(Tidak) Indahnya Masa SMA

Beberapa hari ini mood naik turun. Maklum lagi datang bulan. Kadang berasa males luar biasa dan gak pengen ngapa-ngapain. Kadang tiba-tiba bosan dengan semua makanan dan akhirnya bingung mau maksi dan dinner apaan. Yah namanyanya pun perempuan ya bok, hehe…..Ide nulis pun mendadak macet udah beberapa hari ini. Berusaha BW ke sana kemari, dan harusnya dapat ide buat memulai sebuah postingan, tapi apa daya masih macet lagi dan lagi. Sampai tiba-tiba tadi malam, dapat ide setelah iseng lagi buka WA grup SMP. Tiba-tiba tersadar….eh gue kok gak ngikut WA grup SMA ya?
Iya sih memang pernah ikutan dan dengan sukarela pula keluar sendiri.Penyebab keluarnya juga panjang, makanya sampe bisa jadi bahan postingan ini hahahaha.

Banyak orang bilang bahwa masa SMA adalah masa paling indah. Sampe Paramitha Rusady aja punya lagunya. Eh pada tau Paramitha kan? Untuk para millenials mungkin namanya asing di telinga, tapi buat kita yang generasi 80-an, doski hits banget di zamannya. Jangan panjang-panjang bahas Paramitha-nya ya, monggo gugling sendiri siapakah beliau sebenarnya. Oh iya, lagunya saya attach di sini ya, supaya pada inget lagi

Namun buat saya, masa SMA terasa sangat flat, bahkan saya semacam numpang sekolah dan numpang nyari ijazah doang di sana.
SMA dan rumah saya beda kota. Zaman dulu mencari sekolah favorit dan unggul, kita harus berjuang sampai bela-belain sekolah beda kota. Zaman sekarang, sekolah bagus udah banyak di mana-mana, even yang cuma jaraknya 5 menit dari rumah pun ada beberapa pilihan.  Akibat beda kota, saya ya hanya fokus pada kegiatan sekolah aja. Waktu yang kita punya hanya 24 jam sehari, jadi harus pandai-pandai mbaginya. Aktivitas tiap hari hanya sekolah-rumah. Gak pernah gaul hang out sama teman-teman di luar sekolah, ikutan ekskul pun enggak. Semata-mata karena waktu. Pulang sekolah saja sampai rumah sudah jam 13.30 WIB setiap hari. Sudah capek, belum lagi di rumah mesti ngerjain pe-er, belajar buat ulangan, dan malamnya paling cepat jam 21.00 WIB udah mesti tidur. Karena oh karena setiap pagi bangunnya jam 04.00 WIB subuh…derita sekolahan jauh ye bok. Begitu aja setiap hari.

Di sekolah sendiri, strata sosial murid-muridnya benar-benar wow. Bagaimana tidak? Sebagai salah satu SMA negeri terfavorit di Bogor, semua murid berasal dari pusat kota Bogor, kota kabupaten dan bahkan luar kabupaten Bogor. Begitu luas areanya.

Yang kaum the have membentuk kumpulan sendiri, yang menengah ke bawah model saya begini ya cuma bisa melihat dengan tatapan bengong campur nanar. Kaum itu the have-nya benar-benar terlihat entah dari cerita-cerita mereka yang kalau malam minggu dugem ke club/diskotik terbaru, ataupun dari mobil yang dibawa ke sekolah tiap hari. Kelompok-kelompok seperti ini terbentuk baik di kelas 1, 2 sampai 3.

Hiruk pikuknya sekolahan saya bisa dibayangkan dengan ilustrasi ini : masing-masing kelas terdiri dari 10 kelas. Jadi misalnya kelas 1 itu ada kelas 1-1, 1-2 sampai 1-10. Naik ke kelas 2 sudah ada penjurusan A1 (Fisika), A2 (Biologi), A3 (Sosial) di mana kelas Sosial paling banyak jumlahnya yaitu 4 kelas. Sisanya masing-masing terdiri dari 3 kelas.  Ada 30 kelas dalam satu SMA, mulai dari kelas 1-3. Satu kelas bisa terdiri dari 40-45 murid. Back to strata sosial, pada akhirnya yang muncul ke permukaan hanyalah anak-anak yang memang ngetop, entah ngetop karena the have, karena prestasi atau ngetop karena memang gengnya selalu muncul di setiap event dan selalu menjadi trend setter di sekolah . Oh ya yang dimaksud prestasi ini bisa berupa juara lomba Fisika, jago di ekskul Pecinta Alam, juara PMR dan lain-lain.

Hidup sehari-hari di antara ratusan orang, membuat saya semakin tak terlihat. Gak main geng-geng an, di kelas sendiri pun ya tergolong murid biasa aja. Di kelas sendiri, ada pula geng-geng tersendiri. Biasanya terbentuk karena kedekatan lokasi tempat duduk. Saya ada di mana? Entah di mana alias ya terkucil aja hahahaha…… Teman-teman pas jam istirahat ya kadang bersama gengnya jajan bakso di kantin luar sekolah, ya saya jajan apa adanya di kantin dalam sekolah. Ada satu dua teman yang sering jajan bareng tapi tetaplah bukan nge-geng. Cuma sekedar bisa jalan ke kantin bareng aja.
Singkat kata saya di SMA hanya numpang lewat sampai akhirnya bisa lulus dan pegang ijazah buat bekal masuk kuliah.

Reuni akbar berlangsung kalau tidak salah tahun 2008. Saya ikutan. Bertemu dengan teman-teman sekelas, karena hanya mereka yang saya kenal banget. Sebagian besar angkatan saya sudah pada sukses semua. Bahkan kalaupun menjadi seorang ibu rumah tangga, mereka memiliki suami yang sukses, yang tercermin dari foto-foto di sosmed yang bolak balik ke luar negeri liburan sekeluarga. Ada pula yang sudah menjadi direktur, public figure, dan beberapa juga sudah tinggal di luar negeri sebagai resident tetap di sana.

Dan pas kami foto bareng satu angkatan, bahkan ada teman dari kelas-kelas lain yang baru melihat saya saat itu juga, saking gak keliatannya saya selama masa SMA. Beberapa baru ngeh kalo ternyata saya itu pernah satu SMA dengan mereka hahahaha…… Nasib-nasib.
Setelah reuni, aktivitas-aktivitas alumni dilanjutkan seperti misalnya ngadain Baksos, Donor Darah di sekolah dll. Saya minder untuk ikutan. Udahlah cukup reuni akbar yang kemarin aja.
Harusnya kondisi ini bisa berbalik. Ketika reuni dan banyak yang baru ngeh saya pernah sekolah di SMA yang sama dengan mereka, seharusnya kegiatan setelah reuni sayanya mengaktifkan diri. Supaya bisa memberi manfaat lain, seperti misalnya meluaskan pergaulan, memperpanjang silaturahmi, dan makin ngetop tentunya. Jadi bisa dipandang gitu sama teman-teman lain yang pada gak kenal saya. Hahahahaha….yang terakhir malesin banget yaaaa.
Tapi ya itulah….saya memilih menjauh aja. Hihi….

Lalu muncullah WA Grup. Anggota WA Grup luar biasa banyak, mungkin ada seratusan orang karena ini angkatan, bukan per kelas. Salah satu teman menyarankan saya masuk, dan awalnya saya menyanggupi. Ketika saya masuk, memang di grup sedang ada topik hangat yang sedang tektok pada bales-balesan WA. Saya lupa topiknya apa. Sebagai anggota baru, lalu saya remind ke mereka, kalo nama saya Imelda, dulu saya kelas berapa, dan say assalamualaikum wr wb ke teman-teman semua.
Tapi nampaknya pesan saya tenggelam di antara keasikan member lain tektok bales-balesan tadi. Tak seorang pun menggubris saya. Dan lagi-lagi, para member aktif di WA tersebut ya teman-teman yang zaman sekolah dulu memang sudah ngetop seperti yang saya ceritakan di atas.

Saya tunggu 5 menit…masih tidak ada respon untuk say hi dari saya. Sepuluh menit berlalu, member benar-benar keasikan dan tenggelam dalam pembahasan topik dan bercanda antar sesama mereka. Menit ke 20 saya putuskan, saya leave group saja.

Sudahlah, biarkan saja. Bersyukurlah kalian yang bisa sama dengan Paramitha Rusady, yang nostalgia SMA-nya indah lucu banyak cerita. Buat yang tidak punya seperti saya, yuk mari bersibuk diri di skill kita masing-masing. Supaya gak baper-an terus gitu maksudnya hehe.
Toh tidak semua manusia di dunia ini diwajibkan memiliki kenangan manis dan indah ketika masing-masing bersekolah. Ketika kenangannya tidak seindah teman yang lain, bukan berarti akhir dari dunia. Kalaupun mereka kembali menyapa, yuk mari disambut dengan tangan terbuka. Jika tidak, ya sudah syukuri saja, or maybe we’re not in the same frequency, hehe……

Maafin postingannya super panjang dan …mungkin ngebosenin. Terima kasih sudah membaca ya temans 🙂
signature

Advertisements

40 thoughts on “(Tidak) Indahnya Masa SMA

  1. ndu.t.yke says:

    Kirain kita mah seangkatan. Tp begitu dikau menyebut A1, A2 dan A3 lgsg jelas terpampang nyata ada (sedikit) jarak usia, ahik. Monmap, gak penting komen guah yg barusan. Anywaaaay….. Aku sendiri termasuk yg ngetop pas jaman SMA. Ato mungkin perasaanku saja? Hahahaha. Soalnya aku bendahara OSIS dan bendahara Koperasi. Jd klo ada pengumuman untuk foto kartu siswa, aku yg nyampaikan dr kelas ke kelas. Atau mau nagih uang buat acara OSIS, aku jg yg disuruh datang dr kelas ke kelas. Maklum, potongan eke kan sangar kek debt collector. Suaranya keras, stok malu juga tipis.

    Liked by 1 person

  2. Crossing Borders says:

    Mirip lah masa SMA kita (minus jarak sekolah yg jauh).. Sekolahku cuma 10 menit jalan kaki dari rumah.. Aku juga ngerasa gak bisa masuk di kelompok pertemanan mana pun.. Aku tipe penyendiri, lebih suka mengkhayal tentang keliling dunia daripada membahas tren terbaru. Masuk kelas A2 (biologi) tapi sama sekali gak tertarik sama pelajarannya.. Bukan murid ngetop, prestasi biasa aja.. Intinya aku gak menikmati masa sekolah terutama SMA, lebih suka masa-masa udah kerja.. Ikut WA grup-nya juga tapi sekali lagi: I don’t fit in. WA grup kelas gak sampe keluar, tapi semua chat aku delete tanpa dibaca dulu.. Yang grup satu angkatan aku keluar karena sama kayak kamu nasibnya..

    Liked by 1 person

  3. Abdul Jalil says:

    Wah kalo saya malah paling males masa SMP mba, soalnya zaman penuh pembullyan. Hiksss

    Masa SMA saya juga gak begitu menyenangkan sih, mana dulu pas masuk, sekolah saya masih baru. Jadi masih kekurangan ini itu. Sampe semua siswa kerja bareng-bareng cuman buat lapangan.
    Eh, kini sekolahnya dah bagus aja..

    Di masa SMA saya juga tergolong cupu sih, untung masih bisa masuk ke beberapa kelompok. Tapi karena prestasi saya juga biasa-biasa saja, di sekolah saya juga bukan golongan siswa populer.

    Dan saya masuk ke grup alumnus SMP dan SMA, tapi saya lebih sering jadi silent reader. Saya hanya ikut kala emang obrolan nya penting (kbar pernikahan msalnya atau apa gtu), selebihnya ya menarik diri.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      ya Allah Abdul aku baru denger nih ada cerita murid2 gotong royong buat finalisasi sekolahannya sendiri. Duh kalian hatinya pada tulus2 banget sih, belum tentu semua orang mau loh disuruh kerja begitu, lha wong siswa job descnya belajar ya? hehe….
      Iya kalo gak ngerasa seirama enaknya menarik diri ya dan jadi silent reader.
      Duh di SMP dibully verbal aja kan, gak sampe bully fisik?

      Like

      • Abdul Jalil says:

        Ya mba, tapi dulu pas hari libur sih garap lapangannnya. Heeee

        Ya, daripada ikutan malah kadang dicuekin. Hhee

        Ya mba, cuman verbal sih bully annya, tapi ya lumayan bikin kuping gatel.

        Liked by 1 person

  4. mrspassionfruit says:

    Sekolahnya R3c15 bukan Mel? Hahaha. Aku samaaa waktu SMA flat banget abis ya bener yg dulu suka naik ke atas dan mencolok ya yng pinter, tajir, geng eksis or anak2 klub olahraga. Daku mana dekil pula — makin nggak dilirik deh.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      hai Mariska….Recis mah swasta. SMA ku negeri jeng, 5m4nt130 itu hihihi, jadi ikutan nulis alay gini deh.
      Senasib yak kita zaman SMA. Ah iyaaa aku lupa…anak2 klub olahraga juga eksis, fansnya banyak apalagi kalo anak basket ya 🙂

      Like

  5. mrs muhandoko says:

    sama kayak aku mbak. kecuali pas bagian penjurusan A1 A2 A3 nya 😛
    aku ga terkenal, tapi masih dikenal lah. hahah *pede amat* masih bisa mingle ke beberapa temen.

    misalnya : aku punya geng untuk belajar / les, belajar kelompok atau kalau mau les ya sama temen temen yang ini.

    aku juga punya teman main. yang kalo main kemana-mana ya sama temen-temen yang ini.

    aku pun punya temen ekskul, yang kalo ada kegiatan ekstra di sekolah aku mingle nya ya sama temen-temen ini.

    jadi kayak semacam berteman karena kebutuhan khusus ya? 😀
    aku di add ke grup sma, tapi leave karena aku ga begitu kenal akrab sama mereka. kalo yg masih tetap bertahan ya grup wa teman sekelas 😀

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      wah Nana asik juga ya masing2 kebutuhan ada teman tersendiri. Aku gak di grup angkatan, gak di grup kelas SMA ya leave kabeh. Di grup kelas soalnya atmosfernya juga sama…yang eksis ya itu lagi itu lagi, yang gak terlalu ngetop ya ora digubris hihi…..

      Like

  6. Aizeindra Yoga says:

    sayangnya saya tidak punya cerita SMA semenarik ini, walaupun tidak terdeteksi saat sekolah tapi ketika reuni baru terasa ya kan kak.

    but saya adalah lelaki yang paling tamvan di antar lelaki lainnya, karena lelaki di kelas terbilang sedikit, karena kita sekolah akuntansi yang isinya perempuan semua, hihii

    tapi gak beda jauh dari cerita ini, saya sekolah juga hanya numpang lewat, gak ada kesan yang tercipta, datang sekolah duduk diam, pulang. oh~

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Halo Aizendra, terima kasih sudah main ke posting ini ya. Wah jarang2 nih ketemu anak lulusan sekolah akuntansi. Aku kalo ngeliat angka2 dan suruh itung2 udah keringat dingin duluan hahahaha…
      Iya, flat ya pas zaman kita sekolah, cuma numpang lewat. Tapi ah biarlah, mari mencipta kenangan indah di tempat lain aja ya 🙂

      Like

  7. Fiberti says:

    Sama mba. 😆Kalau grup WA nya heavy traffic dan bnykan ngobrol ngalor ngidul wassalam. HP eh daku takkan sanggup. Tdk semua kenangan harus dimiliki terus. Sometimes we have to learn to let go…

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      yes mbak, you’re right….sometimes we have to learn to let it go…..itu juga yang dari dulu berusaha kutanamkan di kepalaku, sampai sekarang. Terima kasih sudah mampir di sini ya 🙂

      Like

  8. denaldd says:

    Jarak beda kota itu pasti melelahkan banget ya, apalagi harus bangun sepagi itu. Salut. Dan aku bisa ngerasain yang cerita ttg masuk grup wa trus ga ada yg merhatiin. Yang penting sekarang sudah damai ya, sudah tahu ga satu frekuensi 😊
    Aku SMA (dari SD sampai kuliah lebih tepatnya) dulu lumayan dikenal diantara para guru dan teman2 karena prestasi dan bandel jadi satu 😁 dulu sekolah di salah satu SMA favorit di Sby, sekolah pencetak artis2 gitu deh (yg jadi artis, sini mah jadi ibu rumah tangga 😁). Sering bolos, sering cabut apalagi kalo pelajaran agama, sering dipanggil ke ruang BP, tapi prestasi akademis dan ekskul (karate) juga menonjol. Jadi saling menonjol bersaing antara prestasi dan bandelnya 😅 (bangga sih ngomong gini haha setidaknya ada kenangan pernah bandel). Berteman dengan kalangan manapun, tapi aku sebenarnya ga suka berteman akrab. Seadanya saja. Aku sukanya justru dipojokan perpus. Merenung, melamun, menulis, dan menghayal (sambil baca buku tentunya). Sejak pindah Belanda, ga ada satupun grup WA yg kuikuti dari SD sampai Kuliah. Lebih nyaman begini, sendiri dan menyendiri. Sampai sekarang aku cuma punya 4 grup wa. Itu teman2 dekat semua. Yang satu frekuensi. Sering ditanyain teman2 kok aku sekarang menghilang. Aku bilang : semedi 😅

    Liked by 2 people

    • imeldasutarno says:

      iya mbak Den, berdamai dengan keadaan, dan berusaha mencipta kenangan indah di tempat lain, di luar kenangan SMA hehe.
      Wahahaha kenangan tentang bandel itu seru loh mbak kalo nanti kita sudah tua dan diinget2 lagi. Apalagi kalo pas reuni dengan yang se-frekuensi trus diceritakan kembali ya hehe.
      Wah hebat mbak bisa gak ikut satupun WA grup sekolah. Aku belum bisa mbak, karena sayang, kenangan SD dan SMPku terlalu manis untuk dilupakan *slank mode on.

      Like

      • denaldd says:

        Dulu sebelum pindah aku ikut semua grup Mbak. Tapi ternyata aku memang ga suka keriuhan. Memang ga cocok ngegrup2 walaupun sebatas wa. Jadinya pas pindah akhirnya punya kesempatan untuk lebih menyendiri, menepi. Beda 6 jam pula dengan Indonesia dan pas ganti nomer telp juga kan. Akhirnya sekarang memang lebih nyaman begini, sepi 😊 ga harus tahu banyak hal ternyata lebih baik buatku. Tapi yg bikin aku heran itu : aku emang tipe orang yg suka menyendiri, tapi setelah kupikir2 kok aku ini lumayan dikenal ya ga hanya dikalangan murid2 atau mahasiswa2 tapi juga dikalangan guru2 atau dosen2 (ini bukan sombong, bukan humblebrag tapi suka terheran sendiri), padahal aku susah memulai pertemanan. Dan herannya lagi, kok banyak orang yg katanya cocok curhat sama aku. Padahal aku klo dicurhati suka lempeng aja mukanya, soalnya suka ga mudeng isi curhatan hahaha. Jadinya mending diem daripada sok2 ngasih nasehat

        Liked by 1 person

      • imeldasutarno says:

        Menyepinya bener2 jauh banget ya mbak, ke Belanda hehe 🙂
        Wahahahaha kalo pas orang curhat terus mbak gak mudeng, kebayang aku wajah mbak Den semakin flat.
        Mungkin karena mbak selalu menjadi pendengar yang baik, makanya temen2nya pada senang curhat sama mbak. Karena mereka butuh didengar bukan di-judge.
        Seperti postingan mbak beberapa waktu lalu kan, semakin bertambah umur semakin bijak menjadi pendengar yang baik tanpa bermaksud berkompetisi dalam penderitaan 🙂

        Like

  9. Hastira says:

    wah kalau aku justru masa sma itu masa yang konyol, bandel dan bikin happy, krn siswanya perempuan semua jadi kalau mau seru2an gak malu. dan sampai sekarang krn ada fb dan wa juga masih sering ketemuan

    Liked by 2 people

  10. Ikha says:

    Mbak Imel SMAnya jauh ternyata. Bangun subuh..

    Jaman SMA aku termasuk yg biasa jg mbak, yang paling deket juga temen2 sekelas, syukurlah kalau waktu reuni gitu masih bisa sapa menyapa.
    Yang bikin seru jaman SMA itu karena ikutan organisasi kayaknya. Kalau aku ga ikutan palingan jg ga ada yang kenal deket sama beberapa orang.

    Tapi iya mbak, ga semua kita ditakdirkan punya kenangan manis waktu sekolah. Kenanganku yg ga manis pas TK malah. Dikucilkan dan tidak punya teman 😅

    Liked by 1 person

  11. Reyne Raea says:

    Baca ini malam-malam jadi ngakak sendiri, kok kita senasib sih mbaaa hahaha..

    Tapi saya masa STM sih, begitu ngenes di antara cewek STM yang cuman seuprit, saya pun tak terlihat huhuhu…

    Sepertinya hanya si mba Paramitha Rusadi yang menyenangkan kala itu hahaha

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      wahahaha malah ter-ngakak ya mbak. Wow ternyata anak STM nih, keren euy. Biasanya kalo di STM, karena ceweknya sedikit, yang cowok2 jauh lebih segan dan melindungi teman2 ceweknya ya mbak?

      Like

  12. Miss Mae says:

    Hmm… jujur zaman SMA dan kuliah untuk aku memang zaman paling seru, zamannya masih deket **banget** sama temen-temen. Sekarang semuanya udah pada mencar kemana-mana, jadi kadang kalau ingat jadi sedih sendiri. Tapi paling males kalau udah ada yang namanya “trend setter” atau geng-geng paling oke di sekolah… berasa drama Mean Girls aja, gapenting banget. untungnya sekolahku dulu engga segitunya sampe ada grup-grup tertentu yg paling dikenal. Atau mungkin aku aja yang engga pernah ngeh? ha ha.

    Liked by 2 people

    • imeldasutarno says:

      He3, alhamdulilah kalao masa SMA dan Kuliahmu menyenangkan mbak. Biasanya sih pasti ada satu dua kelompok yang nge-geng gitu. Kadang keliatan banget atau kadang malah tersembunyi sampe kitanya enggak ngeh 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s