Playing as a Victim

Pulang sekolah. Lalu ngotot pengen main ke rumah temannya yang jaraknya kurang lebih 1 kiloan dari rumah. Iya, ini lagi nyeritain anak sulung saya.

“Gak usah main ke sana dulu deh. Ibu gak bisa nganterin, lagian di luar mendung. Nanti kalo kita kehujanan gimana? Lagian belum tentu dia ada di rumah…namanya weekend mungkin jalan-jalan sama mamanya.”

Iya, kalau mau main ke rumah temannya yang satu itu, let’s say namanya si A, ya pasti saya anterin sambil naik sepeda. Selalu diantar karena saya kenal baik dengan mamanya A. Jadi sekalian ngomong mau nitipin si sulung saban saya antar ke sana. Sopan santun dalam pergaulan sesama teman sekelas anak lah.
Okeh, bek tu de topik. Setelah emaknya mengemukakan argumen mendung…you know apa yang dikatakan sulungku?

“Ibu, gak bisa! Aku harus ke sana. Kemarin di sekolah aku ketemu A, aku itu dipaksa suruh main ke rumahnya! Nanti aku dimarahin sama A loh bu!”

Dan tahukah kalian fakta yang sebenarnya? Marilah kita kupas ((KUPAS)) bersama-sama:

1. Si A enggak maksa. Dia cuma ngajak Alun main ke rumahnya, tapi kalo gak bisa juga gak papa.
2. Lagipula A ini kan usianya baru 9 tahun. Kalo pas kena Sabtu atau Minggu, walau dia udah janjian mau main sama anak saya, tapi kalo tiba-tiba diajak kedua ortunya weekend-an (entah jalan-jalan keluarga atau kondangan) ya apa mau dikata…kudu ikut dong ya?
3. Di rumah si A ada aneka permainan. Mulai dari pistol-pistolan Nerf nan keren plus laptop yang full tersambung ke internet sehingga mereka bisa asik nonton Youtube maupun nge-game online. Sekedar info…di rumah saya gak ada internet, dan anak-anak udah gak diperbolehkan donlot game di hape emak bapaknya (karena saban didonlot pasti crash, hang atau berakhir di tempat servis hape alias mati total. Nasib hape jadul guys). Makanya begitu ada kesempatan dibolehkan main ke rumah temannya yang bisa bebas berinternet ria, duh serasa surga bagi deshe dong.

Peristiwa berikutnya. Ketika malam, lagi ngobrol-ngobrol soal pengalaman masing-masing dalam satu hari ini, sulungku cerita:

Sulung: “Ibu tadi di sekolah kepalaku dipukul pake buku tau sama si C.”
Saya: “Lho kenapa? Kayaknya gak mungkin deh tiba-tiba ada orang mukul kepalamu tanpa sebab.”
Sulung: (ceritanya nambah menggebu-gebu) iya! Ngeselin banget tau. Ih beneran deh aku sebel banget sama si C!”

Faktanya adalah:
1. Alun minjam buku yang C bawa. Entah buku apa tapi yang pasti buku itu ada gambar-gambarnya dan menarik.
2. C tidak memperbolehkan.
3. Seharusnya jika si empunya buku tidak memperbolehkan ya sudah jangan maksa.
4. Sulung saya ngotot dan maksa ngambil buku itu dari tangan C.
5. Ya iyalah si C self defense…langsung ngeplak pala anak eikeh pake buku.

Peristiwa ketiga. Pulang sekolah buku tulis garis limanya terisi lagi. Ya, buku itu adalah buku yang hanya diisi oleh tulisan sebagai tanda hukuman. Jika anak berbuat salah di kelas, misalnya mulutnya berkata kasar kepada sesama teman, maka guru akan memberikan konsekuensi berupa: menulis “Mulut saya untuk berbicara baik.” satu halaman full. Teksnya tergantung apa kesalahan anak.  Nah saya cek, di hari tersebut ada satu halaman yang tertulis full “Saya akan menyayangi teman sendiri.” Ketika saya bertanya apa yang terjadi sampai bu guru menerapkan konsekuensi tersebut, ia pun menjelaskan:
“Aku bu yang dipukul duluan sama si D. Enak aja dia main pukul, aku pukul balik aja. Eh masa malah aku yang dilaporin ke ibu guru?”

Faktanya:
1. Di jam pelajaran mengaji, setelah sulungku selesai dapat giliran, sembari menunggu teman lainnya, dia bukannya duduk tenang. Tapi malah mengeluarkan mainan dan asik-asik main adu stik kayu (lagi agak-agak happening di sekolahan anak saya) di lantai ruang ngaji. Lha kok malah main di jam pelajaran ya?
2. Akibat ia main di lantai, otomatis menghalangi jalan. Si D dan satu teman lainnya terhalang jalannya, tersandung dan jatuh hampir nubruk lantai.
3. Si D kesal dan mukul anak saya.
4. Gak terima dipukul, ia memukul balik, dan akhirnya dilaporkan ke ibu guru.

Oke cukup 3 cerita ya. Udah nangkep belum apa yang pengen saya highlight di sini?

Yes….. playing as a victim hahahahaha.

Anak sulung saya ini ngetop di depan emak bapaknya sebagai seorang pemain akting yang seolah-oalah ialah korbannya. Dipaksa orang, dipukul, dll. Padahal kalo dirunut ceritanya, ya bukan dia korbannya tapi dia “penyulut”nya.
Kadang saya suka ketawa berdua pak suami. Geli gitu ngeliat doi kalo mulai berakting playing as a victim. Padahal doi yang nafsu banget pengen main internet ke rumah si A, lalu ia berkata seolah-olah ialah yang dipaksa harus ke rumah si A itu.
Karena udah lumayan kenyang dengan pengalaman menghadapi playing as a victimnya, sekarang saban ia membawa cerita kenestapaan yang ia derita, ke rumah, saya dan pak suami gak begitu aja percaya. Dikorek dulu, runutan masalahnya gimana. Tarik ke belakang dulu, suruh ia jelasin dari awal kejadiannya kayak gimana, dll.

Kebetulan saya bukan psikolog, apalagi psikolog anak. Jadi so far itulah cara saya menghadapi aktingnya selama ini. Yah sebetulnya salah satu sebab ia berbuat begitu kan untuk menutupi kesalahan dong ya. Gak mau dimarahin emak bapaknya akibat kesalahan yang ia lakukan, makanya muterin cerita sebenarnya supaya kesannya dia adalah sang korban. Wahahahaha….

Semoga “wahahahaha…”nya saya hanya sebentar. Semoga makin dewasa ya kelakukannya makin berubah. Bukan lagi sbg victim tapi jadi hero dan memberi manfaat bagi sekelilingnya. Amiin kan ya sodara sodara 🙂
signature

Advertisements

11 thoughts on “Playing as a Victim

  1. Phebie says:

    Amin. Mungkin bkn playing victim ya mbak. Tapi point of view nya msh terfokus ke diri sendiri…biasa anak2 seusianya kan gitu…Kita dulu juga spt itu #eh #kitaa? Tinggal diarahkan…

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s