From Where I Sit (at the Swimming Pool)

Kemarin kedua anak saya minta berenang. Kebetulan libur kenaikan Isa Al Masih. Akhirnya saya bawa mereka ke sini.Ā  Berenang mulai dari jam 8 pagi. Dan karena kolam ini konsepnya ala ala waterboom gitu, jadilah anak-anak hanya main air doang intinya.

Saya enggak ikutan renang. Biasanya kalo bareng pak suami ngawasin anak-anak, kami bisa ganti-gantian berenang. Tapi berhubung pak suami ada urusan lain dan hanya saya seorang yang njagain mereka, terpaksa saya gak ikut turun. Padahal aslinya pengen banget main air juga.

Alasannya sepele: ga ada yang jagain barang-barang berharga kalo semuanya ada di kolam. Kebetulan tidak tersedia locker buat nyimpan barang, karena kami bukan member tempat tersebut. Daripada ikut renang tapi was-was, mendingan nunggu aja deh.

Kusungguh nyesek, karena cuma bengong nungguin orang main air berjam-jam tidaklah menyenangkan sodara-sodara. Mau main hape ya gak mungkin, kan namanya juga ngawasin anak-anak. Masa matanya malah fokus ke screen? Karena anak-anak saya masih kecil, jadi waskat (pengawasan melekat) yang dilakukan. Kuatir anak nyelonong ke kolam dalam, atau misalnya kepleset dan lain-lain.

Di pinggir kolam cuma ngeliatin bocah main di kolam, ketiup-tiup angin silir-silir, oh sungguh membuatku mengantuque. Jenuh banget. Saya targetkan 4 jam saja sampai mereka puas main air.

Ha? Apa? Wagelabangetseh…4 jam apa enggak gosong ya, karena di hari-hari belakangan ini kemarau udah datang dan matahari lagi terik-teriknya? Oh sudah tentu itu kan shock versi kita orang tua. Kalo ngikutin anak mah pengennya mereka dari jam 8 pagi sampe kolam tutup baru pada mau naik, hahahahahha….

Akhirnya otak saya muter *selama ini enggak, hahahahaha….
Kenapa dari tempat saya duduk ini, saya gak coba nyambi liat sekeliling, kali-kali bisa dapat ide buat ditulis di blog? Dan menit-menit berikutnya saya akhirnya dapat bahan tulisan. Here we go:

1. Keliatannya Dipaksa Les Renang.

Les renang itu banyak manfaatnya.
Baca: Anak Ikut Les Renang Yay or Nay?

Masalahnya ada anak-anak yang waterproof ada pula yang gila air. Anak yang waterproof tuh maksudnya anaknya takutan sama air apalagi di area kolam renang gitu. Pernah gak liat ada anak dicoba bawa masuk ke kolam sama ortunya trus anaknya jerit-jerit sampe satu kampung ngeliatin? Sebaliknya ada juga yang tergila-gila dan kegirangan main air, contohnya kedua anak saya.

Kemarin itu ada seorang anak perempuan, usianya mungkin sekitar 5 tahun. Dia sudah menggunakan baju renang lengkap. Kalo dilihat, anak ini ikut les renang. Karena sang kakek (iya diantar kakeknya) membawanya pada guru renang privat yang baru kelar ngajarin anak orang lain, lalu si anak perempuan ini cium tangan sang guru. Kemudian akan diajari berenang. Entah ini les pertama kali atau bagaimana, tapi si anak nangis. Padahal kolamnya super cetek, paling hanya sepinggul anak tersebut. Sang guru membujuknya pelan-pelan, sambil sesekali menyiramkan air pelan-pelan ke kepala sang anak. Supaya lebih kenal sama air.

Feeling saya anak ini tipe waterproof. Sampai setengah jam kemudian, yang terdengar hanya tangisannya saja. Belajar berenangnya fix gagal. Akhirnya sang guru menggendong dan membawa si anak kembali ke kakek.
Bisa jadi anak waterproof ini ya gak pengen ikutan les, tetapi orang tuanya yang pengen banget alias maksa, supaya anaknya bisa renang.

IMHO: terkadang kita sebaiknya menyesuaikan dengan keadaan anak. Kalo bisa jangan langsung dipaksa buat langsung ke kolam umum begini. Ngenalin konsep kolam renang mesti pelan-pelan, misalnya dengan kolam plastik dulu di rumah. Atau misalnya ortunya ikutan turun tangan langsung berenang bareng si anak sambil mbujukin. Ah tapi saya kan gak tau gimana keadaaan keluarga anak ini sampai akhirnya kakek yang turun tangan mengantar. Sudah ah gak mau ngejudge lebih jauh šŸ™‚

2. Kakak Beradik Temperamen.
Sebuah keluarga yang terdiri dari 3 anak laki-laki, ayah dan ibu, berenang di tempat yang sama dengan kami kemarin. Ayah dan ibunya hanya menunggui. Anak-anak ini: yang sulung usia sekitar 12 tahun, yang tengah sekitar 10 tahun, yang bungsu sekitar 6 tahun. Anak pertama dan kedua badannya bongsor dan rada gempal. Yang sulung sekilas tampangnya mirip Dudley sepupu Harry Potter yang jahat itu. Etapi waktu Dudley baru usia bocah ya, pas Harry Potter baru episode pertama gitu. Nah tampangnya kurang lebih mirip gitu.

Awalnya kolam renang adem ayem aja, sampe saya ngeliat kalo sulung dan si tengah ini berantem. Yang tengah meninju punggung abangnya keras sembari marah-marah. Abangnya diam tapi wajahnya terlihat murka. Saya sempat mikir apa detik berikutnya mereka berdua gelut ya? Kurang paham apa yang jadi bahan berantem, tapi yang pasti saya liat kedua ortunya diam aja cuma ngeliatin.

Lalu menit demi menit berlalu. Tiba-tiba terdengar bentakan. Kurang tau apa penyebabnya, tapi kayaknya si bungsu pengen ikutan apa yang kakak-kakaknya lakukan yaitu meluncur dari perosotan dengan ketinggian kurang lebih 5 meter. Sementara kedua kakak risih kalo adek kecil ini ngintil melulu kegiatan mereka berdua yang mereka anggap “aktivitasnya anak gede”.

Begitu kedua kakaknya sampai di air, si tengah membentak adik bungsunya, dengan volume suara yang penuh emosi dan keras: “makanya udah dibilangin jangan ikut-ikutan masih aja ngikut!! Bang, jangan ditemenin dia bang (bang=si sulung).”

Suasana di tengah kolam berubah awkward. Keluarga-keluarga lain yang tengah berenang di kolam yang sama terdiam dan sontak memandang anak-anak itu. Bahkan salah satu bapak-bapak yang lagi berenang sama balitanya menengahi” “eh udah-udah…” Maksudnya udah jangan pada berantem. Seingat saya kemarin, ortu mereka gak melakukan apa-apa juga. Si bungsu yang dibentak tadi, bukannya ciut (padahal kita-kita aja yang denger bentakan si tengah rada ciut loh, berasa dikit lagi bakal ada tarung drajat di kolam) malah teriak ngadu ke ortunya di pinggir kolam : “mami, masa abang bilang aku gak boleh ikutan.” Wajah si bungsu lempeng aja.

Dua kejadian di anak-anak keluarga itu dan sikap ortunya, membuat saya berpikir. Kayaknya horor deh kehidupan mereka di rumah sehari-hari. Di area umum aja mereka gak malu-malu saling bentak, nonjok dan mengeluarkan sifat asli temperamentalnya, apalagi di rumah? Jangan-jangan juga, kedua ortunya sering dibentak-bentak sama anak-anak ini tanpa daya? Karena pas si tengah ngebentak adeknya, saya gak liat ortunya turun tangan menunjukkan otoritasnya sebagai pihak yang seharusnya lebih tinggi derajatnya dan dipatuhi.

Kalo memang ada rasa malu sama pengunjung lain, mungkin ayah atau ibunya udah turun tangan entah dengan cara apapun supaya anak-anaknya normal dan damai lagi. Lalu reaksi si bungsu after dibentak kakaknya yang lempeng….makin menguatkan dugaan bentakan dan kemarahan sudah menjadi makanan biasa di kehidupan mereka sehari-hari. Jadi udah biasa aja gitu rasanya.

Saya gak bilang kehidupan anak-anak saya sempurna. Waduh boro-boro…saban menit dua anak saya berantem melulu, tapi gak sampe berantem di area umum begini. Kalopun ada tendensi udah pada mau berantem di depan umum, saya atau bapaknya buru-buru menenangkan mereka atau cari solusi lain. Karena malu bok diliatin orang lain. Temans ada yang pernah ngeliat kejadian serupa kayak cerita saya ini gak?

3. Main Cari Koin.Ā 
Di kolam cetek, ada keluarga yang terdiri dari ayah, dua anak dan ibu nampak bermain lempar koin. Jadi inget anak-anak yang pada nyari rezeki di pelabuhan Bakauheni. Mereka berenang di laut dan penumpang kapal ngelemparin koin dari atas kapal. Lalu mereka menyelam cepat-cepat agar koin bisa diambil. Makin banyak yang ngelempar koin, makin banyak pula rezeki mereka hari itu. Nah, keluarga di kolam itu mirip-mirip. Ayah melempar koin, anak-anak dengan riang gembira buru-buru nyelam ngambil di dasar. Kolamnya masih sama seperti cerita nomor satu, cuma sepinggul balita dalamnya.
Seru juga ngeliatnya šŸ™‚

4. Bawa Koper. Renang atau…?
Selesai anak-anak berenang, saya ke kamar bilas untuk memandikan mereka. Di kamar bilas ada seorang ibu dan anak perempuannya yang masih seuisa Lintang, kurang lebih 5-6 tahun, juga tengah bilas. Di bangku panjang dalam area kamar bilas, pandangan saya tertumbuque pada sebuah……tas trolley koper pink. Di sebelah tas trolley itu ada lagi sebuah tas jinjing yang tak kalah besarnya.

Jual_Tas_Trolley_Troli_Koper_Anak_Sekolah_cewek_16Inch_Seri_

Tas trolleynya kira-kira kayak gini guys. Gambar dari: Bukalapak

 

Rupanya tas trolley itu berisi baju dan perlengkapan ganti si anak habis berenang, sementara tas jinjing berisi baju ganti ibunya.
Lalu saya ngebatin: jamaknya orang berenang cuma bawa ransel. Saya bawa dua anak, ransel cuma satu, isinya masing-masing satu stel baju ganti anak plus handuk dan sabun+shampo. Mengapa mereka harus sampai membawa koper?

Ah sudahlah….bisa jadi mereka baru landing dari bandara Halim, terus langsung berenang. Bisa jadi mereka abis nginap di rumah sodara terus langsung berenang. Banyak kemungkinan kan cyiiin?

Weleh-weleh, gak kerasa udah 1.000 lebih karakter. Ternyata mengamati sekeliling saat nungguin anak berenang, ada faedahnya juga. Jadi punya bahan buat ngeblog. Mohon maaf jika bahan ngeblognya gak seberapa bermanfaat buat dibaca, hehehe…. šŸ™‚
signature

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s