Untuk tim #GakBeraniAmbilRisiko

Minggu lalu teman sekantor saya cerita kalau dia ketipu. Iya, dia jualan baju online, dan sukses ditipu sama komplotan penipu model hipnotis by phone gitu. Cerita in detail nya saya gak seberapa paham, tapi yang pasti si oknum pembeli katanya memilih membayar pakai sebuah aplikasi apa gitu, dan oknum juga memfoto struk transaksinya di salah satu bank, sampai akhirnya teman saya mendapatkan sms berisi semacam link kode verifikasi.

Lalu teman mengklik link tersebut….. selebihnya saya kurang begitu jelas gimana karena rada ribet, yang pasti si oknum bolak balik menelepon minta teman saya buru-buru cek ke ATM. Teman manut, dan ketika dia cek rekeningnya, malah berkurang Rp950 ribu. Sudah berpindah melalui sistem aplikasi itu kayaknya ke si oknum. Selanjutnya oknum dan teman saya berdebat di telepon, merasa sama-sama benar dll dll, sampai saling ancam, akan lapor ke polisi dll.

Fokus yang saya pengen bahas di sini bukan pada penipuan jualan online secara spesifik. Saya pengen ngobrolin soal tipe orang yang berani taking risk untuk berusaha/jualan/dagang dan yang gak berani taking a risk. So far saya bagi dua begini, karena berdasarkan pengalaman pribadi aja sih, (as usual). Nah more detailnya lagi, saya fokusin pada si Gak Berani Ambil Risiko.

Iya, itu saya. Makanya sampe detik ini saya jadi karyawan yang kerja di kantor orang lain, dan manut gajian tiap bulan. Bukan kebalikannya kayak suami saya yang buka usaha sendiri dan justru dia yang menggaji orang/karyawan. Atau kayak teman saya yang nyambi ngantor nyambi jualan online walau ujung-ujungnya dia kena tipu itu.

Lalu, apa sebenarnya yang ada dalam pikiran saya, sampai saya tergolong orang yang gak berani taking a risk?

Ya sudah tentu karena serba ketakutan. Mental cupu. Enggak siap mental kalau:

1.  Rugi. Mau buka warung, jualan lapak makanan, sampai jualan online, belum apa-apa udah keder duluan. Takut gak laku alias merugi. Takut gak ada yang beli karena customer lebih milih ke toko kompetitor. Ditambah attitudenya emang baperan, komplitlah saya. Entar yang ada stress dan jatuh sakit deh kalo rugi, hahaha….payah euy

2. Didatangi orang yang tidak diinginkan. Ini fokus pada yang buka usaha secara offline ya, misalnya buka warung makan, warung kelontong, toko baju. Udah kuatir aja kalo suatu saat tokonya kedatangan orang gila misalnya yang tau-tau nongol sambil bertingkah laku menakutkan di dalam toko kita. Duh kayaknya lebih horor daripada kedatangan ibu ya kalo gini mah.

ibu-nanya-78ba2d82637366675c0d1cbc8026caea_850x350

Eh…ada ibu *melipir jiper*

Atau contoh lain kedatangan rampok, kayak misalnya kasus geng motor yang menyerbu sebuah toko pakaian di Depok gitu. Contoh lain adalah minimarket dekat rumah orang tua saya yang pas malam hari didatangi perampok bersenjata api yang langsung nodong kasir gitu. Duh nyawa kita di ujung tanduk kalau kayak gitu ya?

3. Ditipu. Ini kejadiannya sama warung kelontong teman sekolah saya di bilangan Sukabumi-Jawa Barat. Nipunya ya model hipnotis gitu, dengan cara si teman dibuat sibuk dengan berondongan pertanyaan si orang jahat itu. Nanya ada gak barang A, temen saya gerak mau nyari barang A udah diberondong tanya ada barang B gak? Gitu terus sampe temen saya gak sadar itu orang udah ngambil/nyuri beberapa barang dari tokonya. Hipnotisnya kayaknya memanfaatkan ketidakfokusan teman saya gitu deh.
Atau kejadian lainnya ya kayak prolog yang saya ceritain di atas, yang menimpa teman sekantor saya. Hmmm saya jadi selintas mikir, mungkin itu salah satu sebab banyak online shop di sosmed menyertakan syarat : No phone call, WA only kepada customer. Ya untuk menghindari percobaan hipnotis gitu kali ya. Sementara kalo cuma ketik-ketik via WA kan cenderung lebih aman.

4. Dikomplain customer. Ini mental receh saya banget. Suka kepikiran banget kalo nerima kritik seiprit pun. Padahal harusnya, orang kalo mau maju, mau buka usaha kan mesti tahan kritikan dan complaint ya? Ini mah boro-boro, dikomplain aja belum udah jiper duluan, kuatir kalo salah kasih/kirim barang ke customer, atau misalnya jualan makanan ternyata makanannya malah bikin customer keracunan, huhuhu…….tak berani awak meneruskan pemikiran ini oiyyy *langsung mbayangin kantor Polisi

Nah makanya, sampe detik ini ya saya cuma jadi pekerja kantor aja. Risiko mungkin ada tapi jauh lebih kecil. Enggak perlu stress mikir ada uang gak buat gajian bulan ini, karena saya cuma karyawan biasa dan itu urusannya bos. Mau perusahaan ups or down ya karyawan tetap menerima hak gajinya per bulan. Kalo melakukan kesalahan pun risiko terbesarnya adalah dipecat, yang mana sekali lagi ini jauh lebih terukur ketimbang tiba-tiba kena tipu dan saldo ATM kita detik itu juga nol Rupiah, udah abis diambil sama si penipu.

Beberapa waktu lalu saya ngobrol sama teman sekolah yang ketemu di hajatan nikahan. Dia pun ternyata punya mental yang sama persis dengan saya. Sampai akhirnya dia resign dari sebuah perusahaan farmasi karena harus mengurus ibunya yang sudah sepuh dan sakit pun, dia tidak berani mencoba buka usaha sendiri, padahal modal uang ada.

Beginilah kami, para mental cemen yang terkadang bikin orang gak habis pikir. Harusnya “penyakit” seperti ini dibasmi. Karena sejatinya tiap orang harus punya mental petarung untuk menghadapi kehidupan di dunia ini *ah elah bahasa lu*
Hmm…atau barangkali memang harus dikasih satu kondisi berat yang mau gak mau akhirnya mengharuskan para tim #GakBeraniAmbilRisiko ini berbalik 180 derajat dan berani buka usaha sendiri yaaa?
Duh para pembaca ada yang kayak saya gak ya? *nyari temen banget ini postingannya

signature

 

Advertisements

26 thoughts on “Untuk tim #GakBeraniAmbilRisiko

  1. kunu says:

    Smaa bangetttttt mbak, aku tuuuakut nyoba hal baru, ga brani kluar dari zona nyaman dan gak brani ambil resiko, 😅 klo ditanyain orang knapa gak mau kluar zona nyaman alibi selalu “aku sudah bersyukur sama sekarang yg aku punya, sudah cukup” aslinya mah ga rugi 😅😅

    Liked by 1 person

  2. Crossing Borders says:

    Aku tadinya kayak kamu juga, tapi perlahan keluar dari zona ini. Awalnya saat hamil aku ngerasa bosan, trus iseng buka rekening saham, belajar sendiri cara jual/beli saham (trading). Modalnya duit sisa belanja dapur. Udah 3 tahun jadi trader, learning by doing. Kadang untung, kadang rugi, sama saja seperti usaha/bisnis lainnya.. Trus belakangan mulai jual/beli barang bekas. Awalnya karena banyak barang Bear yg gak kepake lagi, trus sekalian beberes barang-barangku juga biar ringkes rumah. Yang gak perlu dijual aja, kalo perlu barang sebisa mungkin cari yg second hand dulu, biar hemat harganya. Ntar aku cerita deh di postingan khusus soal ini..

    Liked by 1 person

      • Crossing Borders says:

        Hehehe makasih dibilang keren😄 Aku mah trader amatiran lah, kelas emak-emak, buka lapak pun sesempatnya aja.. Sejauh ini aman soal jual beli barang bekas itu. Tapi bukan berarti gak ada kasus. Website-nya sendiri untungnya lumayan giat ngasih edukasi ke para user-nya soal ini.. Pokoknya aku suka banget deh website-nya, gampang pakenya trus rajin edukasi itu..

        Liked by 1 person

  3. Abdul Jalil says:

    Duh sama nih mba, saya dulu sempet buka usaha dna gak jalan karena jiwa saya kurang supel. Jadi agak takut kalau buka usaha lagi. Saya juga orangnya sungkan keluar dari zona nyaman.

    Tapi sekarang saya malah jadi kasir dan ngurusin toko orang lain. Resiko nya sekarang malah nyawa juga soalnya harus jagain siang malem.huft Tapi mau usaha lain juga bingung, karena mental kerupuknya itu.

    Liked by 1 person

  4. mayang koto says:

    sama banget kayak aku mbak 😀 tim #gakberaniambilresiko 😀
    ya karena ngerasa takut ngecewain customer. takut ini takut itu wkwkwk
    udah pernah nyoba nitip kue gitu di warung. tapi dapet capeknya doang. untung gak seberapa. itupun kalo kuenya habis semua. kalo gak habis ya tekor
    ya sudahlah aku jadi karyawan saja

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s