(Seperti) Nagih Jajan Online

Saya lagi datang noraknya. Eh bukan cuma norak, tapi borosnya. Mungkin sebagian orang udah pada tau saya lagi menjalani pengiritan dengan cara memasak makanan sendiri plus ngebekal ke kantor. Hemat, insya Allah higienis, dan pastinya membuat saldo ATM gak nol banget pas akhir bulan menjelang. Menyenangkan efeknya.

Etapi beberapa hari ini dengan noraknya saya saban sore di kantor pesan-pesan makanan dong via Grab. Kenapa norak? Ya iyalah, orang mah udah pada ke mana tau euforia mesen makanan online, lha ini berasa baru tau hari ini buanget, sampe pesan ini itu secara masif tiap hari hahahaha.

Efek musim hujan, bikin sore-sore di kantor laper *ngelesnya luar biasa.

Mau jajan seputaran kantor udah bosen. Makanya nyoba-nyoba pesan via GrabFood gitu. Secara ongkir GrabFood lebih mursida daripada GoFood, walaupun pilihan makanannya ya terbatas dibanding si kompetitor itu.

Pemesanan pertama mie ayam Bang Boy di Matraman, persis depan Toko Buku Gramedia. Pemesanan hari kedua, gak tau kenapa puengeeeen banget minum es alpukat. Padahal saya udah pernah cerita di siniย betapa saya kapok sama yang namanya es batu jualan di luaran sana. Lhadalah, tapi berhubung nafsu membara, maka kalahlah si akal sehat ini sama nafsu si lidah. Pesanlah saya es alpukat di sembarang tempat yg saya juga enggak kenal tempatnya, tapi yg penting resto itu nyediain es alpukat.

Kelar pesanan datang langsung dilahap itu es alpukat. Dan sesudahnya….mulailah drama dimulai. Sekitar satu jam sesudahnya…..kok perut rasa gak enak ya? Ya iyalah itu isinya susu melulu yang mana kalo kebanyakan susu perut ini rasa kembung gak jelas juga. Ditambah keseharian saya udah jarang konsumsi susu dibanding teh. Kaget kali tu perut tau-tau kena susu dingin seabrek. Dan ditambah es batunya yang …yah udah diceritain di atas kan….

Baiklah…..ini adalah konsekuensi yang harus saya terima. Sampai dua hari ke depan saya buang-buang air, hahahaha….Perut rasa kembung gak jelas. Udah dibalur minyak kayu putih, diminumin teh anget, tetep rasa gak enak. Perut semacam berkata: “rasain lu…nafsu doangan sih digedein!”

Selesai drama es alpukat, gak menyerah dong. Tetep pesen GrabFood. Kali ini si lidah sore-sore pengen makan pempek. Pesanlah saya pempek lenjer, dan ternyata kuahnya alaihim pedesnya. Sembari makan sembari berdoa mudah-mudahan drama es alpukat gak kejadian lagi. Mudah-mudahan perut bersahabat.

Dan hari ini …ketika postingan ini dibuat…eng ing eeeng…eikeh pesen bubur ayam dong. Haduh kok lama-lama jajan via GrabFood ini jadi semacam nagih? Gaswat ini. Dompet bisa-bisa mengempes dengan kecepatan tinggi nih. Kudu cepat-cepat banting stir dan mikirin gimana biar sore-sore lidahnya enggak pengen macam-macam? Sebab terkadang bawa bekal dari rumah yang untuk dimakan sore, ya bosen juga hehe….

Itulah sekelumit cerita gak penting untuk menutup sore nan mendung hari ini. Temans ada ide lain gak? Monggo share di komen ya. Terima kasih sudah membaca ๐Ÿ™‚
signature

Advertisements

10 thoughts on “(Seperti) Nagih Jajan Online

  1. mrs muhandoko says:

    aku kemarin juga lagi doyan ngegrabfood. pake kode promo. jadi makan siang enak (menurut standartku) bayar 15 rebu. dan aku hampir tiap hari pesen ayam geprek. sampe temen2ku yg liat aku makan ayam geprek mereka udah bosen bosen banget ๐Ÿ˜›

    Liked by 1 person

  2. Dyah says:

    Ahaha … saya pernah juga kecanduan pesan makanan pakai ojek online. Tapi setelah nyadar biaya topup kok gede… Yah, sudah waktunya kembali ke tenda dan gerobak sebelah kantor.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s