Maafin Aku ya, Bu….

Ada seorang guru di sekolah anak-anak saya. Beliau ini selain mengajar, juga mencari nafkah lewat aneka jualan. Mulai dari menjadi agen asuransi, menjual aneka dagangan seperti kosmetik, alat-alat masak dan makan, dan beberapa jualan lainnya.
Target marketnya sudah tentu sebagian besar para ortu siswa tempat beliau mengajar. Termasuk saya.

Sudah beberapa kali beliau datang ke rumah saya menawarkan dagangannya. Tak hanya itu….pesan lewat WA pun kerap beliau layangkan untuk menjual aneka produknya.

Asuransi: kebetulan dana untuk membayar preminya juga masih terpakai dengan yang lain, jadi belum merasa butuh-butuh banget.

Kosmetik: ingin kukatakan sejujurnya pada beliau bahwa…saya kan gak make up-an bu. Jangankan lipstik, maskara dll…bedak pun kuhanya punya bedak bayi punya anak doang. Jauh banget dari target audiens ibu kalau saya mah. Namun lidah terasa kelu saban beliau menawarkan kosmetiknya. Akhirnya hanya bisa bilang kalau saya belum butuh dulu untuk saat ini.

Aneka alat masak dan alat makan: ini pun saya belum bisa membeli pada beliau karena saat ini ya memang belum ada kebutuhan. Yang ada di rumah aja rasanya sudah cukup untuk saat ini.

Kadang suka gimana gitu…campuran antara sedih tapi kok ya memang gak butuh juga sama dagangannya.
Terakhir beliau menawarkan cairan pencuci piring murah ke WA saya. Sudah saya baca pesannya namun belum saya balas.

Wahai ibu, diriku mohon maaf sebesar-besarnya jika sampai hari ini belum membeli satu pun dari semua yang kau tawarkan. Maafin aku ya bu 😦

signature

Advertisements

2 thoughts on “Maafin Aku ya, Bu….

  1. Reyne Raea (Rey) says:

    Dilema banget ya mba kalau kayak gini.
    Kalau saya dulu sih, waktu masih kerja, sering banget di’paksa’ beli dagangan teman, kayak jilbab, tupperware dll.
    Dan terpaksa saya beli, meski gak butuh hahaha

    Saya tuh juga jadi marketing, belajar ilmu marketing, tapi entah mengapa, kadang ilmu marketing itu gak bisa masuk di akal saya.
    Entah saya yang kurang hebat dagang, atau orang yang terlalu agresif 😦

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Mbak Rey makasih sudah menjejak di sini. Iyaaa…kalo ngantor salah satu toxicnya ya temen2 sendiri yang jual ini itu ya mbak hehe. Alhamdulilah kantorku banyakan cowoknya jadi yang dagang2 gitu kurang, malah engga ada euy. *kekepdompet

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s