Rasanya Flat Banget

Sedih euy. Mungkin karena saya tukang mbanding-mbandingin, jadi jatuhnya sedih. Atau saya terlalu baper dan terlalu terjebak di ruang nostalgia *Raisa detected 
Padahal penyebabnya biasa aja. Soal acara di TV swasta di Indonesia.

Saya masih ingat zaman saya kecil dulu, sampai remajalah maksimalnya…..tiap libur natal dan tahun baru, selalu ditunggu-tunggu. Sekitar akhir 80an dan era 90an. Penyebabnya tak lain tak bukan karena TV-TV banyak yang berlomba-lomba nayangin film-film bertema natal, dan juga acara hiburan seperti konser-konser artis Amerika, bahkan sampai orkestra natal gitu. Jadi dulu tuh betah di depan TV. Film natal itu kebanyakan bagus-bagus loh contentnya. Tentang keluarga, persaudaraan, toleransi, kebersamaan, dll. Eits….ini di luar film Home Alone yang entah sudah berapa juta kali diputar di aneka TV yaaaa.
Trus selain acara yang tayang khusus untuk memeriahkan natalan, pas menjelang tahun baru pun acara gak kalah menarik. Pernah nonton ada parade/karnaval dari Disneyland gitu, atau parade bunga Pasadena. Walaupun acaranya keliatan monoton karena yang disorot cuma jajaran peserta dengan aneka tetek bengek paradenya, tetap berasa istimewa loh……karena itu acara lain dari hari-hari biasanya a.k.a spesial.

Nah di tahun ini, saya kan memang gak ke mana-mana kayak orang-orang yang berstatus “otw” di sosmed. Alias cuma di rumah aja. Yah keluar paling-paling bawa anak-anak main di taman atau berenang. Akibatnya ya saya menjadikan TV sebagai salah satu sarana hiburan selama libur natal dan tahun baru.

Apa yang saya dapat? Boro-boro ada film natal (di luar Home Alone ya sekali lagi. Catet!). Sepanjang hari ya acara aneka TV itu sama seperti hari-hari biasa. Sinetron, acara gosip, talkshow, gitu-gitu. Bahkan sinetron-sinetronnya pun streaming sama seperti hari-hari biasa. Nunggu konser artis luar negeri juga enggak ada. Pas tahun baru lebih miris lagi. Kan jatuhnya tepat hari Senin ya tahun baru 2018 ini. Blas ga ada acara spesial samasekali. Bolak balik pencet remote, bolak balik pula mendapati acara standar yang sama persis seperti Senin-Senin biasanya. Flat banget rasanya nonton TV euy.
Jadi sedih.

Iyaaa…saya tau bangett….soal rating, soal benefit, itu yang paling diutamakan semua stasiun TV. Sinetron yang udah tinggi ratingnya, yang banyak pengiklan bertebaran di dalamnya, sudah pasti wajib dipertahankan dong, apalagi yang di jam prime time. Kalo saya ada di posisi para pemilik TV ini ya bisa jadi saya juga pasti mikirin keuntungan yang sebesar-besarnya dulu dong.
Iyaaa…saya juga tau bahwa semakin ke sini, muatan lokal mestinya memang mendominasi di TV kita, karena segala sesuatu kita udah bisa produksi sendiri loh, sama canggihnya kayak produksi impor alias dari Amrik sana. Jadi acara-acara lokal Indonesia patut dikedepankan dan diprioritaskan dong (Walaupun muatan lokal ini hampir 90% ga ada nilai edukasinya menurut saya pribadi, seperti sinetron dan acara reality show setting-an nangkap basah pacar lagi jalan sama cowok/cewek lain gitu-gitu *sigh).

Trus kepikiran juga: mungkin karena zaman sekarang apa-apa serba gampang ditemukan di YouTube makanya para pemilik TV juga enggan menayangkan acara-acara hiburan seperti yang saya alami waktu kecil dulu. Mau nonton film bertema Natal? Gih sono nonton di YouTube. Mau nonton konser artis siapa dan dari negara mana? Sok aja cari di YouTube, lengkaaaap…..mau yang versi sensor dan non sensor semua ada. Kalo semua udah bisa ditonton di Youtube, buat apa buang-buang waktu nayangin di TV? Hehe…..

Walau semua bisa didapat di YouTube, ada yang terasa hilang. Yaitu sensasi saat menunggu acara yang ingin ditonton. Misalnya konser Bon Jovi udah diiklanin mau ditayangin lusa jam 8 malam, nah sensasi deg-degan menunggu lusa itulah yang ga bisa didapat kalo kita tinggal buka YouTube kayak sekarang.

Mau gak mau ya saya harus maklum dan ngikutin apa kata zaman. Jadi, sebaiknya sudah gak menjadikan TV lagi untuk mengisi libur natal maupun tahun baru. Karena memang udah ga ada sesuatu yang spesial samasekali.

Ah, postingan ini cuma ungkapan kebaperan dari seseorang yang berasal dari zaman purbakala. Gak penting banget ini postingan hiks…hiks….
Anyway…selamat tahun baru 2018 semua. Semoga di tahun ini semua yang dicita-citakan bisa tercapai. Doain saya di tahun 2018 bisa punya banyak uang, biar pas libur natal dan tahun baru bisa pasang status “otw” dan ga perlu baperan sama TV swasta Amiiin…..
signature

Advertisements

25 thoughts on “Rasanya Flat Banget

  1. Evi says:

    Wah, sebagai seseorang yang sudah lama tidak nonton TV, post blog ini bikin saya melek. Jadi acara TV menjelanh tutup tahun tidak semeriah waktu saya remaja? Mungkin selera penonton yang bergeser ya mbak?

    Liked by 1 person

  2. Abdul Jalil says:

    Ya mba, saya juga negerasa kurang sreg ama acara TV sekarang. Mungkin karena jumlah stasiun TV sekarang juga bertambah, jadi petinggi rela ngelakuin apa saja biar tak kalah persaingan. Huft

    Eh, tapi beneran Home Alone gak ditayangin? Biasanya R*ti ama g*v rajin banget nayangin.

    Liked by 1 person

  3. Hairi Yanti says:

    Film ada sih yang tayang perdana di TV, film Indonesia tapi waktu tayangnya larut sekaliii. Pukul 23.00 WIB yang artinya di tempat saya pukul 12 malam. Heuheu… saya cek sebelum film itu dimulai emang yang tayang sinetron -_-

    Liked by 1 person

  4. giftalvina says:

    Saya pun pas taun baru di rumah. TV cable acaranya blas ngga ada yang seru. Tapi dapet beberapa maraton film lumayan di trans. Kalo stasiun TV lain memang ga ada acara spesial kecuali SCTV kayaknya.

    Mungkin bukan soal penonton saja, tapi juga soal sponsor. Pertumbuhan ekonomi di Indonesia tidak setinggi yang diharapkan jadi mungkin beberapa produsen agak ngerem belanja iklan sehingga TV ga bikin acara spesial karena ga ada sponsor.

    Like

    • imeldasutarno says:

      Halo Gifta, terima kasih sudah mampir sini ya. wah kebetulan di rumahku gak ada TV cable, cuma TV swasta nasional biasa. Maraton film di trans aku cuma nonton Transformers doang sama anak2 hihi.

      Iya bisa jadi ngerem belanja iklan, cuma sbnrnya muter film2 natal lawas thn 80an pun kayaknya harganya murah deh. Dan tetep enak ditonton *keukeuh banget ya?hahahaha*

      Like

  5. Crossing Borders says:

    Kayaknya TV lokal Indonesia makin mengurangi belanja produk impor (bahkan produk lawas sekalipun) karena anggaran, makin murah harga program, makin banyak marjin keuntungan. Selain itu makin banyak rumah yg langganan TV berbayar, jadi mungkin semacam berbagi irisan “kue keuntungan”.. Tiap program ada pasarnya tersendiri..

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Lena makasih sudah mampir ke blogku ya. Haha…iya sedih ya semua pada gak jelas. Yg jelas cuma film Transformers di Transtv yang walau udah berpuluh kali diputer masih tetep ajib ditonton. Efek 3D nya gak nahan……ciamik abiis

      Like

  6. jessmite says:

    waktu malam tahun baru saya menginap di rumah nenek dan malamnya begadang sampai pagi buta nonton film yang ditayangkan berturut-turut di Trans TV. Jadi New Year’s eve itu acara saya Movie night marathon gitu. Sedangkan suami yang diajak nonton bareng udah ketiduran duluan.
    Oh ya, saya juga pernah nonton parade bunga di Pasadena. Bahkan sempat lihat rombongan Indonesia dari pabrik rokok kalo nggak salah, juga tampil di parade bunga mawar itu 🙂

    Like

    • imeldasutarno says:

      Intaaaan…komenmu kayaknya masuk ke spam atau gimana gitu. Pas aku cek dashboard WP ku, baru ketauan ada komen ini, maaf ya. Wah beneran begadangan banget sampe pagi? Hebat kamu, kuat banget matanya hehehehe…..
      Pernah nonton langsung di Pasadenanya? Wow kapan itu ntan? Ada postingannya gak di blog?

      Like

      • jessmite says:

        Waduh mungkin karena komen saya panjang atau bertubi-tubi sekaligus, mbak. Pernah nonton di Pasadena? Ya enggak lah mbak. Dari tipi. Nggak ada postingnya di blog, orang itu dulu waktu masih kecil, mbak.

        Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s