Musik Metal dan Gak Bisa Jadi Diri Sendiri

Sejak kecil, saya sudah terbiasa mendengarkan musik. Entah dari radio, kaset (guys, i’m 80s person, jadi kaset ya bahasanya hahaha), maupun nonton Selekta Pop dan Aneka Ria Safari di tipi. Ya saya rasa semua orang sama, suka dengan musik. Bahkan tak sedikit orang yang ga bisa hidup tanpa musik.

Berbicara soal musik, pada dasarnya saya dengerin semua jenis musik kok. Selama lagunya enak terdengar di kuping, mau itu pop, slow, jazz, disco, rock, hayuk wae.

Tapi kalau suruh diranking, mana urutan paling teratas sebagai musik favorit saya, sejujurnya saya harus berucap “rock music is my most fave song/music“.

Entah dari mana asalnya, saya dan kakak saya (doi perempuan juga) sama-sama menyukai aliran musik ini. Ketika menginjak remaja, kami dibesarkan sambil mendengarkan lagu-lagu dari:

Guns n Roses, Metallica, Van Halen, Skid Row, Motley Crue, Rage Against The Machine, Ugly Kid Joe, Sepultura,  dan masih banyak (banget) lagi.

Padahal kedua ortu kami samasekali gak pernah nyontohin bahkan mereka adalah generasi super old yang ngartinya lagu-lagu lawas zaman 60-70 macam Titiek Puspa, Titi Sandora, dll.
Oh ya, sekali lagi, bukan berarti ga dengerin jenis musik lain ya. Karena terbukti saya malah die hard fans of NKOTB especially Jordan Knight sampe sekarang. Dan tetep  juga dengerin artis kayak Mili Vanilli, Jason Donovan, Rick Astley, Nicky Astria, Chrisye dll.

Mungkin pengaruh lingkungan dan pada era 90-an itu emang musik rock/heavy metal lagi kenceng-kencengnya ngehits banget. Kegondrongan para musisi metal juga mau gak mau menjadi trend di kalangan remaja pria. Mungkin pula karena racikan gitar, bass dan drum pada musik metal itu menghasilkan rhyme yang powerfull dan semangat. Bikin melek mata karena kaget dengan raungan gitar dan gebukan dahsyat drum ditambah teriakan sang vokalis.
Ditambah saya dan kakak langganannya majalah remaja pria HAI, yang memang ga pernah absen menginformasikan update musik metal terutama manca negara. Pun musik rock Indonesia, saya demen. Lagu-lagunya Edane, Slank, Kidnap Katrina, semuanya enak di kuping saya.

But to be honest, saya bukan penggemar sejati yang manteng di satu artis dan koleksi semua albumnya ya. Kadang-kadang saya cuma beli kaset Skid Row yang album kedua aja, misalnya. Lalu album-album selanjutnya udah engga lagi. Plus untuk beberapa band, saya cuma suka dengerin hits mereka aja alias ga seluruh album.

Saya pikir awalnya ini temporary di masa remaja. Eh, masuk tahun 2000-an, masih sama. Yang asik didengar di kuping sampe saya beli albumnya ya masih muter di musik rock. Pearl Jam, Nirvana, Suicidal Tendensis, Incubus, Hoobastank, Linkin Park, Shed Seven, Stone Roses, Oasis, Evanescence, ah banyaklah pokoknya. Sisanya yang asik buat didengerin via radio ada Disturbed dan System of  A Down.

Hilih….ini mah judulnya ya emang suka banget dong! Buktinya ga bisa lepas dari pengaruh jenis musik itu.

Yang sering membuat saya sedih dalam hati, saya gak bisa jadi diri sendiri sebetulnya. Saya suka musik metal, namun lingkungan sekitar saya adalah lingkungan “normal”.

Teman di kantor, lingkungan rumah, apalagi ibu-ibu di sekolah anak saya, yang kebetulan sekolah di SDIT. Saya udah bisa mastiin reaksi teman-teman yang “normal” kalau misalnya saya bilang aslinya saya ini demen heavy metal. Gimana tetangga saya yang tukang nasi uduk, yang tiap hari dengerannya lagu dangdut dan Sabyan Gambus kalo tau yang sesungguhnya tentang saya? Mungkin nganga, trus bisa jadi juga mikir yg engga-engga. Karena buat sebagian orang, heavy metal itu satan music, annoying to ears, rude and gross lyrics, dll. Musik yang taunya cuma tereak-tereak kaga jelas, trus identik pula dengan obat bius dan alkohol.
Iya itu ada benarnya.  Oh ya satu lagi, ……heavy metal juga identik dengan musiknya cowok.

(Padahal mah saya cuma pendengar doang, kagak ikutan niruin perilaku para artisnya terutama seputar drugs and alcohol itu)

Gonta ganti kantor berapa kali, saya harus berjaim ria. Karena rekan sekantor ya lebih banyak orang-orang sewajarnya yang mendengarkan musik yang tergolong aman di telinga.
Kalo muter musik dari laptop sembari kerja, dan kebetulan lagi pengen pasang playlist metal, ya volumenya terpaksa kecil. Padahal sejatinya musik metal diputer dengan volume yang kencang, biar lebih berasa gahar dan rock-nya gitu.

Kalo ngobrol sama orang lain soal musik, saya juga banyakan diam. Kelu lidah buat speak up to them and tell the truth about my fave music. Pun dalam soal berpakaian. Kadang pengen pake kaos bergambar band rock idola, tapi udah jiper duluan kuatir dikomen. Padahal, belum tentu juga dikomen sama teman kerja yang ngeliat. Wihihihiihi……terlalu ge-er.

Bukan tidak bergabung dengan komunitas pecinta musik metal. Di Facebook saya jadi anggota komunitas Rock Hits, dan anggotanya juga banyak yang perempuan. Tapi saya passive member banget. Karena emang udah jarang buka FB juga plus ga pernah ikutan kegiatan off air mereka.
Lha gimana sih jeng? Situ katanya pengen express the truth aboout yourself, tapi dikasih jalan lewat komunitas malah ga dimanfaatkeun?
Hahahaha…iya abis begimana ya? Si metal woman ini orang rumahan guys. Asli saya belum pernah ikutan hadir di event-event konser atau sekadar pertemuan sesama penyuka musik cadas. Sebaliknya kakak saya mah udah ke mana-mana. Ya nonton konser metal lokal, ya ngumpul di event komunitas,  dan juga nonton konser artis mancanegara (terakhir doi nonton konser Guns n Roses di GBK). Huhuhuhu…. metal gak maksimal yeee….metal galau ceunah wkwkwkw

Back to jaim. Jadi lingkungan sekitar saya cuma mengira saya perempuan biasa, yang mungkin selera musiknya juga biasa-biasa wae. Atau malah dikira gak terlalu intens dengerin musik.
Lalu akhirnya pelampiasan saya ya biasanya dalam rumah aja. Pak suami dari kenal saya udah paham banget selera musik saya. Kebetulan doi juga gitaris waktu zaman muda dulu. Doi juga demen musik metal terutama zamannya band Extreme dan Mr. Big masih eksis. Di rumah ya kadang kalo pas setel musik metal, udah jamak dia ngeliat saya nyanyi plus headbang-headbang kecil. Paling anak-anak ogut ngebatin: ini emak eug kesambet paan yak?

Demikianlah sedikit curhat-curhat kecil saya di sore hari ini. Sampai saat ini, saya tetap pecinta metal walau setengah eksis. Kalau kalian ada yang sama kayak saya gak? Share di komen ya 🙂
Terima kasih sudah membaca postingan ini 🙂

*ditulis sembari mendengarkan lagu ini

20 thoughts on “Musik Metal dan Gak Bisa Jadi Diri Sendiri

  1. Edot says:

    Halo Mbak Imelda, salam kenal yaaa 😀
    Selera musiknya negeri banget niiih, bener2 ngerock n metal banget, daan… sayangnya nggak bisa jadi diri sendiri gara2 temennya banyak ibu-ibu SDIT ya Mbak hahaha
    Sama.
    Saya juga dulu waktu masih ngajar di SDIT juga mesti pake topeng terus, tiap hari berasa diawasi, jadi khawatir kalau akhlak saya yang nggak seberapa ini ketahuan sama orangtua siswa SDIT.
    Eh tapi saya bahagia sih akhirnya pernah ngajar di SDIT, makin lama makin bisa berkompromi sama kenyataan.
    Punya selera musik metal jadi harus disembunyiin banget dari lingkungan ya Mbak. Padahal nggak ada masalah kan, cuek aja yang penting Bahagia. Kalo kelamaan pake ‘topeng’ terus nanti capek loh Mbak… hehehe

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Pak Guru, makasih udah mampir ke blogku ya. Negeri apa ngeri pak? Hahaha….
      Nah makanya, sering dikira orang seperti ini: ngeri, gahar, dll dll. Makanya terpaksa “bertopeng” sampai sekarang. Pengen cuek yg penting bahagia tapi kok terasa masih sulit yo pak. Tak semudah menuliskannya dalam blog seperti ini…*tsaahhh

      Makasih banyak udah mampir ke sini ya 🙂

      Like

  2. Ditaa says:

    Wah iya jamannya hair metal yaaa… Aku malah dulu sempet beli kasetnya Warrant, Slaughter, Def Leppard, dll. Album Use Your Illusion II udah ledeh pitanya saking diulang-ulang terus.
    Dan tos ah, sesama pembaca Majalah HAI.
    Menurut aku sih ga da salahnya kita denger musik apapun dan mengekspresikan lewat pakaian, gaya rambut, dsb. Ga mengurangi fungsi kita sebagai manusia seutuhnya 😉 Tapi kalo ga mau juga gapapa, banyak cara menikmati musik, jadi bebaskeun.

    Sayangnya si hair metal ini ga aku teruskan. Sekarang sih kalo ditanya suka musik apa, banyak, tergantung mood, lagi suka explore. Paling banyak dengerin indie rock dan punk. Tapi aku juga ga bertatto, pake baju item-item atau pake boots kemana-mana. Lebih suka pake sendal jepit dan kaos garis-garis. Terdepan saat konser dan dengerin musik favorit setiap saat, itu sih pasti 🙂

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Hi mbak Dita, makasih sudah komen di sini 🙂 Aih Warrant…aku punya album pertama dan kedua mereka terutama pas lagi ngehits album Cherry Pie. Slaughter, ah…All The Days Gone By ya mbak 🙂

      Dulu inget banget dua album GNR itu harganya per kaset cuma 5.000 perak dan jaman itu berasa mihil sekali.

      Iya mungkin karena hair metal udah tergerus banget sama zaman. Malah sekarang musisi yang masih setia memainkan musik rock rambutnya pada cepak-cepak ya 🙂
      Sekarang yg jauh lebih ngetop boyband Korea ya mbak. Semakinlah hair metal tersingkirkan.

      Like

  3. Pipit Piharsi says:

    Hai, Mbak Imelda salam kenal 🙂

    Kalau saya nggak asing sama musik-musik cadas soalnya kakak laki-laki saya suka semua mungkin karena emang tahun-tahun segitu lagi booming-boomingnya ya. Sampai kakak saya no 5 ngikutin banget gayanya Slash dari rambut yang emang mirip kriwil-kriwil panjang, dan kemana-mana pakai topi. ampuuuuun..

    Saya inget NKOTB lagunya yang saya hafal step by step doang, telinga saya sering ikut bapak yang seneng ndangdutan. wkwkwkk

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Ya ampun kakaknya mbak Pipit sungguh menjiwai. Itu udah die hard fansnya Slash banget kayaknya hahaha….
      Iya hits paling populer NKOTB sepertinya Step by Step ya. Itu yg paling diingat orang sampai sekarang. Salam kenal juga ya mbak. Senang mbak Pipit main ke sini 🙂

      Like

  4. Rahma Balci says:

    LP, Simple plan, simple plan sampai skrg kadang msh dengeriin, LP semenjak chester wafat udah jarang dengerin lagi, kalo metal2 saya terbiasa denger krn abang di rumah suka banget, kalo bapak saya sudah pasti fans berat rhoma irama sama meggy z, biasa setiap pagi nyetel musik dangdutan sambil ngotak ngatik mobilnya..ampunn

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Yes they’re 90’s rock band ya mbak.
      Musik dangdut memanglah khas Indonesia yo mbak. Aku malah belum pernah dengar album Meggy Z full 🙂 Cuma tau lagu beliau yang Tidak Semua Laki-Laki itu

      Like

  5. adynura says:

    ahahaha, seru banget ya wanita dan udah punya anak tapi selera akan musik rocknya ga luntur, ya kali aja kan ya, pas fase udah nikah, mulai jd kyk musik lebih romantis, trus pas punya anak jadi lebih slow lagi.
    ternyata engga gitu ya? haha..

    bagus atuh, kita semua selalu butuh orang-orang yg berbeda agar dunia ini semarak dan ga monoton. betul kan ya? in a good way ya tapinya 😀

    Kalo aku, selera musikku stop di era 90an, kak. setelah itu kyknya cuma satu dua yg masuk ke selera.
    Entah kenapa, musik-musik sekarang itu mudah banget didengerin dan enak juga, tapi ya itu aja, cepet lupanya jg. tapi mungkin lebih karena udah ga connecting aja kali ya sama era sekarang.

    so i’m not into music anymore kalo bicaranya kekinian, lebih ke yang lain aja deh 😀

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Nah itulah mas Ady, awalnya kukira temporary. Eh ternyata ga bisa berenti alias sukaaa terus sama musik heavy metal.

      Musik zaman sekarang bisa didengar ya sama anak-anak zaman sekarang. Hehehe…akupun jujur udah ga connect sama musik sekarang (yang aliaran Pop, RnB di luar heavy metal maksudnya). Apalagi K-Pop…waduh mas, blas ndak ngerti aku dengerinnya 🙂

      Like

      • adynura says:

        ahahaha, tapi mau ga mau kalo musik musik yang suka ada di tiktok suka kedenger, kayak musik-musik dangdut yang suka disetel abang-abang penjual cd bajakan di pinggir jalan.
        mau ga mau, suka ga suka jadi tahu, heuheuuu

        Liked by 1 person

  6. Jane Reggievia says:

    Ahahahaha anak metal setengah-setengah yaa judulnya, Mba 😂 kalau Mba Imel sukanya maksimal kayak si kakak, mungkin kalian bakal menclok ke konser sana sini, ya. Pasti seru banget tuh hihi

    Kalau aku dari dulu sampai detik ini masih setia dengan musik pop dan RnB, Mba hihi apalagi sebagai anak 90an, aku mulai akrab dengan lagu-lagu MJ, Britney Spears, Mariah Carey, Boyz II Men dll. Masuk era boyband juga aku ngikutin banget, apalagi Westlife. Kebetulan Mamaku juga ngefans dengan Shane Filan, jadi waktu Westlife lagi hits banget, kami berdua hobi fangirling bareng di rumah XD Ya nontonin dvd konser, dengerin album dari awal sampai akhir. Yang nggak kesampaian nonton konser bareng aja. Pas kemarin Westlife reunian konser ke Jakarta kami melewatkannya huhu

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Wahahah iya jadi malu aku mbak Jane. Metal separo hati ya judulnya. Btw lagu pop dan RnB 90an aku juga suka. Wow mamanya mbak Jane suka Westlife? Kereeen….Btw Westlife itu yang nyanyi cuma Shane, Markus sama Brian ya. Yg dua itu kayak cuma pemain hiburan hehehe…. 🙂 Iya Westlife maupun Shane Fillan sendirian rasanya pernah konser di Jakarta. Ah sampe lupa bahwa akupun beli album pertama mereka loh, dan emang lagunya enak semua 🙂

      Like

  7. Didut says:

    Biasanya saya kalau di kantorpun mendengarkan apapun yang saya suka dengan headphone yang rasanya mantabh banget di telinga. Walaupun keknya jadi penyendiri atau bagaimana, tetapi memang kita tidak selalu bisa mengenalkan kebiasaan kita ke kolega kantor. Jatuhnya bisa jadi oke kalau nemu yang sealiran tapi lainnya bisa jadi ganggu aja hahaha.
    Dengan menggunakan headphone, at least kita sudah punya ruang private sendiri di kantor.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Halo mas Didut. Terima kasih sudha berkunjung ke sini. Iya pakai headset udah paling bener emang, walaupun aku ga bisa melakukannya karena kalau bos pas manggil suka ga kedengeran di kantor hehehe….

      Like

  8. morishige says:

    Saya dari generasi berikutnya, Mbak Imelda. Waktu awal-awal SMP masih sering dengerin rock. Malam-malam sebelum tidur pasti saya dengerin acara musik rock di radio. Kalau ada yang bagus saya rekam pakai kaset bekas, terus besoknya diedarkan di sekolah. Pertengahan masa SMP mulai tergila-gila sama band-band melodic punk kayak Green Day, Blink 182, Simple Plan, Sum41, Good Charlotte. Cuma nggak tau kenapa pas kuliah jadi agak kalem. Malah jadi seneng the Beatles sama the Carpenters. Haduh…

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s