#TimTakut vs #TimPerluasPertemanan

Beberapa tahun lalu, ketika Blackberry masih menjadi jawara terutama dengan BBM nya, saya pernah meng-add anak dari teman saya. Waktu itu teman saya kebetulan mau operasi besar. Karena beliau gak mungkin maenan hp abis operasi, saya sengaja add bbm anaknya, supaya bisa mantau perkembangan teman saya itu. Lancarkah operasinya dan lain-lain. Maklum, ada rasa cemas karena operasinya makan waktu hampir 5 jam-an gitu deh.

Singkat cerita saya add bbm dari anak teman yang masih ABG itu. Usianya baru sekitar 13 tahun saat itu. Awal-awal komunikasi lancar, saban saya tanya perkembangan nyokapnya. Akhirnya operasi selesai dan sebetulnya saya gak perlu lagi komunikasi sama dia. Tapi saya lupa menghapus bbm nya dari daftar kontak.

Ada hari di mana saya terdiam. Mendapat broadcast message dari sang anak yang isinya mempromosikan temannya sendiri.

“Kenalin teman gue, namanya XX, usia XX. Pinter, supel, ganteng, invite pinnya ya XXXXX.”. 

Saya yang kala itu sudah uzur, langsung berasa ngeh walau tetap terdiam sibuk mencerna ini itu.

“Oh jadi kalau zaman sekarang inilah salah satu cara mengajak kenalan, selain saling add friend di FB.” 

“Yah zaman gue mana ada yang beginian? Dulu telepon aja barang mahal, yang ada kalo saling kenal-kenalan salah satu medianya via interkom euy.”  *gile, aing uzur banget ya? Interkom!!

Nah masa Bbm berakhir seiring munculnya Whatsapp. Dan apakah yang terjadi selanjutnya? Perilaku yang sama persis, bahkan yang dipromosiin adalah diri sendiri, bukan teman lagi. Ini saya nemuin sendiri, lewat FB Asisten Rumah Tangga baru teman saya.

Eh kok ART temen? Situ temenan sama deshe? Enggak sih, cuma pas temen saya lagi nyeritain ART nya yang masih usia 17 tahun dan katanya dandannya lumayan menor. Lalu karena penasaran, temen saya nunjukinlah FB mbak ARTnya, biar saya bisa ngeliatin foto-foto selfie deshe yang banyak itu. Lalu setelah itu karena akun mbak ART disetting publik, saya melihat salah satu postingan di timelinenya.
Ada salah satu teman ART yang ngetag mbak ART dengan postingan begini:

“Minta nomor WA-nya dong. Nanti gue save. Sorry tag ya.” Plus foto hasil screenshot nomor WA si orang yang posting itu.

Selain mbak ART ada 82 orang lainnya yang dia tag.
Dan respon di kolom komentar adalah begitu banyak yang sukarela menuliskan terang-terangan nomor hp-nya. Dengan setting publik begitu, saya pun yang samasekali enggak kenal mereka, bukan circle mereka, enggak ada koneksi pertemanan samasekali dengan satupun dari mereka, jadi ikutan tau.
Salah satu dari komentator ada yang bilang begini: hoo, kok kalian mau-mauan aja ngasi nomor hp ke orang yg gak dikenal?” Kemudian komen tersebut langsung dibalas: “dari yang gak kenal akhirnya saling kenal, jalin silaturahmi dong.”

Perilaku mempromosikan teman sendiri ke seantero dunia via broadcast message maupun via sosmed begini, mungkin dari mindset mereka adalah menambah kenalan, menjalin silaturahmi, nambah sodara, sukur-sukur kalo cakep bisa jadi pasangan/pacar. Mungkin loh ya…ini mah asumsi receh saya.

Sebab saya juga gak pernah interogasi anak-anak ABG mengenai sikap mereka ini. Apa yang menjadi nilai plus di mata di sudut pandang mereka, adalah ketakutan di mata saya. Penyebab utama karena zaman saya ya sekali lagi, gak pernah ada acara mempromosikan temen beginian. Jadi langsung mbayangin kalo saya jadi orang yang dipromoin, akan banyak dapat message dari begitu banyak orang yang saya gak kenal. Iya kalau semuanya orang bener? Ah…keparnoan ya guys?

Beda alam. Alam pemikiran maksudnya.

Saya dan mungkin banyak orang di luar sana ada di pihak yang berupaya banget tidak mengumbar terlalu banyak privasi kepada publik. Sesekali diumbar namun berupaya proporsional. Masih kok upload foto anak sendiri ke sosmed, tagging location di mana saya lagi berada, namun sebelum mengupload dipertimbangkan ini itunya dulu.
Dengan begitu banyaknya warning dan pembahasan yang bisa dengan mudah kita pelajari di internet mengenai aneka bahaya ketika privasi kita diketahui khalayak, saya tampil menjadi sosok yang takut. Takut ditipu, takut kena spam, takut bertemu orang-orang gila, pedofil etc dan aneka ketakutan lainnya. Lain cerita kalau kita seorang artis atau public figure yang memang butuh menyebar privasi macam nomor telepon manager dan berharap akan adanya order/rezeki yang akan datang.

Sementara di pihak lain. Ada orang-orang yang memang ingin memperluas pergaulan dengan cara seperti dua cerita yang saya sampaikan di atas. Tidak perlu banyak pertimbangan ini itu, karena mungkin untuk mereka kebanyakan pertimbangan malah bikin sempit dunia pertemanan. Jadi nomor hp sekalipun ya dianggap biasa aja untuk disebar.

Kalau mau dibilang yang melakukan hal tersebut rata-rata ABG, kok ya nanti dituduh menggeneralisir? Ah kebetulan saja kasus yang saya alami terjadi pada ABG.

Nah kalau teman-teman ada di tim yang mana? #TimTakut kayak saya, atau #TimPerluasPertemanan seperti cerita anak teman saya?
signature

Advertisements

21 thoughts on “#TimTakut vs #TimPerluasPertemanan

  1. Abdul Jalil says:

    Wah, pas awal punya ponsel pintar sempet tuh mba saya minta dipromoin teman2 di BBM. Hhiii, ya pingin banyak temen sih.

    Tapi gak sering juga, dan sekarang saya malah agak risih kalo kontak pribadi banyak yang punya. Jadi gak nyaman sendiri. Paling buat keluarga atau orang di dumay yang sudah dekat, salah beberapanya temen blogger.

    Dan di zaman now emang muda-mudi seneng banget share nomor WA di fb. Saya biasany cuman ngerecokin dengan ikutan Komen nomor namun sebagian saya ganti dengan ****. 😂😂😂

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Nah pada akhirnya risih ya Abdul…seiring bertambahnya usia, kita makin matang dan makin pilah-pilah/mikir-mikir dulu plus minusnya untuk terlalu open di sosmed/dunia digital.
      Iya kebanyakan muda mudi ya, yang masih eforia main sosmed terutama 🙂

      Like

  2. nengsyera says:

    Saya tim keduanya mba. Tapi soal nyebarin nomer hp di sosmed emg agak takut cuma krn kdg aq butuh buat jualan jd perlu taruh nomer WA. Alhamdulillah ga pnh dpt iseng. Aq juga taruh nomer WA di sosmed pribadi bukan di laman sosmed org lain (yg beresiko org ga kenal akan tau nomerku).
    Yang bahaya itu sama org yg bnr2 terbuka di sosmed. Apa aja diceritain, apa aja loh jd ga ada batasan.
    Belum lama liat tmn sosmed saya upload foto saldo rekeningnya di beberapa ATM termasuk nilai depositonya di bank *walau ujungnya sih diapus sama dia. Tapi bagi saya yg udh keduluan liat mikirnya errrggh..segitunya kah? Perlu umbar harta yg dipunya krn ngerasa “panas” thdp komen seseorang?!.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Halo bumil cantik, makasih sudah mampir sini ya. Kalau untuk jualan memang wajib kasih no WA ya mbak, dan biasanya yang akan masuk ke chat WA ya orang2 yang beneran mau tanya2 produk/mau beli. Nah kalau kasih no WA untuk menambah teman baru di sosmed, beda lagi ceritanya hehe.
      Kalo mbak syera temennya upload rekeningnya, menurutku betul2 sudah very open kebablasan. Dan kalau pengalamanku….ada teman yang memposting surat panggilan pengadilan agamanya di sosmed. Heehehe…. (sampe kubikin postingan di blogku euy)

      Like

      • nengsyera says:

        Iya sih, klo sengaja mengumbar nomer utk “tambah teman” tanpa bisa diatur siapa aja yang mau chat kita sih gawat mba. Karena bisa jd calon mangsa kejahatan apalagi seperti korban Php laki-laki berseragam (padahal bodong).
        Tmnku itu amat sangat open mba 😅 yg difotoin pun bukan cm satu rekening bank tp beberapa rekening bank berbeda difotoin langsung saldonya dari ATM hanya krn dia panas diomongin soal make up (ga kebeli make up ato apa gt lah inti statusnya dan dia menjelaskan bhwa duit dia tuh byk ditabungan disimpan utk ini itu..)
        Mgkn aq pnh kebablasan dlm bersosmed tp skrg sadar bhwa dunia itu udh ga seramah dulu, makanya pelan-pelan ya membatasi aja apa yg boleh dibagikan di sosial media.
        Cerita jurnal kehidupan pun cm di wordpress aja, jrg di share di fb krn menurutku fb lebih mengerikan sih.

        Liked by 1 person

      • imeldasutarno says:

        Benar, FB itu mengerikan karena semua lapisan masyarakat pake. Mulai dari Asisten Rumah Tangga, tukang tambal ban, sampai direktur perusahaan bonafid, semua FB an. Karena memang sosmed yang paling mudah dan fiturnya paling banyak kali ya hehe.
        Semakin matang usia kita, semakin waspada juga kita sama ketidakramahan dunia ya mbak….

        Like

  3. mrs muhandoko says:

    btw, aku pernah ‘khilaf’ cantumin no hp di salah satu kolom komenan situs. karena butuh info tertentu. nah, sayangnya kok nggak bisa dihapus itu komenku. alhamdulillah nggak ada wa nyasar yg aneh aneh.

    pernah, aku dulu sengaja ganti nomer karena alasan tertentu yang mengancam jiwa dan raga. wkwkw ( eh tapi serius lho, karena beneran mengancam ). dan sayangnya lupa ngasi tau ke orang orang kalau tolong jangan ngasi nomer hp ku ke orang lain tanpa seijin ku terlebih dahulu.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Nah kan…ada aja kejadian yang ga enak berkaitan dengan sbear-sebar nomor telepon ke orang lain. Makanya memang harus nimbang-nimbang dulu ya Na sebelum memutuskan untuk open ke public tentang privasi kita atau tidak

      Like

  4. fiberti says:

    Wuih..kadang aku juga mikir begitu mbak. Kecepatan dan kemajuan teknologi kadang nggak diimbangi dengan kesiapan orang-orang saat menerimanya. Jadi ingat nasehat ibu2 jadul ke anak : never talk to strangers…Masih berlaku nggak?

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Nah itulah mbak. Mentalnya gak berbanding lurus dengan kemajuan teknologi ya mbak. Iyaaa masih inget banget nasihat itu, sayangnya kalo baca berita zaman sekarang malah banyak kejadian anak2 ABG diculik atau ditipu orang yang baru dikenal di sosmed ya mbak 😦

      Like

  5. maureenmoz says:

    sy #timmalas mbak, salah satu cabang pembantu dari #timtakut
    malas ngetik di hp, – ttd. tim jempol besar -, apalagi sm orang yg ngga dikenal atau ngga tau ceritanya apa.. etapi juga sudah bukan abegeh inih #timusialanjut jadi ya lebih milih banyakin ngobrol sm keluarga dan teman dekat aja lah..

    Like

    • imeldasutarno says:

      Wahahaha mbak maureen cabang pembantunya buanyak juga ni. Iya makin bertambah usia kita makin wise dan makin bisa memilah mana yang perlu diumbar ke publik mana yg gak perlu ya mbak. Terima kasih sudah mampir sini 🙂

      Liked by 1 person

  6. denaldd says:

    Kalau aku lebih ke arah waspada dan berhati2. Bukan takut. Karena bagaimanapun aku masih membutuhkan teknologi, membutuhkan media sosial. Tapi bener2 sangat berhati2 dalam menggunakannya. Lewat blog, akhirnya dapat banyak teman baru, tapi yang aku tulis di blog bener2 yang aku saring banget. Bukan hanya foto, tapi cerita juga. Makanya salah satu batasan yang kuterapkan pada blog (dan juga media sosial) adalah tidak bercerita ttg keluarga secara detail dan menampilkan foto secara detail. Apalagi yang masih belum bisa berpendapat, malah ga usah ditampilkan cerita dan fotonya haha. Nah, dalam hal yang begitu saja hati2, apalagi membagi nomer telpon. Wah, bener2 hati2 sekali. Kalau ada yang nanya dan aku ga sreg ngasih, aku kasih alamat emailku. Jadi mending email2an aja haha.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s