Edisi Dibuang Sayang 10 – Dipanggil Adek

Hai hai…kembali lagi pada cerita-cerita random geje sehari-hari. Kali ini cuma ada 4. Efek puasa, jadi males ngapa-ngapain euy. Cuss lah disimak:

  1. Hanya menjual Pepsodent
    Ada Alfamart dekat kantor saya. Setiap kali saya datang ke sini, dan ke bagian rak pasta gigi….saya cuma menemukan pasta gigi merk Pepsodent. Sejauh mata memandang ya hanya aneka rasa dan ragam Pepsodent aja. Sementara di Alfamart lain, terutama yang dekat rumah saya, ada tuh pasta gigi merk lain kayak Ciptadent, Close Up dan Formula. Hmmm bisa jadi yang deket kantor emang fully sponsored by Pepsodent kali ya. Dan saya juga belum pernah nanya sih sama petugasnya kenapa gak pernah jual merk lain 🙂
  2. Go Jek Go Vietnam
    Hari ini baca di salah satu koran, di bukan Juli nanti Gojek akan ekspansi dan mulai beroperasi ke negara Vietnam. Wuiiih keren ya….sampe melebarkan sayap ke negara lain. Walau sudah tentu pesaing utamanya yaitu Grab siap menghadang di sana. Hehehehe…..
  3. Padahal spanduknya gede banget
    Dua minggu lalu selesai nganter Alun les berenang, kita mampir makan di rumah makan Sop Ayam Pak Min Klaten. Rumah makan ini cabangnya lumayan banyak. Ada beberapa di Jakarta. Saya pernah ke cabang yang Pondok Gede juga. Nah ciri khas rumah makan ini adalah spanduk hijau dengan font size super besar. Ibaratnya kita berdiri dari jarak 600 meter masih kebaca jelas. Kira-kira kayak gini template spanduk di semua cabang Pak Min:

    images

    Besar banget ya fontsize-nya? Gambar dari lovelybogor.com

    Memang di rumah makannya, selalu ada satu gerobak, semacam gerobak bakso atau mi ayam, tapi isinya cuma ada satu panci guede yang berisi sop. Ga ada tetek bengek kayak botol saos, botol kecap dll di samping panci.
    Nah pas lagi asik-asik makan, datanglah seorang calon pembeli, anak muda gitu. Lalu dia nanya ke pelayannya: “mas, mie ayam ya?” Pelayan spontan menjawab: oh bukan mas, ini jual sop ayam.”
    Padahal spanduknya udah segede alaihim…rupanya masih belum kebaca juga sama si mas-mas pembeli. Hihihihi…akhirnya doi berlalu dengan kecewa karena menunya gak sesuai ekspektasinya.

  4. Dipanggil Adek
    Beberapa hari lalu saya iseng beli kerupuk di pasar basah dekat kantor. Pasar basah tuh pasar becek yang jual sayur, sembako dll. Saya mampir ke satu toko dan beli seperempat kilo kerupuk gendar. Saat itu saya emang berpakaian casual: kaos oblong abu-abu Converse KW (KW nya perlu diperjelas), celana panjang bahan, sepatu kets. Selesai saya beli gendar, abang penjual tanya, kali-kali saya mau beli barang lainnya: “apalagi, dek?”
    Huhuhuhu….seandainya kubisa nyodorin KTP ke si abang. Umur udah 41 begini dipanggil dek. Sempet ngebatin KZL saat itu, karena berasa enggak punya wibawa ((WIBAWA)) di depan seorang penjual sembako. Tapi ya udahlah. Emang sayanya kurang dandan. Coba pake lipen, rambut diblow, high heels plus blazer, mungkin beda ceritanya. *Etapi dandanan kayak gitu enggak ke pasar basah juga mbaknya…..*
    Abis bayar saya langsung cabut dari toko si abang.

    Sekian dulu ya guys. Kapan-kapan disambung lagi.
    signature

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s