Sebuah Pesan dari WAG Sekolah

Pagi ini, WAG kelas anak saya berbunyi. Ada pesan panjang masuk. Rupanya forward-an dari tim koordinator kelas (korlas). Intinya kemarin tim korlas dari kelas satu sampai kelas enam sudah rapat dengan kepala sekolah dan beberapa pihak terkait. Ada beberapa keputusan yang kemudian di share ke setiap ortu murid.

Misalnya tentang pembaruan tata cara menjemput siswa, imbauan agar guru lebih care ke anak-anak perempuan karena ada issue pada nge-gang gitu di kelas, dan masih banyak hal-hal lainnya. Salah satu yang membuat saya berhenti membaca pesan adalah tentang imbauan agar guru tidak menghukum fisik anak murid karena ada laporan bahwa anak yang kukunya kotor dipukul dengan rotan gagang kemoceng.

Saya langsung ter #eeaaaa….

Iya…iya…saya generasi tuwir. Di zaman saya mah hukuman fisik itu biasa. Mulai dari dijemur di lapangan, scout jump, dipukul pake penggaris kayu kalo kuku kotor, disuruh lari keliling lapangan, dan masih banyak lagi. Iya..iyaaaa (lagi) dulu mah kita nrimo wae dihukum seperti itu karena buat kita, guru itu bener-bener dihormati dan ditakuti.
Etapi lain cerita zaman sekarang. Apalagi sekolah anak saya ini swasta.
(Iya iyaa (again and again)…gak semua sekolah swasta selemah lembut ini terhadap siswanya. Ada juga kok sekolah swasta yang super disiplin dan masih memberlakukan sanksi buat siswa yang melanggar peraturan. Alias kalau ada anak yang kena hukuman fisik ringan kayak gini ya gak dibahas sampe ke ranah kepala sekolah.)

Kalau buat saya dan suami, selama hukuman fisik itu tidak berlebihan dan memang karena anak/siswanya susah diberitau, wajar banget kok. Kecuali kalau hukuman fisiknya berlebihan misalnya anak sampai celaka, berdarah, apalagi pingsan dan yang lebih horor lagi, nah itu barulah enggak setuju. Hukuman atau sanksi memang berguna agar anak disiplin. Agar anak lebih hormat pada aturan, pada bapak dan ibu gurunya. Bukan mentang-mentang kita bayar mahal nyekolahin anak di sekolah swasta lantas anak kita kudu jadi special person banget, yang kudu bisa dimaafin segenap tindak tanduknya. Duh OOT euy, saya suka miris kalo ngeliat guru-guru zaman sekarang. Zaman dulu mah guru dihormati banget, disungkanin banget. Kalau sekarang kebalikannya…. Sering ngeliat kasus guru gak dianggap sama siswa. Siswa seenaknya ribut dalam kelas, dan giliran ditegur malah ngeledek balik gak pake takut. Hiks hiks…jadi OOT ke mana mana ini.

Okeh back on the track….. soal sanksi ke anak. Gak berselang lama dari message dari korlas itu, tiba-tiba masuk japri WA dari mbak ART yang ngejemput anak saya. Anak saya pulangnya lebih telat dibanding semua temannya. Alasannya: dia kena sanksi dari bu guru, karena di jam pelajaran terakhir malah kabur dan bermain di lapangan sekolah. Bu guru memberi sanksi anak saya disuruh berdiri saja di depan kelas hingga semua temannya pulang. Baru sesudah itu dia diizinkan pulang. Anak saya diminta berjanji tidak mengulangi perbuatannya lagi. Lalu saya komunikasi japri dengan bu guru. Sembari menjelaskan bu guru meminta maaf terpaksa menerapkan hukuman sebagai konsekuensi atas perilaku anak saya. Alih-alih bete sama bu guru, saya malah bilang ke beliau bahwa saya dan suami 100% support banget. Saya WA: pokoknya kapanpun anak saya bikin ulah, tidak taat aturan, tidak disiplin, tolong berlakukan sanksi buat dia. Jangan pernah segan. Sekali lagi: biar anak jadi displin, tertib aturan dan tidak sakarepe dewhe.

Mohon maaf jika ada yang tidak berkenan dengan tulisan saya ini. Semata-mata hanya sekedar sharing based on true story. Apabila ada yang kurang setuju, gak papa. Karena kepala kita sama hitam namun isi pikiran kita berbeda-beda. Karena kita Bhineka Tunggal Ika, yes? *lhah?

Selamat Senin Sore πŸ™‚
signature

Advertisements

9 thoughts on “Sebuah Pesan dari WAG Sekolah

  1. Ikha says:

    Saya generasi 90an yang pernah mendapatkan hukuman jaman2 dulu Mbak. Hehe. Lari2 di lapangan karena kelupaan bawa buku.

    Kalaupun saya sudah punya anak, sepertinya saya akan sepemikiran dengan mbal Imel. Hukuman diperbolehlan selama dalam batas wajar. Agar mereka hormat kepada gurunya.

    Liked by 1 person

  2. April Hamsa says:

    Saya pun generasi jadul yang kalau gak ngerjain PR takut setengah mati krn dihukum. Kalau gak hafal teori dihukum depan kelas. Kalau telat dijemur di lapangan haha.
    Tapi ya gak pernah nuntut guru, pas segedhe ini malah jd nostalgia indah πŸ˜€

    Liked by 1 person

  3. adelescarlet says:

    waktu aku SMA aku pernah tuh ketahuan bolos dan di hukum lari keliling lapangan dan bersihkan WC tapi ya dari situ jadi belajar juga ternyata kalau seperti itu salah..

    kalaupun nanti saya punya anak saya setuju sama mba Imel, anak boleh di hukum jika memang salah supaya dia juga belajar untuk disiplin. Saya juga pernah jadi guru dan pernah ngerasain bingung menghadapin anak yang salah tapi orang tuanya ngak mau anaknya di hukum, karena ngerasa sudah bayar mahal kesekolah..

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s