Tabiat Males Komen di WA Group

Sudah jamak bagi para emak-emak untuk wajib tergabung dalam WAG Kelas. Kalau punya 3 anak, ya berarti minimal tergabung dalam 3 WAG Kelas masing-masing anak. Biasanya WAG ini langsung dibuat para wali kelas di hari-hari pertama setelah kenaikan. Dan sampai satu tahun ke depan, WAG ini akan berfungsi untuk mengkomunikasikan berbagai materi, tugas, segala macam pengumuman dan info yang terkait sekolah dan pembelajaran anak.

Waktu awal-awal anak saya mulai sekolah, WAG ini adalah yang selalu menjadi first priority untuk dipantengin. Karena kuatir ada info, terutama tugas anak, yang terlewat. Dan biasanya tiap info yang disampaikan guru akan diikuti dengan ucapan terima kasih dari para emak-emak. “Terima kasih atas infonya bu guru.” Kurang lebih begitu kalimatnya.

Itu waktu anak saya baru satu orang yang sekolah. Nah sekarang sudah dua orang. Pas awal punya 2 WAG sekaligus, masih rajin deh saya ikut komen, sekadar mengucap terima kasih untuk bu guru yang sudah menginfokan tugas, atau mengirim komen untuk berita dukacita (ada yang keluarganya meninggal atau sakit), berita bahagia (ada yang melahirkan misalnya). Walaupun kadang kalau sudah malas merangkai kalimat, maka jurus copas pun menjadi jalan ninjaku. Kayaknya ini pun udah jamak dilakukan semua org ya, dan berlaku di hampir semua WAG yang kita ikuti. Misalnya ni ada yang kerabatnya meninggal, maka ucapan standar yang dicopas sejuta umat adalah: “Turut berduka cita. Semoga almarhum diterima di sisi Allah SWT dan seluruh keluarga diberikan ketabahan.”

Tapi belakangan ini, yang saya rasakan makin berbeda. Anak sulung sudah kelas 5 SD. Berarti sudah 5 tahun saya gonta ganti WAG Kelas (karena tiap anak naik kelas, pasti diacak susunan siswa dan kelasnya) plus 2 tahun ia di TK. Total 7 tahun ya berganti WAG. Selama kurun waktu tersebut, ya sama saja polanya: ucapan thanks ke guru yang sudah infokan tugas, ucapan dukacita atau bahagia.

Lama kelamaan saya kok semakin merasa malas ya? Bukan apa-apa…hasil copasan, ataupun saya rangkai kata-kata sendiri untuk memberi komen terhadap hal-hal di atas, terasa makin membosankan. Ucapan say thanks to bu guru, saya ngerasa…ya udahlah, udah ada satu emak yang ngucapin, anggap aja itu udah wakilin 20 emak siswa lainnya. Toh ucapannya pun sama persis.

Dan untuk ucapan dukacita/bahagia, kok saya ngerasa kayak flat bener ya? Teks lewat WAG semata, terasa ga greget, karena semua pun mengucapkan hal yang sama. Beda gitu feel-nya kalau kita ngucapinnya langsung face to face, ketemu langsung dengan orang yang sedang mengalami, bisa memeluknya, berimprovisasi dalam bentuk obrolan spontan. Bedalah kalau cuma ditulis dalam bentuk teks via WAG (dan juga sosmed lainnya).

Makanya belakangan saya akhirnya jadi silent reader. Ada info tugas anak, ya dibaca abis itu silent aja, ga kasih komen. Kecuali kalau ada diskusi dan kebingungan dalam pengerjaan tugas anak, nah biasanya saya malah aktif nimbrung tuh. Begitu pula halnya jika ada yang lagi berbahagia, misalnya anak yang baru disunat, ulang tahun atau yang emak yang baru lahiran, males rasanya ikutan komen.

Saya tau, ini jahat sebetulnya. Lha masa orang lagi dukacita elu kaga ada empatinya pisan, malih? Just text some words apa susahnya sih? Gimana entar kalo giliran situ yang kena musibah trus ga ada yang ngucapin? Apalagi sekarang lagi corona gini, kita hanya bisa bertemu lewat virtual aja. Huhuhuhu…

Sampai suatu hari saya pas lagi mbaca IG Storynya teman. Sebut aja mbak A. Mbak A memposting ulang sebuah teks lumayan panjang dari temannya yang….terinfeksi corona sementara si teman ini punya anak batita yang wajib diurus di rumah. Teman mbak A itu bolak balik mengucapkan terima kasih banyak kepada semua teman-temannya yang begitu support padanya untuk melewati masa sulit infeksi. Betapa down-nya beliau namun bisa tetap tegar dan bahagia karena teman-teman dan kerabat begitu perhatian. Bahkan hanya sekadar teks WA menanyakan kabar, mengucapkan standar “cepat sembuh ya” dan memberi semangat lewat kata-kata dan via online, sudah bisa membangkitkan semangat beliau untuk sembuh.

Makjlebb! See! Cuma perihal kata-kata woii….Buat saya terasa flatlah, jenuhlah, beda feel kalau ketemu langsunglah, endeskre endebre….tapi coba lihat buat orang lain? Ternyata ada yang merasa, perhatian walau hanya sekadar lewat teks standar saja, sudah memberi efek yang luar biasa! Bisa bikin semangat dan bangkit untukΒ  berjuang sembuh.

Jadi, masih itung-itungan nih soal ngasih komen?

Yang buat kita hanya terasa biasa, buat orang lain sungguh dirasa sebagai bentuk simpati yang berharga.

Makanya sekarang saya jadi mikir ulang soal tabiat saya yang males lempar komen standar di WAG. Jangan perasaan kita yang jadi tolok ukur, tapi coba pikirin dampaknya buat orang yang mbaca. Just say some standard words like “Cepat sembuh ya untuk anaknya, mbak. Semoga bisaΒ  cepat berkumpul di kelas virtual dengan teman-temannya lagi.” bisa jadi dianggap doa yang tulus bagi teman kita yang sedang mengalaminya. Dan kita gak pernah mikir sampe ke situ. Bukan kita sih, lebih tepatnya eikeh hahaha…..

Dan yang pasti, selama kita masih bisa dan mampu, walau hanya bentuknya teks copasan standar, sempatkanlah untuk memberi perhatian pada teman/keluarga/kerabat kita. Jadilah seperti quote di bawah ini :

 

Gambar dari ideas.hallmark.com

Terima kasih sudah membaca postingan ini.

 

17 thoughts on “Tabiat Males Komen di WA Group

  1. nhfauziah says:

    Trimakasih mbak sudah mengingatkan. Saya akhir2 ini agak malas mengucapkan terimakasih. Ya habisnya, 3 WAG kelas rasanya kok capek nulisnya. Pdhl pasti bu guru udah repot2 ngetik. 😬

    Liked by 1 person

  2. Reyne Raea says:

    huhuhuhu, sayaaahhhh… sayaahhh, ketampar baca ini.
    Lebih ketampar lagi, karena saya sebenarnya udah tahu, kalau ucapan meski copas itu means a lot buat yang diucapin, setidaknya kalau saya ultah, dan diucapin di grup blogger misalnya, biar kata bosan balas satu persatu, tapi di sudut hati menghangat baca semua ucapan itu.

    Tapi memang balik lagi Mba, menurut saya ucapan di WAG itu kurang tepat, mending japri, apalagi kalau WAGnya untuk yang penting, bisa-bisa materi penting tenggelam.

    Itulah mengapa saya lebih milih ngucapin lewat medsos, meski kadang lupa *plak wakakakak.
    Tapi menurut saya, itu jauh lebih bagus, karena nggak ganggu yang lain.

    Itu juga termasuk kalau ada guru yang ngasih info, trus semua pada jawab, makasih infonya ust, dan semacamnya, duuhh itu infonya udah tenggelam malih, hahahahaha

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Sudut hati menghangat bacanya <— nah jarang kepikiran sama kita kan mbak? Akupun begitu. Lalu coba dibalikin ke diri sendiri, pasti diriku juga senang banget walau cuma dapat ucapan copasan dari banyak org hehe….

      Iya, kadang banyak info tenggelam lantaran puluhan emak2 ngucapin makasih ke ibu guru yaa…dan terpaksalah kita manjat2 alias scroll2 ke atas nyari kalo ada info kelewat hehehe…. Terima kasih sudah berkunjung ke sini mbak Rey πŸ™‚

      Like

  3. Fanny Fristhika Nila says:

    akupun rasa tertampar baca ini mba… Soalnya selama ini bisa dibilang aku silent reader yg setia di semua WAG kelas anak2. Sampe pernah gurunya anak2, ngeluh, krn WAG kls yg dia pegang ini ga aktif.. orang yg response cuma itu2 aja dari total 31 wali murid. kadang dia bingung, sbnrnya ini ibu2 ngerti ato ga :D..

    Sebelumnya aku memang tipe yg ga suka tampil di grub2 begini. kalo aku udh ngerti ya sudah… kecuali ga ngerti info dari gurunya, baru aku bakal tanya. tapi ternyata si ibu guru lbh aktif drpd guru kelas sebelumnya, yg malah ga pernah muncul, cuma diwakilin doang dia ama wali murid .

    tapi kalo utk ucapan dukacita , aku msh muncul ksh response mba.. krn ga enaklah kalo menyangkut kehilangan tapi kitanya cuek. hanya untuk info2 tugas doang yg aku banyakan diem :D. tapi setelah baca ini, okelah, kayaknya memang hrs berubah. setidaknya kalo ucapan singkat dari kita bisa membuat orang lain merasa dihargai, kenapa ga dilakukan πŸ™‚

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Mbak Fanny makasih banyak sudah main-main ke blog ini πŸ™‚ Iya bener mbak, aku pun rasanya makin anak naik ke level kelas yang lebih tinggi, semakin bosan cuma sekadar say thanks ke walas yang udah kirim info ke grup. Tapi ya setelah dipikir, kok ya gak menghargai banget beliau udah capek ngtik panjang kasih info tugas dan mekanisme tugasnya…kita cuma baca trus ok ok aja tapi dalem hati? hehe.

      Like

  4. Rahma Balci says:

    btw…saya termasuk yang pusing nge grup WAG anak sekolah…kalau ada kalimat panjang2..teriak ke suami aja suruh nerjemahin, disini juga grup WAG anak ada, paling mantau kalau dikasih PR sama tugas2 lainnya, kalau japri nyuruh bapaknya aja, saya silent reader krn mikir dulu nyusun kalimatnya lama hahahha beda bahasa

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Nah kalo kondisi mbak Rahma beda lagi ya mbak. Karena kekurangfasihan bahasa makanya jadi silent reader πŸ™‚ Btw aman kan mbak dari gempa. Sehat2 terus untuk mbak Rahma sekeluarga di Turki yaaa πŸ™‚

      Like

  5. rahulsyarif says:

    Perspektif yang menarik kak Imel. Kadang kita malas merespon karena tidak mendapat feedback yang baik. Tapi kalau kak Imel alasannya karena bosan redaksi kalimat yang itu-itu saja.

    Meskipun saya juga kadang bosan, dan lebih punya kuasa dan ruang ketika berada di kehidupan nyata untuj berekspresi. Ohya, dalam dunia maya atau sebatas grup WA, kadang sulit membedakan empati dengan simpati. Kalau keadaan mendesak dan penting, saya biasanya menghubungi secara personal ketimbang membalasnya di grup WA dengan atensi agar terlihat empati

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Iya terkadang teks hanya lewat WA terasa sangat datar dan samasekali ga bisa memperlihatkan apakah kita simpati/empati beneran atau cuma modal copas dan asal kelihatan ngikut arus saja. Japri adalah salah satu solusinya πŸ™‚

      Like

  6. enny ratnawati says:

    Astaga, ini aku banget.kadang malas komen apalagi yg rasanya standar bgt,ntah dibaca apa kagak sama yang bahagia/dukcita dll
    tapi ternyata penting banget ya respon walaupun kesannya basa-basi gitu.
    hehehe,makasih sharingnya kak

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s