Empathy and Verbal Communication

Tahun 2021 gak kerasa udah kita lewati selama satu bulan. Biasanya nih, kita selalu punya resolusi yang pengen banget kita wujudkan saban ganti tahun walaupun pada kenyataannya gak selalu berhasil. Yaaa sebelas duabelas lah dengan “diet akan dimulai besok”. Tarsok tarsok mulu akhirnya beneran gak jadi, hahahaha.

Terkadang pula kita pengen ada skill yang bisa kita improve ketika tahun berganti. Skill tu bisa macam-macam. Kalau ditanya saya pengen improve skill apa di 2021, off course jawabannya pengen bisa memperlancar main biola!

Tapi bo’ong………………..wkwkwkwkwkkw

Ya karena eikeh mah emang kagak pernah main biola, kagak pernah bisa juga, dan kagak passion. Eheheheh, maafin ya kebanyakan bercandanya. Supaya engga stress ngadepin corona yang ora uwis uwis ini guys.

Ok let’s talk about serious things.

Tanpa saya sadari, sebetulnya instead of memperdalam skill nulis, masak, bercucok tanam dll…….ada satu hal yang sebetulnya paling butuh saya improve. Yaitu memperkuat rasa empati.

Flashback sedikit ya. Saya alhamdulilah terlahir dari keluarga cukup. Tidak tajir, tapi tetap masih bisa makan 3x sehari. Bapak cuma PNS zaman 80an. Kalian bisa bayangkanlah gajinya berapa. Buat bayar saya kuliah aja, beliau mesti cari usaha sampingan, banting tulang buat SPP kuliah 1,5 juta tahun 1995an. Karena kalo ngandelin gaji ya gak cukup banget. Buat orang lain 1,5 juta mah mungkin kecil, tapi buat keluarga kami besar banget. Tinggalpun kami saat itu di rumah dinas. Tapi, alhamdulilahnya sampai saat ini pun, keluarga kami masih utuh, cukup dan bahagia. Bapak ibu masih ada, masih sehat. Berkah bangetlah pokoknya.

Nah, alhamdulilahnya juga, saya selama ini belum pernah mengalami cobaan atau bencana yang hebat dan traumatis. Sebut saja seperti kena banjir, longsor, gempa bumi, kebakaran, dan lain-lain. Alhamdulilah kok saya merasa hidup saya seperti dibuat mulus jalannya oleh Allah? Ada sih riak-riak kecil, tapi asli gak sampe membuat damage dan trauma yang besar. Bonusnya, saya dapat jodoh yang orangnya ngemong banget, bijak dan selalu bisa mengimbangi semua kekurangan saya. JAdi hidup juga lebih berasa tenang. Eeeaaa…..
Bersyukurlah pokoknya.

Akibatnya kalian bisa tebak ya……..karena belum pernah ngerasain itu semua, sejujurnya empati saya sedikit saja terasah.

Tahun 2020 dan 2021 ini, sebetulnya kesempatan sekali buat saya pribadi belajar improve my own empathy. Kepada saudara-saudara kita yang memang terdampak langsung tentunya. Coba deh kalian liat, kita ngalamin mulai dari pandemi, lalu tragedi Sriwijaya Air, banjir di Kal-Sel Manado dan begitu banyak daerah di Indonesia, gempa bumi di Majene, longsor Sumedang. Masya Allah, semua terjadi berentetetan ga pake nafas! Cuma dalam waktu 16 hari di 2021 Allah turunkan semua peristiwa itu.  Ditambah 2020 kita sudah kesulitan dengan pandemi corona yang terus berlanjut sampai sekarang. So i’m trying to talk to myself, give myself a strength to do something to help them. I scream some mantras again and again……..

Lo gak harus hadir di lokasi bencana untuk bantu. 
Kalo lo punya kelebihan rezeki/uang, sumbangin!
Kalo lo cekak dan punyanya cuma baju bekas, kumpulin!
Kalo lo beneran ga punya apa-apa lagi buat dibagi, buka tangan lo tiap abis lima waktu! Terbangin do’a-do’a ke Yang Maha Pemilik Hidup. Doain saudara-saudara kita yang saat ini ada di tenda pengungsian dan rumah sakit. Minta sama Allah supaya mereka dikasih kesabaran, kesembuhan, kekuatan, dan hilangkan trauma supaya bisa hidup normal lagi!
Masih susah juga?! Kelewatan lu jadi orang, Mel!

Ini waktu yang terbaik buat ningkatin my own empathy. Kesempatan emas yang dikasih Allah buat saya lebih belajar lagi. Mungkin awalnya sulit, tapi tetap harus saya jalanin. Yang termudah ya mengirim doa itu tadi. Mendisiplinkan diri mendoakan mereka yang terkena bencana. Makin banyak kita rayu Allah, insya Allah makin besar kesempatan dikabulkan.
Out of Topic.…Allah udah kasih porsinya masing-masing. Ada yang ditakdirkan jadi korban bencana. Mereka orang terplih loh, karena udah dikasih kekuatan dan ketegaran super, menghadapi takdir, yang tiba-tiba harta bendanya diambil dalam hitungan detik lewat gempa. Yang sanak keluarganya tiba-tiba direnggut dalam hitungan menit karena pesawatnya kecelakaan. Sementara kita yang hidupnya baik-baik saja? Allah SWT kasih porsi untuk suruh turun tangan bantuin, dengan cara apapun. Allah suruh kita belajar dan ambil hikmah sebanyak-banyaknya dari semua kejadian itu.

Mungkin ketika corona sudah berakhir, saya kepengen banget sering-sering berkunjung ke panti asuhan. Karena panti asuhan ini juga menjadi salah satu jalan untuk saya belajar empati,. Supaya ngerasain langsung. Karena kadang kalau cuma lihat via tv tentang penderitaan saudara-sadudara kita, kok ga seberapa berasa ya?

Selain empati, di tahun 2021 ini saya juga pengen meningkatkan rasa percaya diri untuk berkomunikasi lisan. To be honest, saya ini sarjana Ilmu Komunikasi semi gagal! Hahahahha…ngakunya anak Komunikasi, tapi ngomong face to face sama orang aja masih suka ga bisa jawab dengan proper. Iya itu kekurangan saya. Makanya saya ngeblog. Karena saya tergolong susah buat komunikasi lisan.
Sebetulnya saya tau “obatnya” tapi jarang saya jalankan. Kemampuan komunikasi lisan paling mudah kita dapat kalau kita sering-sering ngobrol sama orang. Orang itu bisa siapa aja: keluarga, teman, komunitas.

Lha terus piye, Mel mau meningkat wong kamunya aja jarang gaul sama orang? Iyes…ini kelemahan saya juga. Jujur saya gak punya yang namanya geng kumpul-kumpul kayak orang-orang. Entah di lingkup pertemanan alumni sekolah, apalagi di pertemanan ibu-ibu di sekolahan anak.
Teman sih punya tapi paling banyak terhubung dan chit chat cuma via sosmed. Di lingkungan rumah juga sama. Gak pernah ikut arisan, jarang keluar alias sukanya di rumah aja, akibatnya ya gak gaul sama lingkungan. Padahal salah satu cara membuat kita capable komunikasi adalah dengan memperkaya aneka pengalaman. Bertemu semakin banyak orang akan semakin banyak wawasan yang kita dapat.

Problemnya banyak yha guys? Hahahaha…..

Alhasil kemampuan komunikasi lisan saya terbatas. Bisa dibilang KOTAK banget, alias kalo satu tambah satu dua, udah wis berhenti di situ aja gak bisa improve apa-apa. Saya kagum sama orang yang kalo ngomong itu bisa ke mana-mana, kasih jawaban yang masuk akal dan inspiratif. Kayak motivator gitu loh temans. Kan keren ya kalo liat mereka speak up di depan publik. Selalu bisa menginspirasi, selalu bisa menjawab pertanyaan dengan tepat. Itu semua yang saya gak punya.

Semoga di 2021 ini jalan saya dimudahkan oleh Yang Maha Pemurah, supaya bisa menjadi seseorang yang one step ahead. Gak cuma Imelda yang kemarin-kemarin lagi. Menjadi seorang yang bisa do more, have more value dan lebih bermanfaat buat sesama. Boleh minta aminnya temans? Yuk sama-sama mendoakan ya.

Kalian mau improve skill apa tahun ini? Share di komen ya. 🙂

5 thoughts on “Empathy and Verbal Communication

  1. fanny_dcatqueen says:

    Poin pertama, sangaaaat kena mba :). Sentilan juga buat aku utk lebih empati Ama sesama kita yang terkena musibah di sana. Doa2 yang kita sampaikan ke Tuhan pun, sudah sangat menunjukkan empati kita ke mereka.

    Kalo ttg komunikasi, aku sudah hampir menyerah hahahahah. Akupun tipe yg ga bisa lancar kalo ngomong depan orang. Segala sesuatu aku LBH suka tertulis. LBH lancar diungkapkan, daripada lwt kata2. Kebalikan Ama suamiku yg kalo ngomong bisa seharian ga abis2 :D. Ntah gimanalah dulu kami bisa klop. Dia luwes supel dan lancar bicara, aku pendiam :D.

    Pengen sih improve skill di situ, tapi bbrp kali dicoba, kok ya aku ga nyaman. Bawaannya ttp pengen narik diri masuk cangkang . Jadi kalo soal komunikasi, aku ga terlalu maksain lagi skr.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Ya Allah mbak Fanhy lha kok kita satu server ya untuk maslaah komunikasi. Suamiku juga begitu, luwes bicara, selalu bisa memberi analisa yang tepat dan bikin aku manggut2 setuju. Aku berharap banget bisa ningkatin skill itu mbak tahun ini. Masih belum dalam tahap menyerah hihihi…..

      Semoga kita semua sehat2 ya mbak. Amiiin

      Like

  2. CREAMENO 🐰 says:

    Semangat mba Imelda, hihihi, saya pun punya masalah komunikasi, untuk heart to heart 😂 Paling susah mengobrol apa yang saya rasakan pakai mulut, entah itu ke pasangan, sohibuls atau keluarga. Anehnya kalau menulis yaaa lancar, akhirnya setiap sedang kesal atau ada uneg-uneg, saya tulis saja di notes terus kasih pasangan biar dibaca 😆

    Bedanya ketika urusan pekerjaan, saya sangat gampang untuk interaksi dan berbicara. Apa mungkin karena bahasannya all teknis yaaa, jadi bukan sesuatu yang pakai hati, melainkan lebih ke perhitungan, otak, logika, hahaha. Jadi nggak masalah untuk bicara depan orang 🙈

    Semoga kita bisa improve skill komunikasi kita, seenggaknya minimal kita tau bagaimana mengekspresikan diri kita dengan baik dan benar, nggak pusing susun kalimat dulu di otak terus akhirnya nggak jadi bicara karena sudah terlanjur kewalahan 😂 *eh jadi curhat* Wk.

    Semangat untuk kita 🥳

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Halo mbak Eno…amiiin….saling mendoakan ya mudah2an improvementnya beneran berhasil di 2021 ini. Karena kalau yg kemarin2 mah resolusi atau improvement ya tinggal khayalan doang alias gak pernah terlaksana. Btw terima kasih untuk mbak Eno yang sudah menyelenggarakan challenge menulis untuk kita semua 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s