Cerita dari Sang Kandidat

Minggu lalu saya menginterview salah satu kandidat karyawan. Seorang kandidat laki-laki. Setelah bertanya aneka rupa pertanyaan, saya menanyakan aspek kesehatan dirinya. Dan mulailah ia bercerita, bahwa selain insomnia ia memiliki penyakit lambung.Β Pernah sampai dirawat akibat sering telat makan. Lambungnya infeksi, namun bukan sekedar infeksi yang setelah diobati sembuh begitu saja. Ia sampai saat ini terus menerus minum obat lambung dari dokter. Jika obat habis, maka ia akan datang ke dokter tersebut untuk kembali menebus resep yang sama. Obat tersebut diminum setiap hari. Sejak tahun 2008, hingga at least hari ini ketika saya duduk berhadapan dengannya.

Ia lanjut bercerita, obat tersebut menjadi semacam tameng untuk lambungnya, sehingga walaupun ia makan pedas, minum kopi, dan memasukkan aneka makanan/minuman “tajam” ke lambungnya, it’s totally gonna be safe. Lalu saya tanya apa efek kalau obat itu habis dan tidak ia konsumsi? Ia lalu menjawab, dia bisa drop, lambung sakit lagi, dan mungkin butuh bedrest etc.

rsz_1pills-medicine-tablets-depending-161641

gambar dari pexels.com

Aih, saya jadi mikir, itu obat kok sudah mirip candu ya? (Ini saya bedain sama orang yang rutin memang harus konsumsi obat setiap hari selama berbulan-bulan ya, misalnya pada penyakit bronkhitis atau TBC. Kalau para penderita penyakit ini tidak bisa dibilang seperti candu, karena ya kalau memang sakitnya mau sembuh total harus rutin konsumsi obat dokter).
Sebagai tambahan, gaya hidupnya pun kurang baik. Untuk menghalau rasa kantuk di jam kerja akibat insomnia, ia terbiasa mengonsumsi kopi. Tapi jumlahnya gak tanggung-tanggung. Sehari bisa 5 sampai 6 gelas, plus rokok yang bisa habis 2-3 bungkus sehari. Trus saya berandai-andai songong: coba gaya hidupnya diubah ya. Asupan makanannya, minum kopinya, semuanya diubah, mungkin dia gak butuh lagi si obat lambung itu.

Cerita kandidat tadi membuat saya merasa bersyukur punya pasangan seperti pak suami. Beliau selalu meng-encourage semua anggota keluarganya untuk hidup sehat. Makan sayur, perbanyak buah, buatlah tubuh jarang bersentuhan dengan perasa/penyedap makanan, rajin olahraga, jangan dikit-dikit obat kimia. Kalo jangan dikit-dikit obat kimia artinya kan “yuk usahakan badan jangan sakit.” Kalaupun obat herbal, kadang pak suami suka ngingetin saya apakah itu benar-benar murni herbal atau masih ada bahan pengawet dalam kandungan obatnya.

Jadi ibaratnya saya punya semacam “rem” di rumah. Kenapa? Karena kalo gak ada “rem” begini, kadang bablas. Karena saya tipe orangnya demen yang enak-enak haha. Eh iya, bukan berarti pak suami dan saya terus bebas sempurna dari aneka penyakit ya. Tapi semua itu hanya usaha saja, sisanya berserah diri kepada Yang Maha Memberi Penyakit. Dan bukan pula kami benar-benar makan segala jenis makanan organik ya. Tetep kok sehari-hari ada aja makan makanan yang mengandung kolesterol dan pencetus asam urat seperti telor, gorengan, emping, dan lain-lain. Sayur mayur dan buah sehari-hari juga masih yang beli di tukang sayur yang udah pasti terpapar pestisida kok.

Dulu saya masih demen konsumsi kopi sasetan sehari sampe 2x, karena ngerasa jadi semangat dan produktif aja kalo abis konsumsi itu, apalagi konsumsinya pas jam kerja di kantor. Padahal efeknya buruk.
Udah berhasil ngurangin, sekarang satu saset sehari dan itupun gak rutin tiap hari. Pas kalo lagi pengen aja, dan itu bisa seminggu cuma sekali atau bahkan lebih. Terus sekarang jadi lebih dipersering masak makanan sendiri ketimbang jajan di luar yang sudah pasti mengandung penyedap rasa (kecuali masuk ke warung/resto organik kali ya).

Yang masih belum bisa direm mungkin snack anak-anak, mulai dari biskuit, cokelat, susu… agak susah kalo soal yang ini. Karena kalo emang mau distop total beli snack di toko/warung, substitusinya ini yang agak susah. Mau bikin makanan snack sendiri duh kadang saya gak kreatif. Plus anak-anak kan kena paparan dari peer group nya, makanya mereka juga pengen dong makan ini itu sama seperti teman-temannya. Palingan ngeremnya ya mereka makan ini itu jangan kebanyakan. Kalau pagi sudah minum susu kental manis misalnya, terus siang minta makan cokelat lagi ya saya larang. Karena pagi udah manis, siang ketemu manis lagi. Belum lagi kalo ternyata di sekolah pas jam istirahat ada temannya yang berbagi bekal, dan bekalnya itu berupa kue cokelat atau manis-manis model Choki choki atau Beng Beng. Nah udah berapa banyak gula yang masuk dalam tubuh anak dalam sehari. Ini belum dengan hitungan makan nasi. Nasi=gula juga.

Ah jadi ngalor ngidul ke mana-mana ya. Mudah-mudahan kita semua terus diberi kesehatan. Mudah-mudahan minum obat rutin bak candu hanya kejadian di sang kandidat saja, kita gak usah ya. Walaupun makanan sehari-hari masih terpapar aneka zat penyedap, pengawet, perasa artifisal etc, tapi minimal ada upaya buat ngurang-ngurangin ya guys. Have a nice day πŸ™‚
signature

Advertisements

12 thoughts on “Cerita dari Sang Kandidat

  1. herva yulyanti says:

    DEngan kondisi begitu doi diterima ga?hehehehe agak sulit kondisinya krn memang setuju dengan mba pola hidupnya yang mjd titik masalah ga kebayang kerja seharian minum kopi sebanya itu apalagi rokoknya kuat gimana lambunhnya ga dadah2 y mba duh ngeri aku bayanginnya

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      saya gak bilang dia diterima loh mbak, makanya daritadi nulisnya “kandidat” hehe…. πŸ™‚
      Sama mbak, aku pun ngeri ngebayanginnya. Ngeri ngebayangin dompet dia juga yang tipis melulu karena abis uangnya dibakar2 sampe 3 bungkus sehari hehehehe….

      Like

  2. Glentina Pasaribu says:

    Tapi kalau dipikir2, tuh kandidat berarti bisa dibilang orang jujur ya mbak. Dia jujur dengan kondisi kesehatannya.
    Biasanya kalau lagi interview orang akan menunjukkan semua sisi baiknya. Yang jelek2 pasti ditutupin, demi biar bisa diterima.

    Hmm.. atau.. antara sang kandidat memang jujur, atau sang interviewer yang jago “menjebak” sampai akhirnya dia berkata jujur. #apasih 😁😁

    Btw salam kenal ya Mbak..

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Iyaaa dia jujur banget mbak. Mungkin justru dia mikir, jauh lebih baik untuk jujur ketimbang jaim atau malah menutup-nutupi agar kans untuk keterimanya lebih besar. Kalo soal nanya aspek kesehatan emang udah templateku tiap interview orang mbak, hahahaha…. belum jagoan menjebak orang saya nih πŸ™‚
      Salam kenal juga ya mbak Glen πŸ™‚ terima kasih sudah mampir ke sini.

      Like

  3. mrs muhandoko says:

    orang kayak gitu yaaa…..sama badan sendiri aja gak disayang, gak dieman eman, mana bisa sayang sama anak orang ntar? bahahahahha :))))

    karena org yg kayak gitu, melakukan apapun asal dia bahagia meski membahayakan kesehatan, tapi nanti yaaa nantiiii kalo udah DHUEERR kena sakit yg susah dan disusahin dan kuatir banget ya orang-orang terdekat :))) *awas komen mengandung curhat πŸ˜›

    aku punya sakit lambung, tapi berusaha sebisa mungkin ga konsumsi pemicu sakitnya. kopi sacet pun dibatesin sehari 1 bungkus, itu pun kalo udah ngantuk tak tertahankan. aduh abis ngetik ini jadi pengen ngopi. hahahaha

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      iya Na, heran ya ada yang seperti itu. Mungkin memang gak mikir efek jangka panjang, yg penting hepi2 buat diri sendiri dulu. Btw gimana kondisi Mr.M sekarang? Mudah2an udah sembuh total yaaaa.
      Iyaaa aku juga jadi pengen ngopi *lhah?

      Like

  4. Crossing Borders says:

    Jadi inget kisahku sendiri.. Dulu zaman masih ngantor, aku sempat dirawat di RS 2 kali karena urusan lambung ini.. Penyebabnya dua: pola makan yg kacau dan pekerjaan yg sangat bikin stres.. Untungnya aku insyaf, ubah pola makan dan cari kerjaan baru yg tingkat stresnya dikit ajaπŸ˜„ Sejak saat itu gak pernah sakit lambung lagi..

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s