Salah Lo Juga, Malih…!

Saat ini lagi rame ya soal postingannya Jouska yang tentang anak-anak pada minder sama teman sekolahnya dan akhirnya menuntut hal-hal mahal ke ortunya. Mulai dari tiba-tiba pengen ke Disneyland lah karena temen-temennya udah pada ke sana, soal sepatu yang bukan Adidaslah trus malu sendiri, dll dsb. Saya sebetulnya gak follow IG nya Jouska tapi justru tau karena baca-baca dari IG teman-teman yang merepost perihal tersebut.

Trus jadi sadar sendiri bahwa saya ya mengalami hal ini. Jadi, anak-sanak saya sekolah di SD Islam terdekat dari rumah. Awalnya niat utamanya adalah mempermudah antar jemput dan kalau terjadi hal-hal yang tidak diinginkan lebih mudah untuk cepat-cepat menjemput mereka dari sekolah. Dan gak pernah menyadari bahwa anak-anak saya masuk dalam lingkaran semacam Crazy Rich Jakartans.

Sejak mereka sekolah, sudah capek kuping saya dan suami dijejali tuntutan mereka. Mulai dari kepengen liburan ke Jepang karena temennya juga ke sana. Lalu makan di tempat-tempat mahal dan jalan-jalan ke mal, libur ke Bali, dan masih banyak lagi. Lha kami ini cuma keluarga ekonomi menengah. Biaya uang sekolah mereka aja kudu nyicil dan nabung dulu, beda dengan teman-teman mereka yang apa-apa langsung bayar lunas sembari nutup mata. Beda sama temen-temennya yang ortunya dengan enteng belanja belanji di Zara dan diupload di medsos sementara eikeh belanjanya di Ramayana Klender.

Sampai pernah suatu kali anak saya yang mungkin frustasi akibat tekanan kondisi Crazy Rich di sekolah, berteriak “makanya jadi orang tua itu yang kaya kayak teman-temanku!” Saya lupa itu pas kejadian apaan, pokoknya ada kemauan dia yang bener-bener kita gak bisa turuti karena uangnya emang gak ada.
Kalau gak pake akal sehat mah rasanya pengen jerit balik ke anak, menjejali dia dengan segenap nasihat dan penjelasan panjang lebar bahwa gak semua orang punya ekonomi yang sama, gak semua orang beruntung, masih banyak temen-temen kamu yang gak beruntung yang mesti jadi pemulung gak sekolah. Kamu harus bersyukur,  endeskre endebre.
Tapi kalo dipikir dengan kepala dingin dan dengan akal sehat: lha ini mah emang ada andil salah elo malih. Udah tau berasal dari ekonomi lemah, kenapa elu masupin anak lu ke sekolah orang-orang tajir?

Nah! Langsung cling deh otak eikeh. Iya juga ya. Ada andil saya dan suami juga sebagai ortunya. Kalau mau masukin anak ke sekolahan swasta yang udah pasti hampir semua anak-anaknya tajir semua, ya tanggung konsekuensinya. Salah satunya ya tekanan seperti cerita-cerita di atas tadi. Kalo emang gak mau ketemu hal-hal begitu ya jangan masukin ke sekolah mahal atuh. As simple as that.

Etapi gak jaminan juga sih masuk SD Negeri gak ketemu sama tekanan macam itu. Pasti adalah biar dikit-dikit juga, di tiap jenis sekolah mah. Tapi emang gak sekencang kalau di sekolah swasta kayaknya. Iya gak?
Kalo saya sih iya, sebab sejak SD sampe SMA sekolah negeri, nah pas SMA berasa banget. Makanya saya minder dan gak gaul pas SMA, salah satu penyebabnya ya kuatir kena tekanan yang mungkin berakhir dengan pengucilan karena bukan golongan the have seperti teman-teman yang lain.

Sedikit intermezo ya. Teman saya pernah cerita bahwa dia punya bos di kantor. Sebutlah nama bos ini Ibu Asyik. Ibu Asyik memasukkan anaknya ke sekolah yang biaya daftar awal  plus uang pangkalnya itu 40 jutaan (level SMP ya guys). Udah kebayang kan kondisi sosial ekonomi anak-anak yang sekolah di sekolahan anaknya Ibu Asyik? Lalu mau tidak mau Ibu Asyik “mempersenjatai” anaknya dengan budget 8 juta Rupiah untuk membeli sepatu branded anak dua pasang, plus beberapa baju branded agar anaknya bisa mengimbangi kondisi teman-temannya. Saya yang mendengar cerita teman saya nganga. Delapan juta mah bukan uang yang sedikit. Tapi ya saya gak mau menghakimi si ibu juga. Mungkin itu memang cara dia menanggung konsekuensi atas pilihannya memasukkan anak ke sekolahan tajir.

Jadi, ya sudah. Nasi sudah menjadi bubur. Gak mungkin di tengah jalan begini saya mindahin sekolah anak-anak ke negeri supaya mereka bebas dari tekanan. Paling yang bisa dilakukan sehari-hari adalah ngajakin anak untuk selalu ngeliat keadaan tetangga kami di sekitar rumah yang gak semuanya golongan mampu. Bahkan teman-teman main anak saya di sekitaran rumah ya ada yang anak tukang jualan cilok, tukang nasi uduk, dan masih banyak lagi. Artinya ya tetep ngasih tau ke anak bahwa gak semua orang punya kemampuan finansial yang sama. Gak semua orang harus kaya raya. Sampe saat ini sih masih suka masuk kiri ke luar kanan, alias hari ini dinasihatin panjang lebar besoknya nanya lagi kenapa kita gak bisa liburan ke Turki kayak si A atau aku pengen dong ke “Trans Snow World-yang-tiket-masuknya-per orang-275 rebu-kalo dikali-kita berempat-samadengan-sejuta seratus-udah-bisa-buat-belanja-bulanan-emakmu-dan-nyicil-SPP” kayak si B sama ortunya atau aku mau dong ultahnya dirayain di KFC ngundang semua teman.

Monmaap tulisan ini jatuhnya curhat belaka. Mungkin ada yang mengalami persis kayak saya? Mari berbagi di komen ya 🙂
signature

Advertisements

11 thoughts on “Salah Lo Juga, Malih…!

  1. Miss Mae says:

    Justru ibuku mba, yang bener-bener ngrasa kesenjangan ekonomi. Dia ngajar di sekolah internasional yang isinya kebanyakan keluarga keturunan Asia timur… Cina, Korea, Jepang, dkk. Murid-muridnya baiiiik banget, suka ngasih hadiah ulang tahun, kalau liburan selalu ngasih ibuku oleh-oleh…. dari SD udah iphone keluaran terbaru, antar-jemput sekolah dianterin sopir dan pembantu… kalau studi banding, ke Singapur, Ostrali, engga nanggung-nanggung. Malah ibuku dulu jadi suka ngerasa bersalah karena justru anaknya sendiri engga bisa dia kasih seperti itu. Meskipun kita juga engga pernah minta apa-apa.

    Liked by 1 person

  2. ndu.t.yke says:

    Hmm aku blm ada pengalaman nyekolahin anak krn you taulah, anak I kan masih kicik, hehehe. Tp sejak dulu aku udah tau bahwa tiap sekolah itu cost (ongkos) bergaulnya beda-beda, even sesama sekolah negeri. Makanya aku dulu ga mau sekolah di SMA tengah kota Sby; pilih aja ke Surabaya pinggiran. Dan keputusanku tepat krn di SMA itu, status sosialnya lebih banyak yg sama. Hampir tak ada yg ngejomplang bgt. Kedepannya klo mau milih sekolah anakku, aku jg pastinya akan mempertimbangkan ongkos bergaulnya dong ya. Ntr duit cm sanggup bayar printilan sekolah doang, tp gak bisa kayak ibu Asyik itu, hehehe, yg mempersenjatai anaknya dgn branded items. Tp unt urusan duit itu urusan Suami lah. Aku lbh pengen bs menjadikan anakku anak yg PD, merk apapun yg dia pakai. Sori kepanjangan jadinya hehe

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Nah iya mbak Tyk…ongkos bergaul, itulah kata koentji nya ya. Wah ternyata dulu mbak Tyk pun udah antisipasi ya sampe milih SMA yang minggir Surabaya.
      Iya bener, mumpung anak masih kicik, masih ada waktu panjang buat prepare dan mikir ini itunya sebelum terjebak kayak akika begindang huhuhuhu….terima kasih komennya ya mbak

      Like

  3. Pipit Widya says:

    Aku dulu sekolah SMP dan SMA negeri favorit di Semarang. Ada genk borju. Ga semua anak orang kaya kayak gitu sih mba. Tapi emang ada beberapa.

    Dulu pas mau masuk SMP, aku disidang sama ortu. Intinya, kalo disuruh nurutin kayak temen2 mereka ga sanggup. Alhamdulillah, aku juga ga branded oriented sampai sekarang.

    Duh, setelah punya anak jadi gini aku mba. Mikirnya kepanjangan krn mikir besok anakku gimana ya, hehehe.

    Maaf mba Imel kepanjangan curhatnya.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Mbak Pipit apa kabar? Gpp curhatnya kepanjangan, aku juga butuh denger pengalaman orang lain soalnya. Nah soal disidang, itu seringkali udah aku lakukan terhadap anakku yg baru kelas 3 SD. Tiap hari pun kalau udah pulang ke rumah dia main sama anak-anak tetangga sekitarnya ya yang anak tukang nasi uduk dan selevel itu. Tapi ya gitu…hari ini disidang, besok udah lupa lagi, nuntut ini itu lagi. Huhuhuh…
      Mudah-mudahan anaknya mbak Pipit nanti besarnya ndak kayak anakku ya.

      Like

  4. kunu says:

    100% benar dan aku jg ngalamin kak, dulu ada saudraku d sekolahin d sekolah yg lumayan ngurus tabungan awalnya ga ada kepikiran apa-apa orang tuanya selain kasih pendidikan yg pling trbaik buat anak, eh tryta kbtuhan sekundernya kyak baju dll ga kalah bikin menjerit, klo ga d trutin ksihan dia ga ada tmnnya, pas itu sih lumyan parah.. klo sptunya ga samaan ga diajak temnan 😦
    Yaudah sma blik ke sekolah biasa, dan khidupanya jd biasa lg, lingkungan emng brpengaruh cukup besar -_-

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Kunuuuuu…apa kabar? Kangen baca blogmu lagi euy. Nah itulah, walnya ortu kayak aku gini cuma mikir soal keamanan dan keselematan makanya nyekolahin anak di situ. Karena jaraknya dekat banget dari rumah, lingkungannya jauh dari jalan raya besar, amanlah pokoknya. Eh kelupaan bahwa nyekolahin anak kudu ada ongkos bergaulnya juga. Semoga lepas SD anakku bisa masuk SMP negeri supaya bisa meredam hal-hal sekunder kayak yg dialaminya sekarang. Kamu sehat-sehat kan Nu?

      Like

  5. Grant Gloria says:

    Siswa sekolah swasta yg bayarannya mahal rata2 gitu sih menurutku. Coba anaknya diajak ke panti asuhan mbak. Biar bisa buka mata juga. Ajak saudara yg lain biar rame. Kebetulan ini kan momen mau puasa dan akhir tahun ajaran sekolah. Anggap mau berdana gitu ke panti asuhan. Supaya nggak berat berdananya, mungkin bisa ajak saudara2 lain atau emak2 lain.

    Liked by 1 person

  6. Phebie says:

    Jadi ingat film Meteor Garden wkwk…Ya solusinya memang anak harus diajak bergaul juga di lingkungan di luar sekolah. Agar ada lingkungan dmn ia diterima dan dunia tdk segede daun kelor..dunia ga cuma di sekolah dan genk2 bling bling nya..

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s