Masker Strap, Earphone dan Jengah

Sebagai pengguna smartphone, kita pasti udah ga asing banget sama yang namanya earphone. Yes, benda ini mempermudah kita untuk mendengarkan audio dari gadget kita plus mikrofon suara yang mendukung  saat menerima  panggilan telepon maupun berbicara lewat video call.


Meskipun alat ini fungsional, ndilalah saya gak pernah menggunakannya. Saya masih sangat konvenservatif, kalo nelepon ya devicenya saya taro di kuping. Entah kenapa, saya merasa sedikit ribet jika harus menggunakan earphone.

Banyak orang yg saya perhatikan, menggunakan earphone saat mereka tengah berjalan kaki maupun berkendara. Earphone senantiasa melekat di telinga. Adik sepupu saya, setiap mau pulang kerja dari kantor, ada ritual menyambungkan earphone ke hape, lalu hape disimpan di kantong, baru kemudian ia siap-siap pakai jaket, helm, dan meluncur pulang. Mungkin biar pas di tengah jalan ada yang nelepon, bisa tetap ngobrol sembari mengendarai motor. Di stasiun kereta api, saya lihat banyak penumpang commuter line yg juga menggunakan earphone sementara hapenya ada dalam tas selempangnya.

Nah, saat kondisi pandemi dan new normal, ada satu tambahan tools protokol kesehatan yang lagi ngehits saat ini. Masker strap. Jadi masker strap ini adalah tali yang berfungsi menggantung masker. Saat masker kita buka, kita ga perlu repot lagi nyari tempat untuk menaruhnya. Karena sudah tergantung di dada. Gak gampang hilang juga jadinya.
Lagi-lagi tali masker ini ga masuk dalam agenda belanja saya alias saya gak ikutan beli. Masih tetap menggunakan masker dengan cara biasa-biasa aja.

Gambar dari kidsactivitiesblog.com

Suatu hari saya lagi olahraga di jogging track dekat rumah. Ada seorang ibu-ibu sambil olahraga, earphone terpasang di telinga, masker strap-nya pun on, plus beliau berkacamata. Semua ngumpul di area telinga. Saya yang cuma merhatiin kok  berasa ribet sendiri ya? Kebayang kalo pas mau buka earphone trus nyangkut di tali masker. Belibet.

Nah ini mah saya yang bermasalah ya guys. Semua benda itu jelas-jelas fungsional, jelas-jelas gak nyangkut di tubuh saya melainkan tubuh orang, tapi malah saya yang jengah sendiri. Iyes problemnya ada di diri eikeh, bukan mereka hahaha……

Kalian pengguna masker strap juga atau tidak guys? Share di komen yuks

18 thoughts on “Masker Strap, Earphone dan Jengah

  1. Riandy says:

    Saya pengguna setia earphone mbak, tapi digunakan cuma pada saat kerja untuk mencegah telinga mendengar gosip-gosip rekan kerja :))

    cuma kalau dipakai diatas sepeda motor, terakhir kai saya pakai itu 10 tahun lalu waktu SMA :))

    kalau tali masker saya ga beli mbak, ga gitu fungsi kayaknya.. tapi kalau masker kain saya, emang udah bawaan ada talinya itu.. lumayan bermanfaat kalau ga pengen pake, tapi masker tetap standby :))

    Liked by 1 person

  2. CREAMENO 🐰 says:

    Saya nggak pakai masker strap mba, kebetulan jarangggg banget ke luar rumah, jadi termasuk jarang pakai masker karena selalu di rumah 😂 Alhasil belum kepikiran mau beli hehehehe. Nah kalau earphone, kadang saya masih pakai meski jarang juga, biasanya untuk dengar lagu saat sedang menunggu pesawat di bandara, atau di atas pesawat 😆

    Selain itu nggak pakai sih, apalagi untuk terima telepon, masih tetap lebih nyaman pegang hape langsung tempel telinga, hahahaha, semacam ada feeling kalau nggak tempel telinga, suara jadi nggak jelas. Gara-gara feeling itu, jadi~lah always tempel biar nyaman 😅

    Liked by 1 person

  3. adynura says:

    Eh iyaaa bicarain earphone juga ternyata, hahaha… kebetulan banget ya
    btw, aku termasuk orang yang berkacamata, suka pake earphone dan pake masker juga sekarang. asli ribet dan suka nyangkut pas mau dilepas semua, hahaha..

    trus seringkali ga eenak telinga juga sih, makanya paling ga demen masker yg dikait ke telinga, lebihh suka masker yg buat berkerudung, yang ditali gitu, jadi topangannya ga ke daun telinga semua,

    semoga pandemi ini cepetan beres tuntas banget biarr kita ga ada keharusan lagi pake masker setiap ada di luarr rumah, lama-lama pengap dan pegel dan ribet jg 😀

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Nah itu tuuu…masker yang buat hijab. Aku juga akhir-akhir ini lagi mikir pengen switch ke masker yang tali gitu. Karena bagian belakang kupingku suka sakit, bahkan hampir lecet karena penggunaan masker yang dicantelin di kuping untuk jangka waktu yg lumayan lama.

      Like

      • adynura says:

        kalo aku sejak awal pake masker yang tali gitu, enak ke telinga, tapi ga enaknya tuh ga ngepas plek nempel, bagian bawahnya suka ngaplek gitu hahaha… tp mending lah ya 😀

        Liked by 1 person

  4. Jane Reggievia says:

    Aku juga jarang banget pakai earphone, Mbaa. Kalau kebetulan ada telpon masuk dan lagi pakai earphone, aku malah lepas earphone-nya 😂 Pakai earphone yaa kalau buat dengar lagu atau nonton aja, itu pun kalau memang lagi nunggu di tempat umum atau di rumah ketika nggak mau diganggu.

    Sedangkan masker strap, menurutku ini salah satu penemuan di tengah pandemi yang cukup berguna wkwkwk nggak pernah nyangka kalo aku butuh strap ini XD dapetnya sih gratisan, kalau nggak kayaknya juga nggak akan pakai sih 😆 cuma ternyata nyaman banget setelah pakai strap, nggak usah ribet simpan masker di pouch atau dalam tas lagi. Lebih higienis juga pastinya 😀

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s