Karena Kalian Gak Selamanya Tinggal di Rumah

Setiap hari saya mengusahakan selalu memasak untuk makan sekeluarga. Walau sering datang malasnya juga, apalagi kalo ditambah sibuk sama ngurusi pekerjaan kantor plus mbimbing anak-anak sekolah online…. Wah alamat gak kepegang masak dan ujung-ujungnya beli lauk juga hehe.

Yang dimasak setiap hari ya masakan rumahan. Saya suka nyebutnya sebagai menu warteg. Jangan harap saya bisa masak kayak rendang trus makanan luar negeri ya. Ndak bisa blas. Rendang udah paling bener beli di warung Padang. Masakan internesyenel ala western atau eastern…..waduh aku ndeso rek, ga cucok di lidah.

Ngomongin soal masakan tiap hari, anak-anak saya ini sebetulnya membuatku lumayan resah. Di usia mereka yang sudah 8 dan 11 tahun, masih ga berani makan sambel. Masih makan yang aman dan cenderung enak di lidah aja. Anak saya belum kenal nasi Padang lantaran ada pedasnya. Padahal mamaknya pecinta nasi Padang apalagi kalo lauknya paru goreng, beeeuh…lupa daratan wahahahha….

Sehari-hari anak saya masih muter makanan aman kayak tumis kangkung, bayam, sayur asem , sop,Β  tempe goreng, ikan goreng, nugget, telor ceplok/dadar, ayam goreng. Saya sejujurnya gak ngerti kenapa mereka ga mau nyoba makan nasi pecel, segala jenis masakan bersambel, termasuk masakan Padang. Padahal ya sudah disajikan di meja, dicontohkan melalui perilaku saya dan pak suami, alias kita gak nyuruh-nyuruh doang tapi makan menu itu di samping mereka. Kenapa saya bilang saya gak ngerti? Karena dulu, saya di usia semereka, udah makan sambel terasi, telor balado, lodeh dan semua masakan rumahan yang tersaji di meja. Dan ortu saya gak pernah nyuruh-nyuruh ini itu. Mandiri aja dan tau-tau makan, tau-tau menikmati apa yang dimasak ibu saya.

Gak tau ya, apakah memang anak-anak zaman dulu memang ga banyak pilihan makanan seperti sekarang, jadi ya terpaksa makan apa yang ada di meja? Etapi kalau dibilang anak zaman sekarang banyak pilihan, kok ya teman-teman anak saya udah bisa menikmati makan pedas-pedas? Saya suka iri kalau lihat ibu teman anak saya pasang status di WA, anaknya difoto lagi menikmati sayur lodeh pedes, ikan kembung balado. Duh….pengen deh anakku kayak begitu.

Dan kenapa saya terkesan memaksakan diri anak harus bisa makan segala jenis masakan rumahan, bukan cuma yang aman-aman aja?

Karena suatu saat nanti mereka akan tinggal atau berada di kondisi terpisah dari orangtua. Karena kalian gak selamanya tinggal di rumah, anak-anakku.

Kuliah sambil ngekost misalnya. Atau menghadiri acara buka puasa bareng di rumah temannya.Β  Atau berkemah di hutan saat kegiatan pramuka. Mereka harus bisa adaptasi dan menyukai semua makanan terutama menu wartegan itu tadi.

Sering banget saya tegaskan ke kedua anak saya soal kondisi terpisah ini. Gimana kalo kalian dapat kuliah di Surabaya misalnya dan cuma punya pilihan makan di warteg atau warung Padang? Jadi dari sekarang kalian harus mau makan menu warteg yang ibu masak. Contoh kecil: anak bungsu doyan banget tempe goreng tapi yang dipotong tipis memanjang dan goreng kering. Crispy dan enak di lidahnya. Sesekali saya turutin maunya. Tapi di lain waktu saya paksa dia makan tempe goreng tebal, karena kalau kita ke warteg hanya jenis tempe goreng kayak gitulah yang bisa kita temui.

Tempe crispy yang suka saya gorengin buat si bungsu

 

Tempe tebal ala warteg. Sumber gambar: Google

Lalu suka saya ulang-ulang tuh perkataan: ibu dulu seusia kalian ya udah makan telor balado, sambel terasi etc etc. Pak suami gak kurang-kurang selalu ngomong: Jangan pilih-pilih makanan! Makan apa yang ada di atas meja!

Tapi sampe saat ini, “mantra” kami itu belum sepenuhnya berhasil.

Masih pe-er banget nih. Mumpung masih usia dini, mudah-mudahan masih banyak waktu untuk mencekoki mereka dengan menu-menu warung makan Indonesia. Kalau persoalan harus bisa adaptasi dengan masakan internesyenel saya gak bahas dulu di postingan ini ya.

Nyontohin dengan perilaku udah. Masakin mereka hampir tiap hari dengan menu rumahan udah. Apalagi yang sekiranya kurang dan gak kepikiran sama saya ya? Mungkin teman-teman punya masukan? Monggo di-share di komen ya πŸ™‚

Terima kasih sudah membaca πŸ™‚

26 thoughts on “Karena Kalian Gak Selamanya Tinggal di Rumah

  1. herva yulyanti says:

    Iya banget anak2ku masih rewel kalau aku masak yang berbau pedas, balado kan males ya mba kalau masaknya misah wkwkwkk…

    Tp skrg udah mulai pd suka cemilan pedas jd semoga next anakku jg pd doyan masakan pedas

    Liked by 1 person

  2. rumaishays says:

    Saya malah merasa bersyukur kalau anak saya ga suka pedas. 😁 Ya soalnya kalau udah suka, pasti pengen terus. Dan kalau keseringan bisa bahaya juga untuk lambung.
    Saya pernah di posisi anak ibu, yang hobi milih-milih makanan. Tapi setelah menikah, alhamdulillah semuanya disambar wkwk. Saya justru bernafsyu dengan makanan yang tidak pernah sy lirik sebelumnya. 🀭

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Sebetulnya yg saya maksud pedes di sini bukan kemudian sehari-hari wajib makan yg berunsur pedas non stop sampe lambung sakit, opname di RS dll dll, apalagi sampe Bon Cabe level 30 hehe. Setidaknya anak bisa menikmati makanan pedas supaya pas suatu saat dia terpaksa berhadapan dengan makanan itu, di luar rumahnya, udah ga ada penolakan lagi.

      Alhamdulilah bisa berubah ya mbak sesudah menikah. Mudah-mudahan anak2ku juga bisa segera berubah walau pelan-pelan.

      Like

      • rumaishays says:

        Waduh bener jg ya mba. πŸ˜‚ Sy penggemar pedes sekeluarga dan sdh pasti sambal selalu tersedia di rumah. Pas dapat postingan mba y anaknya ga suka makan pedes, kok sy jadi pengen di posisinya ya πŸ˜‚ Ga tahan bgt klo ga makan sambel minimal sepekan, hiks. Udah kecanduan sih ini.

        Iya mba aamiin 🀭

        Liked by 1 person

  3. Hastira says:

    gak perlu kuatir mbak, nanti mereka bakal suka karena kepepet. dulu aku suka dimarahin karena gak mau bubur kacang ijo. setelah kuliah di luar kota, mau camilan dan yg deket kosan ya cuma bubur kacang ijo, jd beli deh. dan aku bilang burjo teh masih enak ya

    Liked by 1 person

  4. Phebie | Life Essentially says:

    Berhubung saya bkn penggemar pedas saya paham perasaan mrk mbak mohon maaf ya πŸ˜…πŸ˜‚

    Pedas kan sebetulnya pilihan sekunder atau tersier…bisa ditambahkan asal suka.

    Kalau saya yg penting pilihan mknannya sdh memenuhi kebutuhan gizi..itu saja. Malah yg hrs latihan itu mkn yg agak hambar2.

    Variasi otomatis nanti akan nemu sendiri saat beranjak dewasa. Akn berani coba2 kiri kanan.

    Justru saya bersyukur tdk suka atau tergantung pd mkn pedas2an. Saat kuliah mkn yg basic saja sdh puas. Tdk terkangen2 mkn yg bikinnya njelimet..

    Dan bnyk teman2 usia paruh baya yg bolak balik sakit hrs ke RS atau minum obat krn mencret2 gara2 sampai skrg tdk bisa mkn tanpa sambal atau santan2an…padahal perutnya sdh tdk kuat..

    Like

  5. denaldd says:

    Pengalamanku dan adik2 sebagai produk dari ortu bekerja : makan apapun yang disediakan Ibu. Kalau ga mau makan, ya konsekwensinya kelaparan. Ibuku guru, jadi jam 6.30 sudah berangkat ke sekolah. Jadi Ibu bangun jam 3.30 mulai masak. Kami punya pembantu waktu aku dan adik2 masih kecil. Tapi urusan masak, tetap dipegang Ibu. Ibu selalu bilang : Ibu masak buat semua, ga dipisah2. Jadi silahkan makan apapun yang tersedia di atas meja. Kalau ga mau, ya silahkan masak sendiri atau lapar. Treatment kayak gini berhasil buat kami, jadi kami terbiasa makan segala jenis makanan, tanpa terkecuali sejak kecil. Ibu masaknya juga bervariasi tiap hari dari menu yang aman sampai menu santan pedas. Umur 15 tahun mulai ngekos, aku ga pernah ada masalah dgn makanan yg beda dari yang Ibu masakkan.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Terima kasih sharingnya mbak Deny. Ke depan rasanya aku mau perlakukan begitu aja deh. Karena sejujurnya capek juga masak dua kali berbeda menu hanya gara-gara mereka ga mau makan ini itu. Padahal nasi pecel itu kan sedep banget ya mbak apalagi pake peyek (lha malah nasi pecel *ngeces) kok ya mereka ndak doyan blas huhuhuhuhu…..

      Like

      • denaldd says:

        Semoga ada perubahan ya Mbak dengan cara “dipaksa” begitu. Kuncinya di variasi makanan. Jadi kayak win2 solution. Misalkan hari ini menu yang mereka sukai, menu besok yang mereka kurang suka. Diselang seling begitu. Cara “maksa” ini dipakai orang Belanda sejak bayi mulai kenal makanan. Dan inipun kami terapkan di rumah. Jadi sudah dikasih tau kalau tidak ada makanan khusus. Kalau ga mau makan, silahkan lapar. Masak satu untuk semua. Sejauh ini, persoalan makan masih aman2 saja, tidak ada yang picky eater. Semua lahap dimakan dari makanan Indonesia sampai Internasional.

        Liked by 1 person

  6. Nita says:

    Baru 11 tahun mbak.. ntar pas puber, nafsu makan meningkat, apa aja dimakan dan apa aja enak.. aku baru mulai tertarik makanan itu pas SMP.. wah, ternyata makanan yang dulu aku hindari ternyata seenak ini.. haha..

    Liked by 1 person

  7. CREAMENO says:

    Jadi ingat ibu saya dulu selalu bilang, “Makan apa yang ada di meja.” kata-kata itu sepertinya mantra para ibu pada jamannya yang notabene agak susah berlaku di-era sekarang πŸ˜‚

    By the way, saya agak picky mba Imelda, namun saya suka makanan pedas meski nggak makan pedas setiap harinya. Alias sesekali saja. Cuma saya termasuk yang nggak suka coba-coba makanan. Alhasil saat makan di luar, yang saya makan hanya menu aman seperti ayam goreng πŸ˜…

    Ohya, waktu kecil saya nggak bisa makan pedas, baru mulai suka pedas dan berani makan itu saat SMA mba. SMP sudah mulai coba cicip tapi biasanya hanya cowel sedikit, dan baru SMA sepertinya saya mau makan full porsi pedas πŸ˜‚ Semoga anak-anak mba dengan bertambahnya usia bisa eksplor lebih banyak menu makanan 😍

    Liked by 1 person

  8. Lia The Dreamer says:

    Sepertinya memang harus menunggu adanya niat dari diri sendiri dulu agar mau mencoba, Kak πŸ˜€
    Akupun dulu nggak pernah dipaksa coba, hanya sering lihat papa mama sering makan pedas dan aku akhirnya nyobain sendiri karena kepo. Walaupun akhirnya kepedesan juga, tapi tiap kali mama makan pedas, aku suka nimbrung dan minta disuapin sebab kalau disuapin mama pakai tangan, rasa makanan jadi beda 🀭
    Anyway, makanan yang membuat aku tergugah untuk mencoba pedas adalah saat mama makan indomie kuah pakai sambal cap jempol. Anak Kak Imel suka makan indomie nggak? Kalau iya, mungkin Kakak bisa makan disampingnya sambil pakai sambal. Mungkin mereka akan lebih tergiur 🀭

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Mbak Lia maaf ya baru bales, baru buka blog lagi hehe. Kalau soal indomie, wah jangan ditanya….itu makanan kesukaan anakku banget. Makanya sampe kutahan2, seminggu maksimal cuma boleh satu kali (itupun menurutku kebanyakan karena mie instant euy). Nanti kucoba suruh makan indomie pake saos sambel dikit2 deh πŸ™‚ Terima kasih sarannya ya mbak πŸ™‚

      Like

  9. Rere Anggraini says:

    Aku dulu pas masih kecil juga picky mbak soal makanan. Nggak mau terong, kalo tempe harus dibikin lodeh (bukan lodeh Surabayaan tapi, sayur tempe yang kuahnya kuning kental) nggak mau kalau dimasak kuah santan putih. Yang bikin aku nyobain makan apa yang ada di meja tuh mencoba mengerti keadaan ekonomi keluarga yang nggak memungkinkan buat nurutin mau aku. It takes time, apalagi masih usia segitu.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Halo mbak Rere, maaf baru membalas komen mbak. Semoga seiring bertambahnya usia anak2ku mereka makin berubah dan tambah pengertian sama keadaan yg gak selalu bisa sesuai dengan apa maunya mereka, amiiin. Terima kasih masukan dan komennya ya mbak:)

      Like

  10. Sulis says:

    Toss!! Anak2 ku masih seputaran Soo, ayam goreng, soto gitu mba maemnya. Model2 sayur ala warung nasi rames gitu pada ga mau…ga tertarik. Misal kayak gudeg gitu juga ga tertarik…

    Klo pergi2 itu yang susah. Mesti nyesuaiin selera mereka… Klo ga gitu, pada mending ga makan.

    Liked by 1 person

  11. Fransisca says:

    Belum sadar itu sist. Mereka butuh waktu untuk meresapi mantra dari ortunya πŸ˜‚

    Tapi memang kita sebagai manusia ga boleh pilih2 sama makanan, biar bisa adaptasi dengan situasi apa pun.

    Dulunya aku ada di posisi mereka, tapi habis kena pembinaan sekolah, langsung tobat

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s