Pengamen Biola dan Macetnya Jakarta

Sebetulnya sudah lama pengen nulis ini. Tapi entah kenapa, faktor U membuat lupa lagi dan lagi.
Setiap hari saya PP rumah-kantor melewati jalan Basuki Rahmat. Kalau yg pada belum tau, jalanan ini ngetop dengan Pasar Gembrong (pasar khusus jualan mainan anak-anak yang murah) dan Mall Bassura.

Nah, kalau jam pergi kantor, jangan harap bisa berlancar-lancar ria di sini. Karena selalu padat merayap. Penyebabnya: semua kendaraan kena bottle neck karena harus masuk ke underpass Pasar Gembrong untuk selanjutnya meneruskan perjalanan ke arah Kampung Melayu dan seterusnya. Dengan kondisi jalanan super padat, dan semua pengendara konsentrasi penuh untuk sekadar nyalip atau maju sedikit demi sedikit begitu ada celah kosong…….di pinggir jalan seringkali saya melihat ada pengamen yang setia berdiri dan memainkan biolanya. Belakangan saya pernah baca berita, pengamen biola seperti ini ada juga di kawasan Pondok Indah. Baca di link ini deh.

Karena saya gak pernah sempat motoin pengamen di Basuki Rahmat itu, penampakannya kira-kira kayak di foto di bawah ini. Kebetulan foto ini yang di kawasan Pondok Indah.

20150731220341-kisah-pengamen-biola-hibur-pengendara-di-tengah-kemacetan-ibu-kota-008-isn

gambar dari merdeka.com

Saya sebetulnya bingung…adakah yang menikmati apa yang pengamen biola ini mainkan? Kenapa saya tanya begitu? Karena deru kendaraan dan polusi sudah cukup memekakkan telinga. Alhasil lagu yang dia mainkan pun gak seberapa jelas di kuping. Ditambah rasa gelisah dari para pengendara yang cuma fokus pada

“Gimana caranya dapat celah biar bisa nyalip?
Gimana caranya biar bisa maju sedikit sedikit dan gak nyenggol kendaraan orang lain yang juga sama-sama gak mau ngalah?
Aduh mataharinya super terik euy. Mana kaki gue dempet2an ama knalpot motor sebelah lagi, huhuhu panas gilee…”

Gak usah para driver (mobil maupun motor), saya aja yang saban hari jadi boncengersnya ojek online juga fokusnya sama kok. Ya namanyapun mau cepetan sampe ke tempat tujuan dengan segera ya, guys hehe.

Sementara di sisi lain, buat saya sayang banget loh permainan biola si pengamen. Karena kalo ngamen pake gitar udah standar, tapi buat saya kalo biola itu spesial, gak semua pengamen bisa. Suara biola juga selalu ngingetin saya sama band The Corrs yang selalu menyelipkan instrumen biola dalam setiap lagunya. Makanya kalo ada lagu yang dimainkan dengan biola, kudu banget dinikmati. Lha ini gimana mau nikmatin? Udah stress duluan ama macet.

Saya sering perhatiin wajah para pengendara itu kalo udah macet, ga ada yang nyante. Berkerut dan tegang semua bawaannya hehe.

Lalu saya perhatikan, kotak biola yang ia jadikan tempat untuk saweran para pendengar lagunya, cenderung kosong. Eh apa kotaknya yang emang gede ya jadi kesannya uang sawerannya keliatan sedikit? Atau para pengendara juga udah gak sempat mikirin ngasih saweran sekedarnya ya akibat udah berjibaku habis sama macet?

Oh ya, aktivitas ngamen sang pemain biola ini bukan hanya pada saat jam berangkat kantor arah ke Kampung Melayu ya. Sebaliknya jika jam pulang kantor, dengan arah yang sebaliknya, ada juga pengamen biola yang stay di underpass. Kondisinya gimana? Sama persis kayak saya cerita di atas: semua pengendara udah puyeng duluan ama macet, sementara the pengamen keep on playing the violin.

Soal pengamen biola ini: waktu belum zaman ojek online, saya tiap hari PP naik metromini. Nah setiap pulang, selalu ada pengamen biola langganan yang naik saat metromini ngetem di Kampung Melayu. Setiap hari si pengamen kolaborasi sama rekannya yang main gitar. Lagu-lagu yang ia bawakan? Jangan ditanya: enaaaak…. Mulai dari Runaway-nya The Corrs, Careless Whisper-nya alm.George Michael, sampe lagu-lagu Indonesia kekinian. Karena kondisi bis ngetem, kita para penumpang menikmati banget permainan musik mereka. Gak pelit ngasih saweran. Iyalah, abis mainnya bagus hehe.

Ini cuma random thoughts saya soal pengamen di Basuki Rahmat. Cuma iseng aja pengen cerita. Terima kasih sudah membaca ya šŸ™‚
signature

Advertisements

19 thoughts on “Pengamen Biola dan Macetnya Jakarta

  1. mrs muhandoko says:

    Ngomong2 soal pengamen, dulu jaman aku masih PP kerja naik bis, kan naik bis mini dulu baru oper bis gede. Nah, ketika bis mini nya ngetem, seringkali ada mas mas yg ngamen. Kadang sendiri kadang rombongan. Enak kok mainnya. Trus beberapa lama kemudian, mas mas pengamen ini muncul di TV di salah satu ajang pencarian bakat. Menang juga, kalo ga salah. Sayangnya skrg mereka udah ga pernah muncul lagi di tv.

    Liked by 1 person

  2. Lucky Caesar says:

    Dulu pernah liat juga performance pengamen kolaborasi pas di terminal dan bis juga lg ngetem, Paling salut sama pemain biolanyaaa buagus banget mainnya, dan pemain yg lain juga baguss. šŸ˜€ semogaa sedikit terhibur mbak ya para pekerja kantor yg terjebak macet dengan mendengarkan permainan biola jd bsa ngasih saweran yg banyak, karena main biola juga butuh proses belajar yg panjang šŸ˜€ nice sharing mbaaak yak šŸ˜€

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      huhuhu tetep ga bisa terhibur mbak, karena blas gak jelas lagu apa yg dia mainin. Suaranya udah ketutup sama deru kendaraan, hehe. Thanks udah mampir ke sini ya mbak šŸ™‚

      Like

  3. shintadaniel says:

    Aku selalu ngelewatin pengamen biola yg dibawah jembatan simatupang dekat Sekolah Cikal. Alunannya bagus sih soalnya menggema kayak di dalam konserto gitu.
    Kalau aku ngeliatnya salut sih sama mas2 itu, seharusnya mereka bisa perform di orchestra instead of di pinggir jalan.

    Liked by 1 person

  4. geraldinetitarina says:

    Menurutku spesial banget kalau ada pengamen pakai biola. Tapi sayang banget lokasi untuk ngamennya ga pas karena pasti ga akan bisa dinikmati orang yang ada di dalam kendaraan. Harusnya dengan potensi seperti itu, dia bisa cari lokasi ngamen yang lebih kondusif kaya di taman atau tempat wisata.

    Liked by 1 person

  5. liannyhendrawati says:

    Wah ada ya pengamen biola, aku nggak pernah lihat.
    Para pengamen itu banyak yang uaranya bagus-bagus memang, tapi ada juga yang cuma kecrek-kecrek doang trus minta duit, ini yg bikin sebel.

    Liked by 1 person

  6. Woro says:

    Ada juga nih mba di pintu tol yang deket Antam situ, aku juga mikir apa kedengeran ya? Tapi karena dia di deket pintu tol lumayan sih soalnya kan mobil pasti berenti

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s