Wow, Aku Dapat Liebster Award !

Kaget. Karena emang dari zaman pertama ngeblog emang gaptek dan gak paham ada award seperti ini. Dan tiba-tiba pas baca artikelnya mbak Deny…lha aku masuk dalam list Liebster Award dari mbak Deny. Matur suwun ya mbak. Mohon maaf ini nulisnya baru sempat sekarang kaena sok sibuk di dunia nyata wahahaha.

Lalu apakah Liebster Award itu? Ini adalah semacam penghargaan dan rasa terima kasih kepada blogger lain, dan mekanismenya adalah dengan menominasikan siapa saja blogger yang kita anggap pantas dan para blogger tersebut menjawab yang terdapat dalam rule award ini. Apa saja itu? Silakan lihat gambar berikut ini ya

liebster-award-rules

gambar diambil dari letsbrightenup.com

liebster-award-2020

OK tanpa berpanjang lebar marilah kita jawab pertanyaan based on rules di atas ya.

11 Fakta Random tentang Diri Sendiri:

1. Gak punya peralatan make up. Zaman masih gadis pernah sih punya lipen ama bedak muka doang. Tapi sesudah itu jarang kepake karena memang dasarnya males. Sampe sekarang ya blas ga punya lipstik. Bedak muka apalagi. Yang kupunya cuma krim muka buat ngindarin sinar UV yang berlebihan, bedak badan yang nebeng punya dengan anak-anak (bisa bedak Johnson, Cusson, My Baby, apa aja yang ada di Alfamart), sabun muka Clean n Clear Facial Wash, sama body lotion Vaseline wae. Udah segitu doangan.

2. Baru nyadar gara-gara Liebster Award…aku ndak punya tas cewek. Tasku kok yo ransel kabeh? Tas selempang ada, tapi engga feminin juga jatohnya. Yang saya maksud tas-tas cewek tu yang kayak gambar di bawah ini. Nah saya ga punya wahahaha

d9d677b561dd1cc1d6070bce383bd1a6

tas-tas kayak gini saya gak punya. Gambar dari shopee

3. Tidak pernah berani scuba diving. Padahal pak suami seorang scuba diver tapi kok istrinya bukannya manut ngeliat keindahan alam. Entahlah, saya sangat parno kalo harus bernafas pakai alat di bawah air begitu. Pernah nyoba di kolam renang pas dulu zaman pak suami masih aktif diving. Pake alat bantu nafas dan seketika panik. Udah, selesai dah! Fix parno banget orangnya nyelem di bawah air.

4. Gak suka jengkol dan pete. Gak pernah tertarik nyoba juga. Nyium baunya aja udah makasih.

5. Mau nyoba mie instant goreng merk apapun, balik laginya pasti ke Indomie Mie Goreng Original. Udahlah, itu yang paling the best di lidah.

6. Sampai detik ini ya masih menyukai Jordan Knight NKOTB. Orang udah sampe planet Mars, kita mah masih berkutat di masa lalu wae hahaha…susah emang orang jadul begini, engga move on-move on. Saya juga ga ngerti kenapa saya sangat menikmati kegantengan beliau yang gak luntur-luntur walopun umurnya udah 50 tahun 🙂

7. Paling takut sama hewan ular. Ini udah ga ada obatnya banget. Waktu itu ada kejadian memalukan pas lagi di Museum Reptil di TMII…ada ular sanca batik super gede lagi bergulung dalam kandang kacanya. Padahal kan dia dalam kandang yang super aman buat pengunjung, tapi saya jejeritan dan panik dong ngeliat doi bergulung dari luar kaca. Disamperin ama doi juga kagak, lha ngapain jerit ya? Saking takutnya. Tengsin diliatin pengunjung lain sesudah itu 🙂

8. Gak pernah suka daging kambing. Rasanya engga enak di lidah saya. When semua orang ngantri kambing guling di party-party nikahan, i cuma ngantri makanan prasmanan doang. Itulah yang selalu terjadi saban ke kondangan.

9. Guys aku gak punya rok! Iyaaaa sampe sekarang. Yang saya maksud bukan rok seragam sekolah ya,  tapi rok pakaian sehari-hari baik untuk ngantor maupun pakaian di rumah. Pernah sih dulu pas gadis punya 1 rok, abis itu ya tobat. Sebab, kulit eikeh ini kalo kata ortu zaman dulu: darah manis. Sekali pake rok selutut aja, nyamuk-nyamuk girang gemirang nyamperin betis ogut. Dulu pas zaman gadis itu, tiap mau pake rok ya oles-oles Autan dulu di betis bukannya oles-oles Vaseline. Hadeuh kok ribet ya lama-lama. Akhirnya kuputuskan untuk berpisah dengan pakaian bernama rok dan menggantinya dengan celana panjang. Aman bagi kulitkyuuu…..

10. Belum pernah ke luar negeri samasekali. Simpe sih: duitnya ora ono guys. Yang saya tau kalo ke luar negeri bahkan ke negeri terdekat misalnya Singapura, tentunya harus siap duit dengan jumlah jut-jut, bukan ratusan ribu ya. Belum tiket, biaya hidup di sana, makan, tiket masuk tempat wisata sana-sini. Ditambah lagi….alhamdulilahnya saya juga tipe yang gak punya impian atau ngoyo ke LN. Saya pernah nulis di postingan Gak Cocok Sama yang Berbau Luar Negeri yang memvalidasi ((VALIDASI)) emang udah paling bener tinggal di Indonesia ajalah saya ini 🙂

11. Paling suka buah mangga harum manis dan durian. Sayangnya khusus durian ini ya gak bisa sering makan, karena harganya mihil ya guys. Mo beli duren kadang mikir seribu kali saking mahalnya tu buah haha. Oh iya khusus duren ini juga saya paling ga suka kalo udah dimacem-macemin, kayak misalnya jadi es duren, pancake, permen, kue dll. The best duren for me ya makan duren originalnya, buah duren sesungguhnya ga campur apa-apa. Duh abis nulis ini kenapa ngeces sendiri ya?

Nah selesai juga Random Factnya. Sekarang saatnya menjawab pertanyaan dari mbak Deny:

1. Apa yang tidak kamu sukai dari ngeblog?
Kalau pas lagi BW, trus ketemu blog lain yang berseberangan platform dan mau ngisi komen aja mesti melengkapi serangkaian validasi dan verifikasi. Huhuhu…paling bikin mood berantakan kalo udah ketemu yang begitu.

2. Topik tentang apa yang paling kamu sukai saat menulis blog?
Topik keseharian dan receh-receh. Selalu semangat untuk menuliskannya.

3. Perbedaan dunia blog saat ini dibandingkan saat pertama ngeblog?
Banyak teman-teman yang dulunya rajin ngeblog dan menghibur hari-hariku, pelan-pelang meninggalkan blog mereka dan beralih ke IG. Nulisnya pindah ke IG. Di situ saya merasa kayak kehilangan. Beda aja rasanya mbaca keseharian mereka via blog dan via IG.

4. Boleh tau blogger siapa saja yang kamu suka baca tulisannya?
Blognya Inly , mbak Dewi, mbak Rahma dan mbak Tyke. Karena banyak nulis kehidupan sehari-hari.

5. Apa arti media sosial buat hidupmu?
Berguna banget. Buat ajang narsis. Wahahaha….iya, berkat ada media sosial bisa posting ini itu dan menjadi fakir LIKE after posting di medsos. Tentunya posting yang positif dan bermanfaat ya. Selain itu medsos membuat kita kembali terhubung dengan banyak teman, saudara, kerabat yang berjauhan. Bahkan menemukan kembali mereka yang selama ini menghilang entah di mana rimbanya. Termasuk juga…..mengetahui kabar duka bahwa gebetan eikeh zaman SMP udah meninggal dunia. Sedih kalo nginget ini. Saya tulis postingannya di The Hope That Fades Away.

6. Media sosial apa yang paling menarik dari yang kamu punya saat ini?
Instagram off course. Di situ list teman saya kebanyakan sesama blogger. Kalo enggak, para emak-emak yang doyan masak berbagi resep dan posting foto masakannya, oh ini kudu banget daku follow-follow ya. Intinya…dengan kondisi friendlistku di IG saat ini,  saya berasa lebih adem, positif dan bebas dari negatif-negatifan macam link berita hoax, postingan nyinyir dll.

7. Bagaimana kamu dalam bermedia sosial?
Tentu ada batasan. Gak semua diposting dong. Apa aja remnya? Bisa baca di sini ya.

8. Pamer tentang hal apa yang paling kamu tidak sukai di media sosial? Apakah kamu dulu pernah melakukannya?
Muka selfie dan setiap hari terus memposting itu saja dari berbagai angle. Iya pamer muka maksudnya. Saya punya beberapa teman yang begini. Entah di FB entah di IG isi postingan beliau hanya muka-muka selfienya yang berganti-ganti angle, kostum dan lokasi setiap hari. Bahkan di IG diposting tanpa caption apapun. Begitu liat feedsnya isinya muka semua. Pernah gak saya begini? Sejujurnya saya gak pede selfie, karena eikeh gendats bo. Makanya kalo ditanya pernah begini, ya gak pernah, karena ga pede. Kalopun foto diri sendiri mesti (minimal) sampai batas setengah badan. Gak full muka semua.

9. Pernah mendapat bullying di media sosial? Jika pernah dan gak keberatan, bisa tolong ceritakan karena apa?
Ini saya gak tau apakah masuk kategori bullying atau engga. Pas dulu pernah posting foto masakan di FB. Salah satu teman sekolah langsung komentar “emang imel bisa masak ya? hahaha….” FYI di mata sebagian teman sekolah, saya ini wanita karier yang di rumahnya punya ART (Asisten Rumah Tangga), yang lebih milih ngantor cari duit dan nyerahin semua urusan rumah tangga termasuk masak ke ART. Itu di mindset mereka ya. Ya Allah aku hanya mengelus dada….seandainya mereka tau behind the scene-nya…
Sementara si komentator tadi adalah ibu rumah tangga. Padahal kan bisa aja doi becanda doang ya, karena ngerasa saya ini teman sekolah yang biasa guyonan semasa sekolah dulu. Tapi entah kenapa gara-gara gituan doang saya berasa ke-triggered. Ampun deh, drama banget ya perasaan saya waktu dia nulis komen itu? Saya langsung ngebatin “duh sini deh pengen banget lu gue ajak nginep seminggu aja di rumah gue, biar lu liat pake mata kepala sendiri apa gue bisa masak atau sebaliknya.”
Sejak komen itu saya sedih (drama lagi…) dan mutusin untuk aktif posting masakan di IG aja.

10. Bagaimana kamu menilai diri kamu sendiri? Apakah sudah merasa matang dalam sikap dan pemikiran atau masih labil?
Masih labil dong. Lhah bangga? hahaha….Kadang masih suka terpicu sama hal-hal yang sebetulnya gak perlu diurusin dan bisa disikapi lebih bijak. Kadang masih suka gak mikir panjang dalam mengambil keputusan.

11. Masakan apa yang paling juara yang pernah kamu buat dan selalu mendapat pujian dari orang terdekat yang memakan?
Semua masakan yang pernah dibuat, di-recooked sama orang lain, jadi udah bukan original hasil tangan saya sendiri trus dicicipi orang lain. Jadi pertanyaan ini saya skip jawabannya karena gak pernah hehe.

12. Apa yang paling kamu banggakan dari diri kamu saat ini?
Gak punya niatan buat ngubah apa yang sudah dikasih Allah. Membiarkan uban tumbuh subur di kepala tidak berusaha dicat ke warna lain, dan ga ada niatan buat ngilangin noda-noda cokelat yang mulai muncul banyak di wajah pake  macam-macam krim muka khusus, operasi dll.

13. Apa kabarmu selama pandemi ini? 
Alhamdulilah berbulan-bulan di rumah justru sehat, belum pernah sakit. Semoga seterusnya ya.

Ya ampun udah panjang banget ya? Nah sekarang giliran saya ngajuin 11 pertanyaan ya:

1. Apa pendapatmu tentang blogger yang selesai membuat postingan dan banyak yang komen, namun tidak pernah membalas satupun komen dari visitor-visitor tersebut?

2. Apakah pernah merasa bosan ngeblog dan berpikir untuk berhenti selamanya?
Jika ya, mengapa?

3. Selesai pandemi ini, tempat apa yang paling pertama ingin sekali kamu kunjungi?

4. Kalau makan KFC, bagian apa yang paling kamu suka? Dada, paha bawah, atau lainnya?

5. Apakah kamu nyaman bergaul dengan orang yang berkepribadian dominan dan seringkali menyetir teman-temannya untuk mengikuti keinginannya?

6. Siapa blogger yang hampir semua postingannya selalu menginspirasimu?

7. Jika kamu harus memilih tempat wisata pantai atau gunung, mana yang kamu pilih? Mengapa?

8. Apakah kamu mempunyai teman (teman sekolah, masa kecil, dll) yang akhirnya sekarang berkarier menjadi artis dan sangat terkenal?

9. Apakah kamu menyukai es kopi susu kekinian yang marak dijual di mana-mana? Apa alasannya?

10. Kamu lebih suka kaastengels, nastar, atau putri salju? Mengapa?

11. Apa makna/arti dari nama yang diberikan ortu kepadamu?

Waduuu…udah panjang banget ini tulisan. Saatnya menominasikan. Inilah dia blogger yang menerima estafet dari saya:

1. Mbak Tyke
2. Jerapah Keriting
3. Mbak Siti Fauziah
4. Mbak Pipit Widya
5. Emaknya Benjamin
6. Mbak Ghina
7. Mrs.Muhandoko
8. Inly Campbell
9. Kunundhani
10. Mbak Rahma
11. Susleni

Silakan sebelas-sebelasnya menuliskan postingan based on Liebster rule dan daftar 11 pertanyaan saya yaaa….engga wajib kok. Kalo gak berkenan juga ndak papa.
Sekian postingan super panjang ini. Terima kasih semuanya sudah membaca 🙂
signature

9 thoughts on “Wow, Aku Dapat Liebster Award !

  1. denaldd says:

    Mbak Imel, terima kasih ya sudah ikutan. Pas tahu Mbak Imel aktif lagi ngeblog, langsung terpikir kasih Liebster Award ini, biar semakin aktif haha. Menarik Mbak fakta2 randomnya. Jadi makin tahu. Tentang bullying, kalau kita sudah merasa terganggu, itu masuk bullying menurutku. Aku tertarik ikutan jawab pertanyaannya :
    1. Blogger yang ga pernah balas komen, menurutku malesin. Kalau ga membalas komen, mending kolom komennya ditutup saja. Dengan komen dibuka, artinya diharapkan komunikasi kan. Kalau ga mau ada komunikasi, mending ditutup aja. Nulis komen butuh waktu dan mikir juga. Apalagi baca tulisan yang diunggah.

    2. Akan selalu ngeblog selama platformnya ga gulung tikar.
    Sedih tapi ya banyak blogger yang ga aktif lagi trus pindah ke IG. Aku tak punya IG, jadinya ya ga tahu kabar mereka bagaimana sekarang.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Sama-sama mbak Deny. aku yg terima kasih ni hehe. Wah ternyata pemikiran kita sama untuk blogger yang ga mbalesin komen. Biasanya yang kutemui adalah blogger2 yang jam terbangnya sudah tinggi, sudah terkenal sekali. Mungkin sudah terlalu sibuk sehingga ga ada waktu buat balesin komen 🙂 tapi ya tetep aneh ya mba, komunikasi satu arah jadinya.

      Like

  2. Susleni J.A says:

    Heemmm…
    Baru lihat aku kaakk, itu pun karna kk kasih info. Ada yg salab dengan pengaturanku kayaknya, notifnya ga masuk.
    Baiklah, aku coba buat postingannya ya kak.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s