Multitasking di Tempat Umum, Sebaiknya Jangan ya….

Cerita pertama: 
Pagi-pagi saya baca status WA seorang teman. Status berupa teks itu lumayan panjang. Intinya: beliau naik motor ke pasar. Motor sudah posisi terparkir, tiba-tiba hapenya bunyi dan dengan sigap dia angkat teleponnya, ngobrol, sembari melenggang jalan ke dalam pasar.

Posisi markir motor bukan di parkiran pasar, tapi di luar pagar pasar. Dua puluh menit berlalu, dia baru sadar kalo kunci motornya masih nyangkut dengan damainya di motor. Panik. Bergegas ke motor. Alhamdulilah masih dilindungi Allah SWT, motor plus kuncinya masih utuh. Lumayan sport jantung beliau.

Cerita kedua:
Saya lagi ke pasar tradisional. Berhenti di salah satu toko, beli susu sachet. Saya kasih uang 50,000 ke penjual, lalu sayanya sibuk sendiri sama dompet dan tas kecil yg saya bawa. Ada yang mau saya ambil memang dari dalam tas itu. Yang terjadi selanjutnya: seharusnya kembaliannya 32,500. Namun saya hanya terima 2,500 lalu saya bilang terima kasih sama penjualnya, kemudian melenggang pergi. Separuh perjalanan pulang saya baru kayak sadar, kenapa kembalinya cuma 2,500. Tigapuluh ribuku ke mana? Mungkin memang penjualnya juga gak ngeh bahwa uang saya 50 ribu bukan 20 ribu, ditambah sayanya juga gak ngeh banget dan main terima aja apa yang dikembalikan. Saya gak mau mikir yang enggak-enggak kayak misalnya saya sengaja dihipnotis si penjual biar manut aja atau apalah apalah. Suuzon melulu jatohnya. Saya malah mbelokin pikiran saya: ya Allah memang selama ini saya sejujurnya jarang sedekah berupa uang. Mungkin ini jalan Allah buat negur saya, makanya tiga puluh ribunya kudu diikhlasin.

Lha terus ini mau cerita apa? Jadi, menurut pak suami atas kedua cerita di atas, lebih baik hindari multitasking terutama di tempat-tempat umum. Perempuan nih yang biasanya suka bermultitasking di manapun berada. Multitasking di rumah kayak sambil nyuci baju di mesin cuci nyambi nyapu lantai mah gapapa, asal jangan multitasking di tempat umum yang bikin pikiran ke-distract, gak fokus dan endingnya ya kayak saya dan teman saya itu. Masih untung endingnya cuma begini ya, gimana kalo misalnya motor teman tadi beneran raib misalnya? Nangis bombay bayanginnya, secara motor itu alat transportasi utama buat beliau, terutama untuk antar jemput anak-anak ke sekolah.

Dari pengalaman di pasar saya sekarang jadi lebih berhati-hati, latihan untuk lebih fokus, gak melakukan banyak hal sekaligus dalam satu waktu, dan jangan biasain bawa banyak pikiran pas kita mau bepergian ke tempat umum, terutama pas pergi sendiri.

Semoga ke depannya bisa lebih baik. Amiiin….
signature

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s