Hanya dengan Bebersih. Sesepele Itu….

Namanya perempuan, pasti sering dilanda bad mood. Apalagi kalau udah emak-emak ya, faktor pencetus bad moodnya bisa banyak. Rumah belum rapi, anak-anak rewel, pekerjaan kantor yang belum selesai, cucian numpuk…wah banyak banget deh.

Makin bertambah usia apalagi. Masuk kepala 4, kondisi emosional seorang wanita akan mengalami perubahan yang signifikan.

Menuju ke era perimenopause (transisi menuju menopause), hormon estrogen tak stabil dan berakibat pada pikiran dan emosi. Makin gampang marah, stres, bahkan yang terberat adalah mengalami depresi (amit-amit jabang bayi ya).

Saya mulai merasakan hal tersebut. Yang paling menonjol adalah gampang bad mood. Gak semangat ngapa-ngapain, pikiran butek, kesenggol dikit langsung tersungging, hahaha….. Kalo dalam kondisi PMS ya mungkin wajar ya. Tapi ini kok lagi gak PMS pun akika gampang merasakannya?

Lalu saya coba cari tahu dengan baca-baca di artikel online, dan mengkorelasikan dengan keadaan sehari-hari di rumah. Kesimpulan yang saya ambil salah satunya adalah: coba deh bebersih. Bersih diri maupun bersih lingkungan (dalam hal ini rumah ya guys).

Waktu pertama anak-anak sekolah online, saya mandi siang banget. Kelar ndampingin mereka sekolah, trus masak, makan siang, baru deh mandi. Pemikirannya: ya biar sekalian kotor dulu, baru bersih-bersih badan.

Efeknya? Kurang semangat gitu bawaannya sepanjang hari. Usut punya usut……ternyata mandi itu amat sangat berpengaruh dalam meningkatkan good mood loh. Eladalaaah ke mana aja eikeh?

Menurut artikel yang dimuat dalam jurnal Medical Hypotheses, mandi dengan air dingin mampu mengaktifkan sistem saraf simpatik serta meningkatkan hormon endorfin. Hormon endorfin inilah yang mampu memicu rasa senang pada tubuh dan pikiran kita. Fakta lainnya, mandi dengan air dingin dapat menghilangkan rasa sakit. Hal ini disebabkan paparan air dingin yang mampu menyebabkan pembuluh darah mengerut. Sehingga pembengkakan dan penumpukan cairan dalam tubuh berkurang.  Di samping itu, secara logika, wangi dari sabun dan shampoo tentunya bisa membuat kita merasa bahagia dan segar.

Gambar dari pexels.com

Demi mengejar kembalinya si good mood, saya nyoba untuk mandi lebih awal. Bukan pagi banget sih, tapi di sela-sela anak-anak sekolah online, saya sempatkan mandi. Sekitar jam 8 atau 9 pagi. Efeknya ternyata beneran bisa bikin semangat. Beda banget dengan kondisi kalau saya mandi jam 1 siang. Walaupun sesudah itu saya kotor-kotoran lagi alias ngoprek di dapur, tapi ngopreknya udah dalam kondisi semangat dan gembira.

Bukan hanya persoalan mandi, saya coba untuk melakukan bersih-bersih yang lain. Memaksakan rasa malas ini untuk lebih giat menyelesaikan pekerjaan rumah yang sering di-delay begitu aja, misalnya menyetrika atau bahkan sekadar mencuci keset kaki. Oh iya ditambah mencuci sendal-sendal jepit yang sudah mulai kusam penampilannya.
Dan…ngeliat semua barang dalam keadaan bersih, membuat hati ini kok rasanya puas dan senang ya? Efeknya ya ke keluarga juga. Gak gampang emosi jiwa, bawaannya ceria, bersemangat buat ngapa-ngapain, anak-anak juga jadi lebih hepi ngeliat emaknya gak mutung melulu hehe…..

Sesepele itu. Bebersih raga dan lingkungan rumah kita, hasilnya adalah kebaikan sepanjang hari. Insya Allah. Mudah-mudahan bisa begini terus setiap hari. Rajin bebersih, rajin mandi lebih pagi, agar bahagia datang sepanjang hari. Ujung-ujungnya apa sodara-sodara? Bahagia = imun tubuh meningkat. Hari gini gitu loh…butuh bener kita sama imun yang kuat, yekan?

Kalau kalian biasanya aktivitas apa yang bisa turn the bad mood into good mood all day long? Cerita di komen yaaa….

 

13 thoughts on “Hanya dengan Bebersih. Sesepele Itu….

  1. mas bro says:

    habis bangun pagi, trus olah raga bentar. sepedaan deket-deket rumah aja.
    lanjut bebersih taman, potong rumput, siramin tanaman, lihat tunas-tunas baru tumbuh, kasih makan ikan. gini aja dah seneng banget

    gw orangnya gampang, gak moody 🙂

    Like

    • imeldasutarno says:

      Aku belum pernah nonton Konmari mbak, tapi denger2 sekelebatan sih sering. Metode beberes dari Marie Kondo kalo gak salah ya itu?Naaah bener tu…gak mandi bawaannya uring2an. Sering banget aku kayak gini. Makanya skr mandinya lebih dicepatin waktunya 🙂

      Like

  2. Lia The Dreamer says:

    Mandi memang mengubah mood sekali, Kak! Apalagi kalau sambil keramas, rasanya fresh banget sehabis itu 🙂
    Aku juga kalau lagi penat dan pergi mandi, langsung hilang semua penatnya hahaha. Atau kadang, aku bawa tidur sih. Pas bangun juga jadi lebih segar 😁
    Pokoknya mandi dan tidur adalah 2 kunciku untuk menyingkirkan kepala penat dan badmood hahaha.

    Liked by 1 person

  3. Ursula Meta Rosarini says:

    Halo mbak Imelda,
    Akupun seneng kalau rumah bersih, rapi, kalau weekend aku malah mengutamakan beberes dulu drpd masak, makan bisa beli tp kalau rumah brantakan? g ada solusi selain bebersih kan, apalagi aku orangnya paling g bisa liat rumah brantakan, ngliat barang nggak ditempatnya aja aku udh ngomel. suami hrs ikut aturanku, kalau ambil barang harus dikembalikan ke tempat asalnya, biar rapi hahaha

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Wahahaha iyaaa aku juga ga demen liat rumah berantakan, bawaannya jadi cerewet deh terutama ke anak-anakku yang kalo naro barang2 suka ga kembaliin ke tempatnya. Makasih sudah berkunjung ke sini mba Ursula 🙂

      Like

  4. CREAMENO says:

    Hi mba Imelda, saya berkunjung hehe 😁

    Saya pribadi kalau lagi badmood juga larinya kebersih-bersih, dan karena terbiasa mandi pagi jadi kalau nggak mandi tuh kurang komplit 😂 ohya, beres-beres yang paling sering saya lakukan adalah vakum ruangan dan lipat-lipat pakaian / handuk, mba. Omg, rasanya penat langsung hilang saat itu juga 😍 hahahaha.

    Nggak tau kenapa, saya hobi lipat dan gantung pakaian, terus disusun sesuai warna, atau dipindah-pindah posisinya. Padahal kalau dilihat, jumlahnya nggak banyak, tapi puas semisal pakai tertata rapi dan nggak acak-acakan 😂

    Liked by 1 person

  5. rumaishays says:

    Ga tidur pagi juga bikin good mood deh. Apalagi klo punya anak bayi. Biasanya kan bayi bangun jam 8an ya. Kita jadi punya banyak waktu, bebas mau ngapain sebelum anak bangun. Tapi klo bangunnya samaan dgn anak, aduh. Hilang sudah kesempatan me time :))

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Halo mbak/mas Rumaishays…maaf aku buka link blognya tapi kok error ya? Makanya bingung mo panggil mbak atau mas. Wah iya kalau punya bayi emang mesti pintar-pintar atur waktu supaya bisa punya me time ya 🙂 Terima kasih sudah mampir ke sini

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s