Edisi Dibuang Sayang (Part 1)

Terkadang kalo gak ada ide menulis kayak gini, yuk marilah kita rangkum beberapa kejadian sehari-hari yang istilahnya “dibuang sayang.” Apa sajakah itu? Ini yang saya alami selama kurang lebih dua mingguan ini:

1. Driver tanpa helm.
Setiap hari saya PP rumah-kantor pake ojek online. Nah kemarin pas pulang, saya berdiri di depan pagar kantor menanti mantan yang pengen balikan abang driver njemput saya. Karena kantor saya lokasinya rumah biasa, abang driver nampaknya muter-muter sejanak mencari nomor rumah kantor saya. Pas dia nyampe depan saya, saya udah feeling rada aneh: si abang enggak pake helm tapi seragamnya lengkap. Begitu akhirnya saya naik dan mulai jalan, dia akhirnya pakai helm. Sepanjang jalan raya yang kami lalui nothing happens. Sampai akhirnya mendekati rumah saya dan mulai masuk ke jalan perumahan, tiba-tiba doski ngelepas helmnya dan dicantelin aja gitu di cantelan tengah motor (duh apa namanya ya?). Motor terus berjalan sepanjang jalan area perumahan. Pemandangan yang aneh, di mana penumpang lengkap berhelm+masker sementara driver gak pake helm samasekali. Entah apa yang ada dalam pikiran si abang. Males pake helm, atau helmnya kesempitan makanya dia gak betah pake lama-lama, atau kepalanya suka gatel jadi lebih praktis kalo gak berhelm? Cuma si abang dan Tuhan yang tau.

2. Mungkin ditolak di mana-mana dan kondisi BU (butuh uang) berat.
Beberapa minggu lalu saya interview seorang kandidat yang kapasitasnya sudah Senior Marketing, karena pengalaman jadi Marketingnya sudah lama (4 tahun lebih). Di antara sesi interview saya memang bertanya apakah selain di perusahaan kami dia juga melamar ke perusahaan lain? Dan dia bilang iya, ada beberapa yang sudah ia lamar. Bahkan ia menyebutkan nama perusahaannya satu per satu.
Singkat cerita, dia tidak lulus dengan banyak pertimbangan terutama masalah personaliti. Intinya kurang cocok dengan kultur perusahaan kami. Saya pun mengirim e-mail resmi bahwa ia tidak diterima. Dan saya pikir ia tidak membalas, cukup membaca dan paham bahwa ia tidak diterima.
Lalu setelah dua minggu berlalu, hari ini ada e-mail balasan masuk ke inbox saya. Intinya dia begging: jika memang salary yang ia minta terlalu tinggi, jika memang jenjang jabatan yang ia minta juga terlalu tinggi, ia siap untuk banting harga dan siap digaji dengan nominal UMR sekalipun. Ia siap nama jabatannya pun disamakan dengan level fresh graduate.
Saya freeze membacanya. Dan otak saya berkata: besar kemungkinan ia sudah melamar ke mana-mana namun tidak berhasil dan di satu sisi ia butuh permanent job supaya bisa tetap ada uang masuk tiap bulan. Miris tapi ya mau bagaimana lagi? Memang secara kompetensi dan personaliti tidak cocok dan kurang. Hiks…hiks…..

3. Bener-bener gak ada waktu.
Setiap hari menyusuri jalanan Jakarta PP rumah-kantor pake ojek, sudah tentu aneka pemandangan bisa dinikmati sepanjang jalan. Kemarin pas pulang, ada mbak-mbak diboncengin, entah itu ojek, pacar atau suaminya, mbuhlah. Motornya nyalip-nyalip mencari celah untuk bisa terus maju di tengah kemacetan. Boncengernya (si mbak) pake earphone, hapenya dipegang sambil setengah ditatakin ke punggung drivernya. Sekilas saya liat di layar hapenya itu isinya teks lirik lagu dari Youtube gitu. Dan si mbak asik nyanyi dengan penghayatan tinggi. Tangannya sibuk melambai ke atas, seperti halnya kalo orang lagi nyanyi dan lagi di high note (nada tinggi) gitu. Saya susah menggambarkannya euy. Pokoknya begitulah.
Bisa jadi waktu 24 jam benar-benar tak cukup dalam hidupnya, sehingga waktu bersenang-senang pun terpaksa dilakukan di atas motor. Nah ini pernah juga (cuma udah agak lama kejadiannya), ada mbak-mbak dibonceng di motor dan dia asik nonton drakor pake tablet. As usual tabletnya ditatakin di punggung sang driver. Sementara saya saban naik motor sibuk pegangan entah meluk pinggang suami atau pegangan sama behel belakang motor, biar seimbang dan enggak jatuh, ternyata masih ada orang-orang yang bisa asik menikmati entertainment di atas motor. Kalo di dalam commuter line, transjakarta atau angkot sekalipun, sudah lumrah killing time dengan cara seperti ini. Namun di atas motor? Wow…..

4. Karena kita Indonesia Banget
Dua hari lalu saya pengen banget makan soto mie. Kebetulan dekat kantor ada beberapa tukang soto mie jualan. Saya akhirnya minta tolong OB buat beliin maksi soto mie. Gak berapa lama OB datang membawa seplastik soto mie dan printilannya dan…..sebungkus nasi. Ahahahaha….gak sampe 5 menit saya ketawa dalam hati sendiri.
Kita ini emang Indonesia banget. Makan indomie, indomie-nya yang jelas-jelas karbo malah dikira lauk. Trus kita makannya pake nasi. Makan soto mie pun begitu, malah dibungkusi nasi padahal jelas-jelas udah ada mie. Makan di fried chicken-chickenan, udah jelas-jelas makan kentang sama ayam, eh kentangnya juga dianggap bagian dari lauk. Jadi kita makannya pake nasi. Nah yang paling epique tadi pagi pas melintas di jalan raya dekat rumah, ada sebuah kedai pempek Palembang yang udah buka sekitar 5 bulanan ini. Jualannya ya cuma pempek dengan aneka varian dan ukuran. Eh ada kertas putih ditempel dong di kaca etalasenya: “Di sini sedia nasi”. You know what i mean? Sebagian pengunjung bisa jadi mendamba nasi ketika mereka makan pempek. Pempek dianggap lauk maning. Wahahahaha….welkam tu awer kantri… Indonesia.

Ah tau-tau udah 800an karakter aja. Udah dulu sampe di sini ya. Nanti kalo ada saya update lagi deh.
Nah kalau temans semua, ada kejadian spesial juga selama seminggu kemarin?
signature

Advertisements

26 thoughts on “Edisi Dibuang Sayang (Part 1)

  1. mrs muhandoko says:

    yg nonton drakor di atas motor itu, iparku selalu ngelakuin itu lho mbak tiap pulang pergi kerja. waktu perjalanannya sih sekitar 1 – 2 jam, jadi ya lumayan lah ya nonton satu episode.

    dan setujuuuuu…soal mie yg karbo masih ditambah nasi yg karbo juga πŸ˜›
    padahal nasi putih kalo kebanyakan itu jahap bener lho ya πŸ˜›

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      ck ck ck….aku kok meringing ya, takut jatoh gitu hihi…..
      Nasi putih emang selalu dianggap jahat karena gulanya tinggi….tapi belum Indonesia kalo belum makan nasi ya Na. Hidup Nasi…! #lha?

      Like

  2. Mela Hartono says:

    Mendadak aku kesindir sama yang terakhir. Tadi siang makan indomi soto + nasi dikit.
    Satu bungkus indomi kadang kurang, dua kebanyakan. Ya udah deh tambah nasi dikit. HAHAHA. Eh tapi keterlaluan sih yang Pempek pun dipakein nasi. πŸ˜€

    Btw, salam kenal yah πŸ˜€

    Liked by 1 person

  3. denaldd says:

    Makan steak pakai nasi, ada nih. Berasa makan empal pake nasi kali ya haha. Kalo aku sampai sekarang masih si makan Indomie pakai nasi. Kayak ada yg kurang kalo ga pakai nasi πŸ˜… apalagi aku sekarang jadi monster nasi. Seminggu bisa sekilo makan nasi. Aku aja ya ini. Soalnya suami nasinya beda. Dia makan nasi coklat. Gpp, lagi menikmati badan yg ginuk ginuk πŸ˜…

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      naaah iya mbak, makan steak pake nasi, trus kalo di Indonesia, makan nasi uduk lauknya bihun hihihihi…
      Wiiih sambil menikmati nasi, be careful sama kadar gula dalam nasi yo mbak πŸ™‚

      Like

  4. justpipit says:

    Aku di atas ojol anti megang hape..takut tergelincir dan jatuh dan retak seperti hatiku yang rapuh kalau lihat orang makan indomie rebus pake telor pake cabe rawit potong dikala hujan dan aku masih di pinggir jalan menanti ojol atau kopaja.. *kisahsedihpekerjayangrumahnyajauhdarikantor

    Liked by 1 person

  5. inlycampbell says:

    Walahhh, kalau gua takut hp jatuh juga plus takut di jambret πŸ˜‚ adek gua pernah soalnya, punya hp yg layarnya gede trus ngojek malam pas pulang kerja, pan minta diambil banget kann πŸ˜‚ pdhl udah diwanti2 dr lama, kl malam jangan keluarin hp..

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s