is this blessing in disguise or…. ?

Beberapa minggu lalu saya chit chat sama teman lama. Lupa tanggal tepatnya. Chit chat soal kerjaan sih. Kira-kira begini chit chatnya:

Teman: Gue ga tau deh, Mel, ini namanya blessing in disguise atau apaan ya?

Saya : Emang blessing in disguise artinya apaan sih? Kaga ngarti gue

Teman : Aaaaaah…cape deh. Gak kekinian banget sih elo. Itu artinya di dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang sehat tau

Saya : situ waras?

*dua kalimat terakhir becanda doangan.*

Saya : Kepo gue, blessing in disguise paan sih?

Teman: Jadi gini. Lo tau kan gue udah 6 tahun kerja di perusahaan yang sekarang? Nah pas waktu gue baru masuk dulu, ada 1 orang yang duileeeeee…….malesin banget deh. Bossy abis, trus emosian. Padahal deshe bukan yang punya kantor, tapi bossy nya ngalah-ngalahin yang punya perusahaan. Sering juga gue harus berurusan sama doi, soalnya level dia Manager gitu. Dan kalo udah ngomong, ya udah dia doang yang paling bener sedunia. Gue sering disalah-salahin, dan tiap hari kalo dateng ke kantor gue tertekan banget karena pas jalan dari rumah udah tau bakalan ketemu deshe. Kadang suka maksa kalo emang ada pekerjaan yang sebenernya deadlinenya ga proper, dan kudu kelar entah gimana caranya. Duh ampun deh kerja ama orang kayak gitu.

Saya : tahan lo kerja sama orang kayak gitu? Kalo gue sih kayaknya mendingan buru-buru resign deh.

116244393

gambar dari rachturner.wordpress.com


Teman: nah itu Mel yg tadi gue bilang. Jadi gue mencoba bertahan, tetep fokus di kerjaan aja, walopun sebetulnya asli risih banget tiap hari. Sehari dua hari eh gak kerasa satu tahun gue kerja di situ bareng doi. Abis setaun, ga berasa tau-tau udah tiga tahun. Dan tiba-tiba dia resign dong. Katanya sih mau bikin perusahaan sendiri atau apa gitu hosipnya. Gue gak ngerti mesti ngerayain atau gimana. Sejujurnya gue seneng, karena ke depannya kehidupan gue di kantor semacam bebas dari tekanan orang macam dia.

Saya : Wah, berarti elo yang menang dong.

Teman : Menang gimana kamsud lo Mel?

Saya : Iya, elo bisa bertahan dalam suasana horor dan fear yang selalu dia ciptakan dengan tekanan, marah-marah dll nya itu. Dan malah dia yang resign duluan hehe…

Teman: Ooo maksud lo itu? Hmmm….iya juga kali ye? Gue yang berhasil bertahan haha…. Eh masih ada terusannya nih cerita gue. Abis si horor itu resign, dua bulan kemudian ada penggantinya dong. Entah mimpi apaan, penggantinya sebelas duabelas ama dia! Emosional, paling bener sendiri, trus kadang ngeluarin aturan-aturan baru yang fleksibel buat dia tapi gak buat kita. Dan kita-kita terpaksa kudu nurutin gitu.

Saya : Nah lo! Trus lo langsung minat resign dong begitu tau gantinya sami mawon?

Teman: Nah Mel, ajaibnya, gue masih bisa bertahan lagi loh. Gue telan aja tuh kondisi-kondisi yang gak mengenakkan buat gue. Dan gak kerasa sekarang udah 6 tahun gue kerja di perusahaan itu. Lo tau apa yang terjadi selanjutnya?

Saya : Apaan?

Teman: Si pengganti resign juga dong setelah 2 tahun kerja di tempat gue! Jadi…asli deh gue ga ngerti ini beneran yang namanya blessing in disguise atau mungkin juga gue salah pake istilah ya. Yaaah maklum deh bahasa Inggris gue cetek banget, ahahahaha. Mungkin buat perusahaan gue, kudu ada effort lagi alias nyari gantinya again and again. Tapi buat gue khususnya…yaaah ini rezeki banget hehe *nyengir syaiton.

Ada yang pernah ngalamin kayak temen saya gak? Mengalami bahwa doa-doa yang selama ini dipanjatkan dalam diam, doa-doa supaya orang di kantornya yang berperilaku selfish/bossy/emosional –apapun jabatannya– segera resign, ternyata terkabul. Mengalami proses mencoba terus bertahan dalam kondisi undepressure yang diciptakan si managerdalam ceritanya tadi. Dan at the end, meninggalkan kegembiraan dan rasa tenang dalam bekerja bagi teman saya. Atau istilah yang dipakai teman saya itu salah dan bagaimana istilah yang seharusnya?

Yuk sharing di sini. Biar saya juga bisa cerita balik ke teman saya itu tentang pengalaman kalian ­čÖé
signature

Advertisements

5 thoughts on “is this blessing in disguise or…. ?

  1. agi pranoto says:

    dulu saya sering doain salah satu boss saya resign, sampe sekarang dia nggak resign-resign tapi nyebelinnya berkurang, jadi nggak saya doain lagi, wakakaa.

    btw emang sih kalo orang udah arogan kan lama-lama orang males sama dia ya? nah biasanya orangnya nanti ngeh sendiri kalo yang lain ‘gak asik’ sama dia. terus resign deh.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      Hai agi, makasih sdh mampir dan baca ya. Wih hebring kamu bs bertahan dgn bosmu, gak semua org bisa gt. Soal ngeh sendiri, sbnrnya asik ya kl orgnya nyadar, tapi kalo yg ga nyadar2 ini yg ampun dije banget. Temenku kebetulan dapet bos yg tipe ga nyadar2 itu he3

      Like

  2. Hastira says:

    kalau aku pernah sih, mendapat tekanan bukan krn banayk yg iri krn aku bisa mempunyai ide kreatif melebihi banyak rekan kerja. dan berhasil melawan tekanan dan sampai akhirnya aku berhenti juga krn aku pikir gak sehat juga bagiku di lingkunagn spt itu yg tak menghargai org kraetif malah dimusuhi

    Liked by 1 person

  3. vivadeasy says:

    Hebat banged sih temannya mba bisa survive selama 6 tahun dgn orang yang tidak disukai. Pengalaman saya pastilah ada orang2 seperti itu dilingkungan kita orang baru orang lama yang pasti pola pikirnya ga tune in dengan kita, saya menghadapinya dengan cuek tapi tetap professional dalam pekerjaan. Ga mau terlalu dekat secara personal. Bina hubungan baik di luar lingkungan dia, atau cari rekan baru, sibukkan diri, asah kemampuan, ujungnya berprestasi lah. Nah impactnya pasti kita bakal naik atau pindah/promosi dan jauh2 dari dia heheh.

    Liked by 2 people

    • imeldasutarno says:

      halo mbak deasy makasih sudah mampir dan baca ya. Iya, aku juga heran dia bisa tahan segitu lamanya. Betul mbak, ngadepin org2 model begitu ya jgn dideketin banget secara personal. Jaga jarak, sebatas hubungan profesional aja ya. Selebihnya tutup kuping tutup mata ajalah hehe

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s