Hal-hal Yang Tidak Saya Miliki Selama Ramadan 2019

Ramadhan telah pergi meninggalkan kita. Kini yang tersisa hanya kerinduan dan harapan semoga tahun depan kita masih diberi kesempatan oleh Allah SWT untuk menikmati jamuan-Nya.

Cepat sekali berlalu. Rasanya baru kemarin bangun sahur hari pertama Ramadan, eeh tau-tau udah H-1 menjelang Lebaran. Jalanan semakin sepi, orang-orang sibuk di dapur dengan membuat kue dan menyiapkan hidangan lebaran.

Selama Ramadan ada hal-hal yang orang lain punya tapi tidak terjadi di saya. Hmmm maksudnya apa nih? Coba kita liat satu-satu yaaa….

1. Sholat tarawih di mesjid
Tahun lalu saya masih bisa. Masih ada mbak ART yang bantu-bantu menjaga anak, membersihkan rumah, termasuk suka bantuin masak juga. Tapi sejak Desember 2018 kami tidak punya ART karena satu dan lain hal (bukan karena alasan ditinggalkan dengan PHP begitu saja oleh mbak ART). Semua-semua dikerjakan berdua pak suami. Kondisi tiap hari adalah bangun jam 3 subuh nyiapin sahur, sesudah sahur cuma tidur sebentar karena anak-anak masih harus masuk sekolah juga paginya. Lalu berangkat kerja. Pulang kerja ditunggu baju kotor dan setrikaan yang melambai-lambai memanggil mesra. Badan sudah capek pulang kerja, dan masih ada tumpukan baju. Muter begitu saja setiap hari. Alhasil saya terpaksa memilih. Akhirnya tidak tarawih di mesjid. Bahkan tarawih sendiri di rumah pun hanya sempat 3 kali selama Ramadan. Ketika ada waktu idle saya sempet-sempetin rebahan karena capeknya fisik ini. Sementara pak suami menyapu rumah, bantu cuciin piring, sampai ngangkat jemuran yang udah kering.Β  Memang sih Ramadan hanya datang setahun sekali, dan selayaknya kita kejar semua pahala dan amal baik di bulan ini. Tapi ya saya gak ngoyo juga. Liat kondisi dan realita aja sih.Β Awal Ramadan pengen banget datang ke mesjid, apa daya sampai akhir Ramadan tidak bisa.

2. Acara dan foto bukber
Memang sudah beberapa tahun belakangan saya makin jauh dari yang namanya acara bukber. Cenderung menghindar. Alasannya sudah pernah saya tulis di sini. Tahun ini pun demikian. Full 29 hari saya buka di rumah bersama anak-anak dan pak suami. Satu hari saya buka bersama kantor. Ini mau gak mau dong ya. Saya menganggap acara bukber kantor ini ya kewajiban, karena bagian dari pekerjaan. Sementara bukber yang sifatnya personal bareng teman maupun kerabat ya praktis gak ada. Jadi ya gak punya foto bukber juga hehe….

3. Semangat menurunkan berat badan
Tahun ini mah pasrah. Gak mau bikin resolusi soal turun berat badan. Karena sejatinya buka puasa terasa sangat indah dengan lontong, sambel kacang, es sirup atau es cincau hitam, atau es teh manis, gorengan dan segala yang enak-enak. Hahahaha…mohon jangan ditiru ya. Tahun lalu bolehlah masih ada keinginan untuk sekalian nurunin berat bada walau gak berhasil. Tahun ini? Daripada kecewa mendingan sekalian gak usah berkeinginan πŸ™‚ Secara pikiran juga jadi gak stress/tertekan. Lebih hepi.

4. Gak bangun saat sahur, ketika datang bulan melanda
Udah gak bisa lagi. Anak-anak sudah mulai belajar puasa. Yang sulung puasa full sampe maghrib, yang bungsu belajar setengah hari. Ditambah pak suami. Otomatis saya harus 30 hari bangun saat sahur untuk menyiapkan makan mereka. Terutama anak-anak yang masih suka cranky saat sahur. Nah dulu waktu anak-anak belum ikutan puasa, saya pas lagi datang bulan udah ngomong dari malamnya ke suami, kalo sahur saya mau bablas tidur aja, dan dia kuminta menyiapkan makan sahur sendiri. Haha istri durhaka…jangan ditiru ya guys πŸ™‚

5. Buka dengan es kelapa muda
Dari hari pertama puasa, udah ngiler pengen suatu hari buka dengan es kelapa muda. Ditambah sirup cocopandan sudah cencu uwow rasanya bukan? Tapi selalu ada aja halangannya. Yang udah kadung beli gorengan lah, yang udah kadung bikin es cincau hitamlah, yang udah kadung bikin es teh manislah, inilah itulah. Padahal tukang kelapa muda banyak tersebar di mana-mana walau memang di bulan puasa ini kita mesti antri. Akhirnya sampe hari ketigapuluh Ramadan ya gak kesampean. Hahahaha…

Nah itu versi saya. Kalau kalian ada gak? Cerita-cerita di komen yuk πŸ™‚
signature

6 thoughts on “Hal-hal Yang Tidak Saya Miliki Selama Ramadan 2019

  1. Nurul Sufitri says:

    Halo mbak Imdelda πŸ™‚ Waaaah, ga apa2 kalau ada hal2 yang ga sempat dilakukan di bulan ramadahn tahun ini. Mudah2an di ramadan mendatang bisa ya. Semoga lebih bisa mengelola waktu juga, sayang sih kalau ga sholat tarawih hehehe… AKu aja seringnya di rumah, jamaahan sm anak2 dan suami.

    Liked by 1 person

  2. shintadaniel says:

    Segala yg tidak dimiliki Insya Allah nambah berkah dan pahala buat Imelda yaa… luar biasa siih usahanya buat ibu pekerja yg gak punya ART, bacanya ikutan capek boook…. Kalau aku tradisi mudik ke kampung halaman udah gak pernah lagi sejak SMA. Kangen juga sih pengen ngenalin rasanya mudik ke anak2….

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s