Memindahkan Waktu Makan

Ya, itulah yang senantiasa kita (KITA?? Elo aja kali, Mel) lakukan tiap bulan puasa tiba. Berperut kosong mulai azan subuh hingga azan maghrib, dan kembali mengisi tangki (baca:perut) dengan aneka makanan dan minuman saat berbuka. Terkadang ada yang kalap, tak sedikit pula yang bisa menahan hawa nafsu dan hanya berbuka dengan air putih dan tiga butir kurma. Subhanallah…..

Bagi yang sudah kadung kalap bin nafsu, apalagi ditambah sebelum jam buka, lapar mata dengan jajan aneka makanan takjil dari para seasonal seller (pedagang musiman kamsutnya. Yang muncul cuma pas bulan puasa doang. Kayak tukang jual kolak, arem-arem sambel kacang dan aneka gorengan), perut tetiba kenyang ketika buka. Karena diisi dengan beberapa gelas es sirop dan aneka gorengan.

Padahal pulang tarawih, masih diisi lagi sama makan besar alias nasi. Ada yang begitu, dengan aneka alasan. Misalnya kuatir sakit maag kalo belum makan nasi.

Ditambah saat sahur, makan lagi. Intinya ya sama aja. Anggaplah sarapan diganti makan sahur. Makan siang itu diganti waktu berbuka. Makan malam ya tetap, cuma waktunya geser ke atas jam 20.00 WIB selepas tarawih.

Mau mengubah kebiasaan ini nampaknya masih sedikit sulit buat sebagian orang. Apalagi kalau ada acara bukber, entah yang diadakan kantor masing-masing, atau bukber bareng teman. Makanan terkadang berlimpah. Mau gak dicicip kuatir nyinggung yang udah ngundang berbuka. Belum lagi tengok kiri kanan, semua pada makan aneka hidangan dengan santainya. Mau gak mau terpengaruh. Akhirnya….. sikaatttt!!

Akibatnya makanan yang masuk pun ya banyak-banyak juga judulnya. Apa kabar niatan ngurusin badan sembari menjalankan ibadah puasa? Hehehehe….. *mandangin timbangan.

Semua memang kembali lagi ke nawaitu-nya gimana. Kalo emang niatnya mudah digoyahkan dengan arem-arem sambel kacang doang mah ya wassalam aja hihihihi…..
Saya salut banget sama orang yang konsisten dan niat buat diet sembari puasa. Mereka sanggup hanya memasukkan sedikit kalori dan karbohidrat ke dalam perut saat Ramadhan. Saya jujur belum sanggup. Semoga suatu saat saya diberi kemudahan untuk meluruskan dan meneguhkan niat, amiiiin….
signature

Advertisements

15 thoughts on “Memindahkan Waktu Makan

  1. Seaγƒž says:

    Niat diet sambil puasa sebaiknya jgn di bulan puasa, tp di bulan biasa. Karena pas bulan puasa godaannya kalau di Indonesia jauh lebih besar. Lihat saja pedagang2 makanan dan minuman yg bertebaran jelang mau buka..😁.

    Liked by 1 person

  2. Crossing Borders says:

    Bukan congkak bukan sombong tapi aku kayaknya termasuk orang yg turun berat badan karena puasa.. Aku sahur hanya minum air putih, karena kalo makan apalagi karbohidrat, malah jadi cepat lapar pas siangnya. Buka puasa minum teh manis doang.. Makan berat abis sholat isya, itupun gak sebanyak biasanya karena entah kenapa kalo lagi puasa ukuran lambungku kayaknya mengecil, jadinya cepat kenyang.. Selain itu aku orangnya gak gampang tergoda cemilan juga, apalagi yg manis, gak doyan ngemil soalnya..

    Liked by 1 person

  3. denaldd says:

    Kalau puasanya di LN, percayalah BB pun akan turun dengan sendirinya tanpa harus niat diet haha. Karena ga ada yang jual gorengan, buka puasa sudah malam jadi restoran2 pun sudah tutup jadi bukanya di rumah, sahur pun seadanya dikulkas, durasi puasanya pun panjang (kalau di Belanda dan sekitarnya). Aku kalau sahur sudah sejak di Indonesia pasti dengan buah. Sudah ga bisa sahur pakai menu lengkap, malah begah. Kalau buka puasapun sayur dibanyakin, karbonya sedikit. BB selalu turun kalau puasa (inipun sejak dulu di Indonesia kalau puasa BB selalu turun)

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s