Serangan

Alhamdulilahnya bukan serangan jantung. Amit-amit jabang bayi ya guys.
Jadi ceritanya minggu lalu, saya kebetulan mesti ke kantor/WFO karena ada yang urgent banget. Sehari sebelum ngantor emang saya udah masuk angin, udah dikerokin juga sama pak suami dan ngerasa udah mendingan.

Tapi kayaknya si masuk angin belum berlalu. Sesampainya di kantor kok saya mules agat melilit ya? Buru-buru nongkrong di toilet kantor. Berusaha BAB namun yang ke luar hanya sedikit tapi mulas dan melilit menetap. Lima belas menit di toilet saya putuskan udahan, karena emang ga ada yang bisa dikeluarkan lagi. Back to work.

Eh baru beberapa menit, serangan itu datang lagi. Nongkrong maninglah saya di toilet. Dan sama seperti yang pertama, dikit yang dikeluarkan tapi masih samar-samar ada rasa melilit.

Sampai akhirnya serangan ketiga datang, kali ini cuma dalam jangka waktu kurang dari 10 menit sejak serangan kedua.

Parah sih. Di toilet, melilit hebat, campur aduk. Berasa kayak kontraksi juga. Sakit banget. Badan mulai keringat dingin, pandangan mulai kabur, lidah mulai terasa kayak ga bisa ngerasain apa-apa. Kacau. Saat itu yang diinginkan rebahan sambil megangin perut kali ya, tapi apa daya tetep nongkrong di WC (untungnya WC duduk). Berusaha tetap tenang sambil menunggu gelombang serangan itu berakhir. Kepikiran juga : “ya Allah ini sakit banget ga sanggup, apakah ogut mo mati ya Allah?”
Dengan sisa tenaga, karena udah berusaha di-ngeden-in tapi ga ada yang ke luar juga, saya menguatkan diri bersih-bersih. Lalu ke luar toilet dan menuju kursi kantor saya. Di situ rasa melilit mulai mereda. Alhamdulilah. Kemudian saya ke pantry, ambil air hangat dan buru-buru minum.

Ga bawa minyak kayu putih buat anget-angetin perut dan unfortunately di kantor cuma ada 5 orang yang masuk hari itu. Mereka cowok semua, ogut wae yang cewek. Tengsin juga minta bantuan atau sekadar nanya pada punya minyak kayu putih ga? (walaupun saya kayaknya yakin jawaban mereka semua adalah tidak, hahaha)

Dari tiga kali serangan dan BAB memang walau sedikit, feses yang ke luar cenderung cair.

Setelah serangan itu mereda, yang tersisa seperti rasa capek. Kecapean nahan sakit kali ya? Keringat dingin hilang. Selain itu saya buru-buru browsing, ada gak sih orang lain yang ngalamin kayak saya gini? Dan inilah yang saya temui:

Rupanya ada juga yang mengalami, mirip-mirip sih, dan keliatannya lebih parah dari saya. Karena pandangan sampai hitam. Wah kalau sampai hitam jangan-jangan mau pingsan ya?
Kemudian jawaban dokter untuk pertanyaan itu adalah:

 

Bisa jadi selain masuk angin, saya ini juga menderita efek samping dari kafein dan makanan pencetus iritasi lambung seperti yang dikatakan dokter. Iya sih emang sehari-hari demennya makan pedas. Kalo ga ada sambel makan tu kayak kurang. Ditambah lagi suka ngopi, walau membatasi hanya 1x sehari.

Akhirnya setelah pulang ke rumah sampai dua hari sesudahnya, saya makan yang aman-aman aja alias ga pake sambel. Dan menghindari kopi dulu. Alhamdulilah sakit ini gak berlarut-larut apalagi harus sampai pergi ke dokter. Ya Allah zaman pandemi gini, menghindar bangeeetttt sama yang namanya pergi-pergi ke klinik, RS dan sejenisnya.

Semoga serangan kayak gitu cuma sekali aja. Yah kalaupun memang masih diberi serangan sama Allah SWT minimal ada di lokasi yang proper, di rumah misalnya. Jadi ada yang bisa nolongin dan bisa langsung menjatuhkan diri di kasur, hehe.

Dan semoga cukup saya yang ngerasain kayak gini ya guys. Kalian jangan.
Sekian dulu curcolnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s