. Lbh sering beli. Karena males masak. Padahal boros banget. 😩
    (Ya mentang2 masih single jadinya banyak malesnya ketimbang yg sdh berumah tangga huhu)

    kan lumayan ya kalau masak sendiri, bisa nabung buat lainnya.. beli jet kayak mbk Imel misalnya πŸ˜…

    Liked by 1 person

  4. anindyarahadi says:

    kak dulu aku makan diluar melulu, mungkin karena anak kos
    eh gitu udah nggak ngekos masih suka jajan dong by gojek
    tapi sekarang ya 6 bulanan terakhir kayaknya sih udah nggak gitu lagi
    karena sekarang mikirnya daripada buat jajan mending buat nambahin barang jualan hehe

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s