Ketika Tidak Nonton Avengers

Temans sudah pada nonton film paling hits saat ini yaitu Avengers Infinity War? Saya bukan mau nulis soal reviewnya. Gimana mau review, saya ini gak demen nonton film kok haha. Kalopun nonton bener2 cuma sesekali doangan, bukan movie freak juga. Terakhir masuk bioskop itu tahun 2004 an deh kalo gak salah, saking bukan pecinta filmnya. Selebihnya kalopun nonton ya di TV nasional aja, kalo pas ada yang nyiarin film Hollywood yang rada seru, ya nonton. Kalo ga ada yang nyiarin ya adem ayem aja.

Nah soal Avengers ini. seperti kita ketahui, rata-rata hampir semua anak-anak kayaknya udah pada dibawa ortunya nonton deh di bioskop. Alasan utama karena ya itu film kan ceritanya soal superhero ya. Ndilalah anak saya gak saya bolehin meskipun ia begging-begging minta nonton ke saya. Padahal di saat yang bersamaan, teman sekolahnya, sepupu-sepupunya udah pada nonton semua. Puncaknya kemarin, pas acara arisan keluarga suami, di hari Minggu.

Salah satu sepupu suami yang kebetulan punya anak seusia anak sulung saya, bertanya langsung ke anak saya Alun. Dan Alun pun menjawab iya dia sudah nonton bareng teman-temannya.
Sampai di rumah Alun cerita kalau tadi dia sudah bohon sama tante Bunga (sebut saja begitu nama sepupu suami saya ini) soal nonton Avengers. Ketika saya tanya alasannya, dia jawab karena dia malu sama teman-temannya. Semua udah nonton, dia doang yang belum. Makanya lebih baik bohon bilang iya, supaya gak ditanya lagi “kenapa kok belum nonton sih? Kan seru bla bla bla…”

Luar biasa tekanan peer group ya guys. Gak di mana-mana sih. Dan bisa berlangsung di aneka kondisi dan kejadian. Orang sampai rela berbohong agar keliatan ia bisa sama dengan peer groupnya.

Saya gak menyalahkan Alun. Anaknya masih terlalu kecil. Paling-paling ya saya kasih pengertian, dengan bahasa yang mudah dimengerti anak seusianya.
Saya bilang bahwa yang sudah Alun perbuat dengan tidak menonton film itu justru adalah benar. Teman-teman yang sudah pada nonton justru contoh yang kurang tepat. Dan kalau besok-besok ada yang tanya lagi ke Alun, langsung jawab: “aku gak dibolehin ortuku untuk nonton, karena film itu ratingnya untuk usia 13 tahun ke atas, banyak adegan sadis dan kekerasan yang gak baik untuk anak usiaku. Film itu bukan untuk usiaku.” Jika Alun bisa menjawab seperti itu, artinya Alun jauh lebih cerdas dibanding mereka, karena Alun sudah tau mana hal yang tepat dan tidak tepat untuk dilakukan.

Ini mirip sama cerita soal Jarak Dekat dan Helm yang beberapa hari lalu saya posting. Apa yang terjadi di masyarakat sekitar kita dan kurang tepat, malah dinilai sebagai jamak atau tepat.

Call me conservative parents. Yes maybe i am. Karena ortu saya juga ortu zaman baheula yang kebanyakan patuh sama aturan ini itu. Lha wong mau pacaran aja dulu enggak boleh sama bokap kalo belum nginjek bangku kuliah? Lha mau nonton konser NKOTB ke kota Jakarta aja gak dapat izin tahun 1992 dulu ya karena anak wedhok keluar malam-malam dinilainya kurang baik di mata umum. Kurang konservatif apa coba? Hehehe….

Eits, walopun terlihat konservatif, jangan kira saya enggak kecolongan ya. Terkadang masih kok. Kadang gak ngecek anak main game online apaan di hape. Anak main Pixel Gun yang buat 12 tahun ke atas, saya kecolongan. Kadang pas anak main ke rumah temannya, dan temannya main Mobile Legends, saya pun gak bisa kontrol. Conservative parents yang kadang kecolongan dong judulnya? Iya betul.

But at least we all must trying to reduce it. Gak bisa sempurna 100%, tapi minimal bisa mengurangi agar anak gak terpapar hal yang kurang tepat sebelum usianya cukup. Agar nantinya lingkungan peer group yang tercipta juga sedikit demi sedikit bisa berkurang tekanannya ke arah yang kurang tepat tadi.
Mungkin terlihat idealis…tapi ya sekali lagi seperti yang saya bilang….gak akan sempurna tapi setidaknya kita berikhtiar.

Saya capture IG dari mbak Nenglita yang berisi saran yang kurang lebih related, soal film Avengers ini (see the red highlight):

PicsArt_05-07-12.24.19-600x1067

Semoga hal-hal kayak gini makin hari makin berkurang di Indonesia ya. Mari kita amiin bersama sodara-sodara…. 🙂

signature

Advertisements

6 thoughts on “Ketika Tidak Nonton Avengers

  1. geraldinetitarina says:

    Keponakan juga ada yang sudah main instagram padahal msih SD. Awalnya tu IG punya mamanya, tapi mamanya sistem yang “biar diem, kasi HP”. Dan kapan itu tiba2 nanya ke aku “apasih orgasm* itu?”. Aku tanya balik “tau darimana?”. “Ini dari sini”, sambil liatin postingan IG tentang kesehatan, yang mana buat kita ga papa tapi buat anak2 kan belum waktunya. Karena bingung, aku jawab ga tau.
    Terus kapan lagi, dia ketawa2 nunjukin gambar di IG bentuk p*nis. Dia bilang “ini gambarnya kok aneh sih bentuknya”. Itu ada di IG yang biasanya isinya video2 lucu. Aku pegang HP-nya pura2 mau lihat, trus ku unfollow tu akun.
    Susah membatasi karena teman2 dia juga udah pada IG an. Dan kalo dia ga IG an berasa cupu.

    Liked by 1 person

  2. Abdul Jalil says:

    Aamiin, setuju nih mba. Harus lebih dikontrol lagi ya mengenai apa yang bakal dicerna buat anak, termasuk film.
    Walau diidentikan ama anak-anak, film superhero barat puny banyak hal yang kurang patut sih buat mereka. Dari pertarungan brutal, sampe kadang adegan dewasa juga ada. Jadi memang bener kalo orang tuanya lebih selektif lagi.

    Liked by 1 person

  3. ndiievania says:

    aku sama beberapa temanku juga termasuk geng yang belum bolehin anak nonton karena ratingnya 13+ dan akupun sebenernya suka tapi gak yang harus nonton banget lah.

    Awalnya anak-anak protes karena nggak boleh, padahal teman dan sodara yang umurnya dibawah mereka boleh. heheh.. tapi bersyukur sih sekarang mereka mulai tahu mana film yang boleh ditonton anak-anak, yang harus didampingi dan yang belum saatnya boleh 🙂

    Ortunya harus kuat2 nih kalo gini. Oh tapi aku gak pernah ngejudge teman2 dan mama2 lain yang ngajak anaknya nonton lho. kan tiap keluarga ada aturan sendiri, betul begitu mba Imel? *ih panjang amaat*

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Nah betul. Makanya kusertakan capture-an IG mbak Lita. Di situ dia bilang intinya ortu yg nentuin ini pantes apa engga buat anak. Kebijakan keluarga masing-masing pun beda-beda ya mbak.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s