Pagar

Kalau bicara rumah, pasti gak akan jauh dari pagar. Ikatannya erat banget. Seerat hubungan saya dan Johny Depp *pemirsah mulai mual-mual baru sampe sini*.


Rumah tanpa pagar itu ada, tapi jarang. Kecuali tinggal di komplek cluster mewah yang penjagaan sekuritinya ketat. Masihlah kita jumpai rumah tak berpagar 🙂

Sekarang in general-nya. Jaman sekarang, trendnya kan minimalis ya. Jadi model-model pagarnya mirip semua. Kayak gini:

Pagar-Rumah-Minimalis2

gambar dari sini

Tahun 80-90an model pagar itu bermacam-macam. Gak seragam kayak sekarang. Saya rasanya nostalgia banget kalo lagi jalan-jalan dan tiba-tiba masih menemukan pagar model jaman baheula. Lihatlah contoh-contoh ini :

pagar1

gambar dari sini

pagar2

gambar dari sini

 

pagar-3

gambar dari sini

Mengingatkan pada jaman saya kecil dulu. Satu hal yang sering kita lihat dari pagar jaman dulu adalah: cenderung rendah dan tidak dilapisi dengan mika. artinya: lebih friendly, lebih welcome dan tidak terdapat kecurigaan di situ. Memang sih tidak semua pagar. Rumah-rumah mentereng di kawasan elit banyak juga kok yang pagarnya super tinggi dan serba tertutup. Tapi jumlahnya tetaplah lebih banyak yang cenderung rendah tadi.

Itulah jaman dulu. Tapi memang semua berubah. Menyesuaikan dengan situasi dan kondisi, maka manusia jaman sekarang lebih memilih menutupi pagar yang fungsinya memang untuk membatasi rumah kita dengan rumah tetangga, dengan mika. Alasannya untuk keamanan. Supaya aktivitas di dalam sana tidak terlalu terlihat apalagi jaman sekarang banyak orang jahat berkeliaran dengan aneka modus kriminal ya.

Dulu kalau kita main ke rumah teman atau mendatangi rumah orang lain yang baru pertama kali kita kenal, tidak terlalu sungkan mengingat dari balik pagar masih bisa terlihat aktivitas apa yang ada di sana, entah pintu rumah tertutup, terbuka, ada yang lagi duduk-duduk di teras, dan lain sebagainya. Tapi sekarang? Begitu sampai di depan pagar yang serba tertutup….hmmm….rasanya gimana gitu? Dan udah nebak-nebak duluan : ini kalo gue teriak-teriak ngucapin salam di pagar, kira-kira ada yang denger gak ya? Atau: kira-kira yang di dalam sana ngeh gak ya gue ada di luar pagar? Mudah-mudahan asumsi saya ini salah ya pemirsa…..

Lalu moral story tulisan ini apa? Saya cuma ingin bernostalgia dengan pagar jaman dulu. Pagar yang memang fungsinya membatasi secara fisik, namun bukan secara psikologis.

*Mohon maaf buat pemirsa setia yang udah bela-belain baca taunya isinya ginian doang. Yah namanya juga blog pribadi bo…..eikeh kadang suka curcol-curcol gak jelas 🙂 *

 

 

Advertisements

8 thoughts on “Pagar

  1. santi says:

    Rumahku tanpa pagar, mbak. Meskipun bukan cluster eliteeeh :D. Ampuuun. Yang namanya kucing tetangga masuk suerrriiiing. Cucu2 tetangga nginjek2 taman ga keitung. #akurapopo #akuseterong #wisbiyasak 😀

    Like

    • imeldasutarno says:

      wuaduh…itu cucunya coba sini dulu, kita coba colek-colek pake garpu pipinya. Emak bapak si cucu kok kalem bae ya ngeliat anaknya vandalisme begicu? Berarti kamu kapok dong mbak bercucok tanam di halaman? Karena udah haqqul yakin diinjek ama si cucu ituh? Hehehehe….

      Like

    • imeldasutarno says:

      Serieus? Waaah kamu berarti orangnya veri welkam atuh mbak. Senangnyo jaman skr masih nemu orang kayak mba Restu Dewi 🙂 Pagar rumahku malah ikut2an lapis mika skr, ya dengan alasan waspada terhadap tindak kriminal gitu. Apalagi aku punya dua anak kecil yang sehari2 ditinggal sama mbak pengasuh aja di rumah…..lhadalah kok jadi panjang yo?

      Like

      • restu dewi says:

        pagar rumah jadul mbaa hihihi.. dipasang mika juga bagian pagarnya, tapi dah ngelopek2 sami mawooon..

        veri welkam? hahah amasa siii? gak banyak yg namu jugaa.. aku kan pengennya ketemuan di luar :p

        Iyalah, kalau sekiranya untuk menjaga keamanan ya gak ada salahnya kok waspada

        Like

      • imeldasutarno says:

        Waduh, ngelopeknya bikin teriris hati pas mbacanya. Hiks hiks…semoga segera diperbaiki ya. Tapi jujur, aku suka salut berat sama orang-orang yang jaman sekarang masih membiarkan pagar mereka tanpa lapis mika loh. Entah kapan aku bisa seperti itu….. *lha malah sedih?*

        Like

  2. mrs muhandoko says:

    Hahaa rumahku ya tak berpagar.bukan karena aku orangnya welkam, tapi krn belum ada budget buat magerin keliling :)))
    Sampe pernah ada tetangga yang numpang goler goler di terasku :)))

    Like

    • imeldasutarno says:

      eh ladalah? Sini sini saya sumbang buat bikin pagar. Sumbang semen satu sendok teh aja yah tapinya. Waduh tetangganya malah ngira lagi di pantai kali tuh mbak saking rumahmu dah mirip resort2 di Raja Ampat, makanya deshe gogoleran hihihi…. peace mbak. Thx udah baca yaaa

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s