Edisi Dibuang Sayang 12- Kenapa?

Udah hari Jumat lagi. Sebelum besok weekend, boleh kali bikin satu postingan receh buat penghias blog ini. Topiknya apalagi kalo gak seputar Edisi Dibuang Sayang. Ada beberapa hal receh terjadi, sayang untuk dilewatkan begitu saja, haha….

1. Kenapa mereka selalu saling mengejar?
Seluruh rakyat negara Indonesia udah pada tau, di mana-mana kalo ada Alfamart berdiri, maka Indomaret pun gak akan mau mengalah begitu saja. Alias akan sesegera mungkin menempel ketat kehadiran Alfamart. Begitu pula sebaliknya. Kadang cuma dipisahkan oleh tembok loh, udah bukan berjarak 200-500 meter lagi posisinya.
Sebetulnya ini selalu menjadi misteri ((MISTERI)) buat saya karena emang gak pernah nemu nara sumber valid (dikate mau bikin liputan,neng?) yang bisa njelasin kenapa sih selalu saling pepet, saling kejar begini? Dan ini nampaknya terjadi pada seluruh Alfa dan Indomaret se-Indonesia.
Emang sih hasilnya syungguhlah menguntungkan kita-kita sebagai konsumen. Karena belanja dan jajan makin mudah. Ga ada barangnya di Alfa tinggal nyeblah ke Indomaret. Begitu pula sebaliknya.
Nah satu lagi sih sebetulnya pertanyaan yang suka menggelayuti pikiran ini. Siapa sebetulnya yang lebih banyak mendapat profit (keuntungan berupa uang/pemasukan dari penjualan barang maksudnya) dengan posisi toko yang saling pepet begini? Yang merah apa yang biru? Kalo salah satu pihak udah tau bahwa dia akan selalu rugi karena konsumen lebih doyan belanja ke toko sebelah, kenapa hukum saling pepet ini terus berlangsung hingga kini?

2. Kenapa tidak ada assalamualaikumnya?
Kemarin saya dikirimi CV lamaran dari seorang kandidat. Yang seperti kebanyakan kandidat lainnya, main kirim CV tanpa ada basa basi samasekali di body e-mail. Subject e-mailnya udah bener, dia menuliskan posisi yang memang ia lamar.
OK. Lalu saya buka CV dan surat pengantarnya. Yassalam….dengan terang-terangan ia attach surat pengantar tahun 2015 yang ditujukan kepada salah satu perusahaan asuransi Jepang yang cukup ngetop di Jakarta. Dan di surat pengantar tersebut ia menyebutkan nama posisi yang dilamar, yang berbeda jauh dari posisi yang kantor saya cari.
Lha kita pan bukan perusahaan asuransi? Lha nama perusahaan kita pan beda bro?
Akhirnya dengan penuh kesabaran dan pengayoman ((PENGAYOMAN)), saya balas e-mailnya. Dengan sopan saya sampaikan bahwa kemungkinan kandidat salah alamat mengirim CV, sebab kita bukan perusahaan asuransi tersebut bla bla bla.
Saya pikir selesai. Sampailah pada hari ini….. dan deshe kembali mengirimkan CVnya dong. Tanpa body e-mail samasekali. Isi CV sekaligus surat pengantar dalam satu attachment itu udah bener.
Tapi because the candidate enggak kulonuwun sopan santun, saya kok semacam jengah ya? Ibaratnya kalo face to face tuh: saya udah ngomong lisan di depan wajahnya menjelaskan ini itu, lalu dia langsung coret coret di depan saya ngebenerin isi CVnya, dan dengan wajah tanpa ekspresi melempar CV tersebut ke saya without any single word. Ya Allah mbaknya kok baper pisan? Kebanyakan nonton deramah ya mbak? Ya Allah mbaknya anak Jaksel ya? Kok bahasanya nyampur-nyampur?
Haha….entahlah tapi menurut saya ya tetap kurang sopan. Mungkin saya drama, kelewat sensi. Tapi ….ah sudahlah.

3. Kenapa selalu mau BAK?
Alias p*pis. Iyaaa…selalu hampir almost begitu. Saban mau makan siang di kantor. Perut udah krucuk-krucuk, bekal makanan udah terhampar di depan mata, tangan tinggal menyendok, eeeeh kebelet Buang Air Kecil. Quqesal.
Apa cuma saya yang ngalamin kayak gitu ya?

4. Kenapa gak nanya dulu sih?
Minggu lalu buku cetak Agama Islam anak saya yang kelas 3 SD hilang. Dia sih bilangnya ketinggalan di kelas. Dan sampai 3 hari setelah itu saya wajibkan ia bertanggung jawab dengan berusaha mencari dan bertanya pada teman-teman sekelasnya, barangkali terbawa mereka. Dan tiga hari tersebut saya gak berusaha membantunya samasekali. Biasanya kalau ada kelupaan, ketinggalan, kehilangan begini, saya suka nanya di WA grup ibu-ibu kelas. Tapi kali ini saya biarkan dia menyelesaikan tanggung jawabnya.
Sampai tiba waktunya Ujian Tengah Semester, buku tersebut belum ketemu. Terbit rasa kasihan tapi ya tetep keukeuh pengen anak bertanggung jawab. Akhirnya saya dan dia deal bahwa akan membeli buku cetak baru namun menggunakan uang tabungannya sendiri. Saya yang akan membelinya….secara online (belum ada waktu ke Gramedia euy).
Proses pembelian online berjalan lancar, saya sudah transfer dan barang sudah otw dikirim. OK aman.
Eh hari berikutnya dong, anaknya pulang dari sekolah bergembira ria: “Ibu, buku agamaku udah ketemu. Ternyata kebawa sama Alma (teman sekelasnya). Berarti gak jadi pake uang tabunganku ya bu, kan bukunya udah ketemu“.

Reaksi ibu: auto-lemes.
Reaksi berikutnya: menyesal. Kenapa sih ga nanya aja ke grup WA kelas? Kenapa sih sok idealis membiarkan anak bertanggung jawab atas perbuatannya? Coba iseng nanya ke WA, barangkali mamanya Alma bakal nyautin kalo itu buku emang ada di laci meja belajar anaknya…..huhuhuhu…..
Akhirnya buku hasil belanja online datang…dan gak tau mau diapain. Sekarang ada dua buku cetak agama yang sama di rumah. Rugi oh sungguh rugi…..

Demikianlah cerita-cerita gak penting dari saya. Selamat menikmati weekend semuanya 🙂
signature

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s