Soal Kopdar dan Keselamatan Anak

Postingan kali ini terinspirasi dari apa yang saya lihat pas lagi makan sama keluarga di sebuah rumah makan sederhana di bilangan Jatiwaringin. Memang konsep rumah makan ini lebih ke semacam cafe nongkrong yang bisa dikunjungi oleh siapapun. Tua muda, semua boleh. Dan memang areanya cukup luas, baik area ruang makan maupun parkirannya. Letaknya persis banget di pinggir jalan raya yang ramai kendaraan.

Salah satu meja diisi oleh dua orang ibu-ibu yang nampaknya tengah meet up, kopdar, whatever you name it lah. Masing-masing membawa anaknya. Yang terbesar paling usianya baru 7 tahun. Sisanya masih pada kecil, mungkin sekitar 4 tahun dan 3 tahunan. Total ada 4 anak, tapi saya juga enggak ngeh ibu yang mana punya anak yang mana. Pokoknya ada 4 anak aja.

Seperti biasa, namanyapun orang lagi ketemuan, tentu ngobrol dong pengennya. Ketika ngobrol, yang terjadi sudah gampang ditebak. Anak-anak usia “batere Alkaline gak habis-habis” itu sibuk bermain sendirian. Mereka berlarian di lorong-lorong antar meja. Main kejar-kejaran, petak umpet, sementara nyokap-nyokapnya tetap asyik ngobrol. Beberapa pengunjung di meja lain terlihat memaklumi ketika anak-anak tersebut ngumpet di dekat meja mereka.
Salah satu anak terjatuh, barulah salah satu ibu merespon dengan membantu si anak berdiri sembari ceramah. Lalu kejar-kejaran tetap dimulai lagi. Namanya anak-anak ye bok.

Saya miris. Bagaimana tidak? Permainan kejar-kejaran merambah ke arah lahan parkir, bahkan hampir ke pinggir jalan raya yang seliweran kendaraan bermotor. Deg-degan. Kuatir ada yang bablas lari ke jalan, ketabrak, dll. Saya menoleh ke para ibunya. Mereka nampaknya tidak mempedulikan anak-anak mereka. Tetap asyik ngobrol, bahkan sesekali selfie. Belum lagi setelah itu anak yang terbesar mempelopori permainan baru yaitu nangkring di pagar besi rumah makan dan meneriaki setiap mobil yang lewat. Jarak antar pagar dan jalan raya sangat dekat sekali. Saya yang deg-deg an lagi.

Oh tunggu….di tengah menulis kembali saya teringat peristiwa mirip. Ada dua ibu-ibu meet up di rumah makan mie ayam di bilangan Tebet dan kebetulan saya dan pak suami pun sedang makan di situ. Salah satu ibu membawa dua anak perempuannya. Yang besar paling usianya baru 5 tahun, yang satu lagi masih bayi paling usia 1 tahun. Kebetulan rumah makan ini menyediakan baby high chair. Sang bayi 1 tahun didudukkan ibunya di situ. Kemudian sang ibu sibuk ngobrol sama temannya, sesekali scrolling layar hape juga. Anak yang usia 5 tahun dengan asiknya dorong-dorong baby high chair yang ada adiknya itu. Tiang kursinya kan gak ada rodanya, otomatis saban didorong ya seret begitu. Deg-deg an saya, kuatir itu bayi terguling karena si kakak yang juga enggak ngeh bahaya main dorong-dorong aja. Saya bahkan refleks merentangkan tangan pas ngeliat posisi high chair oleng ke belakang. Si ibu? Cuma negur halus si kakak 5 tahun dan gak melakukan action apa-apa lagi.

Sebetulnya ilustrasi cerita di atas udah wajar terjadi di mana-mana. Ada orang tua-orang tua yang berkopdar ria, entah sekadar reunian, arisan, dan aneka event lainnya. Membawa anak bagi sebagian mereka juga adalah sesuatu yang wajar. Tidak terlalu mempedulikan apalagi ketika sesama ortu yang lain juga membawa anak. “Asik, anak gue ada teman mainnya…biarin deh pada main. Eikeh mau ngobrol dulu sama temen-temen.”

Gak bermaksud nge-judge karena terkadang saya juga terpaksa bawa anak saat ada event kumpul-kumpul. Tapi setidaknya jika membawa anak, maka salah satu konsekuensinya adalah kita tidak membiarkan diri leluasa ngobrol sama teman. Harus multitasking dengan mengawasi anak juga. Kita gak pernah tau insiden apa yang bakal terjadi di detik selanjutnya akibat ulah anak-anak kita. Gak bisa hanya membiarkan dan memasrahkan mereka main dengan temannya. Apalagi kalau ngerasa ada anak teman yang jauh lebih besar dari anak kita, lalu dengan santainya nitip: ” Kak, nanti sambil main liat-liatin adek ya.” Gak semudah itu, karena kadang si kakak cuma iya-iya aja tapi pada praktiknya ya enggak begitu. Sebab si kakak sendiri kadang udah keasyikan main, lupa sama tanggung jawab kudu ngawasin adiknya.

Makanya kalau memang mau aman tenang tentram damai……mungkin salah satu solusinya adalah meet up tanpa membawa anak. Kalau memang benar-benar gak bisa dititipin ke siapapun, ya mungkin ditunda dulu ketemuannya. Kalau selama-lamanya enggak bisa dititipin dan terpaksa dibawa, ya sebaiknya tetap ngawasi anak juga. Ngobrol jadi gak leluasa ya itu juga bagian dari konsekuensi karena nyambi ngasuh anak. Orang tua juga punya hak kok buat bersosialisasi, me time dengan bertemu teman-temannya. Yang penting paham konsekuensinya.

Ini saya cuma bicara dari point of view keselamatan anak aja ya. Belum lagi kalo ngebahas dari point of view: anak cranky di tengah kopdar atau anak mau gak mau ngikutin percakapan antar orang tua yang konten pembicaraannya khusus 17 tahun ke atas. Wah jadi nambah panjang lagi nanti hehe.

Apakah kalian ada pengalaman serupa? Cerita yuks 🙂

signature

Advertisements

12 thoughts on “Soal Kopdar dan Keselamatan Anak

  1. deadyrizky says:

    kalo saya mah hampir tiap hariiiiii
    anak kedua saya aktifnya gak ketulungan
    makanya kalo lagi makan di luar ya makannya gantian sama istri
    wong kami gak pake pembantu
    ya harus aware sama keaktifan anak sendiri

    Liked by 1 person

  2. Crossing Borders says:

    Setujuuuuu…!!! Safety first..!!! Di Australia sini juga ada ortu model gini.. Cuma mungkin sedikit lebih terkendali karena di sini kalo ada kerugian apa-apa, bisa saling tuntut di pengadilan. Makanya suamiku itu kalo bawa anak ke tempat umum udah berasa jadi polisi aja jagain ketertiban pergerakan anak..hahaha..

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Wah coba di Indonesia bisa ada peraturan kayak gitu juga ya, jadi bisa lebih terkendali. He3 suamimu bapak siaga ya Emm…samalah kita. Kadang aku juga kalo terpaksa sekali harus bawa anak2, ya makannya ganti2an sama suami, demi keselamatan krucils

      Like

  3. mrs muhandoko says:

    ponakanku nih lagi dalam fase batre alkaline. kapan hari pas aku bukber sama temen2ku, kan aku ngajak mertua ya. karena satu dan banyak hal, akhirnya ponakan diajak.

    nah, mertua akhirnya ga bisa maem dengan enak dan tenang karena harus ngejar ponakan lari larian melulu dan wow energinya ruuaarr binasa. rugi sih ya, karena udah bayar buffet full. wkwkwk emak emak ogah rugi aku ini.

    sampai pas nunggu vallet pun, ponakanku lari larian melulu. sampai mertua ngos ngosan, sampai temen temenku ikut bantuin ngejar. karena ya bahaya kan kalo misalnya tiba-tiba lari ke jalan trus naudzubillah ketabrak mobil. ya untungnya circle temen temenku yg ini punya anak usianya seumuran, jadi saling jagain. kalo misal ada yg mau makan dulu atau gimana, yang lain jagain anak temennya.

    ini beberapa taun ke depan kayaknya ganti masanya tingkah anakku yg jadi batre alkaline. kulakan sabar lan slamet sing akeh ya mbak 😀

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Iya bener na. Makanya kalau gak terpaksa banget mah ga usah bawa anaklah di event2 ketemuan begini ya. Apalagi kalau anaknya emang tipe kinestetik yg gak bisa diam walau cuma 30 detik.

      Siap2 encoque dan jantungan ya kalau little M sudah memasuki fase batere alkaline ga ada habisnya. Semangaaattttt… 🙂

      Like

  4. mayang koto says:

    pernah lagi nunggu mall buka gitu mbak. ada ibu bapak sama dua anaknya. si anak2 ini dibiarin main bebas gitu. sementara mak bapaknya sibuk ngobrol dan main hp. anak2nya asyik mainin bangku yang bisa diputer mpe aku kenak senggol. baru maknya negor, tapi cuma gitu doang gak ada aksi yang lain

    Liked by 1 person

  5. Hastira says:

    untungnya dulu anak2ku mudah diberi pengertian, kalau mau aku bawa ke luar selalu aku bilang untuk tak jauh dari aku, gak boleh lari2 dan agnggu orang lain. Sering kali ortu gak lihat kadang anaknya menggituanggu orang lain krn mereka bermain

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s