Ada yang Punya Problem Sama Seperti Saya?

Kali ini ngomongin yang ringan-ringan tapi ya penting juga. Soal ngasih makan ke anak sendiri. Duh kenapa emangnya? Ada kendala gitu dari sisi jenis makanan, atau …dari sisi fulus? Wahahaha sedih bener yang terakhir ya….gara-gara ga punya fulus trus makannya indomie everyday gitu maksudnya?

Duh beribet amat cuma mau ngobrolin makanan doang.

Jadi gini, saya dan pak suami di rumah memang menerapkan diet untuk anak-anak. Eits bukan diet untuk ngelangsingin badan ya. Tapi membatasi asupan beberapa jenis makanan dan minuman untuk anak-anak. Misalnya: membatasi asupan minuman kemasan macam teh botol, teh pucuk, dan aneka minuman kemasan manis lainnya. Lalu membatasi makan di tempat-tempat fast food macam McD, KFC, dan lain-lain. Termasuk membatasi makan aneka snack khas bocah mulai dari cheetoz, taro, cokelat dan lain-lain.

Udah dibatas-batasi aja tiap hari asupan gula ke tubuh anak masih tetap ada. Misalnya: gak jajan teh pucuk tapi sarapan roti tawar pake nutella. Atau makan sereal cokelat kayak kokokrunch gitu tapi ya gak jajan teh botol. Begitu pula soal junk food atau fast food. Gak makan McD, tapi sekali-sekali masih makan ayam Sabana. Sekali-sekali juga masih makan nugget beli di supermarket.

Lalu apa yang terjadi ketika anak berada di tempat umum? Tempat umum ini juga bisa termasuk saat kumpul sama keluarga besar, atau ngumpul sama sesama teman sekolahnya. Yang terjadi adalah….

1. Anak seperti kerakusan. Macam gak dikasih makan dua hari. Ngeliat teman/sodara makan indomie dengan santainya gak pake batasan, anak kita juga ngerengek minta makan yang sama. Liat teman minum teh kemasan, dan kebetulan gak dikasih izin jajan teh tersebut sama ortunya, doi gak sungkan-sungkan minta ke temennya dan minum kayak orang baru pertama kali liat air. Dan temannya pun terbengong-bengong sembari ngebatin. Intinya pas dikasih akses ke apa yang sudah di-diet-kan ortunya di rumah –entah aksesnya via temannya, atau misalnya kita (ortunya) yang terpaksa memenuhi keinginannya lantaran si anak terus ngerengek ngeliat bocah lain makan/minum yang dia suka– konsumsinya jadi rakus.

2. Anak langsung ngebanding-bandingin perlakuan ortu teman/sodaranya dengan ortunya sendiri. Terang-terangan di depan umum. “Kalo sama budhe enak, boleh makan apa aja. Kalo ama ibu mah malesin deh..apa-apa gak boleh, apa-apa gak boleh!” Demikianlah anak eikeh berkata lantang di depan keluarga besar.

3. Orang lain spontan menilai kita sebagai ortu pelit. Bisa jadi seperti itu. Apa-apa serba dibatasi. Anak jadi macam mati ketakutan mau makan ini itu. Gak usah jauh-jauh, libur lebaran kemarin. Budhenya pak suami negur saya di depan umum. Dalam bahasa Jawa yang kalo di-translate ke Indonesia beliau bilang kalau anakmu jadi ketakutan tuh kamu larang-larang. Gara-garanya anak saya kan dari pagi udah muter ke berbagai rumah sodara-sodara pak suami, silaturahmi. Asupan manis-manisnya udah alaihim banyaknya, mulai dari oki jelly drinklah, teh rio lah, coklat lah. Nah pas singgah di rumah budhenya pak suami ini, disuguhin cokelat maning, dan saya larang. Terjadilah drama tersebut. Yassalam……

4. Orang lain mencap kita sok idealis. Sok sehat. Ya…ya….ya…..

Ortunya malu gak? Kalo pake standar nilai masyarakat umum ya malulah. “Dih anaknya kaga pernah dikasih jajan apa ya? Kok kemaruk banget makan ayam KFC nya.” Mungkin begitu batin dari sebagian besar orang-orang yang ngeliat.

Ada anak yang akses ke aneka makanan minuman serba manis, enak, kekinian-nya begitu mudah. Di sekolah anak saya ada anak yang kebetulan tubuhnya gemuk. Anak saya cerita kalau temannya itu hampir setiap hari ya jajan aja di kantin. Yang dijajanin apalagi kalo bukan minuman dan makanan kemasan serba enak, manis, gurih. Ketika ekskul bola siang-siang bolong, si anak tersebut tak lupa beli minuman model teh botol dingin begitu, atau jajan pop ice untuk menyegarkan tenggorokannya. Ditambah jika weekend, sering terlihat postingan di sosmed ibunya kegiatan kulineran, entah ke Starbuck, Pizza Hut dan seabreg tempat-tempat hits lainnya yang menyajikan makanan dan minuman serba enak….untuk di lidah. Anak saya ofkors puengen buanget kayak temennya itu.

Situasi yang serba sulit. Ada plus minusnya. Anak dibatasin akses seperti itu sebetulnya tujuan ortunya untuk ngejaga anak dari aneka ragam penyakit macam diabetes, hipertensi, dan penyakit serem lainnya. Penyakit yang dulu cuma punyanya orang dewasa, namun seiring perkembangan zaman, sekarang ya jadi penyakit anak-anak juga. Zaman baheula dulu mana ada anak diabetes. Zaman sekarang? Data Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) mengemukakan terdapat lebih dari 1.000 kasus anak dengan diabetes melitus tipe-1 pada 2014. Sementara itu, pada 2016 terdapat penambahan pasien baru sebanyak 112 anak.
Itu data 2016 ya. Tahun ini bisa jadi makin meningkat seiring semakin masifnya produk-produk snack dan aneka jajanan anak bermunculan di pasaran. Kan kalo pake logika sederhana, ya mana mau kita ortunya ngebiarin anak sendiri terkena penyakit berat? Makanya dijagain pola asupan makanannya dari sekarang. Itu plusnya.

Namun minusnya pun tak kalah membuat galau. Minusnya ya yang tadi saya udah paparkan di atas soal anak berkesan rakus, plus penilaian dan komentar miring dari orang lain.

Tekanan dari peer group anak luar biasa besar. Jadilah walau seribu contoh sudah diberikan ke anak, entah dalam bentuk omongan, disodorkan artikel fakta soal penyakit berbahaya yang mengancam, dikasih liat video dari internet soal pembahasan penyakit berbahaya akibat asupan makanan/minuman….ya tetap aja anak bilang kalau ortunya payah, miskin gak punya duit, dan apa-apa serba gak boleh. Bahkan ga jarang anak mengeluarkan statement kalo dia pengen banget ikutan hidup bareng keluarga lain aja karena serba dibolehkan. Anak mana ngerti kalo efek jangka panjangnya bakalan begini begitu. Yang dia tau kan yang di depan mata sekarang: pengen makan minum enak sama kayak teman/sodaranya.

Drama maning……

Tarik nafas dulu kalo udah ada dalam situasi seperti ini.

So far jalan keluarnya ya paling memberi secara proporsional. Makan indomie boleh, tapi seminggu sekali. Beli teh kemasan boleh, tapi super jarang. Yang sering “kecolongan” ya kalo pas lagi jalan-jalan dan butuh beli snack di jalan. Suka gak bisa dihindari, akhirnya anak membeli minuman kemasan.

So far jalan keluarnya ya paling ngasih contoh. Kalo gak pengen anaknya makan manis mulu, ya ortunya juga nyontohin makan banyak buah dan sayur misalnya di depan anak, sembari cerita bahwa dengan makan makanan tersebut terhindar dari sariawan dan lebih mudah BAB. Ngefek nggak? Sejauh ini sih enggak kalo di saya. Tapi setidaknya kami berusaha, walau anak malah cuek bebek. Sekali lagi……….pengaruh dan tekanan peer group jauh lebih kuat men!

Ini asli nulisnya loncat ke sana ke mari gak beraturan. Karena sayanya juga bingung mau mulai dari mana, mau ngejelasin dari sisi mana dulu, dst. Pokoknya uneg-unegnya dikeluarin aja dulu 🙂

Ada yang punya problem sama seperti saya?
signature

Advertisements

2 thoughts on “Ada yang Punya Problem Sama Seperti Saya?

  1. Blogsabda says:

    kalau melihat kasus seperti ini saya belum pernah alami karena belum punya anak mbak, tapi kaka saya mengalaminya, terlebih lagi anaknya ga makan nasi dan pilih-pilih makanan. Alhasil si anak sering sekali jajan beli ini itu.

    kalau mau jajan aja, kaka saya selalu kasih apa yang anak mau, padahal ga baik juga untuk si anak seperti yang mbak jelaskan

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Nah betul banget Sabda…dan terkadang ortu nurutin maunya anak dengan imbalan “yang penting anak enggak rewel.” Padahal gak semua asupan makan minuman itu bagus buat badan anak ya 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s