Kenapa Makan Siang di Dalam Kantor?

Bicara soal makan siang, buat sebagian besar orang kantoran acara makan siang ini sudah tentu merupakan anugerah tak terhingga. Bisa lepas sejenak dari ruwetnya kerjaan, ber haha hihi ngelepas stress sama sesama teman kantor, dan cuci mata juga kalo pas maksinya di emol gitu. Kadang kalo pas bos gak ada, jam makan siang ini bisa molor: makannya 30 menit, cuci mata di emolnya bisa 2 jam. Wahahahaha……kehidupan orang kantoran yes?

Duluuuuuu..waktu zaman penjajahan Jepang masih gadis, saya juga melakukan hal yang sama. Lumrah ya di mana-mana. Pas makan siang, para lajang ((PARA LAJANG)) maupun yang sudah merit, berbondong-bondong nyari makan di luar kantor. Ada juga yang bawa bekal dan stay di kantor. Tapi gak jarang, ada juga yang ngeboyong itu bekal dan ikutan maksi di luar bareng temen-temennya. Iyalah, sumpek juga kali ya 8 jam kerja ngeliatin tembok kantor mulu hehe.

Karena dari zaman gadis kantor saya wujudnya rumah, maka maksinya ya paling seputaran  kantor aja, kayak warteg, warung Padang, warung tendaan. Jadi bukan model foodcourt macam yang kerja di gedung gitu. Dan jarang pula maksi di mal, karena kalo mau ke mal kudu naik taksi karena lumayan jauh. Kalo jam 12 gitu pasti deh kita udah pada rusuh, ditambah berdebat enaknya makan di mana.

Setelah nikah dan sekarang udah punya dua anak, saya jauh lebih sering ngebekal. Makan siang di luar kantor super jarang. Saat ini memang rekan di kantor hampir 99% usianya di bawah saya. Eits bukan meremehkan dan berasa gak seirama ngobrol dengan mereka ya, karena pada dasarnya semua rekan kerja mah sama aja, nyambung aja kalo mau ngobrol mah, sejauh emang kita engga punya musuh di kantor ya.

Even ketika saya gak ngebekal. Saya memilih nyuruh OB buat bungkus, lalu saya makan di kantor. Makannya pun tetep stuck di meja kerja, bukan ngumpul di ruang leyeh-leyeh kantor saya. Ada beberapa teman yang juga ngebekal dan mereka makan barengan di ruang leyeh-leyeh.

Idih, sok soliter pisan mbaknya ya? Individualis abis?

Ada beberapa alasan (pribadi) sampai saya melakukan hal ini.

1. Bosan dengan area maksi.
Saya sudah belasan tahun bekerja di kantor yang sekarang. Ketika ada yang ngajak makan siang di luar, batin hanya bisa berkata: “Man, i’ve done that for several years ago, and i think now is enough.” Seperti yang saya bilang, area kantor saya rumahan. Dan saya udah menjelajahi area sekitar kantor untuk sekedar makan siang dari beberapa tahun sebelum mereka/rekan kerja lakukan sekarang. Ibaratnya kalo di Tebet itu, udah bosen nongkrong maksi di Ayam Mas Mono, Bubur Ayam Sukabumi, Pasar Tebet Barat dan masih banyak lagi. Udah khatam.
Memang makin ke sini makin banyak tempat makan baru kekinian bermunculan, dengan menu yang baru pula. Tapi ya karena saya demennya cuma makanan rumahan, ya lidah enggak cucok sama aneka menu baru-baru apalagi Western-an gitu. Kalopun suruh muter nyari tempat maksi di luar kantor, sasaran saya ya muter di soto, ayam bakar, nasi Padang. Jadi saya berasa kayak nothing new, gitu.

2. Avoid the gossips. 
Ini point penting sekali. Makanya saya bahkan gak pengen kumpul makan bareng-bareng di ruang leyeh-leyeh kantor. Karena sekalinya para perempuan berkumpul, nomor satu yang udah pasti dan tidak dapat terelakkan adalah: hosip.
Bagus kalo yang digosipin cuma artis-artis ibukota ((IBUKOTA)). Nah biasanya kalo sesama pekerja kumpul yang digosipin juga gak luput dari hosip soal bos, soal rekan kerja yang ngeselin, dan seputar sistem kerja yang dirasa gak adil di kantor. Again, i’ve been through that when i was young. Pas masih gadis tadi, maksudnya.
Seiring bertambahnya usia, kok ya mikirnya: udahlah, apalagi yang mau digosipin, dihujat? Lha wong kita cari makan di kantor ini, kok ya giliran gajian mau, tapi di belakangnya masih njelek-jelekin kantor sendiri?
Makanya dengan makan siang soliter di meja kerja sendiri, salah satu yang pengen saya hindari ya begosip itu. Eits emangnya kalo situ makan sendiri di meja kerja, enggak nyambi browsing socmednya temen-temen dan kepo sama update-an mereka? Iya kalo update-annya positif, kalo pas lagi negatif, apa situ enggak jatuhnya sama aja ama behosip? Ahahahahaha….. duuuuh…. dulu iya pernah mengalami kayak gitu. Tapi sekarang mah kalo maksi di meja, yg dibuka cuma IG dan itupun melototin akun-akun yang nampilin foto masakan/makanan yang ciamik-ciamik. Intinya faktor U ini sungguhlah mempengaruhi perilaku sehari-hari saya wkwkwkwkw…..

3. Menghindari pengeluaran impulsif.
Aturan di warung Padang budget makan cuman 20 ribu, bengkak jadi  35 ribu. Karena yang awalnya cuma mesen teh botol, ngeliat di situ ada jualan jus alpukat dan temen-temen juga pada mesen, endingnya ikutan deh. Aturan cuma niat makan siang di emol, pas ngelewatin toko baju dan ada diskon , langsung melipir. Gak pake mikir dua kali, langsung beli ini itu. Hahahahaha….. Ini mah ngeles, bilang aja emang pelit bin medit bin kikir ya? Pake alasan impulsif segala.

4. Efisiensi waktu kerja. 
Sebagai emak-emak beranak dua, sekarang yang mendominasi pikiran adalah gimana caranya kerja bisa efisien dan segera pulang ke rumah ketika jam pulang tiba. Di rumah tanggungan banyak bok. Anak perlu ditemenin belajar, bikin pe-er, main dan aneka aktivitas rumah tangga lainnya. Kalo maksi di luar, gak jarang waktunya molor. Yang mestinya sejam, karena chit chat hahahihi dulu, bisa jadi 2 jam sendiri. Maksi di meja sendiri, let’s say 30-45 menit kelar, abis gitu langsung bisa kerja lagi.
Idiiih mbaknya kerja banget orangnya. Gaul atuh mbak, gaul.
(duh punten bukannya enggak mau gaul, tapi kok ya diri ini kepikiran terus ama yang di rumah, wahahaha….)

Sudah tentu 4 alasan di atas sangat subjektif, karena emang itu alasan saya aja. Maksi di luar kantor juga ada beberapa sisi positifnya. Misalnya bisa memperbagus Instagram kita pribadi (jangan makan ketika pesanan datang. Cekrek dulu dong ah), mempererat hubungan dengan rekan kerja, dan juga jadi lebih update sama dunia di luar tembok kantor.
Nah, kalau kamu lebih suka makan soliter di kantor atau maksi di luar?
signature

Advertisements

11 thoughts on “Kenapa Makan Siang di Dalam Kantor?

  1. rainhanifa says:

    Betul! Saya cuma mau keluar makan siang di luar kalau memang sudah bosan dengan tembok kantor, butuh inspirasi luar. Selain itu, mending makan di dalam aja, deh. Abisnya kalau makan cuma butuh 10-15 menit, tapi kalau di luar bisa jadi sejam habis untuk jalan ke tempat makan -> antri -> pesan -> pesenan dibikin -> makan -> ngegosip.

    Liked by 1 person

  2. Puji says:

    Aku sebenernya sama kaya Mba Imelda, paling suka makan di meja kantor. Cuma sesekali keluar makan kalo bosen di meja aja hehe. Kalo aku males keluar kantor karena antri lift dan antri tempat makan (maksi dimanapun pasti antri) 😢

    Liked by 1 person

  3. Reyne Raea says:

    kikikikikkk… baca ini jadi mengenang masa muda (berasa banget udah tu eh senior).

    Saya juga waktu masih gadis suka makan bareng temen-temen kantor, entah itu di ruang makan atau di luar.

    Tapi setelah menikah dan punya anak, rasanya tempat makan siang yang asyik itu ya di meja kerja, bahkan ga jarang makan sambil utak atik komputer hahaha.

    Penyebabnya ya sama kayak semua poin tersebut, dari menghindari gosip, menghindari pengeluaran yang membengkak plus yang paling penting adalah demi efisiensi waktu.
    Saya ogah banget lembur di kantor, jadi rasanya pengen kerjaan itu bisa selesai cepat biar gak molor pulangnya, kasian anak udah nungguin soalnya hehehe.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s