3 Alasan Kenapa Saya Tidak Ter-Dilan

Belakangan ini lagi rame di mana-mana soal film Dilan 1990 ya.
Saya aja sampe amazing sendiri baca blog orang-orang yang mereview film ini. Hampir seratus persen bilang bagus banget, bahkan di salah satu komunitas parenting yang saya ikuti, banyak ibu-ibu seumuran saya (40an) pada meleleh sama cinta-cintaannya Dilan dan Milea, sampai ada yang becanda seandainya mama kandung Dilan itu mertua mereka. Saking terhanyutnya dalam romantisme film ya, sampe ngarep begitu hihihi.

Saya pribadi belum menonton film ini. Karena sejujurnya saya bukan movie freak maksimal. Pun saya belum membaca novelnya. Walau tidak menonton, karena super penasaran mengingat di semua sosmed semua orang ngomongin film ini, plus tiketnya sold out di mana-mana, saya pun mencoba ngulik via Youtube. Yah paling-paling yang saya bisa liat trailernya, plus kemarin nemu video yang ngungkapin 9 (atau 10) kalimat Dilan yang bikin baper gadis-gadis.

Lalu saya merasa samasekali tidak memiliki ketertarikan sama film ini. (Waduh alamat dibully grupiesnya Dilan nih). Padahal harusnya hasrat nonton ada dong, karena latar belakang film ini adalah tahun 1990, sama persis dengan tahun saya sekolah SMA euy.
Nostalgia zaman SMA kan pasti indah ya? hehe…..

Tanpa berpanjang lebar, berikut beberapa alasan pribadi saya gak tertarik nonton film ini:

1. Masa SMA saya tidak terlalu menyenangkan.
Setiap hari yang saya lakukan hanya sekolah-rumah-sekolah-rumah. Sekolah saya beda kota dengan rumah. Duh beda kota euy. Setiap hari saya bangun jam 04.00 WIB pagi, ngebantu nyokap beresin rumah berdua kakak, sarapan dan berangkat sekolah. Seringnya susah dapat bis antar kota menuju sekolah, karena zaman dulu transportasi umum masih sedikit. Seringkali kami berdesak-desakan dalam bis supaya bisa sampai ke sekolah tanpa terlambat. Jam pulang sekolah adalah jam 12.00 WIB tapi saya baru bisa menjejak kaki di rumah jam 13.30 WIB. Tidak ada yang namanya waktu bermain-main atau nongkrong-nongkrong ceria seperti teman lain yang rumah dan sekolahnya cuma berjarak 15 menit.
Setiap hari ya itu aja kegiatannya.
Gak ada namanya kayak teman-teman lain, yang bisa sekolah sambil pacaran, sejak kelas 1 SMA. Saya kuper mampus. Aktivitas utama selain pergi pulang sekolah ya belajar. Persis kayak kura-kura dalam tempurung hidupnya. Saya naksir cowok? Iya tapi kakak kelas semua yang bahkan mereka enggak tau saya hidup apa enggak *langsung nyanyi soundtrack SMA saya, lagunya Mariah Carey yang judulnya Can’t Let Go . Ada teksnya yang miris “you don’t even know i’m alive, you just walk on by, don’t care to see me cry*
Teman-teman pada nge-geng, pacaran, dan aktivitas ABG di zaman itu, saya lagi-lagi gak ngapa-ngapain. Sepanjang masa SMP dan SMA saya enggak pacaran. Akibatnya ya saya lempeng aja begitu denger ada film Dilan nan happening ini. Apa yang dialami para  tokoh dalam film itu, khususnya indahnya masa pacaran, boro-boro saya alami. Berasanya…saya gak punya korelasi apapun dengan jalan cerita Dilan.

2. Saya gak punya pacar romantis.
Selepas SMA, kuliah pun boro-boro pacaran. Lagi-lagi hidupnya sempit alias cuma urusan kost-kampus plus ngejagain gimana biar di kartu nilai ga ada nilai D yang artinya alamat ngulang SKS. Untuk ukuran gaji bokap, biaya kuliah itu mahal. Makanya saya usaha banget gak ngecewain ortu, gak mau ngulang SKS biar ortu gak mesti ngeluarin double bayaran gara-gara anaknya ga bisa naik tingkat misalnya. Akibatnya ya lagi-lagi enggak mikirin pacaran. Kelar kuliah, masuk dunia kerja, juga masih  sama. Ya saya emang kuper tingkat Kotamadya. Saya baru mulai pacaran usia……28 tahun. Itu pertama kali dalam hidup saya pacaran. Romantis gak orangnya? Huehehehehe jauuuuuuuuuh. Cenderung lempeng deshe.
Ya gimana saya mau ter-Dilan dan baper kalo selama pacaran ga pernah terpapar kata-kata romantis ala Dilan-Milea?
Gimana mau nostalgia zaman pacaran lha wong yang dikenang zaman pacaran cuma jalan-jalan blusukan ke Pasar Kramat Jati dan Pelabuhan Sunda Kelapa, without any romantic words?
Gimana mau ada deg-deg ser kalo saban telepon atau sms di kala itu gak pernah terucap kata “sayang” dari beliau? Hahahaha….cedih cekali ya?
Dan akhirnya pacar pertama saya sekaligus menjadi yang terakhir, dengan ijab kabul di depan penghulu ketika usia saya…..32 tahun. Woohooo….silakan mengeryitkan kening pemirsa. Saya aja kadang suka tengsin sama teman-teman lain kalo ditanya nikahnya usia berapa haha….

3. Zaman now sudah ada yang namanya sinetron, lalu muncullah film Dilan.
Saya samasekali bukan pecinta sinetron kelas berat. Karena perasaan saya adalah sebaliknya, di mana rata-rata sinetron di negara kita isinya rada gak mendidik. Kisah cinta ABG yang terkadang adegan-adegannya udah berani/hot banget, berani menentang ortu, bad boy yang diperebutin cewe-cewe, slapstick komedi, kisah mistis berbalut unsur keagamaan, dan masih banyak lagi. Itulah setidaknya materi sinetron zaman now yang saya tau. Walau tidak mengikuti sinetron kejar tayang, saya sedikit banyak terpapar sama dialog-dialog ABG yang lagi pacar-pacaran gitu. Ini biasanya kalo nyokap pas nonton sinetron trus saya juga ada di ruang yang sama (mau gak mau nonton juga bok). Akhirnya di mindset udah berasa “ah elah dialog rayu-rayu maut macam gitu doang. Setting-an. Gak asik banget ah.”
Akibatnya pas ngeliat bahasan teman-teman baik di blog, media, sosmed, plus nonton sendiri video Youtube soal kalimat Dilan ke Milea yang bikin klepek-klepek, berasa biasa banget. Atau malah mati rasa? “Kayaknya ni film biasa aja, mirip sinetron deh dialog-dialognya.”  Ibaratnya orang yang tiap ulang tahun dapat se-bucket bunga, akhirnya pas ultah kesekian kalinya dan dapet bunga lagi, rasanya udah flat aja hehe….

1999807d-3177-491d-b2b5-4abd5c1f97f7_11

Aku sedih 😦  (Gambar dari detik.com)

 
Itulah 3 alasan pribadi saya enggak ter-Dilan seperti orang lain. Mohon maaf kalo postingannya terutama bagi fans Dilan garis keras, tidak berkenan. Sekali lagi ini hanya opini pribadi berdasarkan pengalaman hidup saya.
Have a nice weekend yaaaaa…..
signature

Advertisements

22 thoughts on “3 Alasan Kenapa Saya Tidak Ter-Dilan

  1. Seaマ says:

    Kalau lagi hits banyak yg kepo. Mengenang juga masa lalu, gaya Dilan Milea yg kuperhatikan, hanya terjadi pada anak-anak yg populer atau gaul…yg cantik kyk Milea…Jaman dulu anak2 biologi, sosial Anak Fisika kok jarang tampak ya apa karena pandai nyembunyiin, terlalu kalem atau karena udah keriting duluan ngadepin rumus…hahaha

    Liked by 2 people

  2. mrs muhandoko says:

    Dilan, yang berat itu bukan rindu, tapi cicilan utangku. hahahahahahahah monmaap numpang curcol :)))

    aku pun sma juga ga pacaran kok mbak. naksir kakak kelas yang udah punya pacar, trus kadang kalo dia apel ke rumah pacarnya ngajak aku. kalo inget ini aku kudu ngakak deh :)))

    aku juga belum liat dilan. pingin sih, tapi ga sempet. huhuhuhu

    Liked by 1 person

  3. magmignonette says:

    Mbak Mel kok sama ya kita untuk kasus hasrat menonton film ini :O Padahal banyak yang meleleh layaknya es krim di siang bolong lho.
    Sampai puncaknya minggu lalu akhirnya tulis quote buat diri sendiri : “Sebuah tanda bahwa umur sudah terlalu tua adalah dengan tidak adanya keinginan sama sekali menonton film Dilan 1990. Thanks!” :))

    Liked by 1 person

  4. Audrie says:

    kamu gak sendirian, aku juga termasuk yang gak kena efek Dilan. selain aku orangnya rada batu, emang pada dasarnya pun gak doyan2 amat ama pelem cinta2an.
    btw masa SMA dan kuliahku juga kurang lebih sama Mel, sekolah/kampus-rumah setiap hari. jarang pergi main kemanalah gitu, soalnya nyokap ngedidik anak2nya kalau pulang sekolah/kuliah itu ya pulang, jangan keluyuran. sesekali pergi ke ultah teman atau nonton boleh, tapi ya gak sering juga, apalagi kalo nilai gak bagus, beuhh jangan harap diijinin pergi dah. yang ada udah tau diri aja langsung pulang, pasang muke menyesal, mana tau diomelinnya gak lama hahahah.

    Liked by 2 people

  5. jessmite says:

    Aku termasuk yang nggak membahas Dilan di blog atau sosmed lho, mbak. Kan nggak baca atau nonton filmnya sama sekali. Setting tahun 90 itu masa kecilku banget. Wong tahun 91 baru lahir heheheu.
    Iya sinetron-sinetron Indonesia mutunya kurang OK, kurang mendidik. Semata-mata hiburan tapi berdampak moral yang kurang baik.

    Liked by 2 people

    • imeldasutarno says:

      wahahaha iya kalo baru lahir 91 belum terasa karena masih kecil banget ya Ntan.
      Iyaaa sinetron ngejar rating doang, gak mikirin dampak jangka panjangnya buat anak2 kita hiks hiks 😦

      Like

    • imeldasutarno says:

      Nell, toss dulu. Aku juga banyak menemukan blogger menulis tentang Dilan…kayaknya memang ada event blogger nonton bareng Dilan gitu, makanya serentak mereview film tersebut ya.
      Aiiih Nel, senangnya aku punya teman yang sama-sama nikah di usia yang udah gak muda lagi 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s