Hikmah di Balik Mati Listrik 4 Agustus 2019

Kejadian black out separuh Pulau Jawa pada hari Minggu 4 Agustus 2019 kemarin, sontak membuat banyak pihak yang sangat dirugikan. Hujatan, complaint, whatever you name it, dilayangkan kepada penguasa tunggal kelistrikan negara +62 ini yaitu PLN. Gak pengen bahas lebih lanjut soal kronologis apalagi mbahasnya dari sisi politik-politikan sih. Postingan ringan kali ini cuma pengen sharing hal-hal yang tanpa sadar akhirnya terjadi, terutama yang dialami keluarga saya.

Setiap kejadian apapun di dunia ini, buruk atau baik, sudah pasti ada hikmah di baliknya. Saat mati lampu massal kemarin, setidaknya ada beberapa hikmah yang bisa saya catat:

1. Bonding keluarga lebih terasa. 
Mau ngapain lagi? Ga ada yang bisa dilakukan tanpa listrik. Listrik itu nyawa banget, sama kayak air ya guys? Akhirnya kemarin ya kita cuma kumpul, ngobrol-ngobrol ngalor ngidul. Mau main hape gak bisa lantaran sinyal blas ga ada, bahkan buat nelepon sekalipun gak ada. Padahal kalo sehari-hari ada listrik, hal kayak gini mungkin gak seberapa. Karena sehari-hari ada listrik kita bisa main hape, nonton tivi, ngerjain semua pekerjaan rumah tangga kayak nyuci, masak pake magicjar, dll dsb. sibuk masing-masing gitu 🙂

2. Udara lebih terasa bersih. 
Banyak sumber polusi tidak bisa beroperasi. Pabrik-pabrik misalnya. Ditambah dengan mati lampu, lebih banyak warga yang memilih diam di rumah, gak pengen ke mana-mana. Akhirnya jumlah kendaraan bermotor yang wara wiri berkurang, otomatis polusi juga berkurang. Berdasarkan informasi di situs Airvisual, situs penyedia peta polusi online harian kota-kota besar di dunia, kualitas udara DKI Jakarta pada tanggal 5 Agustus 2019, pukul 08.25 WIB berada di urutan ke-21. Padahal sebelumnya berada di urutan nomor 2 yang kualitas udaranya buruk. Mayanlah yaa…..

3. Istirahat sejenak.
Kalo ada listrik, badan gak berhenti gerak. Ada aja yang bisa kita lakukan, seperti yang tadi saya sebutkan di point 1, kayak nyuci pake mesin, beberes rumah dll. Begitu listrik mati, jadi males ngapa-ngapain karena serba gak bisa. Akhirnya sambil ngobrol-ngobrol sama keluarga ya fisik ini juga bisa ikutan istirahat. Sembari goler-goleran di lantai.

4. Bisa melihat bintang dengan jelas. 
Ahahahaha…..ini hikmah atau apaan ya? Jadi, dengan gelap gulitanya langit separuh Pulau Jawa, niscaya bintang di langit (kalo gak mendung ya) bisa keliatan lebih terang dan jelas. Kemarin pas mati lampu sih memang saya gak ke luar dan melihat ke langit, tapi waktu di kampung halaman suami, pernah nyoba satu kali: kita ke tengah sawah malam-malam cuma pengen liat bintang. Dan masya Allah cantiknya itu langit………..bertaburan bintang banget!

5. Mengajarkan anak betapa pentingnya bersyukur.
Bolak balik anak-anak pada nanya: jam berapa sih lampu bakal nyala? Lha mana emak bapaknya tau? Secara kita bukan Dirut PLN yeee….
Mereka baru kali ini ngalamin gimana susahnya hidup tanpa listrik. Nah kesempatan kayak gini paling bagus buat menyisipkan pesan dan cerita-cerita betapa masih beruntungnya kita hidup seperti ini. Masih banyak sodara-sodara kita, anak-anak seumur mereka,  di pedalaman yang bahkan memang seumur-umur hidup tanpa pernah terjamah listrik/desanya gak dialiri listrik. Mau belajar malam hari aja mesti pakai lampu minyak atau lilin yang mungkin bikin mata sakit. Belum lagi mau mandi ya mesti nimba air, gak kayak kita yang pake mesin air tinggal buka keran beres. Mungkin juga anak-anak tersebut gak pernah menikmati yang namanya nonton TV dan denger radio. Dan masih banyak lagi.

6. Mengajarkan anak tentang berhemat dan menghargai sumber daya yang ada. 
Ini mirip-mirip sama nomor 5. Bedanya kalo soal berhemat, ya anak-anak yang selama ini hidup enak dan selalu terpenuhi apapun yang mereka inginkan dengan bantuan listrik, kali ini harus menghadapi kenyataan bahwa mereka harus berhemat air. Gak ada listrik=mesin air gak hidup=air terbatas. Karena air terbatas, harus hemat-hemat pas mandi dan hemat baju bersih (tau sendiri anak kecil kalo udah main bajunya bisa cepet kotor dan gonta ganti beberapa kali sehari). Mati lampu memang ada bagusnya untuk mengajarkan anak agar bisa lebih menghargai betapa pentingnya sumber daya air bersih. Tanpa air, manusia kayak kita bisa apa coba?

Nah ini yang saya catat. Mungkin teman-teman juga ada hikmah selain yang saya posting di sini? Yuks sharing di komen 🙂
signature

11 thoughts on “Hikmah di Balik Mati Listrik 4 Agustus 2019

  1. Phebie says:

    Hikmah bagiku bikin 1 tulisan sendiri haha..udara lebih bersih itu msh belum dianalisa juga sebabnya sebetulnya warga malah bnyk keluar dg kendaraan lalu industri serta rumahan juga pakai genset

    Like

  2. Susleni says:

    Hikmahnya hp jadi lebih tenang.
    Sehari gak perlu terganggu dengan telpon-telpon dan chat kerjaan yg g ada henti.
    Jadi ‘me time’ bisa lebih berkualitas.

    Hehe, tpi memang beberapa jam pertama mati lampu kesel bgt Mba..
    Lama2 hati ini mulai menerima kegelapan yg ada.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Nah iya bener. ASI Perah di freezer bikin galau emak-emak pumping ya Na. Kasian baca berita di media tentang ibu-ibu yang terpaksa merelakan ASInya basi gara-gara mati lampu kemarin.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s