From Where I Sit – Musholla

Bulan puasa identik dengan tarawih. Ya, sholat malam yang sering kita lakukan berjamaah di masjid/musholla ini menjadi salah satu ciri khas ramainya malam di bulan Ramadhan. Masjid penuh jamaah, walaupun biasanya gaspoll nya hanya di malam-malam pertama. Makin pertengahan Ramadhan apalagi menjelang akhir Ramadhan, jamaahnya bisa dihitung pake sebelah tangan doang.
Yah begitulah Ramadhan di Indonesia.

Nah tahun ini alhamdulilah saya bisa melakukan ibadah tarawih di musholla dekat rumah. Eh kenapa ceu tahun-tahun lalunya? Simple reason. Baca lengkapnya di postingan saya : Realistis dalam Sholat Tarawih dan Sholat Ied.
Alhamdulilah nona kecil sekarang sudah sekolah, sudah semakin paham soal aturan, dan tidak rewel macam bayi lagi. Seriring bertambahnya usia Lintang, saya pun bisa dengan mudah melaksanakan ibadah di bulan Ramadhan. Saya bahkan mengajak dia ke musholla. Anaknya gak berisik, tapi ya gitu deh: ikut sholat cuma dua rakaat, sisanya capek, trus dia duduk main-main sendiri, ngitungin jumlah jamaah, minum air putih, tidur-tiduran sebelah saya. dan hari-hari berikutnya fix ga mau ikut dia. Bosen aku bu, begitu dia bilang. Wahahaha….dasar bocah.

Dari saf tempat saya sholat tarawih, sudah tentu ada aneka cerita yang saya tangkap lewat penglihatan. Berikut beberapa di antaranya:

1. Rumpi all the time. 
Namanya perempuan ngumpul, di mana pun, gak akan lepas dari kata rumpi ceria ya bok? Termasuk di musholla. Gak ABG, nenek-nenek, semua pada rumpi. Ngobrol-ngobrol gitu. Pasti kalian juga punya pengalaman sama kayak saya, melihat di sana sini para wanita pada ngobrol terutama di saat jeda sholat. Imam mimpin baca doa pun masih ada aja yang asik ngobrol. apalagi pas ceramah, beeeuh obrolannya bisa lebih panjang yes?

Bukannya saya sok suci, tapi kok rikuh rasanya kalo pas aktivitas ibadah sholat tapi malah melakukan hal selain sholat. Dan kadang kita suka terjebak: kitanya udah usahain banget gak pengen ngobrol dan konsen denger imam mimpin doa, eh sebelah kita mulai buka percakapan, nanya ini itu, curhatlah, dan lain-lain. Mau gak mau kan kita kudu ngelayanin. Gak ngelayanin nanti dikira somse, sok religius. Duh serba salah aing.


2. Mainan hape. 

Ini 11-12 sama ngobrol. Intinya mah pas ada jeda antar sholat, maka di situ ada aneka macam aktivitas selain ibadah, haha. Saya inget dulu waktu masih kecil, sekitar kelas 4-5 SD. Saban jeda sholat teman akrab saya yang tiap malam barengan tarawih, pasti ngajak main. Jeda sholat yang agak lama, misalnya pas jeda tarawih ke witir, pernah dong kita malah asik main bekel. Ada ceramah pun malah manfaatin waktu banget buat lebih giat main. Hahahahaha bocah…bocah….

Nah kalo zaman sekarang kan mainnya udah hape ya. Ini juga banyak saya temukan di musholla. Beberapa wanita datang sholat sembari membawa hape. Terkadang mereka welfie gitu. Bahkan ada pula yang asik nerima telepon pas jeda sholat. Mungkin memang figur super sibuk mbaknya.

 

3. Kisah seorang nenek.
Sebagian besar jamaah wanita di musholla tempat saya sholat adalah para sesepuh a.k.a lansia a.k.a nenek-nenek sekitaran musholla. Keuntungannya adalah tempat sholat jadi gak berisik. Praktis yang bawa anak kecil cuma saya doang loh.

Nah ada salah satu nenek yang setiap hari hadir di musholla. Orangnya ramah. Menurut cerita beliau ini suaminya sudah 3 tahun ini kena stroke. Mungkin karena nyambi urus suami, plus faktor U, suatu malam beliau datang ke musholla membawa mukena yang ketika dibuka ternyata dua-duanya adalah rok bawahan. Dia bawa dua potong kain, rupanya enggak ada satupun yang atasan. Mana imam sudah mau mulai sholat jamaah Isya. Nenek ini pembawaannya ceria, engga baperan. Dia tengah kepanikannya, dia malah ketawa-ketawa sambil ngasih liat 2 potong rok bawahan yang dibawanya ke seluruh jamaah wanita, sambil nanya: “duh gimana ini aku gak bawa atasan.” Dan tetep ketiwi-ketiwi menyadari betapa lupanya ia. Untuk musholla punya mukena cadangan. Buru-buru beliau ambil dari lemari dan akhirnya sukses ikut sholat.

Sholatnya pas di sebelah saya. Duh benerlah ujian bulan Ramadhan ya. Awalnya pengen khusyuk konsentrasi sholat tarawih…apa daya lagi-lagi beliau membuat konsentrasi ekkeh buyar. Sekali lagi, mungkin faktor U ya guys. Jadi beliau ini selalu ruku, itidal dan sujud lebih dulu dong dari imam. Yah bedanya kurang lebih 5 detikan. Begitu imam kelar bacaan surat pendek, ia bagai tau isi hati imam yang hendak mengucap takbir untuk memimpin ruku, dan ia pun langsung ruku duluan. Berhubung sebelah saya persis ya mau gak mau saya ngeliat dong pake ekor mata. Hampir di semua rakaat beliau seperti itu. Lalu ketika ada jeda lama antara sholat tarawih ke witir, mungkin karena capek, beliau berbaring istirahat di sajadahnya.

Banyak istigfar, dan ngebatin sayanya. Sedih juga sih melihat beliau yang udah sepuh begitu.

Itu adalah beberapa hal yang saya amati dari saf tempat saya sholat. Kalau kamu ada pengalaman apa selama tarawih di musholla/masjid?
signature

 

Advertisements

9 thoughts on “From Where I Sit – Musholla

  1. mayang koto says:

    saya paling gak habis pikir sama yg bawa hp ke masjid mbak mohon maaf ^^’
    ke masjid tinggal ngesot doang dari rumah menurut saya gak perlu bawa hp. gak penting2 banget. kalo bawa hp justru fokus ke hpnya, bukan ke ibadahnya
    tinggalin hp cuma sejam doang di rumah apa susahnya ya ^^’

    Liked by 1 person

  2. denaldd says:

    Selama di Belanda ga pernah taraweh di Masjid atau Musholla. Di rumah aja. Ya gimana, buka puasa aja menjelang jam 10 (jadwal dua tahun lalu). Aku mau komen agak melenceng dikit ttg Ibu2 bawa anak bayi kalau pas sholat Ied. Aku tuh sebel banget kenapa sih ga sholat aja di rumah atau diskusikan dulu dengan suami gimana enaknya. Kalau bawa bayi trus nangis pas sholat kan yang kasihan bayinya, dan juga bikin ganggu yang lagi Ibadah. Sholat di rumah kan bisa. Bijaklah sedikit. Dulu dalam hati aku selalu bilang, kalau punya bayi, mending aku sholat di rumah aja. Bijak buat bayiku dan orang2 lainnya yang beribadah. Trus pas tahun kemaren sholat Ied di sini, kesel banget lihat orang2 pada foto2 dan ngevideoin pas lagi ceramah. Duh mbok ya disimpen dulu Hpnya. Kalau ga mainan IG dan FB selama beberapa menit kan juga ga bikin langsung sengsara tho. Aku selalu gemas dengan orang2 yg apa2 musti dishare bahkan saat beribadahpun. Katakanlah aku nyinyir, tapi memang lebih baik saat beribadah ya khusyuk lah beribadah.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Waah iya bener. Aku juga sudah pernah bikin blogpost soal bawa anak pas shalat ied ini dengan judul Realistis Dalam Shalat Tarawih dan Ied. Gengges banget ya dan gemes rasanya. Cuma mungkin sepemikiran mereka its ok dan dimaklumi banget bawa bayi ke lapangan pas shalat ied 😊

      Like

  3. rainhanifa says:

    Saya termasuk yang bawa hape ke masjid sih, tapi karena memang terbiasa pakai aplikasi Quran di hape hehe. Kadang juga kalau ada kajian tertentu, saya sambil browsing materi tersebut biar ada bahan pertanyaan hehe..

    Kalau wefie/selfie atau telfonan di masjid rasanya gimanaa gitu. Buat apa sih selfie-selfie segala, kayak baru pertama kali ibadah aja ehehe. Kalau telfon, sebisa mungkin nggak diangkat ketika masih di masjid kecuali penting, mending keluar dulu buat nerima telfon.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Nah inilah contoh smartphone used by smart people. Salut mbak utk apps qurannya dan kajiannya. Saya gak kepikiran sampe situ. Soal welfie saya juga speechless euy he3….terima kasih sudah mampir dan berbagi pengalaman ya 😊

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s