Soal Ujian yang Lupa Diisi

Semalam HP saya tiba-tiba berbunyi. ada japri masuk ke Whatsapp.
Dari wali kelas anak saya.
Wah ada apa ya?

Rupanya ibu wali kelas menyampaikan, bahwa saat ujian kenaikan kelas mata pelajaran tematik beberapa hari lalu, anak saya kurang teliti. Ada tiga soal yang terlewat tidak dia jawab. Lalu bu wali kelas bilang kalau besok anak saya masuk, akan diminta untuk mengisi jawaban 3 soal itu. Sayang katanya, kalau sekiranya dia langsung mencoret 3 soal berjawaban kosong itu sebagai SALAH, dan imbasnya nilai anak saya berkurang.

Saya tertegun. Langsung flashback detik itu juga ke zaman waktu saya sekolah dulu. Gak ada tedeng aling-aling. Kalau guru melihat jawaban soal kosong ya dianggap sebagai salah. DONE.

Perasaan saya tiba-tiba gak menentu. Begini kira-kira isi otak saya:

1. Ini kenapa ya? Apakah karena anak saya masih kelas 1 SD jadi toleransi dari pihak guru luar biasa tinggi?

2. Kok gurunya super baik begini? Apakah karena sekolah swasta? FYI: saya seumur-umur gak punya pengalaman sekolah di swasta. Selalu sekolah di sekolah negeri yang fasilitas dan perhatian gurunya minim, plus satu kelas isinya 40-45 murid dengan satu guru.

3. Kalo pola didiknya seperti ini, anak saya nanti gak akan ngerasain yang namanya jera/kapok dong? Kurang teliti ini kan murni kesalahannya dia sendiri. Terus sekarang malah dibantuin begini, anak jadi gak belajar apa itu disiplin, apa itu kesalahan. Bisa-bisa sampe gede mental dia memble, dia bakal taunya : kalau saya salah, santai aja, toh tetep ada pemaafan kok dari support systemnya (guru, orangtua, kerabat, dan lain-lain). Nanti pas gede dia juga gak punya feel sama sekali dengan yg namanya nilai kejujuran dong. Apapun celah kesalahannya, everything is gonna be perfect and OK because i’m saved by my parents, my teachers, etc.

4. Tapi sesudah semua pemikiran itu saya juga mikir: wah lumayan juga nih nilai anak saya jadi gak jeblok karena masih dibantuin guru untuk memperbaiki kesalahan yg sudah ia lakukan <—whoaaaa emak-emak galau yeee…….. awalnya sok tegas mendjoendjoeng tinggi nilai-nilai Pancasila dan UUD 45, eh ujung-ujungnya ngerasa ada manfaatnya juga haha.

Exams-Juan-V-Lopez

gambar dariΒ blogs.studyinsweden.se

Akhirnya saya coba ngobrol sama pak suami tentang hal ini. Dia bilang, coba jangan langsung judge bahwa anak gak diajarin disiplin dll dll. Barangkali ada faktor ini:

1. Anak kita sekolah di swasta. Bisa jadi pihak sekolah, khususnya guru, ada kewajiban moral untuk membantu anak mendapat nilai pelajaran yang baik. Karena apa? Tuntutan sebagian besar orangtua murid di swasta bisa jadi sama yaitu: gue udah bayar mahal anak gue sekolah di sini, ya harusnya anak gue ditreat dengan baik dong dalam segala hal. Jangan sampe kagak naik kelas, jangan sampe nilainya pada jeblok. Sekali lagi, gue udah bayar mahal yeee….
Walaupun gak semua orangtua yaaa punya pendapat demikian.Β 
Nah sang guru kan juga gak tau, saya dan pak suami ini ada di tim yang mana. Tim Anak Gue Kudu Ditreat Sesuai Apa yg Gue Bayar atau Tim Disiplin Garis Keras? Makanya perilakunya disamaratakan. Makanya saya malah diwhatsapp untuk ngebantuin biar anak saya nilai ujiannya enggak jeblok-jeblok amat.

2. Kalo namanya sekolah negeri, gak usah pake iklan promosi di mana-mana, yang ngincer masuk ke situ udah semiliar umat atuh ya. Beda sama swasta. Mereka kudu ngiklan, kudu nyari uang sendiri buat semua biaya maintenance, bayar guru dll. Nah sekarang misalnya reputasi sekolah swasta itu turun gara-gara dikenal sebagai sekolah yang murid-muridnya nilainya pelajarannya rendah-rendah, gimana bisa sekolah tersebut meng-grab sebanyak mungkin calon murid baru masuk ke situ? Pengaruh banget kan pastinya ke pemasukan sekolah yang apa-apa kudu nyari sendiri?
Untuk itulah, salah satu cara yang dilakukan ialah dengan membantu muridnya dalam berbagai hal, termasuk kejadian anak saya ini. Pak suami lalu bercerita, dulu waktu dia sekolah SMA di salah satu SMA swasta Islam, saat ujian kenaikan kelas berlangsung, guru pengawas berkeliling kelas sambil ngeliatin murid-muridnya yang lagi fokus ngisi jawaban ujian. Pas guru ngeliat ada yang salah pada jawaban anak muridnya, dengan santainya gurunya bilang jawabannya bukan itu dan dia ngasih kunci jawaban ke anak murid tersebut. Karena ya tadi: gurunya juga berperanan untuk meningkatkan reputasi sekolah salah satunya dengan cara membantu mendongkrak nilai pelajaran anak muridnya.

3. Mungkin juga pihak sekolah menganggap bahwa kalau masih kelas 1, memang anak butuh lebih banyak perhatian, toleransi dan gak bisa langsung di”hantam keras” pake disiplin militer begitu. Mungkin pihak sekolah kuatir anak dengan usia muda begitu nanti malah trauma kalo dikit-dikit kesalahan ya benar-benar gak ada toleransi secuil pun. Kalo udah trauma, nanti semangat untuk bersekolahnya menurun, dan efek-efek lainnya.

Itu adalah tiga faktor yang mungkin dipertimbangkan pihak sekolah anak saya untuk kasus kekurangtelitian ini.
Sekali lagi, saya dan pak suami juga bukan psikolog. Nulisnya gak pake ilmu dan teori parenting. Makanya lebih banyak kata “mungkin, barangkali”.
Ada juga yang punya kejadian sama kayak saya? Yuk sharing. Syukur-syukur ada yang bisa bantu jawabin dari sisi ilmu psikologi.
Semoga postingan ini bermanfaat πŸ™‚
signature

Advertisements

15 thoughts on “Soal Ujian yang Lupa Diisi

  1. herva yulyanti says:

    kok aku jg galau y mba hahaha klo diposisi ba jg aku punya pemikiran sama tp mgkn prosesur sekoah yg berbeda mmm seumur2 jg aku klo salah y wasalam ga ada bantuan 50:50 apalgi suru dtg lg jawab hehe

    Like

    • imeldasutarno says:

      nah itulah mbak. Sama, aku juga galau. Iya akhirnya mirip kayak kuis ya pake bantuan 50:50 hihi….. Zaman kita sekolah dulu mana ada ya dispensasi/toleransi macam begitu?

      Like

  2. gabriella says:

    Aku tk-sma di sekolah swasta malah blm pernah kejadian begini mba. Anakku juga blm pernah sih. Mungkin dibantuin di kelas tapi gatau juga.

    Liked by 1 person

  3. dewi says:

    aku suka deh kalau mba Imel udah mulai bahas parenting hihi.. tp somehow kok aku setuju dgn pemikiran mba Imel.. yg anak walau kelas 1 sdh perlu diajarkan konsekuensi klo gak ngerjain soal nilainya jeblok..
    .
    cm entah gimana kalau aku nanti, mau masuk SDN aja udah kayak ujian UMPTN hehehe

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      aiiih mbak dewi membuatkuh ge-er setengah mateng *telor dong?
      Nah iya, harusnya mah anak dari kecil udah ngerti soal konsekuensi ya. Kalo posisinya enak melulu kapan belajar susah? Kapan belajar dari failed/kesalahan?
      Wah iya masuk SD mah ga usah SD negeri, swasta juga tesnya bikin deg2an ortunya tauuu…uuh pengen balik ke zaman kita sekolah dulu ya, kayaknya gak ada tas tes tas tes an buat menjadi seorang murid SD doang, hehe

      Like

  4. shiq4 says:

    Wah saya ikutan bingung sendiri. Tapi ya lumayan sih ada toleransi. Mungkin menasihati si anak aja sebisa mungkin klo ujian mesti menjawab semua soal sebelum dikumpulkan agar si anak gak terlalu meremehkan atau tidak disiplin di kemudian hari.

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      iya shiq4, pada akhirnya memang sebagai ortu kita juga wajib nasihatin dan kasih pemahaman sama anak supaya dia disiplin dan lebih teliti, dan supaya dia juga ngerti konsekuensi dari ketidaktelitiannya. Dan memang gak ada salahnya membuat anak merasa kapok/jera sesekali, biar dia belajar apa itu kesalahan, biar dia nextnya dia akan lebih hati-hati untuk gak mengulangi kesalahan yg sama. Makasih masukannya ya shiq4 πŸ™‚

      Liked by 1 person

  5. Hastira says:

    aku gak punya pengalaman spt itu paad ana2ku, aku juga, aku dulu sekolah di swasta katolik, malah ketat banget disiplinnya, mana ada guu beritahu jaawbannya. aku ngajar juag di sekolah katolik, gak ada yang membei tahu jawabannya, malah kita strik dlm penilaian

    Liked by 1 person

    • imeldasutarno says:

      nah makanya mbak. Kayaknya beda-beda ya kebijakan sekolah swasta. Pengennya sih dibiarin aja biar anak tau konsekuensi akibat kesalahan yg dia perbuat, hehe…Makasih sudah mampir sini dan baca ya mbak

      Like

  6. jessmite says:

    Munkin karena masih kelas 1, masih tahun awal di SD jadi diperhatikan guru dan dibimbing ekstra, mbak. Kalo udah kelas 2, 3 dan selanjutnya kan sang anak bisa lebih belajar lagi supaya soal ujian perlu teliti untuk dijawab semua kalau tidak diisi nanti dianggap salah dan tidak dapat poin

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s