#TimKangSayur vs #TimSupermarket

Ngobrol-ngobrol soal masak memasak, seperti yang sudah pernah saya ceritakan di postingan Semoga Istiqomah, This Isn’t About Religious Article, saya berusaha banget terus masak tiap hari untuk makan orang rumah dan juga bekal ke kantor. Even cuma telor ceplok atau tempe tahu goreng.

Nah kalo ngobrolin masak, sudah tentu bahan-bahan pokoknya mesti disiapkan dulu ya di kulkas dan dapur. Mulai dari sayuran, ikan, ayam, tetek bengek bumbu-bumbuan, sampe tepung terigu dll.
Bicara soal menyiapkan bahan masakan, aneka pendapat yang saya baca di internet cukup memberikan insight buat saya tentang bagaimana menghemat waktu untuk menyiapkan bahan supaya masak bisa efektif. Ada yang lebih suka spontan membeli bahan masakan agar lebih fresh namun masakannya yang mudah seperti misalnya goreng tempe atau tumis kangkung yang ga butuh waktu lama, ada pula yang sudah stok dari seminggu sebelumnya, supaya pas kepengen ini itu udah tersedia semua dalam kulkas.

P_20180131_080255-800x600

Saya yang moto. Belajar ceritanya mah

Lalu, biasanya teman-teman beli sayur, bumbu dan lain-lain di mana? Nah soal ini jawabannya juga pasti macam-macam. Ada yang di tukang sayur dekat rumah, ada yang ke pasar inpres, ada pula yang nyaman belanja ke supermarket. Masing-masing cara menurut saya ada plus minusnya. Inilah plus minus belanja di tukang sayur dan supermarket versi saya:

PLUSNYA BELANJA DI TUKANG SAYUR DIBANDING SUPERMARKET

1. Dekat (pake banget).
Di sekitar rumah saya ada beberapa tukang sayur gerobak maupun yang buka kios bertebaran. Ada yang jaraknya cuma 100 meter dari rumah, ada pula yang lebih jauh lagi. Jadi pas butuh mau belanja sayur, setidaknya tinggal cuss dan dapatlah apa yang kita inginkan. Sementara supermarket rata-rata butuh effort untuk mengunjunginya. Entah naik motor, angkot, mobil, dll.

2. Semua ada.
Di tukang sayur, semua ada. Mau cari kulit lumpia eceran, ada. Mau cari ikan cuek keranjang ada. Oncom juga ada. Lengkaaaap…… Di supermarket? Rata-rata tidak menjual items yang sungguh merakyat itu. Rata-rata yang dijual untuk kelas middle up.

3. Bisa membeli eceran. 
Cuma butuh daun bawang seledri seribu perak bisa. Malah kadang cuma butuh daun salam 4 lembar, dikasih gratis ama si abang. Abis doi bingung mau ngehargain berapa, apalagi kalo udah langganan, hahahaha…..
Kalo di supermarket semua barang sudah diplastik-plastikin dalam jumlah besar. Gak bisa tuh beli daun seledri seribu perak doang, kudu beli satu bonggol full tank.. huhuhuh…ya kali kita buka ketring sampe butuh segitu banyak daun seledri?

P_20180120_110244-800x600

Kalo ini pak suami yang motoin

4. Buka lebih pagi. 
Jam 5 subuh tukang sayur gerobak yang mangkal dekat rumah saya udah ready. Jadi kalau kita mendadak butuh bahan pagi-pagi, langsung bisa terpenuhi.
Kalo supermarket paling pagi  itu buka jam 7 pagi. Apa kabarnya kalo mamak mau masak dadakan buat bekal anak dari jam 5 subuh dan keabisan bahan di kulkas? Huhuhuhu…aku cedih kakaaaa…

5. Gak butuh preparation khusus untuk mengunjunginya. 
Kalo mau ke supermarket, biasanya pasti rempongs direngekin sama anak-anak yang juga pengen ikutan. Akibatnya ya mesti prepare ini itu, apalagi kalo supermarketnya rada jauh dari rumah. Mesti naik mobillah, ngebrief anak-anak dari rumah supaya disana gak gangguin emaknya belanjalah, duh ngebayanginnya aja udah capek.
Nah kalo ke tukang sayur atau pasar becek, boro-boro anak-anak tertarik. Mendingan maen di rumah deh mereka hahahah.

6. Cepat selesai.
Kalo kita belanja di supermarket, mau bayar kudu antri di kasir. Ya kalo pas antrian kosong mah enak. Lha kalo kayak ular? Wassalaaaam…Sementara di tukang sayur, kelar belanja langsung suruh si abang ngitung, dan doski dengan sigap langsung kalkulasi. Bayar, dapat kembalian, kelar deh.

7. Bisa tawar menawar harga.
Apalagi kalo udah langganan. Masih bisa cincailah. Harganya gak saklek macam di supermarket. Lumayan kan seribu dua ribu diskonnya mah. *Pelit dan irit bedanya sungguh tipis, mak.

8. Area kecil.
Jadi lebih hemat tenaga. Di kang sayur kita tinggal ngelilingin gerobak si abang buat beli segala-galanya. Di supermarket? Apalagi kalo konsepnya hypermarket gitu ya. Area jual bahan mentah luasnya bisa satu kali lapangan futsal. Huhuhuhu…mamak sudah tua, langsung osteoporosis begitu suruh keliling-keliling.

9. Bisa ngutang.
Kalo isi dompet udah bikin nangis, yuk mari ngutang ama si abang. Di supermarket ya gak bisa lah. Eh bisa ding…..kalo belanjanya pake credit card 🙂

MINUSNYA BELANJA DI TUKANG SAYUR DIBANDING SUPERMARKET

1. Kotor.
Bandingin deh beli kentang atau ubi di tukang sayur sama supermarket. Jauuuuuuh….
Kentang di supermarket mulus mampus tak bernoda tanah setitiq pun. Di tukang sayur? Kentang atau ubi full tanah. Selamat mencuciiiii…

2. Tidak segar untuk bahan masakan tertentu. 
Kalo di supermarket, bahan mentah seperti ayam, ikan, daging, udang dan lain-lain sudah pasti berada dalam freezer/lemari es, yang terjamin kesegarannya. Bahkan kalau kita mau bawa pulang penjaganya suka dikasih tambahan es batu, supaya keadaan bahan tetap segar sampai rumah.
Sementara di tukang sayur terkadang mereka hanya menggunakan kotak gabus dikasih es batu, yang ketika es batunya semakin siang semakin encer, maka hilanglah sudah kesegaran bahan-bahan yang saya sebutkan di atas tadi.

3. Dihargai berdasarkan perasaan.
Beberapa jenis bahan dihargai berdasarkan feeling abangnya. Misalnya mau beli daun bawang seledri dua ribu perak. Ya udah doi ngambil secukupnya menurut perasaan dia aja, gak pake ditimbang secara akurat kayak jualan di supermarket. Terkadang kita merasa sedikit untuk ukuran dua ribu perak, terus kitanya sedih. Ah jadinya main perasaan deh antara penjual dan pembeli.

4. Gak bisa sekalian jalan-jalan.
Ini gak dipungkiri ya. Kalau ke supermarket, sekali dayung dua tiga pulau terlampaui. Karena supermarket gak melulu menjual bahan masakan. Jadi kalo niatnya mau belanja bahan masakan, ya sekalian cuci mata untuk barang-barang kelontong lain. Anak-anak pun bisa girang gemirang karena aneka snack yang tersedia dan menjadi inceran mereka *emak kekep dompet.
Lah kalo di tukang sayur mah rekreasi apaan? Lha wong cuma ngelilingin gerobak si abang doang?

5. Bisa memilih produk impor atau lokal, organik dan non organik
Kalau di supermarket aneka bahan masakan impor banyak euy. Contohnya: kol warna merah dan timun Jepang. Saya nyari di tukang sayur bahkan di pasar inpres dekat rumah, ga nemu-nemu ni barang. Karena mereka hanya menjual produk lokal yang pasaran dan pasti laku oleh masyarakat pembeli.
Belum lagi kalau kita orangnya “sehat banget” alias makanannya terjaga dari pestisida. Di supermarket lengkap, ada produk sayur mayur dengan label organik, dan ada pula yang non organik. Lha kalo di kang sayur mana ada? Rata-rata produk pestisidaan semua ya? Hehe.

6. Produknya premium.
Biasanya items yang dijual di supermarket itu premium. Contohnya beli kentang (ini kenapa kentang mulu sih contohnya?), kalo di tukang sayur itu susah dapat kentang yang segede-gede alaihim. Di supermarket duuuuh seneng deh hati pas ngeliat betapa montok dan ginuk-ginuknya kentang lokal yang ditaro di rak sayuran.

Duh capek ngetiknya alias kepanjangan. Haha…..
Yah namanyapun posting iseng belaka ya. Semoga walau iseng, masih ada manfaatnya, jadi kan saya dapat pahala juga *lhaa dia pamrih?
Nah kalau teman-teman semua biasanya lebih senang belanja di tukang sayur atau supermarket? Kalau saya pribadi ya di tukang sayur dengan segala minusnya.
Intinya yuk mari kita lebih sering makan masakan rumahan. Kurangi jajan, biar bisa nabung dan beli helikopter pribadi *epilog yang sungguh jayus

Have a nice weekend every one. Jangan lupa belanja sayur yaaaa…..
signature

Advertisements

12 thoughts on “#TimKangSayur vs #TimSupermarket

  1. Lativa says:

    Aku tim belanja di pasar tradisional pas jam pulang kantor haaha. 50 rb udh bs dpt stok sayur 1 minggu+ protein macam ayam dikit2, sm tabh tempe. Kalo ke supermarket paling beli2 bumbu yg rada susye nyari dipasar macem dressing salad, saus2an.. atau stok frozen food.

    Liked by 1 person

  2. mrs muhandoko says:

    aku malah kalo ke supermarket tinggal jalan kaki doank. mall deket kantor soalnya. hahahaha dan gampang bikin bangkrut 😛 kalo bahan tertentu, beli di supermarket pas pulang kerja. kalo bahan yg gampang didapet, beli di kang yur.

    nah kalo di aku kendalanya kalo beli di kang yur suka ga nutut waktunya mbak. kalo pagi aku suka kejar kejaran ama waktu. wwkwkwkwk *sok iye 😛

    padahal aku jaraaaaaaang bgt masak. ini mulai mau masak lagi ah biar ga bokek 😛

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      waaah asik bener kantor sebelahan mall. Dan bener banget, racun banget mall deket kantor itu, dompet gampang menangis dengan cepat belum akhir bulan juga.
      Ayok mulai masak lagi na biar bisa nabung, mayan buat beli diapersnya Little M 🙂

      Like

  3. Marya says:

    aku kebetulan belum terlalu urgent masak karena emang ga doyan masak, doyannya makan. 😛
    tapi setelah baca insight ini, rasa-rasanya aku tim #tukangsayur karena dulu awal2 pindah ke jakarta dan niat masak, aku beli bahan2nya dari supermarket, ujung2nya karena males2an dan lebih sering makan di luar, yang ada bahannya malah kebuang.

    klo ke tukang sayur khan bisa beli pas lagi butuh aja, kebetulan juga di tempat aku banyak tukang sayur yang jualan buka kios. 😀

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      wahahaha aku juga doyan kalo makan/dimasakin orang, Marya. Duh sedih denger bahan-bahannya lebih sering kebuang euy, apalagi di supermarket biasanya sedikit lebih mahal harganya ketimbang di tukang sayur ya 🙂

      Like

  4. winda says:

    aku team supermarket hahahaa soalnya aku ga kuat sama aroma tidak sedap di pasar, blom becek 😦 dan kualitas sayurnya kurang bagus walaupun harganya jauh lebih murah. Selain itu di supermarket kan bisa sambil membeli kebutuhan sehari-hari lainnya 🙂

    Liked by 2 people

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s