Kewalahan

Terakhir saya nulis 10 Oktober 2019. Udah dua bulan lebih ya…hiks hiks….
Rindu nulis. Kangen ngeblog. Perasaan yang masih sama. Dan kondisi berulang yang masih sama, yaitu mementingkan dunia nyata dulu, baru ke dunia maya alias ngeblog. Karena ngeblog begini butuh waktu yang lebih banyak, beda banget sama cuma sekadar nyari shitpost di IG atau Twitter. Hahahaha…hobi terbaru yang bikin awet muda tuh.

Saya memang rada kewalahan. Anak-anak semakin besar. Pelajaran di sekolah semakin sulit. Butuh banyak bimbingan, dan memang saya enggak masukin mereka ke les, kursus, dll. Semua berusaha dihandle sendiri. Walau di beberapa titik tertentu kadang ingin menyerah, tapi kalo inget bahwa itu memang tanggung jawab kita sebagai ortu, kemudian harus bangkit dan semangat lagi.
Setiap hari pulang kantor, yang pertama di”obrak-abrik” ya semua aktivitas sekolah anak-anak. Ada pe-er gak kalian? Ada ulangan atau tugas prakarya gak buat besok? Tadi di sekolah ada yang bully kamu gak? Dasi topi kaos kaki kebawa semua ke rumah apa ketinggalan di kelas? dan lain-lain.
Waktunya? Sudah tentu makin gak cukup handle dua anak yang pas dua-duanya ada ulangan atau pe-er barengan. Terpaksa yang bungsu ngalah, dihandle bapaknya. Karena pelajaran kelas 1 SD lumayan ringan dan mudah untuk dipejari semua orang dewasa, makanya bapaknya masih bisa ngikutin dan ngajarin nona kecil.

Allah Maha Adil. Dengan kondisi seperti ini, dua anak saya dikasih kemampuan yang berbeda. Yang sulung memang agak susah diajak belajar, dan kondisi ini sudah saya konsultasikan dengan gurunya juga. Kesimpulannya ini kondisi wajar karena di kelasnya pun banyak yang memiliki habit sama dengan si sulung. Karena suka malas-malasan belajar dan lebih semangat bermain, artinya si sulung butuh penanganan khusus. Sayanya mesti lebih giat, lebih “mepet” dia untuk terus belajar setiap hari. Ndilalah anaknya juga lebih sering alesan: kalo aku belajar maunya kalo ada ibu aja. (yassalam…nak emakmu ini kan ngantor juga. Waktu belajar kita cuma pas emakmu pulang dari kantor dong?)
Belum lagi soal nakalnya dia di sekolah. Nakal wajar khas anak-anak sih. Kayak saling mengusili satu sama lain di kelas. Berantem verbal. Sampai beberapa kali “mampir” ke ruang guru BK karena ikut-ikutan temannya bicara kurang sopan gara-gara terpengaruh teman lainnya.
Sebaliknya si bungsu…ya kebalikan kakaknya. Anak solihah, cepat nyerap pelajaran, malah kadang dia inisiatif dan semangat buat ngajak saya belajar materi buat besok, di kelas juga termasuk menonjol prestasinya. Kebalikan banget sama kakaknya.
Dengan kondisi bumi langit begitu, ketika musim ulangan tiba…beban agak ringan. Saya super fokus sama kakaknya, sementara si adek saya sedikit lepas alias suruh belajar sendiri, dan dia mampu. Gak kebayang kalau Allah kasih dua-duanya punya habit males belajar macam si kakak……..

Ujian Akhir Semester baru saja berlalu kira-kira seminggu lalu. Ketika mau masuk musim ujian, saya deg-deg an sebetulnya. Was-was. Kepegang ga ya dua anak begini?Kalo ulangan harian mungkin masih rada santai…tapi ini kan ujian akhir? Bisa baca di sini apa yang saya suka lakukan pas ada ulangan atau ujian di sekolah anak:

5 ALASAN MASIH MEMBUAT SOAL LATIHAN UJIAN SENDIRI

Dengan kondisi dua anak plus saya cuma punya waktu setelah pulang kantor dan weekend…….gak nutut bikin materi soal untuk latihan mereka. Pada akhirnya saya harus pilih-pillih. Saya terpaksa fokuskan pada beberapa mata pelajaran saja.

ujian-anak.jpg

Sisanya ya berpasrah diri pada Yang Maha Kuasa. Berdoa agar anak-anak dimudahkan dalam menjawab soal-soal. Bahkan ada materi ujian yang menurut saya cukup berat untuk anak usia kelas 4 SD. Di mana materinya menitikberatkan pada sejarah, mulai dari mempelajari Sultan Hasanudin, Pattimura, Ki Hajar Dewantara, Kerajaan-kerajaan Islam (pembahasannya seputar lahir di mana, mimpin kerajaan apa, apa jasanya untuk negara, dan hal-hal seputar perjuangannya). Saya sampai bilang sama si sulung: “gak keuber ibu ngajarin kamu nak…Alun baca sendiri aja ya materinya”
Sampai pada titik pasrah begitu. Yah karena saya manusia biasa, punya keterbatasan.

Ah tulisan ini ngalor ngidul ya jadinya. Intinya mah curcol hahaha….. Sekarang tinggal menunggu hasil raport mereka. Emak bisa bersantai sejenak dari acara belajar dan jadi ibu guru dadakan di rumah hihi….. *kopi mana kopi?
Harapan saya ke depannya: anak semakin besar, semakin bisa mandiri belajar, gak perlu dipantengin sama emak bapaknya. Gak kebayang kalo sampe SMP atau SMA masih dimomong begini sama ortu *tutupmuka*

Kalian semua yang mbaca postingan ini, ada pengalaman sama dengan saya?

signature

10 thoughts on “Kewalahan

    • imeldasutarno says:

      Nah itu tantangan terberatnya mbak. Kadang kitanya udah susah payah ikut berjuang mendalami materi udah macam guru banget…eeeh anaknya cuek bebek slow slow aje, huhuhu ingin tebalikin meja rasanya tapi ditahan-tahan

      Like

Leave a Reply to alaniadita Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s