Pengalaman Operasi FAM yang Ketiga

Disclaimer: postingan ini panjang banget, 2000 karakter lebih. Monggo dibaca buat yang nyari info soal penyakit sejenis.

Balik lagi ke blog. Agak lama ya gak update. Iya, karena tanggal 6 Mei 2017 kemarin saya dioperasi. Iya operasi…dan bukan operasi ketupat atawa operasi lilin dalam rangka hari raya loh ya. Surgery kalo bahasa Ciamisnya mah.

Aih, kunaon sist? Saya punya benjolan di payudara kiri. Kalo bahasa kerennya Fibroadenoma Mammae (FAM). Nanti lengkapnya apa itu FAM, ciri-cirinya apaan, dll bisa langsung baca di link ini ya. Bukannya ga mau jelasin, cuma nanti postingannya jadi maha panjang dan membuat jama’ah mendadak pergi meninggalkan blogkuh inih hih hih hih hih….. *minta ditempeleng mode on.

Sebetulnya FAM yang kali ini adalah FAM saya yang ketiga. Apaa??? Ketiga?? Situ doyan apa demen mbak? Eits sama aja ding ya doyan ama demen.

Iya ketiga. Pertama kali kena FAM dan end up di meja operasi tahun 1994, waktu masih imut abis dan berseragam putih abu-abu. Lalu kedua kali FAM lagi tahun 2002, waktu masih single dan belum ada yang mau deketin sebagai pacar *penting dibeberkan. Perlu postingan khusus buat bahas FAM 1 dan 2, dan itu kayaknya nanti aja. Biar gak kepanjangan hehe.

Sekarang yang ketiga dan hopefully yang terakhir. Sebetulnya benjolan di payudara kiri ini udah eikeh rasakan dari waktu melahirkan anak kedua tahun 2013. Cuma karena udah punya firasat “ah gue kena FAM maning neh”, trus anak saya masih bayi merah gitu, saya urungkan niatan untuk periksa ke dokter dll. Gak kebayang kalo kudu maksain diri ke dokter, siapa yg bakal urusin anak sehari-hari? Walau ada ART kan komandannya tetep saya yes? Anak makan apa, cara mandiin anak gimana, dll kan kudu komandannya yang gerak dulu, ART mah manut bae.

Nah 2017, anak-anak saya sudah besar-besar. Yang gede udah 7 tahun yang kecil udah 4 tahun. Udah bisa nih kayaknya saya periksa. Benjolan itu ndilalah ga nambah besar, tapi yang saya rasa kok rada makin keras ya? Dari aneka sumber di internet kan disebutin, kalo benjolannya makin mengeras dan lama-lama ga mobile alias kalo kita pegang dia gak gerak ke mana-mana, artinya itu udah menjadi tumor ganas atau malah kanker. Aiiih serem dijeee….
Trus saya juga semakin bertekad kuat buat segera meriksain di tahun ini juga, karena kebanyakan baca media online. Ada Yana Zein dan alm. Renita Sukardi, dua artis yang kena kanker payudara. Duh kok tetiba parno ya saya? Lalu cusslah saya ngobrol ke pak suami untuk segera meriksa dll dll.

Karena udah ketiga kalinya kena, saya semacam udah paham jalur apa yg mesti saya tempuh. Saya langsung ke dokter bedah umum. Kenapa gak ke dokter spesialis onkologi? Atau kenapa ga mulai dari dokter umum dulu? Ya karena kalo emang benjolannya kudu diambil, ya ending-endingnya kudu ke dokter bedah juga. Sebetulnya bisa aja mencoba alternatif herbal alias minum ramuan-ramuan herbal biar gak dioperasi. Saya nemu banyak referensi herbal di internet buat ngobatin tumor kannker dan penyakit sejenis. Tapi saya ini kok gak seberapa percaya sama herbal-herbal? Kalo dioperasi itu kan kita tau banget ya, benjolannya beneran diambil, abis operasi diraba tau-tau emang udah gak ada. Nah kalo herbal saya rada gak yakin, nanti kerjanya seperti apa, apa cuma ngecilin benjolan doang, akarnya tuntas kebasmi apa enggak, dll?

Short story, saya langsung periksa ke dokter bedah umum di RSIA dekat rumah saya? Lha kok ke rumah sakit ibu anak? Iya, sekali lagi karena RS itu yg terdekat dari rumah saya, dan memang hampir di semua RSIA gak melulu cuma berisi poli kandungan dan poli anak kok. Mereka juga ada poli umum, poli bedah, kulit, gigi, dan masih banyak lagi, udah ga ada beda sama RS umum aja. Sebetulnya bisa aja saya ke RS Umum, tapi karena saya mah mikirnya praktis, jadilah ke RSIA. Tepatnya RSIA Bunda Aliyah Pondok Bambu. (review soal RSIA ini juga pengen saya buatin postingan sendiri karena saya langganan ke sini saban anak sakit atau emaknya yg sakit dari dulu ๐Ÿ™‚ ). Cuma 5-7 menit dari rumah saya, akan sangat memudahkan mobilisasi pak suami dan anak-anak kalo mau ngurusi saya di RS.

Urutannya singkat juga:

1. Tanggal 3 Mei konsultasi ke dokter bedah umum. Nama dokternya dr.Topan Brian Kiting, Sp.B, Sp.B Anak. Awalnya ragu mau ke beliau, karenaย cek di FBnya, beliau memang bedah cuma spesialis bedah anak. Lalu saya tanya ke bagian pendaftaran, katanya beliau juga bisa kok bedah umum. Di tanggal 3 ini, saya langsung diperiksa dr.Topan. Orangnya super ramah, lega dapat dokter kayak gini. Diraba, benjolannya mobile kata pak dokter. Dan ada 2 benjolan. Nambah lega lagilah saya karena masih mobile, kemungkinan besar jinak.
Dalam sesi konsultasi ini saya ceritakan riwayat kesehatan saya yang kena FAM sampe berkali-kali. Memang yang saya baca dari banyak sumber, dan dari dokter bedah yang di dua FAM terdahulu, makanan adalah penyebab utama. Hindari makanan lemak-lemak, bervetsin, penyedap rasa, pengawet. Model kayak mie ayam, mie bakso, ayam di fast food dan juga junk food, itu gak baik juga. Ayamnya kan ayam negeri yg udah disuntik hormon-hormonan, otomatis pas kita konsumsi, hormon itu ikutan masuk ke dalam tubuh kita. Lalu saya masih penasaran. Saya tanya:

Saya :“dok, misalnya ada 3 wanita, let’s saya saya, ibu dan kakak saya. Kami bertiga menjalani pola hidup yang sama, sama-sama suka makan bakso, junk food dll. Tapi yang lagi-lagi kena FAM kok saya ya dok? Ini misalnya aja sih dok.”

dokter: “ibu ada punya alergi makanan atau obat?

Saya : “Saya alergi obat semua golongan Penicilin dan Bactrim dok”.

Dokter: “nah, itulah bu. Ada sesuatu di imunitas tubuh ibu. Orang lain kuat dengan semua obat, ibu tidak. Ini hanya salah satu faktor saja yang akhirnya mengganggu metabolisme dan daya tahan tubuh ibu menghadapi berbagai penyakit. Itu sebabnya mama dan kakak ibu kuat, sementara ibu bolak balik kena FAM lagi. Hanya salah satu faktor saja ya bu.”

Saya: “oooh…”

Berasa lega, ternyata ini salah satu faktor pencetusnya. Imunitas saya gak sekuat orang lain. Kalau dipikir iya bener juga loh. Perempuan-perempuan lain di luar saya asik-asikan seumur hidup makan bakso, mie instant dan aneka makanan nikmeh lainnya tapi mereka adem ayem aja gak punya tumor jinaklah, apalah apalah…sementara saya kudu mesti ngejaga banget biar gak bolak balik kena FAM. Huhuhuh…nasib nasib.

Setelah konsultasi disuruh langsung periksa darah dan rontgen paru untuk kebutuhan operasi. Iya, operasi, karena emang itu satu-satunya cara di bidang medis untuk mengangkat si benjolan. Gak ada obat-obatannya kata pak dokter. Lalu saya juga dibuatkan surat untuk konsultasi dengan dokter anestesi. Selesai dari situ, saya langsung ke laboratorium tes darah dan ke bag.radiologi untuk rontgen.

2. Tanggal 4 Mei 2017. Saya ditelepon pihak RS yang menginformasikan jadwal konsultasiย dokter anestesi. Memang harus via perjanjian di RSIA ini. Jam 13.00 WIB saya bertemu ibu dokter anestesi yang juga super ramah. Semua riwayat kesehatan saya ditanyakan super detail. Pernah operasi caesar gak, punya asma gak, punya alergi makanan gak, punya alergiย obat gak, lagi batuk pilek gak, dan masih banyak lagi. Maklumlah, dokter anestesi adalah penentu lancar tidaknya kehidupan kita selama proses operasi berlangsung. Walau kerjaannya terlihat sederhana, hanya membius orang, tapi beliau harus benar-benar memastikan semua fungsi organ tubuh kita (seperti jantung, tekanan darah, nadi, dll) tetap berjalan normal selama proses operasi, termasuk menentukan kapan pasien sudah ย bisa mulai bernafas tanpa alat bantu. Kapan ngangkat ventilator dan membiarkan pasien mulai bernafas normal tanpa bantuan alat, itu juga vital banget bagi seorang dokter anestesi. Ah kepanjangan yak ceramahnya. Kalau mau lebih jelas soal dokter anestesi baca di sini ya. Oh ya, kalau mau operasi, pastiin kita ga ada batuk pilek ya. Mendingan pending operasi kalo ada batpil, karena ketika dibius total dan ternyata kita ada pilek, dahak/lendir bisa mbalik masuk ke dalam paru-paru dan mendatangkan bahaya alias gawat darurat bagi nyawa pasien. Termasuk juga kalau lagi menstruasi, mendingan ngaku ya ke dokternya. Karena untuk beberapa jenis operasi, sebaiknya wanita tidak menstruasi. Alhamdulilah untuk operasi FAM ini, menurut dokter anestesi, tidak masalah jika kita datang bulan.
Btw, ibu dokter juga sekalian membaca hasil tes darah dan rontgen saya. Alhamdulilah hasilnya bagus, dan saya dinyatakan bisa operasi.

3. Tanggal 6 Mei, sesudah sholat subuh, saya cuss jalan ke RS. Jam 5 subuh saya udah tiba di RS. Karena jadwal operasi saya jam 7 pagi. Pasien kudu 2 jam sebelumnya udah di RS. Ih pagi tenan? Biarin deh, lebih cepet lebih baik. Daripada menanti sampe siang atau sore dalam ketegangan tiada tara, hahahaha…..Walopun udah operasi ketiga ya tetep ajalah namanya mau masuk kamar operasi mah tegang cuy.
Saya dan suami urus administrasi, ambil kamar kelas 2 aja, soalnya asuransi kantor saya kebetulan harga kamarnya ga sesuai dengan kamar kelas satu di RSIA ini. Ah biarin deh pikir saya. Toh nginep di kamar rawat inap juga cuma sebentar, buat pemulihan doang, ngapain ambil kelas atas-atas banget. Oh ya, memanglah operasi ini tergolong ringan, artinya selesai operasi, pasien hanya perlu nginep semalam, trus abis itu diperbolehkan pulang sama dokter. Malah tahun 1994 pas operasi pertama, saya pake sistem ODC (one Day Care): pagi operasi, sore pulang ke rumah. Waktu itu di RS UKI Jakarta Timur.

– Setelah admin diurus, saya masuk kamarnya. Perawat pasang infus, gantiin pake baju+topi operasi, dan juga dipasangin gelang pasien.

IMG_20170509_054540_977-800x786

Gusti Allah, ndak lagi-lagi deh pake gelang ini ๐Ÿ™‚

Saya tanya perawat apakah saya akan dites antibiotik dengan cara menyuntikkan cairan obat di tangan? Mereka bilang tidak. Mungkin karena udah dari pertama, saya kasih catatan ke dokter kalo saya alergi antibiotik Penicilin dan Bactrim itu ya.

– Lalu masuk ke kamar pemulihan. Kamar ini adalah tempat bagi pasien yang menanti giliran operasi, sekaligus menjadi kamar pemulihan bagi yang sudah selesai dioperasi, sebelum nanti akhirnya diantar ke kamar rawat inap. Jadi saya di sini statusnya lagi jadi “yg nunggu giliran”.

– Sembari nunggu giliran, tegang juga. Sambil ngeliatin tempat tidur kiri kanan yang diisi anak-anak kecil seumuran 4 tahun dan 1,5 tahun yang baru kelar operasi juga. Entah operasi apaan, yang pasti ngilu ngebayangin anak-anak sekecil itu udah dibelek dokter. Mereka di kamar itu sudah bisa nangis kenceng, tanda biusnya udah abis dan udah sadar 100%.

– Saya didatangin sama dokter cowok, yang merupakan asisten ibu dokter anestesi. Tanpa ba bi bu, saya langsung bilang ke dia kalo saya alergi dua macam golongan obat. Untuk reminder aja sih, supaya nanti ga ada dua jenis obat itu masuk ke badan saya selama proses operasi yang bisa berakibat fatal/komplikasi.

– Perawat mendorong tempat tidur saya ke kamar operasi. Apa yang terjadi? Saya kebelet pipis. Pada ketawa tuh di kamar operasi orang-orang pas saya minta ijin mau pipis. Akhirnya saya diperbolehkan ke WC. Sambil jalan ke WC, saya iseng liat kiri kanan. Di sebelah kanan, ada deretan wastafel tempat para dokter dan perawat cuci tangan mensterilkan diri sebelum operasi. Di kanan, ada ruang operasi kedua yang di dalamnya lagi ada tindakan. Sayang kacanya cuma sebatas pundak, jadi saya gak bisa liat full ada apa di salam sana. Yaiyalaaah, ya kali ruang operasi dibuat tanpa batasan samasekali, hehe….

– Selesai pipis, saya naik ke meja oeprasi yang udah dialasin semacam perlak. Ih mirip bayi aje pake perlak. Eh iya, entah kenapa, mungkin sekali lagi karena ini udah operasi yang kesekian kali dalam hidup saya, pas masuk ruang operasi di RS ini, kok gak sehoror ruang operasi jaman dulu ya? Ruang operasinya menurut saya tergolong kecil, dan suasananya gak terlalu bikin tegang. Mungkin karena perawat dan dokternya ramah-ramah ya, jadi pasien kebawa moodnya mereka juga. Syukur banget deh.

– Trus langsung disuruh membentangkan tangan ke kiri dan ke kanan. Tangan kiri udah dibekep sama pengukur tekanan darah, kanannya dikasih pulse oximeter di telunjuk. Asisten dokter anestesi udah mulai menyuntikkan obat bius via infusan, dan rasanya dingin sekali. Eh ndilalah, udah tadi pengen pipis, tiba-tiba sekarang dagu saya gatal. Ih ada-ada aja yes? Saya bilang saya pengen garuk dagu tapi susah karena ada pengukur tekanan darah yang membelenggu tangan kiri. Bu dokter anestesi bilang sambil senyum: “iya boleh garuk, nanti aja ya. Kalo udah ngantuk tidur deh, udah baca doa belum?” Yang saya inget saya ngejawab kalo saya udah baca doa, dan saya juga jawab sembari senyum-senyum. Abis itu udah ilang alias ga tau gimana, tiba-tiba saya udah sadar dan di ruang pemulihan.

Alhamdulilah…..operasinya udahan. Embuh berapa lama, yang pasti saya sadar dan benar-benar dalam kondisi tanpa mual, pusing dan menggigil seperti rata-rata orang yang habis operasi dan kena efek obat bius. Saya cuma sedikit lemes aja, sisanya OK. Duh sujud syukur banget buat Allah SWT. Padahal sebelum operasi, entah berapa puluh kali saya berdoa : seandainya saya harus meninggal di meja operasi, matikan saya dalam keadaan khusnul khotimah dan beragama Islam ya Allah. Ituuuu aja yg saya ulang-ulang terus, plus doa mau tidur. Kata pak suami, sebelum 100% sadar, saya masih merem aja terus dan sedikit gerak-gerak. Dan operasi sampe saya sadar benar itu sekitar 1.5 jam aja.

Yang pertama saya lakukan dalam kondisi lemes: minta disambungin telepon ke anak-anak saya. Pak suami sigap dan saya berhasil menelepon anak-anak, berbicara pada mereka dengan intonasi lemas tetapi 100% sadar. Setelah itu menelepon kedua orangtua saya.

P_20170506_093729-800x450

udah sadar 100% makanya bisa ketiwi-ketiwi gini

Kemudian diperlihatkan jaringan yang sudah dikeluarkan dari tubuh saya, yang sudah diplastikin dan dikasih air, entah air apa itu. Lumayan gede, mirip bakso urat yang ukuran paling kecil, kira-kira begitu penampakannya.

P_20170506_095127-800x450

Selanjutnya saya diantar ke kamar rawat inap, dan sekitar setengah jam sesudah 100% sadar, hanya boleh minum teh manis dulu. Hasil Patologi Anatomi (PA) terhadap benjolan yang sudah dikeluarkan, akan keluar tanggal 15 Mei 2017.

Kalau saya terusin, ini masih panjang lagi. Saya cukupin dulu sampe di sini. Alhamdulilah sukses operasi FAM. Mengenai biaya, total jenderal sampai keluar RS adalah Rp18.5 juta. Dan semuanya dicover asuransi kantor. Jadi saya tinggal melenggang pulang ke rumah.
Cerita soal recovery, review soal RS, dll, nanti dibuatin posting lain aja. Saya nulis postingan ini kondisinya masih pake perban, dan sebetulnya belum boleh banyak gerak tangannya terutama tangan kiri. Apa daya, karena kangen benjet nulis, ya sutlah dipaksain aja, sambil berdoa mudah-mudahan jahitannya baik2 aja tangannya dipake ngetik begini.

Semoga bermanfaat tulisan ini buat sesama penderita FAM ya. Yang mau diskusi tanya-tanya soklah boleh di kolom komen, kalo saya bisa bantu jawab ya saya jawab ๐Ÿ™‚
signature

Advertisements

24 thoughts on “Pengalaman Operasi FAM yang Ketiga

    • imeldasutarno says:

      mak inda makasih udah baca dan komen ya. Iya memang ini bakat-bakatan mbak, ada wanita yang bisa kena berulang-ulang FAM ini, tapi banyak juga yang gak pernah kena biar sekalipun. Adik ipar mbak ya sama seperti aku, udah pernah operasi eh muncul lagi dan lagi. Mungkin memang kudu pola hidup sehat banget mbak buat adiknya supaya ga terulang lagi

      Like

  1. mrs muhandoko says:

    Mbak,semoga yg terakhir ya.
    Btw, mau crita dikit nih. Ibuku dulu pernah ada benjolan di salah satu payudaranya. Singkat cerita, diambil benjolan kecil tsb. Abis itu dibiopsi (aku lupa istilah tepatnya apa), setelahnya operasi 2-3x gitu dan akhirnya PDnya diangkat satu.
    Trus beliau pesen, karena saya anak cewek dan punya ‘bakat’ kanker dari 2 pihak (dari ibuku dan dari nenekku pihak ayak,nah lho bingung gak?) Ibuku ngelarang aku sering2 maem mie instan, bakso, pengawet dllnya. Sampe bude budeku dipesenin soal ini juga sih.
    Speed recovery ya mbak ๐Ÿ˜˜

    Like

    • imeldasutarno says:

      iya na, dokter juga bilang selain faktor makanan dan imunitas, perihal genetik juga pengaruh. Sama kayak orang yang secara genetik keturunan diabetes atau asma, nanti anaknya juga punya bakat ke sana. Hidup sehat aja, walopun indomie itu luar biasa nikmehnya, jarang2in aja makan indomie yes? hehe. Makasih untuk doanya ya ๐Ÿ™‚

      Like

  2. magmignonette says:

    Aduh Mbak Imel, tapi terima kasih sharingnya, walaupun bukan yang happy-happy, or seru-seru, selalu ambil hikmahnya. ๐Ÿ™‚
    Agak nyesel baca full, scrolling ke bawah, eh liat pic yg di dalam kantong plastik. Sensor atuh Mbak. ๐Ÿ˜ฐ
    Insyaallah, ini terakhir kli nya ya Mbak, mudah-mudahan di kasih sehat selalu.
    Bukan orang yg tepat cih buat bilang, “Ayo terapkan pola hidup sehat”, lha wong gue aja jauh dari pola itu ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜‚
    Tapi tetap mau mengingatkan itu.
    Semoga cepat fit juga, bisa cepat beraktifitas dan berkarya lagi, aamiin. *ketjup basah* ๐Ÿ˜„

    Liked by 1 person

  3. i gusti ayu sunari says:

    aduh Mel, mata gw kok berair ya bacanya. GWS yah, biar ga ada lg deh tuh yg namanya FAM *ngeri gw. Apalagi nyokap gw jg udah ngalamin, sampai satu payudaranya ‘diangkat’ tahun 2004 lalu. but anyway pengalaman lo ini Mel jd pelajaran banget yah buat kita semua untuk hidup lebih sehat, terutama soal makanan maklum masih doyan yang fast food gitu hehehe…luv n gws yah

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Ayuu…gantian gw yg berair, krn baru tau nyokapmu sampe diangkat payudaranya, hiks hiks. Udah kanker atau gimana kalo nyokap yu? Btw makasih sdh baca ya, mudah2an tulisan gw bs bermanfaat buat banyak orang, amiin…

      Like

    • imeldasutarno says:

      Mbak, gantian aku yg ngilu begitu tau kamu pernah operasi angkat rahim. Karena teman SMPku bulan lalu pun punya kasus yg sama denganmu dan dia bilang after operasi itu, rasa sakitnya jauh melebihi kalo kita lagi nahan sakit pas melahirkan. Huhuhu…ga sanggup bayanginnya. Mudah2an kita semua sehat2 terus ya mbak, amiin….

      Like

  4. ysalma says:

    Saya juga pernah operasi ini dikedua payudara dengan bekas sayatan @ tiga.
    Saat medical check-up utk ngurus asuransi, malah diminta operasi lagi. Tapi saya menolaknya. Padahal saya udah lama ga makan bakso2, mie dsbnya itu. Sekarang mulai bandel lagi. Dan saya juga alergi penecilin dan pemicunya memang makanan yg kurang sehat waktu jd anak kos semasa SMA.
    Saya pernah dikasih tahu dokter juga dulu kalau sudah pernah diopreasi dan pasti bahwa itu benjolan jinak, FAM tidak akan berakhir oleh pisau operasi, akan terus muncul, harus jaga pola makan dan tidak pernah sekalipun menyuntikkan apapun yg berbau hormon kedalam tubuh. Dan dada jauhkan dari benturan keras.
    Nanti setelah manapouse akan menghilang dengan sendirinya. Tapi harus terus dipastikan benjolannya masih tetap bergerak.
    Salam semangat sehat mba Imelda *komennya panjang* ๐Ÿ™‚

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      mbak salma makasih banget untuk komen panjangnya. Karena aku malah dapat insight baru nih. Mudah2an after menopause beneran gak ada lagi dan lagi deh mbak (udah masuk 40 soalnya aku, udah persiapan ke arah menopause hehe)

      Like

    • imeldasutarno says:

      Amiin…makasih banyak mbak shinta. Itulah sebabnya aku kemarin gak ikutan acaranya TUM yg baking with no oven Blueband itu, karena masih masa recovery juga hehe. Semoga kita semua selalu sehat yaaa

      Like

    • imeldasutarno says:

      intan, makasih udah mampir di blogku yg sederhana ini ya ๐Ÿ™‚ Iya ini swasta, Ntan. RSIA Bunda Aliyah namanya. Betul, kalo semua pegawai ramah, kita yang sakit setidaknya bisa keangkat moodnya jadi happy tiap berobat ke RS itu ya ๐Ÿ™‚

      Liked by 1 person

      • jessmite says:

        Iya sama-sama mbak. Maaf ya kalau ada pertanyaan yang aku ulang-ulang di komen soalnya aku kira komennya ga masuk ^^
        Seadainya rumah sakit pemerintah ramah-ramah juga seperti rumah sakit swasta…

        Liked by 1 person

      • imeldasutarno says:

        it’s ok intan, gpp kok santai aja.
        Iya itu pe-er pemerintah kita banget ya Ntan tentang pelayanan ramah di RS. Etapi serba salah juga sih. Aku pernah bikin postingan di blog ini judulnya “Chit Chat soal kerja di RS”. Kadang petugas udah beramah tamah, sampai berempati segala, ternyata pasien juga bersandiwara…untuk tau lebih lengkapnya, cuss lah ntan melipir ke postingan itu *promosi garis keras ๐Ÿ™‚

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s