Random Activity di tengah Pandemi

Terlalu lama di rumah, terkadang membuat pikiran dan mood gak karu-karuan. Kadang mood bagus banget, tapi giliran udah jenuh dan stress, bingung sendiri. Ditambah lagi sifat malas yang menetap dalam diri ini, terkadang membuat kondisi “harus di rumah aja” ini mesti pintar-pintar disiasati.

Baca juga: Merasa Gak Berguna

Ya, banyak orang yang bilang bahwa kebahagiaan itu jangan dicari, tapi diciptakan/datang dari diri sendiri. Kebahagiaan juga ga harus berasal dari hal-hal yang ada di seputar kita saat ini. Namun juga dari masa lalu. Terutama jika memang kita memiliki memori masa lalu yang indah dan selalu ingin diulang.

Di tengah jenuh pada WFH, saya tiba-tiba ingin sekali flash back ke masa SMP. Masa remaja yang bahagia. Hidup dengan dijejali banyak pilihan majalah remaja dan dukungan ortu yang membolehkan kami (saya dan kakak) langganan. Dan kenangan indah itu akhirnya membawa saya pada aktivitas yang buat sebagian orang terasa kurang pas. Di tengah serba kekurangan, terutama kurang duit akibat pandemi….saya malah ngorek sedikit tabungan, buat beli majalah kesayangan saya zaman remaja dulu. Majalah HAI.

Uang yang seharusnya disimpen aja buat kebutuhan pokok a.k.a makan, malah terpakai untuk membeli kenangan masa putih biru. Saya ngubek di toko online yang jualan majalah bekas, dan langsung beli 5 edisi. Udah mbayangin betapa bahagianya nanti kalau paket majalah datang ke rumah, trus saya ber me-time sejenak dengan aktivitas mbaca.

Dan ketika paket datang, sudah tentu semua edisi kusam, bahkan beberapa lembar kertas ada yang dimakan rayap. Tapi hati saya bahagia sekali. Saya tunjukkan ke anak-anak, cerita ke mereka kalo zaman dulu aktivitas paling membahagiakan selain nonton 21 Jump Street di RCTI, ya baca majalah HAI.
Membolak balik halamannya menimbulkan kehangatan di hati saya. Membaca cerpen-cerpen dan artikelnya membuat saya tersenyum-senyum sendiri dan seolah berada di zaman SMP dulu.

rsz_screenshot_2020-06-03-16-55-43-1

HAI yg saya beli online. Satu lagi gak kefoto

Saya belum tau….sesudah membeli majalah lawas begini, entah apa lagi random thoughts yang tiba-tiba berseliweran di kepala dan menyeret saya untuk melakukan aktivitas untuk membunuh rasa jenuh. Sempat kepikiran pengen beli game watch tapi harganya weleh-weleh mihilnya. Untung saya masih rasional sehingga niat itu urung dilakukan. Gak pengen nyedot uang tabungan lagi maksudnya haha.

Kalau kalian, hal random apa yang dilakukan di rumah untuk membunuh rasa jenuh selama pandemi?
signature

6 thoughts on “Random Activity di tengah Pandemi

  1. Rahma Balci says:

    kalau saya dulu di SMA , perpustnya langganan aneka, bisa antri buat pinjem majalah baru, majalah lama dijilid2 termasuk hai, trik sekolah biar anak2 betah nongkrong di perpust, bel istirahat rame pada baca majalah

    Liked by 1 person

  2. jessmite says:

    Ya ampun jadul banget majalah Hai-nya. Suami saya juga angkatan lawas gitu. Dia pernah cerita tentang 21 Jump Street di RCTI seru ya acaranya. Dulu saya suka langganan majalah Bobo waktu masa SD. Lalu beranjak remaja jadi langganan majalah Gadis.

    Di rumah aja buat saya suka merawat kebun dan merawat diri, mbak kayak nyangkul, gemburin tanah buat pindah tanam bibit yang udah besar, semai baru bibit bunga matahari dan kenikir. Kalau udah selesai berkebun manjain diri dengan luluran gitu hehehe..

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Suamimu cerita juga gak Johnny Depp gantengnya ga ada obatnya? wahahah….idolaku itu waktu remaja. Tiap menatap matanya suka bikin h*rny sendiri (maaf ya wkwkwk)

      Wah hebat kamu, rajib berkebun. Itu kegiatan positif sekali loh Ntan. Aku juga pengen nanam-nanam begitu tapi kok ya dari dulu ga pernah ada passion euy. Malah suamiku yang rajin kalo soal tanam menanam…. 😦

      Liked by 1 person

  3. jessmite says:

    Ya udah jelas ganteng. Orang saya aja juga suka kok sama Johnny Depp. Duh, cakepnya emang ga ketulungan, mbak. Saya suka noton film-film dia. Tapi yang 21 Jump Street itu belum pernah. Paling nonton Rear Window, Pirates of Carribean, Public Enemy.

    Sebenernya saya juga ga ahli berkebun. Saya masih belajar nanem-nanem bibit. Saya juga suka nyangkul tanahnya, lumayan lah buat exercise ahahahaha. Suami pun bantuin pindah tanam.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s