Rindu tapi Malas

Hai kalian semua…..aah entah sudah berapa lama gak ngisi blog ini dengan tulisan. Rindu banget tapi ya males. Rindu tapi males deh judulnya. Rindu nulis, tapi malesnya luar biasa guys.

Bingung mau mulai dari mana. Mau ngucapin selamat tahun baru, udah pasti basi pisan euy, udah mau Februari juga cuy hahaha….

Trus kemana aja selama ini? Gak ke mana-mana. Ribet dengan tugas kantor yang makin bertambah ke kiri kanan. Ribet sama ikutan giveaway juga gak? Aha…belakangan engga loh. Ternyata eh ternyata, nge-giveaway tu ada bosannya juga loh. Lalu, kalo gak giveaway-an….apa gantinya? Akika nonton drama Turki, wakakakakakka *dadah dadah sok ikrib sama mbak Rahma Balci.

Yasalam, postingan perdana 2022 nya malah mo cerita drama Turki, gitu? Hehehehe…..ga papalah ya. Karena ini terus terang pengalaman baru buat saya, yang notabene engga doyan nonton sinetron, drama or telenovela. Eh ndilalah kena karma kali ya, malah doyan wkwwkwk….

Gimana bisa kecemplung ke drama Turki? Nonton di NET TV? Eits bukan. Ceritanya rada absurd sebetulnya. Saya lagi scroll scroll reels di IG saya. Entah gimana algoritma IG itu membawa saya ke sebuah video reels: seorang cowok (jantan pisan euy) lagi gandeng ceweknya, trus kayak posesif gitulah. Ceweknya ddituntun untuk ngikutin ke mana dia pergi.
Nah karena ga ngerti itu apaan, saya pikir mereka itu suami istri yang kerjaannya bikin content a.k.a content creator socmed. Trus hari berikutnya di IG reels saya, lewat lagi video tentang mereka berdua, dengan adegan yang berbeda tapi tetep romantis dan si cowok itu kayak protect banget sama ceweknya. Uwuw banget lah pokoknya. Karena penisirin, saya baca lah captionnya, saya tracing lah hesteknya. Singkat kata, ternyata yang saya liat itu adalah adegan-adegan di drama Turki ERKENCI KUS. Iyes…abang Can sama mbak Sanem lagi falling in love. Udah deh, karena semakin pengen tau, mulailah saya coba nonton dari episode pertama drama itu. Awalnya, karena kuper berat, saya nonton di Youtube full version tapi asli ga ada teks Inggrisnya sama sekali. Sampe akhirnya browsing-browsing dan ketemulah web khusus drama Turki dengan subtitle Inggris.

Berhubung abang Can bikin ciwi-ciwi kayak saya ngerasa resah dan gelisah dengan tampilannya nan ganteng, makinlah eike ngikutin drama itu…sampe habis 51 episode. Etapiiiiii…….saya nontonnya loncat-loncat. Jadi dalam satu episode saya ga pernah utuh nonton, pasti saya fast forward cuma nyari adegan yang ada abang Can dan mbak Sanem aja wahahahha. Penonton macam apa ini?
Trus kenapa saya jadi suka sama drama ERKENCI KUS ini pemirsah? Karena:

1. Latar belakang ceritanya agak beda dari sekadar romansa keluarga dan kehidupan sehari-hari. ERKENCI KUS berlatar belakang kehidupan sehari-hari di advertising agency. Lengkap dengan project yang digarap, klien yang beraneka ragam, aktivitas produksi advertising kayak fotosesi, bikin video dll. Gue bangeettttt! Kelian kan nyaho kalo akuh dari dulu (sampe sekarang) kerja di lingkungan creative and advertising agency. Anak ahensi nonton drama ahensi. Uh, makinlah ada bonding rasanya.

2. Cerita utamanya adalah owner advertising agency yang cinlok di kantor. Kebetulan conloknya sama bawahannya. Ya Allah…..gue banget lagiiiiii! Beda tipis sih. Saya juga kan sampe merit begini adalah produk cinlok waktu pak suami dan saya kerja di advertising agency yang sama. Cuma waktu itu kita posisinya dua-duanya karyawan. Sementara di ERKENCI KUS kan direktur sama bawahannya. Dulu, saya dan pak suami mulai pacaran, sampe akhirnya merit ya. Iiihh….kok related bingit ya guys sama hidup akuh.

3. Alur ceritanya penuh dengan ke-protektifan abang Can ke mbak Sanem. Pokoknya ga boleh orang lain deketin kesayangannya ini deh. Even itu cuma teman sekolah mbak Sanem yang akhirnya ketemu lagi pas mereka lagi bikin project fotosesi sebuah produk. Padahal temen sekolah itu ga ngapa-ngapain loh, tetep aja abang Can cemburu. Duh…suka deh sama cerita cowok posesif dan protect his girlfriend so much begini. Walaupun sukanya ya dalam drama doang, plus karena kebetulan pemeran utama cowok dan ceweknya ini ganteng dan cantik, chemistry nya dapet, dan cucok banget dengan kondisi posesif gitu. Sementara kalo di kehidupan nyata mah, wah jangan sampe lah punya pasangan posesif kayak gitu. Alamat ga tenang hidup ya karena jadi gak bebas ngapa-ngapain, hehehe…..

Di luar semua itu, drama tetaplah drama. Mungkin kalo di Indonesia ya sinetron yang kita tonton di TV swasta sehari-hari ya. Ada aja hal-hal ga natural yang bikin gengges. Misalnya: lha lagi bobok kok fully make up mbak Sanem-nya. Tatanan rambutnya juga rapi bener. Trus pas adegan lagi di rumah sakit, sama aja: fully make up, proper banget wardrobe dll nya. Engga keliatan orang abis kecelakaan trus masuk RS. Ya begitulah sinetron, drama dan telenovela. Untung aja adegan naik mobil di drama Turki ini, terselamatkan dengan mobil yang beneran jalan. Kalo sinetron di SCTV kan mobilnya engga gerak cuy, tapi cuma dikasih bayangan-bayangan seolah-olah tu mobil lewatin lampu jalanan dll xixixix…..

Back to ERKENCI KUS. Totalnya ada 51 episode. Happy ending sih karena akhirnya mereka menikah. Over all, lumayan menghibur, lumayan menyita waktu sehari-hari saya untuk kerap menghabiskan waktu luang mengikuti episode demi episode. Kadang sampe begadangan loh gara-gara penisirin kelanjutan cerita di episode berikutnya apaan, hehe.

Buat kalian yang juga kepengen nonton tapi mungkin males ngikutin per episode yang kurang lebih 2 jam-an, coba browsing di Youtube buat sekadar nyari video potongan adegan pedekate dan pacarannya Can dan Sanem. Dijamin terhanyut dan serasa pengen ikutan pacaran hehe….Oh ya btw karena abang Can ini cowok banget, saya suka pusing sendiri saban ngeliat dia adegan tanpa kaos a.k.a topless 🙂

sumber: Google

Eh trus kenapa gak nontonnya drakor kayak rangorang kekinian? Soalnya setau saya cowok-cowok di drakor cenderung manis-manis, padahal saya sukanya yang sebaliknya. *sungkem dulu sama semua pecinta drakor.
Kira-kira inilah postingan pemanasan di tahun 2022 ini. Siapa di sini yang juga suka sama drama Turki?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s