WA Group – Berapa Grup yang Saya Ikuti?

Zaman sekarang, kayaknya kalo gak punya Whatsapp itu dianggap aneh ya di masyarakat ((MASYARAKAT)). Maklum, di setiap segi kehidupan kita entah sekolah, bekerja, berorganisasi, semua terhubung via aplikasi ini. Terbukti kehadiran WAΒ  sungguh membantu kita terhubung dengan lebih cepat, satu sama lain.

Eh tapi ngomong-ngomong soal gak punya WA, ada juga loh orang-orang di circle saya yang beneran ga punya WA. Yang pertama seorang teman masa kecil dulu waktu di Kalimantan Barat. Asli ga punya WA, ga punya sosmed juga. Jadilah teman-temannya kalo pengen sekadar nanya kabar, bertanya ke saudara-saudara beliau yang juga sesama teman main kami di masa kecil. Lalu yang kedua of course my parents dong ya. Jangankan WA, hape aja ga punya. Karena sudah merasa uzur, mata pun sudah ga awas lagi, mereka udah tutup buku sama kemajuan teknologi, ga mau belajar blas soal per-hape-an. Apalagi didukung beliau berdua tinggal dengan kakak saya yang sudah berhape, makinlah mereka ngerasa gak butuh πŸ™‚

Nah soal WA ini, tentunya selain saling japri, jamak bagi kita tergabung dalam grup WA. Apalagi kalau kita berada di lingkungan yang mengharuskannya, misalnya di kantor. Fungsi utama WAG di kantor tentunya mempermudah koordinasi pekerjaan sesama karyawan perusahaan, jadi mau tidak mau ya kita wajib tergabung di dalamnya.

Kali ini saya sebetulnya cuma mau cerita aja, berapa sih WAG yang saya ikuti sampai saat ini? Tanpa berpanjang lebar, here’s the list:

1. WAG KANTOR
Ini seperti yang sudah saya singgung di atas. Karena fungsinya sangat penting, maka semua karyawan tergabung di dalamya. Terkadang WAG dibagi per divisi, misalnya WAG Finance ya khusus diisi tim Finance saja. Demikian pula divisi Marketing, dll. Melalui WAG Kantor, satu kali posting di grup bisa langsung diketahui semua pihak yang bersangkutan, dan jadi tau harus follow up apa saja. Jadi ga perlu koordinasi japri satu per satu πŸ™‚

2. WAG KELAS ANAK-ANAK
Ada 4 WAG yang wajib saya ikuti, karena anak saya dua. Masing-masing anak punya 2 grup WA, yaitu yang official dengan para guru di dalam grupnya, dan satu lagi tanpa guru. Biasanya yang tanpa guru ini obrolan para ibu-ibu yang contentnya seringkali tidak perlu melibatkan guru. Misalnya kita sepakat mau patungan beliin kado buat wali kelas yang minggu depan berulang tahun, ga mungkin ngobrolnya di grup official kan? Atau misalnya dalam pengerjaan tugas/pe-er, sesama ibu saling tanya udah pada ngumpulin belum, tools nya pakai apa saja, beli di mana, seputar itulah. Ini kalau diobrolin di grup official kesannya nyampah karena chit chatnya sukaΒ  panjang banget.

Nah WAG KELASΒ  ini pun wajib diikuti karena semua komunikasi soal proses pembelajaran di kelas anak-anak ya dibicarakan di situ. Jangan sampai ada info dan tugas yang terlewat hanya gara-gara gak gabung di grup πŸ™‚

3. WAG KELUARGA BESAR KEDUA BELAH PIHAK
Jadi saya ikut 2 grup WA. Keluarga pihak bokap dan nyokap. Sebetulnya ga wajib ngikut WAG jenis ini. Apalagi…sudah sering saya membaca pengalaman teman-teman (dan pengalaman saya sendiri juga) grup ini seringkali diisi dengan forward-an link/berita hoax.

Dan biasanya yang suka melempar issue tersebut, mohon maaf, para senior alias tetua. Mau dilawan? Ah buang-buang energi kalo saya mah. Diemin aja, walaupun ya salah juga sih kalo ngebiarin hoax bertebaran ga jelas di grup.

Tapi saya kembali ke tujuan awal kenapa keukeuh tetap berada di grup keluarga, yaitu supaya kalau ada info-info terkait kondisi keluarga kita terutama berita siapa yang sakit, meninggal, butuh bantuan karena kena bencana alam, info pernikahan, kita gak kelewat. Apalagi saya jadi penyambung lidah ortu saya tadi saya jelasin di atas engga kenal sama yang namanya WA. Hehe…. Setelah dapat info saya langsung sampein ke ortu pastinya.

 

4. WAG ALUMNI SEKOLAH
Saya cuma punya 2, yaitu alumni SD dan SMP. Alumni SMA? Saya dua kali dimasukin admin, dan saya ke luar lagi dan lagi. Kalau ditanya penyebabnya bisa dibaca lengkap di postingan saya (Tidak) Indahnya Masa SMA

Kalau content utama grup alumni, pastilah isinya nostalgia zaman kita sekolah dulu, dengan segala suka dukanya. Namun biasanya WAG model ini hanya rame di awal, ketika semua aib masa sekolah dibongkarin dan ditertawakan sama-sama. Ketika cerita nostalgia itu sudah habis, grup menjadi idle dan silent. Meskipun begitu saya tetap ga mau ke luar dari grup. Biar saya tetap terhubung/ada koneksi dengan masa lalu saya, kira-kira begitulah alasannya. Karena berada di tengah-tengah teman SD maupun SMP, serasa berada di sekolah waktu dulu, namun bedanya kita sudah gak pake seragam lagi.

 

5. WAG TEMAN MASA KECIL
Masa kecil saya sampai kelas 3 SD dilalui di Kalimantan Barat. Kami tinggal dalam satu komplek perumahan, dan para bapak kami bekerja di instansi yang sama. Sekolah kami berbeda-beda, namun setiap sore ya kami main bareng. Sebab temannya hanya itu-itu saja yang ada di dalam komplek πŸ™‚

Akhirnya setelah pada tuwir-tuwir begini, beberapa senior berinisiatif membuat grup WA agar tetap bisa mengenang masa kecil kami yang bahagia (yang ada dalam kepala cuma pe-er sekolah, jadwal mengaji, dan main. Belum mikirin cicilan haha…). Mirip dengan WAG Alumni sekolah, isi WAG TEMAN MASA KECIL ini ya nostalgia zaman kita kecil dulu. Bahkan untuk memperkuat kenangan, kami sepakat akan datang reunian ke bekas komplek kami di Kalimantan Barat itu. Sayang corona datang…ditunda dulu deh planningnya.

 

Buat orang yang gemar berorganisasi dan berkomunitas, jumlah WAG saya ini ga ada apa-apanya dibanding mereka. Belum lagi kalau ada grup di dalam grup, wahahaha ini juga bisa membuat jumlah grup beranak. Grup di dalam grup ini pengen juga saya bahas dalam kapan-kapan. Karena kalau digabung diceritain di sini bisa kepanjangan πŸ™‚

Yang pasti di WAG apapun kita berada, baik menjadi member atau malah jadi admin, selalu ingat untuk saling menghargai, saling paham dan toleransi aja. Kemarin baru saya bahas di postingan Salah MendaratΒ Β 
Dan yang terpenting, kita harus ingat dan balik lagi ke tujuan kenapa kita bisa ada di grup WA tersebut.

Kalaupun sampai sudah sesak di dada dan merasa harus left group, carilah cara yang elok. Jangan langsung main left aja. Izin dulu bisa kan ya? Misalnya dengan alasan standar dan jadul: hape kita udah sering banget hang karena kebanyakan grup, jadi kita izin left dulu πŸ™‚

OK deh, segini dulu postingannya. Terima kasih sudah membaca ya guys πŸ™‚

 

13 thoughts on “WA Group – Berapa Grup yang Saya Ikuti?

  1. CREAMENO says:

    Kalau di-list ternyata banyak ya mba WAG yang mba Imelda ikuti hehehehe, lumayan itu hebohnya apabila semua WAG aktif πŸ˜‚

    Saya sama sekali nggak ikut WAG even WAG keluarga atau pekerjaan. Jadi kalau ada info biasanya japri entah by chat or call πŸ˜„

    Mungkin karena itu hape saya sunyi senyap karena yang kontak biasanya baru kontak saat ada urgent matters. Selebihnya hanya untuk tanya kabar satu dua hehehehe.

    Setuju sama mba Imelda, ketika kita memutuskan masuk dalam sebuah group, itu artinya kita perlu siap menghadapi resikonya. So, perlu cari tau antisipasi apa yang bisa dilakukan. Semisal ambil mode silent ketika dilempar hoax πŸ˜‚ hahahaha.

    As usual, nice post mba πŸ˜πŸ’•

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Nah iya tuh, pas aktif semua kadang keteter, kadang salah ngepost juga yang berujung malu haha. Untung ada fitur delete message for everyone skr di WA.
      Duh hoaks emang paling pe-er banget sih mbak, gak di WAG ga di pergaulan dunia nyata πŸ™‚
      Terima kasih untuk komplimennya mbak πŸ™‚

      Like

  2. nhfauziah says:

    WAG kelas SMA, WAG kelasnya anak2 (si kembar beda kelas), WAG tahlilan, WAG posyandu, WAG kostan, WAG geng sekolah, sampe WAG belajar agama online. Banyak ternyata. Tapi silent reader semua. 😁

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Lho ya banyak itu mbak hehe. WAG geng sekolah berarti grup di dalam grup ya, karena grup besarnya sebetulnya WAG Alumni sekolah πŸ™‚

      Iya akupun sekarang2 ini memilih silent reader aja, apalagi kalo lagi gak semangat nga2in hehe

      Like

  3. Lia The Dreamer says:

    Seketika aku langsung kebayang, berarti nanti kalau punya anak, WAG aku akan bertambah juga ya πŸ˜‚. Astaga, nambah banyak aja listnya 🀣 aku sebenarnya lebih suka kalau list chat bersih, nggak terlalu banyal grup diikuti tapi ada beberapa yang aku ikuti karena harus dan nggak bisa aku left seperti grup keluarga hahahaha.
    Oiya, terima kasih atas ide alasan untuk keluar dari grup Kak 🀣 kadang aku suka bingung harus ngomong apa saat ingin keluar dari grup, alhasil aku jadi langsung left aja kalau udah nggak nyaman πŸ˜‚ bisa jadi disebel-in sama orang-orang kalau kayak gini ya πŸ˜‚

    Liked by 1 person

  4. Bawangijo says:

    Banyak banget WAGnya πŸ˜…

    Aku WAG kantor khusus di hp kerja. Kalo wiken wi-fi di hp kerja tak matiin biar gak ada gangguan. Mules aku tiap buka hp kerja

    Di hp yang satunya hanya buat keluarga dan orang terdekat. Yang sering telp paling ibu dan kakak.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Ini mah sedikit mbaaak…teman2ku yg lain jauh lebih banyak apalagi yang ikut arisan sana sini hihihi….
      Wah bagus juga ide memisahkan WA Pekerjaan pakai hape kantor. Beruntung yang bisa punya dua nomor sekaligus dua hape, jadi weekend dan liburan gak diganggu kerjaan deh.Seandainya aku bisa melakukannya di kantor hiks hiks 😦 *lha malah tjurtjol?

      Like

  5. Reyne Raea says:

    Saya pernah nulis tentang WAG nih dulu, saat itu WAG yang saya ikutin baru belasan kalau ga salah.
    Sekarang?
    Jangan nanya deh, malu saya hahaha.
    Kayaknya sih udah di atas 50 WAG, dan semua saya silent hahahaha.
    Jadi saya cuman ngecek mention dan clear chat, kadang malah kelewat info job, ya udin, anggap bukan rezeki aja hahaha

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Ya Allah, dia atas 50 grup WA? Seriusan mbak? Waduh itu WAG apaan aja? Jangan2 banyakan WA Grup di dalam grup kali ya? Hehehe. Kalo aku ga bakal sanggup punya puluhan begitu mbak…puyeng maintainnya.

      Like

  6. rahulsyarif says:

    Ternyata kalo dihitung-hitung ngga sedikit juga grup WA yang saya punya. Grup SMP-Kuliah saja sudah lebih dari 5, belum lagi grup teman-teman. Tapi yah begitu, ada beberapa yang saya bisukan untuk satu-dua alasan.

    Menurut saya, ngga masalah kita mau punya grup seberapa banyak. Soalnya kan sekarang sudah banyak fitur keren. Macam membisukan grup tadi, kemudian menyematkan grup gang memang penting. Karena beberapa kasus, grup WA juga jadi tempat ngobrol alternatif saya sama teman-teman selama pandemi ini

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Iya, mute group adalah salah satu jalan untuk membuat WA gak berisik apalagi kalau pas dilihat berisiknya hanya karena perang stiker ya hahaha…..

      Terima kasih sudah mampir ke sini Rahul πŸ™‚

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s