Grup WA yang Paling Wajib Dibaca

Masih bicara seputar grup Whatsapp. Berapa banyak grup WA di hapemu? Sepuluh? Duapuluh? Lebih dari itu? Oh maygaaat yu mast bi veri veri bizi yes? Punya grup 5 aja udah puyeng, apalagi sampe puluhan ya? Hehehehe….

Alhamdulilah saya cuma punya sedikit grup WA di hape. Ga sampe sepuluh malah. Jadi engga puyeng maintainnya. Walau kadang di grup dengan model percakapan lebih banyak becandaan atau sharing info-info, saya terkadang skip. Apalagi di grup alumni sekolah yang kadang udah ada ratusan chat tapi isinya ya cuma perang stiker misalnya. Hahahahaha…ndak masalah. Menghibur kok walaupun pada akhirnya seringkali diskip aja.

Nah dari sekian banyak grup, satu grup yang super wajib saya pantengin dan tidak boleh terlewatkan satu postingan pun adalah……….grup kelas anak. Dengan total dua anak, otomatis saya punya 4 grup WA kelas. Dua grup yang tanpa guru, dua lagi yang official dengan guru sebagai adminnya.

Kenapa sebegitu pentingnya grup ini? Sudah barang tentu: grup ini akan memuat segala info mulai dari pe-er, tugas, pengumuman seputar sekolah, dan lain-lain. Selain itu kami pun sebagai ortu terkadang saling mengingatkan misalnya ada tugas yang sudah diumumkan bu guru dari seminggu lalu, nah menjelang hari H tidak ada salahnya, satu sama lain saling mengingatkan kembali tentang tugas tersebut. Dan kenyataannya memang seringkali ada aja ortu/anak yang lupa dan berkat diingatkan jadi buru-buru mengerjakan tugas yang dimaksud 🙂

Pernah ada beberapa kejadian ortu terlewat info soal sekolah. Mungkin karena skip baca grup kelas. Sehingga yang terjadi keesokan harinya: teman-teman yang lain membawa tugas sekolah, anak tersebut tidak. Lalu kalau sudah begini saya berusaha berempati pada perasaan anak tersebut. Iya kalo anaknya santuy ga baperan. Tapi kalo tipikal anaknya baper, bisa-bisa dia akan merasa bersalah dan malu.  Atau misalnya pengumuman tentang perubahan jam masuk sekolah di season tertentu. Ketika ada ortu murid yang skip, imbasnya sang anak datang di jam yang salah. Sekali lagi, ada saja anak yang merasa malu, dan bisa jadi melampiaskan kekesalannya kepada ibu/bapaknya di rumah. Mungkin dengan menangis karena ia beda sendiri dengan teman-temannya. Apalagi sekarang banyak sekolah yang mulai perlahan menerapkan paperless. Artinya pengumuman atau edaran yang biasanya diberikan dalam format hard copy, kali ini hanya dispread di WA grup kelas. Contohnya minggu lalu ketika anak-anak dibagikan jadwal UTS. Jadwal tersebut samasekali tidak ada wujud fisik kertasnya. Hanya diblast di grup WA saja.

Rada gak kebayang kalo ada info yang kelewat.

Iya sih, mungkin ada yang nyinyir “woi yang sekolah anaknye ape emaknye? Kok situ yang sibuk soal pe-er? Anaknye kaga mandiri ye, terima beres info dari emaknye?”

Zaman kita sekolah dulu memang berbeda dengan sekarang. Saat ini anak-anak saya adalah generasi Alfa. Dari dalam kandungan mereka udah melek gadget. Tak ayal segala kebutuhan dan informasi seputar sekolah pun juga berbasis gadget. Beda ya, zaman dulu kita waktu sekolah, ada pe-er ya catat atau membuat reminder sendiri, tanpa keterlibatan ortu blas. Lha ortu posisi di rumah, dan dulu mana ada hape, bijimana mereka bisa tau anaknya ada tugas/pe-er? Di zaman itu anak pada akhirnya dituntut untuk mandiri dan lebih bertanggung jawab, bahkan sejak kelas 1 SD. Kalau ada skip, lupa dll, ya sudah konsekuensi kenapa pas bu guru ngomong soal tugas di kelas malah ga dicatat atau diingat?

Lepas dari pro dan kontra soal kemandirian anak versus kehadiran grup WA kelas, buat saya pribadi biarlah sampai detik ini WA grup kelas become mandatory things that must be read. Ini saya ngomong di konteks anak saya yang baru kelas 1 dan 4 SD ya. Saya belum ada bayangan bagaimana jika anak-anak sudah SMU nanti, apakah grup WA sudah ga melibatkan ortu samasekali atau gimana?

Bagaimana dengan kamu? Ada pengalaman seputar grup WA kelas anak?

signature

17 thoughts on “Grup WA yang Paling Wajib Dibaca

  1. Seaマ says:

    Grup WA kelas dlm pengalamanku yg plg epic itu adalah saat ada beberapa emak2 yg kena post power syndrome dan akhirnya kyk mengkudeta posisi pengurus kelas🤣 isi grup ngobrol ngalor ngidul

    Liked by 1 person

  2. Emaknya Benjamin br. Silaen says:

    Saya cuma ngikut 1 grup WA aja, grup anggrek Indonesia. Ramee bangett isinya tiap hari, trus utk foto & video jd saya ga aktifkan tersimpan di hp, waktu itu 2 bulan pertama join gileee mbakk banyakkk bener foto2 anggrek grup tersimpan otomatis gitu di hp. Klo TK tempat anakku ga ada grup WA ortunya.

    Liked by 2 people

  3. Rahma balci says:

    grup teman dekat, grup keluarga, grup temen di İstanbul, pernah ikutan grup alumni,tapi leave grup krn isinya ko buka aib masa lalu mulu hehehe , pgn leave grup keluarga cuma ga enakan, kalo tiba2 leave grup, mana isinya banyak nyebar hoax mulu…, nah grup WA anak sekolah, masuk HP babanya aja, drpada saya puyeng, krn bahasa Turki saya jg ga terlalu bagus…drpada bolak balik nanya suami, biar masuk nomer WA dia aja, isinya kebanyakan emak2..wkwkwk dia eksis bapak2. ntar kalau ada perlu apa2 ttg anak sekolah baru disampein:D bagi2 foto di grup

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Hahahaha udah jamak kayaknya ya mbak grup keluarga sarang hoaks. Ga di mana-mana sama.
      Wah iya, jadi babanya yang aktif di grup kelas buat mantau tugas/pe-er ya mbak? Dan dari komen mbak aku jadi tau, bahwa gak di Indo ga di luar negeri ya sama aja kalo menyangkut sekolah anak, tetep ada grup WA kelasnya. Terima kasih sudah berbagi pengalaman 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s